Catatan Ratu Jalanan II

(Makanan Unik)

Sampai saat ini, penulis belum berani mengendarai kendaraan lain selain sepeda (dan becak hiks).
Motor? Uugghh takut... lebih milih jadi penebeng sejati dah.
Mobil? Siapa coba yang rela mobilnya dieksploitasi sama diriku tanpa jaminan ganti rugi.
Emang nih kayaknya ditakdirkan dianter jemput (hehehe...)
Jadilah seseorang yang sangat spesial hampir selalu menemani petualanganku. Ntin nama panggilannya (ketua keputrian LDK Al Hurriyyah IPB 2009 yang suka bawa motor dengan kecepatan 70 km/jam. Glekkk!!!). Ntin sangat rela bajunya ditarik-tarik, badannya digebukin, kupingnya budek karena diteriakin klo udah masuk kecepatan segitu.

Sebagai wanita barbar (makan dengan porsi tak tentu hehe). Kita punya beberapa rekomendasi tempat makan yang unik (menurut kita unik lah...) di daerah jalan baru, Bogor. Harga pas dengan kocek mahasiswa IPB (anak2 perTANIan, camkan itu TANI hehe...)

1. Es Kelapa Bakar

Pertama kali nyobain es kelapa bakar pas pulang dari puncak (rumah sakit paru cisarua). Waduh tracknya bikin pegel semua anggota tubuh (lagian ke puncak naik motor). Alhamdulillah hari itu masuk ke dalam golongan 60 hari tidak hujan dalam setahun di Bogor. Jadi kita ga kehujanan. Biasa nih, wanita kurus kan hobi ngemil yak.. karena perjalanan yang teramat sangat melelahkan ini memancing insting kebarbaran kami jadilah kami mencari-cari tempat makan yang unik. Wah di pinggir jalan baru di depan radar bogor ada tulisan yang unik. Es Kelapa Bakar, kebayang ga sih, es kok dibakar...

Tanpa ba-bi-bu, kita langsung pesen esnya. Lumayan bikin lu-manyun binti ileran nungguin tuh kelapa mpe gosong dibakar abang-abangnya. Sekitar 20 menit es kelapa bakarnya sudah siap di depan muka kita. Wuduh... beneran nih.. Efek pegel-pegelnya hilang.. Sueger bener...
Hanya Rp.10.000/kelapa. Sayangnya sepertinya abang-abangnya udah ga mangkal di sana lagi, ga tau pergi kemana. Haduhh... aku rindu (jiaaah...rindu abangnya apa esnya??).


2. Japanese Food


Sebagai siswa kelas bahasa jepang tiap malem jumat (hihihi.. siapa senseinya???). Penulis termasuk siswa yang malu-maluin soalnya bisanya cuma “hajimemashite, watashi wa desni desu” hohoho..
Nah kita berdua punya makanan favorit nih.. kita paling suka masakan jepang (tentu saja setelah bakso, fast food ala Indonesia). So klo mau nraktir, traktir ke hanamasa ato hokben yak hehe (ngareeeppp).
Suatu ketika malem-malem di kota Bogor. Ada dua orang berpakaian ala ninjawati naik motor. Jam ditangan (masa dijidat) udah menunjuk ke angka 7 malem. Cacing-cacing di perut udah mulai dangdutan (keroncongan mah kalah...), cacingnya pake goyang ngebor, ngecor, nyemen, ngecat (cacing apa kuli bangunan nih). Akhirnya di sekitar jalan baru, kami menemukan lapak masakan jepang. Haaaa.....senangnya...

Diriku memesan beef yakiniku sedangkan ntin memesan tempura. Pas makanannya tersaji, kita berdua lirik-lirikan setelah itu ngakak sampe sakit perut. Beef yakinikunya sih oke-oke aja. Enak banget malah. Tapi tempuranya ntin miris banget... Awalnya kita kira bakalan banyak udangnya. Ternyata udangnya cuma seiprit yang ada malah terong ditepungin. Walah.... kasihan banget dah. Tapi ntin dapet bonus hari itu... dia dapet bonus makan ati hehehe...

3. Rujak Cingur (nahan nafas)
Kita habis nempel pamflet keliling kota nih... Siang itu panas banget dah... kami yang seharian di bawah sinar matahari tanpa perlindungan sun block ini kulitnya udah mulai memerah karena kepanasan (tebak, kami udang atau kepiting???).

Hwuaaa lapernyaaaa... akhirnya kita berdua memutuskan untuk mencari makanan. Di pinggir jalan kita nemuin tempat jajan yang ada tulisannya gede banget “RUJAK CINGUR”. Maaakkk... apa tuh ya (maklum pengetahuan rada minim). Penasaran sama sang rujak, kita mampir disana. Pikir dalem ati “seger nih makan rujak panas-panas begini”.

Dengan senyum manis kami langsung bertanya-tanya dengan ibu yang sedang sibuk ngulek rujak.
Kami (K) : ibu, rujak cingurnya berapa?
Ibu (I) : tujuh rebu mbak...
K : emangnya rujak cingur apaan sih bu?
I : rujak dicampur cingur...
K : cingur???
I : iya cingur. Kan dirujak ini ada buah-buahanya trus lontong trus tahu dikasih saos petis udang, nah bahan utamanya ya cingur mbak... hidung sapi.. (ibunya nunjukin idung sapi rebus yang hwueeekk serem bener.. masih utuh tuh bulu hidungnya.. emaaakkk..)



K : haaaahhh??? (tetot... ekspresi anda dudul banget...)
I : jadi pesen berapa mbak?
K : emm... yang lain aja deh bu... (senyum-senyum ga jelas...)
Akhirnya karena ga enak klo ga jadi makan, kami makan tahu campur. Tau deh dicampur apa aja... (hiks...).

Comments

Popular posts from this blog

Tutorial Menjahit Pashmina Instan ala Nurina Amira

Tutorial Bunga Tulip dari Kain Perca

Repurpose : Mengubah Kemeja dan Rok Jadi Gamis Kekinian