Antara Sabar dan Syukur

Sabar itu meneguk minuman pahit tanpa meringis kepahitan [gitu bukan ya kalimatnya? Saya lupa]. Saya pernah baca tulisan A.Fuadi di buku Negeri Sukun. Cakep euy bukunya. Filosofis agamis banget. 

Jadi inget dua status saya yang bertemakan kesabaran. Beuh... komennya kok pada aneh ya hehe... Katanya "sabar ga usah bilang2 mbak"
Hahaha... [ngakak]
Kok mikirnya gitu ya? Emm... sebenarnya dua status saya itu tidak ada hubungannya dengan kondisi hati saya [yang selalu riang gembira...*pletak!], kok saya disangka curhat ya? hehe... 

Emm... mungkin yang komen yang sering curhat kali ya wkwkwkw....
Menurut saya sih, ga apa-apa kali klo kita sabar dan menyatakan kesabaran kita. Sama kayak puasa, Rasulullah tercinta bilang [kira2 begini] : 
"klo kamu marah pas lagi puasa, bilang aja aku lagi puasa...aku lagi puasa" gitu deh...[redaksinya ngasal!].

Sabar itu beda tipis sama syukur [menurut saya ya...]. Bedanya hanya kondisinya. Klo sabar kondisinya kita dalam kesulitan, kepedihan, pokoknya keadaan yang buruk-buruk lah. Nah klo syukur kondisinya kita lagi di atas, lagi senang. Bagi saya sabar dan syukur itu ekspresi ketulusan kita menerima keputusan Allah. 

Kita bersabar dalam kesulitan dan bersyukur dalam kesenangan. Dua hal ini menjadikan hidup kita lebih indah, hingga rumput tetangga tidak pernah terlihat lebih hijau.

Comments

Popular Posts