Penting Ga Sih???

(yang mati dengan keji nambah subur di negeri ini)

Kemarin siang (23/02/2010), warga Jl.Srijaya (Kompleks Museum Balaputradewa) Palembang dihebohkan dengan penemuan sosok seorang wanita dalam kondisi sakratul maut. Wanita tak dikenal atau mungkin tidak bisa dikenali lagi ini ditemukan dalam kondisi luka parah. Wajahnya rusak, hidungnya patah berdarah-darah, kepalanya pecah, pokoknya serem banget dah. Ia ditemukan di bumi perkemahan Cadika, sekitar 500 m dari rumah (orang tua) penulis.

Penulis emang ga liat langsung, tapi denger berita hebohnya dari bibi. Bibi yang lagi nyapu teras, langsung ngacir ke TKP pas denger berita tersebut dari abang-abang ojeg. Buset dah jejaring sosialnya mantep bener.

Kabarnya beberapa jam kemudian, korban akhirnya meninggal dunia (innalillahi wa innailaihi roji’un). Beberapa saksi mengatakan bahwa mereka sempat melihat sang wanita bersama dengan seorang laki-laki. Mereka kelihatan akrab sekali. Ga ada tanda-tanda sang perempuan mau dibunuh (iya ya, ga ada juga orang yang mau dibunuh hehe..). Jadi heran ngapain juga berduaan ke bumi perkemahan? Perasaan lagi ga musim jambore deh...

Banyak bener ya kasus pembunuhan... bingung. Jaman dulu kayaknya adem ayem aja. Ah sebenernya ga juga ya. Dulu kan dunia pers dibatasi. Mungkin dulu juga banyak tapi sekarang kayaknya emang lebih banyak deh. Mungkin juga karena jumlah penduduk yang udah lebih banyak (nyeracau sendiri).

Penulis sebenernya ga suka sama berita kriminal apalagi yang ada reka ulang adegan kriminalnya. Penting ga sih ada tayangan reka ulang pembunuhan? Buat apa sih? Ga penting deh kayaknya. Reka ulangnya sih ga ada masalah, kan buat penyidikan kepolisian. Tapi klo mpe ditayangin, rasanya ga guna aja. Apalagi sampe ditonton sama masyarakat kita yang mayoritas pendidikan moralnya rendah. Mau dibawa kemana bangsa ini? Bisa-bisa tayangan tersebut cuma jadi inspirasi buat para calon pembunuh berikutnya (hmmm..jangan ikut-ikutan daftar).

Dulu penulis sempat nanya ke sahabat tersayang tentang reka ulang adegan mutilasi.
Desni (D) : buat apa sih???
Sobat (S) : buat jaga-jaga kali ya?
D : jaga2 dari?
S : emmm... hehe.. (sepi ide)
D : buat jaga2 dari tindakan mutilasi? Gimana caranya? Bukannya yang dimutilasi dah pada off ya???
S : hehe.. iya..iya..ampun jangan cecer gw..

Ntar klo ada yang kerja di media, nitip saran nih, kayaknya reka ulang adegan pembunuhan ga usah ditayangin deh. Ga penting klo cuma ngajarin masyarakat kita gimana cara ngebunuh yang kejam dan menghilangkan jejak yang benar. Menginspirasi lahirnya pelaku kriminal yang lebih sadis di bumi ini. Ga rela!

Comments

Popular posts from this blog

Tutorial Menjahit Pashmina Instan ala Nurina Amira

Tutorial Bunga Tulip dari Kain Perca

Repurpose : Mengubah Kemeja dan Rok Jadi Gamis Kekinian