Thursday, February 15, 2018

Tutorial Menjahit Gamis Anak dan Bagi-Bagi Pola Gratis



Salah satu yang mendasari kenapa saya akhirnya belajar menjahit adalah keinginan saya untuk bisa bikin baju sendiri untuk anak-anak kami. Terlepas dari harga baju anak-anak yang UWOW banget, yang kadang harganya sama kayak baju orang tuanya, saya ingin bisa menjahit agar anak-anak kami memakai pakaian yang nyaman tapi juga cantik. Saya juga ingin mereka berpenampilan layaknya anak kecil, bukan seperti orang dewasa yang diciutkan. Saya gak mau anak-anak pakai high heels, anak-anak pake baju ala gadis-gadis abege yang lagi hits. Intinya pengen baju yang nyaman, simple dan cantik.

Monday, February 12, 2018

Rasanya Punya 3 Balita di Rumah, Tanpa ART Tanpa Baby Sitter

Dari judulnya aja kita udah tau ya postingan ini udah pasti curhatan doang hihihi.. So be prepare! 😂
Dan tambahan saya menghargai semua pilihan. Nikah muda atau menunda, bekerja atau di rumah, pakai baby sitter/art atau tidak, punya anak jarak usia dekat atau jauh dll. Selama kita semua mempertangungjawabkan pilihan kita, maka kita wajib menghormati. 😊


Friday, January 12, 2018

Ayo Jahit Jilbab dan Pashminamu Sendiri (Tutorial Menjahit Kelim Tepi Jilbab Tanpa Sepatu Kelim)

Assalamu'alaykum..

Sekarang ya, harga jilbab mahal-mahal banget lho. Beda banget sama waktu aku masih kuliah. Dulu beli selembar jilbab paling mahal dua puluh ribu rupiah. Itu dapet yang bahan satin jaguar, tebel gak nerawang. Sekarang, dua puluh ribu dapetnya jilbab paris yang tipis bin nerawang. Apalagi kalau jilbab yang judulnya "signature scraft" udah tuh harganya paling murah seratus lima puluh ribu rupiah. Itu mah dapet gamis katun jepang di samarahshop hahaha...

Jahit tepi pada jilbab kualitas butik

Pernah aku coba-coba intip akun hijab yang hits, yang kalo launching produk, belum sampe satu jam udah sold out ribuan jilbab. Itu harganya gak dua puluh ribu lho selembarnya. Sekitar delapan puluh sampai seratus ribu untuk varian segiempatnya. Subhanallah. Dari sinilah aku mulai nyoba-nyoba bikin jilbab sendiri. Ternyata bikin jilbab sendiri lebih murah lho. Dan mudah pun.

Kalau mau bikin jilbab sendiri, yang paling penting tentukan ukuran jilbab yang kamu mau dan bahan jilbab yang mau kamu pakai. Aku biasanya kalau mau bikin jilbab, berkelana dulu di olshop jilbab. Biar tau bahan kain apa nih yang lagi hits, yang bagus dan cucok. Setelah menentukan kedua itu baru deh finishing, yaitu menentukan nasib tepian kain yang bakal jadi jilbab ini.

Temenku yang punya usaha jilbab pernah bilang, ada perbedaan mendasar banget antara jilbab kualitas butik dengan jilbab biasa. Apa coba? Jahitan tepinya. Jika jilbab biasa hanya diobras mini alias dineci tepi jilbabnya, jilbab kualitas butik dijahit kelim dibagian tepinya. Sehingga hasilnya lebih rapi. Obras mini atau neci pada jilbab berisiko benang cepat mbrudul.

Nah ternyata jahit tepi jilbab dengan menggunakan mesin jahit ini ada alat khususnya lho, namanya sepatu kelim.




Aku baru tau, ternyata menjahit tepi dengan bantuan sepatu kelim ini tidak gampang lho. Butuh keahlian dan pengalaman khusus. Bagi pemula sepertiku, memakai sepatu kelim ini sungguh menguras emosi. Aku bisa lebih banyak stressnya dari pada menjahitnya hihi.. Alhamdulillah beberapa waktu lalu aku menemukan cara menjahit tepi jilbab tanpa bantuan sepatu kelim. Caranya ternyata mudaaaah dan simple banget. Nih aku sudah bikin video tutorialnya. Dilihat yuk!



Oh iya biasanya kalau mau bikin jilbab segiempat sendiri, kita butuh kain dengan ukuran 115 x 115 cm hingga 130 x 130 cm. Sedang untuk pashmina, kamu bisa bikin varian 180 x 75 cm, 180 x 80 cm atau 200 x 85 cm. Kalau bikin jilbab sendiri kita bisa berhemat hingga setengah harga jilbab elit di pasaran.

Gimana? Tertarik bikin jilbabmu sendiri?

ps : kalo videonya bermanfaat jangan lupa kasih like dan share videonya, kalau penasaran sama upload-an video lainnya silahkan disubscribe channelnya. Terima kasih..

Saturday, December 23, 2017

#LifeHack : Cara Mudah Mencuci AC sendiri


Hal yang pertama kali kami beli setelah dapet rumah kontrakan di Pekanbaru adalah AC alias air conditioner aka penyejuk ruangan. Panas banget gaes... Setelah cari-cari akhirnya dapet juga AC promo, samsung. Tiap kurang lebih tiga bulan, ac ini pasti minta dicuci. Dia menunjukkan gejala-gejala seperti dinginnya beda, berasa udaranya kotor (btw keluarga kami alergi debu, jadi kalo acnya kotor, serumah bersin-bersin mulu), dan kipasnya berisik kayak kepayahan gitu. Gimana coba bunyi kipas ac kepayahan hahaha..

Wednesday, December 20, 2017

Resep Asinan Salak Sederhana

Dulu aku kira Palembang tuh kotanya udah paling panas, ternyata aku salah. Pas pindah ke Pekanbaru, baru sehari tinggal disini aku langsung tau bahwa kota ini jauh lebih panas dari Palembang. Kota ini suhu siang harinya rata-rata 34 derajat celcius. Malem hari suhunya turun sedikit jadi 32 hahaha.. Tapi kalo malem udah lumayan sih ya 25-28. Masih panas di banding Bandung yang pagi bisa 16 derajat. 

Thursday, December 7, 2017

11 Jenis Kain yang Cocok Untuk Dijadikan Gamis


Pengetahuan mengenai jenis-jenis kain yang jadi bahan utama pembuatan gamis adalah pengetahuan yang penting dimiliki para penggemar gamis terutama jika sering belanja gamis online. Kenapa? Karena kita tidak bisa melihat, meraba apalagi mencoba langsung gamisnya. Jadi kita gak tau apakah bahan ini mudah lecek, adem, panas, tebal, nerawang, njeplak dan lain-lain. Sebelum salah beli gamis karena tingginya ekspektasi pembeli dan tingginya tingkat editan gambar (hihihi), yuk kita baca dulu nih 12 jenis kain yang biasa dijadikan gamis di sekitaran tahun 2017 ini.

Wednesday, December 6, 2017

#InspirasiBisnis : Hijrah, Dari Jualan Jilbab Hingga Nikah Tanpa Pacaran

Saya kuliah di Jurusan Komunikasi dan Pengembangan Masyarakat (KPM) IPB. Tidak seperti jurusan lain di IPB yang mahasiswanya kalem-kalem, stylenya sederhana, di KPM kamu akan dapat gambaran yang 80% beda. Anak-anak KPM terkenal hedonis, mahasiswinya ke kampus dengan make up cetar, rambut badai, atau hijab kekinian. Siapa sangka dari jurusan sosial ini ada alumninya yang non rohis, hijrah, membangun brand hijab hingga memilih menikah dengan ta'aruf tanpa pacaran.


Tuesday, November 28, 2017

Berencana Ke Pekanbaru? Kamu Harus Cari 5 Makanan Ini

Indonesia merupakan negara besar dengan banyak budaya. Budaya ini berbeda-beda di setiap provinsi, kota bahkan desa. Menurut Edward Burnett Tylor, kebudayaan merupakan keseluruhan yang kompleks, yang di dalamnya terkandung pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral, hukum, adat istiadat, dan kemampuan-kemampuan lain yang didapat seseorang sebagai anggota masyarakat (wikipedia). Kuliner juga merupakan bagian dari budaya masyarakat. Maka belum lengkap rasanya jika berkunjung ke suatu daerah tanpa mencicipi kuliner khasnya.


Provinsi Riau, khususnya Pekanbaru punya beberapa kuliner khas yang harus kamu coba kalau datang kesini. Ini kuliner khas beneran ya, bukan oleh-oleh artis kekinian hihihi.. Apa aja sih? Ini dia..

Wednesday, November 8, 2017

Mau Background Instagram Story Jadi Warna-Warni? Ini Caranya

Fitur story pada instagram ini konon katanya mencontek dari social media snapchat. Setelah lahir Instagram story (IG Story) sekarang fitur story ini sudah ada di Whatsapp dan juga Facebook. Aku sendiri paling suka bikin story di Instagram. Kenapa? Soalnya aku gak punya snapchat, temen facebook terlalu banyak, dan belum terbiasa sama fitur story whatsapp.

Apa isi IG storyku? Ya biasa curhat atau cerita gak penting emak-emak beranak tiga hahaha.. Kalo penting mah jadi caption foto IG. Karena cuma curhatan remeh, jadi dipost di story aja, biar 24 jam langsung ilang hahaha..

Dulu tuh kalo bikin IG story asal ambil foto aja, yang burem, blur atau gambar abstrak, baru deh ditimpa caption. Kayak gini

IG Storyku duluuuu

Tuesday, November 7, 2017

[Review Shampoo] Akhirnya Bebas Rontok dan Uban

Ini cerita perjalanan panjangku menghadapi masalah rambut sejak SMA. Panjang banget. Semoga gak bosen ya bacanya dan semoga temen-temen yang baca dapet inspirasi dari tulisan ini. Btw ini bukan review ala ala beauty blogger profesional, ini mah cerita ajaaaaah...


Waktu SD aku pake shampoo apa ya? Sunsilk deh kalo gak salah, Tapi masih ganti-ganti tuh, seadanya aja yang dibeli ortu. Iya, aku pake shampoonya gak khusus buat anak-anak gitu. Disamain aja sama ortu. Pas SMP mulai tuh peduli dikit sama rambut. Trus gara-gara iklan Rejoice yang lebay banget "cuma pake shampoo" trus rambutnya jatuh helai per helai, aku jadi pindah ke rejoice wahahaha..

Monday, November 6, 2017

#InspirasiBisnis : Mengejar Berkah, Dari Sales Mobil Jadi Usaha Asinan

Ada yang kenal Saptuari Sugiharto?
Saya pertama kali melihat beliau di acara Kick Andy 2011. Dulu beliau dikenal karena bisnis kaos dan merchandise-nya “Kedai Digital”. Sekarang, terutama sejak tahun 2015-an, Mas Saptuari ini lebih dikenal dengan penggagas hidup anti riba. Dan bagi saya, gagasan anti ribanya Mas Saptuari ini ngena banget, menginspirasi banget, pokoknya bikin sadar bahwa riba itu gak cuma bunga bank, tapi banyak jenisnya dan semuanya haram.

Saya rajin banget baca artikelnya Mas Saptuari, cerita tentang kisah sukses orang-orang yang terbebas dari jerat riba. Sayangnya kisahnya “jauh”, satu pun orang yang ada dicerita itu, gak ada yang saya kenal secara personal.


Monday, October 30, 2017

Curhatan Cewek Berwajah Pas-Pasan

Ini curhat lagi. Dulu pas ngalamin sedih sih, tapi sekarang udah ketawa-ketawa. Apalagi pas diceritain ke suami. Lawak banget cerita ini jadinya.

Jadi wajahku ini gak bisa masuk kategori jelek (howeeek), tapi buat dibilang cantik juga jauuuuuh gyahaha.. Pas-pasan lah ya. Nah ternyata punya wajah begini nih ngenes deh rasanya. Ada beberapa pengalaman yang pengen banget aku ceritain karena aku ngerasa ini lucu sih.