Tuesday, January 26, 2010

ketika ia jadi liar

lagi iseng-iseng ngeliat tipi tengah malem begini...

ada pilem "virgin" (betul kagak ni judulnya???)

ni pilem bercerita tentang 3 cewek SMA. Parah banget.... ni cewek2 ngehalalin segala cara buat "bahagia".

hampir semua bagian pilem ini ga ada yang gue suka. Ni pilem ancur abisss. Hampir semua (atau semua) cewek di pilem ini pada MEROKOK. Ih...Sebagai pengidap astma, ni cewek2 bikin gue ilfill..

tapi berdasarkan survei kecil2an gue ke temen2 cowok, pas gue tanya gimana pandangan mereka tentang cewek merokok ni beberapa jawabannya

"secantik-cantinya cewek, klo dia merokok di depan gue, NOL besar nilai dia di depan gue!"

"cewek merokok? bagi gue dia cewek nakal. ga bener. that's it..."

emmmm..

mikirin bedak


Gue tipikal cewek yang cuek dengan dandanan...
Ga pernah dandan
Sampe suatu saat, entah kenapa gue pingin pergi ke salon...
Eh, fitrahnya kali ya.. gue suka di salon. Suka aja klo rambut gue (yang kagak ada yang liat) jadi keurus (kesannya gemanaa getooo), muka gue keliatan lebih fresh, pokoknya gue suka.

Mau tanya berapa pengeluaran buat perawatan?
Emmm... Lo harus merogoh kocek sekitar 50ribuan buat creambath, 80 -100ribuan buat facial, 125 – 150 buat luluran, pokoknya segitu...
Dan kebayang dong, klo perawatan yang ngefek itu minimal 2x/minggu... Oooghh my God!!!

Itu baru perawatan ya... belum dandan yang tiap detik kudu di refresh biar teteup fresh!
Ada bedak, lipbalm, lotion, pelembab, sabun cuci muka, sabun mandi, syampoo, conditioner, serum vitamin de el el de ka ka...

Ni pesen penting buat para pria yang kepingin nikah tapi belum punya “hepeng”. Mikir lagi ya mas ya.... pikirin tuh bini klo nikah dan lo pengen bini lo tetep cantik, lo harus punya banyak duit. Alternatif lain, lo harus pinter cari bini yang pinter ngerawat dirinya tapi ga ngabisin duit. Dan klo lo mikir masih bisa nikah tanpa banyak duit, jangan protes klo bini lo ga cantik apalagi klo lo nyoba2 seleweng! Gile aje lo, itu semua salah lo.... (ngototbanget.com)
Hehe.. piss

Monday, January 25, 2010





ini foto di kawah putih.. bareng anak2 bus 2 yang kocak abizzz

Rihlah LDK Al Hurriyyah IPB 2010 foto










jalan-jalan bareng keluarga




Rihlah LDK Al Hurriyyah IPB 2010

24 Januari 2010

LDK Al Hurriyyah IPB mengadakan perjalanan (rihlah) ke bandung. Wilayah yang dikunjungi adalah kawah putih dan situ patengan. mau tau ceritanya???

Kami berkumpul di depan atm center IPB pukul 23.00 WIB pada tanggal 23 januari. Nungguin bus yang lumayan lama dan baru brangkat pukul 00.30 WIB.

43 akhwat di bagi jadi 2 kelompok. irnita, ana, siti, rizka dan tiwik ada di bus 1. sedangkan susi, septina, anna dan diriku (desni) ada di bus 2. Menurut penuturan seseorang (PJ bus 1 ikhwan), bus1 sunyi senyap kayak kuburan. Dan yang terjadi di bus 2 adalah kebalikannya...

ada 4 orang akhwat yang duduk di kursi paling belakang (udah tau lah siapa) kayaknya emang ditakdirkan ga bisa diem. sibuk nyanyi-nyanyi... komentar sana sini, berdiri, main tendang-tendangan (soalnya luas banget), trus ngelawak binti ngebanyol setiap saat.

salah satu lawakan
susi : aku bosen sekolah
desni : awas ya klo s2
susi : hihihi...
anna : dia mah ga s2 lagi... langsung jadi s3 (baca es-tri) wkwkwkwkw....
ada backsound "kawin..kawin...minggu depan aku kawin..."

jam 4 pagi kami nyampe di daerah ciwidey... kami berhenti di masjid nurul hidayah (klo ga salah). Siap-siap shalat subuh... brrrrr..dingin banget airnyaaaa...

ba'da subuh kita al ma'tsurat-an bareng, trus dengerin tausiyah dari ust.Kiki (hehehe kiki udah tuaaa). Usai tausiyah, kita ada agenda pengakraban dan olahraga ringan pagi hari. selesai tuh... masuk ke agenda utama "FOTO-FOTO". Dan ternyata yang paling narsis dan paling eksis mah teteup.. 43

kebetulan nih 43 pake dresscode item putih... Keren banget deh.. Pose sana sini, kagak ada matinya deh... mau liat fotonya (tunggu di postingan berikutnya...)

habis dari sana kita jalan ke kawah putih. Sepanjang jalan kita melihat kebun strawberry... sumpeh ngiler!!!

Sampe di kawah putih, kita foto-foto (iyalah.. agenda utama), trus ngumpul per departemen.. eh SDM pastinya ngumpul juga kan. kita ngobrolin SDM tapi ga jadi soalnya sang kadept (seseorang yg tadi jadi PJ bus 1 hehehe) diprotes mulu sama prajuritnya wkwkwkw....

ke situ patengan. Gilingan rame bangetttt.. rencananya mau outbond, jadi ciut nih nyali mau outbond (sebenerenya pengen main perahu-perahuan hihihi). Asik banget liat pemandangannya, asik banget udaranya... asik banget mpe ujan rintik-rintik datang... Alhamdulillah ujannya kagak lama. Trus pembagian hadiah... Pulang deh...

Kembali ke bus 2. 4 orang akhwat tadi udah tepar abisss... tepar banget mpe mau muntah. posisi udah pasrah. Pegang kresek dan minyak angin. Terlelap deh kita... Hoooaaaammm... Mpe bogor kita masih begitu tuh... Mual-mual

Tuesday, January 19, 2010


Inilah ayah-ibuku
dua orang yang teramat sangat aku cintai
yang selalu ingin aku lihat senyumnya
yang ingin selalu aku rasakan hangatnya cintanya
yang ingin selalu aku doakan
demi kebahagian dunia dan akhiratnya

luv u ayah, ibu

(di perpus, lagi pusing bikin studi pustaka)

Kampus Madani, Sebuah Utopia atau Kenyataan?

Madani merupakan sebuah istlah yang menggambarkan kondisi ideal dalam sebuah keadaan. Keteraturan, perdamaian, keamanan, kenyamanan, keadilan, kesejahteraan tercermin dari istilah madani ini. Jika konteksnya masyarakat luas, pada jaman Rasulullah telah terdapat sebuah masyarakat madani yakni ketika kota madinah dipimpin oleh Rasulullah. Istilah masyarakat madani merujuk pada pada kota Madinah, sebuah kota yang sebelumnya bernama yatsrib di wilayah Arab, dimana masyarakat tersebut hidup dibawah kepemimpinan nabi Muhammad dan membangun sebuah peradaban yang tinggi pada zamannya.

Lalu apa yang dimaksud dengan kampus madani? Sebagai seorang aktivis dakwah kampus (jika layak disebut demikian), saya mendefinisikan kampus madani yaitu kampus yang berusaha mendekati kondisi ideal berdasarkan nilai Islam. Secara fisik, idealnya sebuah kampus dapat dikatakan sebagai kampus madani jika kita dapat melihat semua mahasiswi muslim menutup auratnya secara sempurna, budaya Islam diterapkan dimana-mana, kemaksiatan tidak nampak bahkan tidak terasa keberadaannya, semua civitas hidup dalam sinergi dan keteraturan. Secara fikriyah, tentu saja semua civitas memiliki afiliasi yang tinggi terhadap Islam.

Apakah hal ini mungkin atau hanya utopia?

Kondisi kampus ideal ini merupakan hal yang sangat mungkin terjadi. Tentu saja hal ini bukan sesuatu yang terjadi secara tidak sengaja. Kondisi ini harus lahir dari perjuangan nyata orang-orang yang mengusungnya. Agar kondisi kampus ideal ini bukan hanya sekedar mimpi yang dinyatakan meluap-luap lalu dilupakan, menguap begitu saja. Untuk itulah perlu adanya sebuah organisasi yang melembagakan nilai-nilai Islam ke dalam kehidupan mahasiswa. Lembaga Dakwah Kampus (LDK) hadir sebagai wajah syiar Islam tersebut.

Tugas LDK disini adalah untuk menghadirkan nilai-nilai Islam melalui program kerja serta keberadaan kader-kadernya di lingkungan mahasiswa lainnya. Sehingga LDK diharap dapat hadir sebagai solusi, hadir sebagai pelayan umat, memenuhi kebutuhan masyarakat kampus akan nilai keislaman.

Jika nilai keislaman telah tertanam dan terpancar dalam keseharian masyarakat kampus, maka jangan heran jika suatu saat nanti kita akan melihat fenomena orang-orang membaca Al Qur’an sambil menunggu bus kampus, atau ada kelompok kecil yang mendiskusikan solusi permasalahan kemiskinan masyarakat sekitar kampus di koridor-koridor fakultas. Ini semua bukan utopia, sesuatu yang antara ada dan tiada. Namun hal ini merupakan kenyataan yang harus kita wujudkan bersama. Mungkin bukan tahun ini, bisa jadi tahun depan, dua tahun lagi, lima tahun lagi.

Wallahu’alam

Hujan Setiap Hari

Sore hari di Bogor adalah waktu yang paling tepat untuk tidur, pasalnya hampir setiap sore hujan mendatangi kota ini. Hujan di Bogor tentu saja bukan hujan biasa. Hujan di Bogor selalu heboh. Heboh karena selalu disertai dengan petir yang luar biasa kuencengnya. Jadi yang punya penyakit jantungan en’ pingin cepet mengakhiri penderitaannya, segera pindah ke Bogor (ga segitunya juga kaleee...).

Hujan di Bogor memang memberikan sugesti yang kuat untuk tidur (ini mah pembelaan hehe..). Gimana engga, dari jam sepuluh pagi matahari sudah bersinar dengan teriknya. Habislah tenaga kita terkuras dengan semena-mena. Belum lagi kalo bagi mahasiswa IPB. Ni kampus beneran ‘kakak-adik’ ma kebon raya. Ruang kuliah satu ma ruang lainnya bikin kita harus jalan jauuuuuhhh bangets. Pokoknya klo ada tes kekuatan kaki mahasiswa, yakin deh IPB pasti masuk nominasi juara haha... so klo nyampe kelas di sore hari, para pejalan kaki profesional ini sudah pada titik terlemah dalam hidupnya (lebayyy). Klo ngantuk, wajar dong Pak, Bu... (penulis adalah pelaku utama!).

Kagak ada tuh mahasiswa khususnya yang cewek yang pake spatu branded. Iyalah... yakin dalam hitungan bulan, tu spatu mahal dah aus dimakan jalan. Belum lagi klo hujan. Aih..aih...beneran hancur tu spatu mahal. Jadi spatunya mahasiswa IPB yang tertinggi cuma sampe sepatu jenis boots hehe... spatu yang terbuat dari plastik n tahan air serta tahan banting. Banting aja, yakin ga ada yang ngambil.

Nah, karena hujan udah kayak rutinitas langit Bogor, idealnya semua warga Bogor sudah antisipasi dengan semua kemungkinan terburuk. Klo diamati, rata-rata tas mahasiswa IPB warnanya gelap dan ada sakunya di kanan dan kiri. Tu saku, fungsinya buat nyimpen payung. So klo ada serangan mendadak, tu payung tinggal ditarik dengan gaya samurai dan street..slamet deh hidup lo. Tas warna gelap berfungsi saat tas kotor dan males buat nyuci soalnya yakin keringnya bakalan lamaaaa karena tiap hari keujanan. Jadi ga usah dijelasin yak, ngertilah fungsi sang tas...

Ada cerita nih. Suatu sore di kelas yang mahasiswanya campuran dari berbagai departemen (ni istilah keren buat ‘jurusan’ klo di IPB), langit mulai mendung. Beberapa mahasiswa terlihat mengangguk-anggukan kepalanya. Bukan karena faham betul dengan materi kuliah sore itu, tapi itu sebagai tanda bahwa sang mahasiswa perlahan-lahan memasuki dunia mimpi jauh lebih dalam dari sebelumnya (pret!). Saat itu, penulis lagi bener dan ga ikutan tidur. Penulis lagi jadi pengamat (gaya!). hmm... banyak juga yang tidur. Termasuk cowok berambut gondrong yang duduk di samping penulis. Hujan turun dengan sangat tergesa-gesa, ga pake mukadimah. Ujug-ujug langsung deras dan berpetir. Eh tiba-tiba cowok ini terbangun dan langsung beristighfar.

“astaghfirullah... astaghfirullah... astaghfirullahal’adzim..”

“kenapa mas?” kaget dan iseng bertanya

Dan dengan muka setengah sadar dan setengah bingung (abstrak banget mukanya) dia menengok dan berkata “jemuran gueee...”

Penulis menelan ludah dan dalam hati berujar “yaelah... muke doang sangar... jemuran keujanan, panik...”

Piss bro

Namaku Desni Utami


Label
Aku diberi nama DESNI UTAMI oleh kedua orang tuaku. Nama yang merupakan perpaduan akronim dari bulan DESember dan hari seNIn. Kata ayah agar aku selalu ingat saat-saat sulit ketika aku dilahirkan. Lalu di akhir namaku disematkan sebuah doa agar aku menjadi seseorang yang utama, orang tuaku mendoakanku agar menjadi the best. Aamiin ya Allah... Kabulkanlah doa kedua orang tuaku.

Aku bukanlah wanita biasa (diinspirasi dari lagunya afgan). Aku spesial karena aku pasti berbeda dari wanita lainnya. Aku spesial dengan semua cerita hidup yang aku miliki. Orang lain tidak akan memiliki cerita yang sama. Maka aku bukanlah wanita biasa dan aku tidak mau menjadi orang yang biasa-biasa saja.

Disaat teman-teman sekelas sibuk dengan kuliah, maka aku harus menjadi orang yang lebih. Tidak hanya memikirkan kuliah tapi juga memikirkan hal penting lainnya. Ketika orang lain memilih untuk menikmati hidupnya, maka akupun menikmati hidupku dengan caraku sendiri. Ketika orang lain sibuk dengan dunia hedonnya, maka aku memutuskan untuk sibuk dengan perencanaan matang akan masa depanku. Karena menikmati hidup bagiku adalah menikmati kematangan hidup.

Aku adalah seorang pemimpi dan pemimpin. Aku ‘memimpikan’ kehidupanku hari esok dan dengan izinNya, kujadikan mimpiku sebuah kenyataan saat esok tiba. Aku adalah pemimpin minimal bagi diriku sendiri. Dengan izinNya aku mengendalikan semua elemen dalam diriku. Maka saat tubuhku sakit itu berarti aku lalai dalam memimpin diriku.

Thanks God, karena telah menjadikan aku spesial

Dan inilah aku dengan segala kekurangan dan kelebihan.....

Saat mata belum mau terpejam
Balsem, 101109; 01:21

Adakah yang merasa kering?

Adakah yang merasa kering? Agenda kita sering kering? Melaksanakan amanah seperti mengerjakan rutinitas yang membosankan? Ada.

Ya, ada. Bahkan yang merasakan kekeringan itu bukan hanya si pelaksana tapi juga objek pelaksanaan. Maka jangan heran, agenda-agenda yang ada menjadi kering bahkan seperti tak bermakna.

Mari mengingat-ingat kembali masa-masa SMA kita dulu, masa-masa awal kita bergelut di jalan ini.

Suatu siang di sudut musholla kecil suatu sekolah nun jauh di seberang sana. Tiga orang akhwat sedang membicarakan dengan serius agenda taklim rutin untuk sekolah mereka. Agendanya besok. Saat itu, salah satu dari mereka menghentikan pembicaraan. Lalu ia beristighfar. Saat ditanya sebabnya, dengan bergetar ia menjawab bahwa ia belum tilawah ba’da dzuhur tadi. Masya Allah… Ia takut, takut syuronya tidak berkah. Takut keputusan yang diambil tidak diberkahi Allah.

Di kota lain, seorang ikhwan sedang memimpin syuro. Di tengah pembicaraan panjang dan tidak menemukan solusi, sang ikhwan yang sedang bicara tiba-tiba terdiam. Perlahan-lahan ia menangis. Kenapa? Karena ia ingat, semalam ia tidak qiyamullail…
Kembali kita pada masa akhir TPB dulu. Masa penyambutan. Saat semua mujahid/ah dakwah TPB ditugaskan tilawah minimal satu juz perhari, dzikir pagi dan sore, qiyamullail, sampai riyadhoh. Saat tubuh-tubuh ini penat dengan segala macam syuro dan rapat. Kita selalu diingatkan dengan amalan kita. Agar Allah memberkahi masa penyambutan di kampus kita.

Ah… indahnya saat-saat itu.

Bukan. Saya bukan terlena dengan masa lalu. Bukan. Sama sekali bukan.
Saya hanya merasa, ada yang hilang dalam dakwah kita belakangan ini. Syuro dimulai jam 6 bahkan jam 5.30. Di musholla-musholla bahkan di ruang sahabat AH. Mungkin ini menyebabkan ada yang lupa tilawah sebelum syuro. Maka, saya anjurkan pada mas’ul dan korwat untuk mengingatkan. Bahwa dakwah kita selain dengan jiwa dan raga, juga dengan ruh. Mari kita tanyakan pada saudara-saudara kita. Sudah tilawahkah sebelum syuro ini. Minimal dua lembar. Minimal. Karena sungguh malu kita pada Allah, pada Rasulullah, malulah kita karena membuat keputusan tanpa kesungguhan beribadah padaNya.

Teringat pada cerita seorang mbak. Suatu syuro di pagi hari. Sang mas’ul bertanya sebelum memulai syuro.

“Sudah datang semua ya? Ana tanya dulu. Antum sudah tilawah? Sudah baca alma’tsurat? Kalau ada yang belum. Tafadhol keluar dulu. Ana tunggu 15 menit. Kalau sudah segera kembali. Syuro kita tidak akan dimulai jika antum belum kembali semua.”

Beberapa orang keluar dengan air mata. Malu sekali. Malu pada Allah.
Dan taukah? Bahwa syuro di pagi itu hanya punya waktu 1 jam. Tak ada yang merasa dirugikan. Berbahagialah mereka menjalankan keputusan syuro hari itu.

Ah sebenarnya ini kondisi ideal sang penulis. Karena penulis diamanahkan di LDK yang bisa mengkondisikan lingkungannya untuk berlomba-lomba memperbanyak amalan yaumiyah. Bagaimana dengan yang di BEM, DPM, Himpro, atau UKM??? Bisa... InsyaAllah bisa. Klo orang lain di sana tidak bisa, minimal kita yang bisa.

Jadi bagaimana??? Mau tetap kering atau basah karena keridhoannya.

Wallahu’alam

Seperti Pengamen

-->Suatu sore, aku harus ke Jakarta bersama teman-temanku. Kami sepakat untuk berangkat menggunakan kereta. Sesampainya di stasiun Bogor kami harus menunggu sekitar 30 menit sebelum kereta berangkat. Sebagai seorang yang “audio”, sore itu aku berharap sekali bertemu pengamen dengan gitarnya. Setelah sekian menit menuggu, masuklah serombongan anak muda yang rapi bersih lengkap dengan berbagai macam alat musik, ada gitar, harmonika, cello, biola, drum mini, dan satu lagi alat yang tidak ku ketahui namanya. Ternyata mereka pengamen. Tau lagu yang mereka bawakan? I’m yours-nya Jason Mraz. Keren ya....
Semua orang (sepertinya) memperhatikan mereka. Mereka memang menarik perhatian. Suara vocalistnya bagus. Mereka pun bernyanyi dengan sungguh-sungguh. Lalu uang kertaslah yang mereka dapatkan, artinya minimal seribu rupiah kan.. walaupun ada juga yang memberi receh tapi sepertinya tidak seratus rupiah. Masuk lagi seorang pengamen, ia juga rapi. Berkaus oblong putih dan celana jeans yang bersih. Ia membawa gitar, memetik lembut dawainya dan mulai memejamkan mata. Ia menyanyikan lagu “bukan cinta biasa” milik Afgan. Sungguh, suaranya tidak kalah bagus dengan Afgan asli. Ia bernyanyi seolah-olah benar-benar mengahayati lagu tersebut. Dan ia masih mendapatkan “banyak” uang. Padahal sebelumnya sudah ada rombongan pengamen. Hmm.. mereka memang keren.
Aku suka sekali klo ada pengamen yang membawa gitar ukuran normal. Bukan gitar pengamen angkot bogor ya... Aku suka jika pengamen itu bernyanyi dengan suara lantang, nada yang tepat dan selaras dengan irama gitarnya. Aku suka jika ia bernyanyi lagu yang manis, bukan lagu-lagu sumbang yang membuat panas hati dan telinga. Aku suka. Jika aku menemukannya, aku akan menyimaknya dengan baik. Mendengarkannya. Klo ada rezeki ya diberi uang, jika tidak ya diberi senyuman. Aku tidak memberi karena kasihan, tapi itu memang pantas ia dapatkan karena kesungguh-sungguhannya “memainkan perannya” sebagai pengamen.
Begitulah kita memahami kesungguhan. Kesungguhan akan diberikan balasan yang sesuai. Bagaimana? Tanpa meminta balasan dari selain Allah, seberapa sungguh-sungguh kita dalam amanah yang “kita perankan”?
Wallahu’alam

Trio Acak

Foto ini diambil setelah shalat id di GWW
Ndes (Desni Utami), Ntin (Septina Mugi Rahayu), aaN (Anna Amania Khusnayaini)
tiga orang yang hobinya ngacak-ngacak yang berantakan biar lurus hehe...