antara logika dan perasaan

Katanya kaum saya [hawa] adalah kaum yang banyak menggunakan perasaan, lebih banyak daripada menggunakan logika heemmmffftt... [antara mendengus dan narik nafas???]. Tapi klo dipikir-pikir, kalo semuanya pake perasaan kayaknya ga kelar-kelar kerjaan.

Kayak sekarang nih, ada gadis manis usia 21 tahun 7 bulan pas, yang lagi ngeberesin revisi proposal penelitiannya tapi pake perasaaan. Dia pake perasaan capek, bosen, males, melow, pengen pulang, pengen jalan-jalan, pengen belanja, pengen ngemil, dan semua yang aneh-aneh. Bisa diperkirakan hasil kerjaanya kan?

Yup, udah dua jam duduk di depan layar burem laptopnya, hasilnya cuma dua baris kalimat baru, plus mindah-mindahin paragraf yang lama. Hebat ya....

Yaeyalah hasinya cuma segitu, seoalnya ga fokus sih... Baru nulis trus bingung bukannya dipikirin tapi malah nyalain tipi, bosen nonton nyalain media player trus nyanyi-nyanyi dengan suara barbar mengguncang kostan [hahaha...]. Dua jam berlalu baru sadar klo revisinya belum beres [hadooooo....]

Jadi intinya, gadis tadi harus mencoba mengorganisir [halah!!!] perasaannya dan menggunakan logika demi kelulusan sebelum ramadhan tiba [ganbatte.....]. Peringatan bagi teman2, tindakan amoral ini jangan ditiru.

Bantuuuullll... i'm coming...

lagi evaluasi diri sendiri, biar semangat lagi

Comments

Popular Posts