Wednesday, September 29, 2010

Aku bagimu

Sebuah puisi, karya sendiri, dipublish di fesbuk dengan judul "tidak penting, sungguh..."

Akulah matahari, yang saat hujan datang, kau adukan padanya tentang rindumu pada hangatnya sinarku
Akulah bulan, yang saat langit kelam, kau adukan padanya tentang rindumu pada sendunya cahayaku
Akulah angin, yang saat hari menjadi gersang, kau adukan padanya tentang rindumu pada sejuknya semilirku

Aku bagimu
Aku bagimu
Aku bagimu....


Iseng nyoret-nyoret sambil dengerin puisi cahaya bulan [nicolas saputra], seperti hidup kembali [andra and backbone], beautiful girl [chistian bautista], dan mantan terindah [kahitna]
Dunia yang begitu kejam bagi hati yang begitu tulus....

Monday, September 27, 2010

Provocative Proactive Metro TV

Pertama kali nonton acara ini karena ada seseorang yang nge-sms gue klo dia malem itu ikutan acara Provocative Proactive Metro TV. Penasaran gue pengen liat bentuknya dia di tipi, jadilah gue pantengin tu tipi. Eh dianya malah kagak keliatan hahaha... Dasar ga camera-genic, jadi ga tertangkap kamera deh mukenye...

Eh, walau kagak bisa liat dia di tipi, gue tetep bisa dapet banyak hikmah dan pelajaran. Ternyata acara Provocative Proactive ini lumayan keren deh... eeeuuummm.... keren lah pokoknya. Intinya pencerdasan politik tapi ga menggurui. Sikapnya juga ga bikin kita berpihak pada satu opini, tapi kita diajak mikir tentang banyak opini trus diambil mana yang terbaik menurut kita.

Sasaran acara ini kayaknya lebih ke anak muda. Konsepnya menarik, anak muda banget soalnya. Ngobrol nyantai di warung kopi, sambil makan. Indonesia banget gitu.Trus hostnya juga masih muda, masih seger hehehe.. Ada Ronald Surapradja, Raditya Dika, J Flow, dan Pandji Pragiwaksono.


Mereka memainkan peran masing-masing, peran-peran yang dibuat sedemikian realistis, mendekati realita yang ada. Ada mahasiswa yang kagak lulus-lulus [Dika], ada rakyat jelata yang kerjanya serabutan [Ronald], ada eksekutif muda [Panji], sama kaum "atas" [J.Flow]. Obrolannya juga natural, ga keliatan dibuat-buat, menclok sana-sini, nyeletuk dan yang pasti nyindir abis, kritik pedes, dalemmmm...

Gue rajin nonton acara ini, bikin pinter, jauuuuuh lebih baik dari sinetron lebay yang kerjaannya nangis-nangis dan ngebegoin publik.

Oh iya sampe lupa, acaranya tiap Kamis malem jam 22.00 WIB.
Btw, kata imam, dia lebih suka Sentilan-Sentilun, lebih tajem.. Tapi hostnya udah tua, jadi kurang gemana geto hahaha...

Thursday, September 23, 2010

Aku ingin begini, aku ingin begitu...

Banyak impian-impian dalam hidup manusia, begitu juga hidup gue.. Ingin ini ingin itu banyak sekali... [hai...baling-baling bambu... :P]

Ada beberapa mimpi yang pengen sesegera mungkin gue capai, mumpung status masih belum berubah, masih mahasiswi dan belum nikah! hehehe...

1. Belajar bikin kue

Ngeliat fesbuknya dapurMae, bikin gue pengen bisa bikin kue. Gue pengen ikut kursus bikin kue. Tapi dimana ya? Di Bogor ada ga ya? Klo temen-temen ada yang tau, tolong kasih infonya ya...
 


2. Belajar Main Alat Musik [syukur-syukur biola atau piano]

Ga tau kenapa, tapi gue rasa suatu saat ini berguna, klo ada acara-acara, ada alternatif musik selain rebana heuheu... Btw, biola atau piano ga haram kan???

3. Bisa nyetir
Huwaaaaa.... 
Gue pengen berbagi lelah, kasihan klo seseorangyangnantiguedampingi [ehm..ehm..] harus nyetir sendirian. Padahal gue suka jalan-jalan. Itu namanya penganiayaan klo gue ga bisa nyetir. Gue yakin, suatu saat nanti, gue akan bisa nyetir!!! Biar seseorangyangnantiguedampingi ga gue bikin repot [walau gue emang ngerepotin hehe..]. --> ini alasan dudul yang mulia hehehe...

4. Bisa dandan
Penting ya? Sekarang sih kagak... Tapi nanti mungkin. Ya seenggaknya, dandan buat nyenengin diri sendiri, dandan di kamar trus di lap, dandan lagi, di lap lagi. Kayaknya menyenangkan. Apa coba des.... 

5. Tentu saje, pengen bisa masak makanan sehari-hari yang enak dan bergizi.
Secara ya, hasil masakan gue kagak ada yang beres, rasanya nano-nano banget hehe..

6. Pengen punya usaha tetap sebelum lulus. 
Ga harus mapan dulu, setidaknya gue nyaman sama kerjaan gue, kerjaan gue menghasilkan dan kerjaan gue punya bau-bau akan berkembang menjadi usaha besar hohoho...

7. Pengen SKL keluar sebelum tanggal 25 Desember 2010
25 Desember itu ultahnya ayah. Pengen banget ngasih beliau kado istimewa, SKL gue. Aamiin...

Wednesday, September 22, 2010

Wajah Indonesia

Sebenernya gue jarang nonton TV. Biasanya tv cuma jadi temen biar kamar gue rada berisik dikit. Dan harus digarisbawahi, gue sama sekali ga suka acara gosip. Sama sekali ga suka. Gue ga mau jadi orang yang membusuk di depan layar tv ngedengerin seseorang ngomongin orang lain yang ga ada hubungannya sama gue, ga memberi pengaruh apapun pada IPK gue, dan yang paling penting ga memberi pengaruh apapun pada kiriman gue ehehe...

Tapi beberapa bulan belakangan ini, gue mulai setia mantengin tv pada jam-jam tertentu. Konsentrasi nonton. Keren banget deh gue [apasih ga jelas, muji-muji diri sendiri]. Setiap tanggal 20 malem, gue nonton SCTV. Soalnya ada HARMONI. Menurut gue, ini acara musik yang keren abis di tahun 2010. Ga bisa disama-samain sama Dahs*at, Inbo*, deelel dekaka...


Eh tapinya, tanggal 20 agustus kemaren dia udah berakhir, dah ga tayang lagi. Huhuhu... Padahal keren banget. Jarang-jarang penduduk negara ini dikasih tontonan berkualitas. Iya kan???

Nah tapi kangen gue sama acara berkualitas diobati sama hadirnya 20 Pesona Wajah Indonesia dari SCTV juga. Tayangnya sama kayak FTV. Malem. Tapi isinya beda banget. Merakyat banget. Bukan mimpi-mimpi.

Biasanya kan klo FTV isinya cinta-cintaan anak muda. Padahal mah masalah cinta itu ga segitu fenomenalnya deh. Biasa aja. Gue aja jatuh cinta biasa aja (curcol hehe..). Rasanya kisah begitu udah ga jaman lagi buat difilmin. Boseeeeen. Begitu-begitu aja. 

Mana ceritanya tentang anak orang kaya yang meuni geulis en kasep-kasep. Padalah di negara kita yang mukenye biasa aja lebih banyak dari yang cakep-cakep hahaha.... Trus yang hidup di bawah garis "kesusahan" juga banyak. Liat aja di kampus gue. Yang jalan kaki jauh lebih banyak dibanding yang naik mobil. Paling juga yang naik mobil, mobilnya ijo alias angk-hot hehehe....

20 Wajah Indonesia ini ngasih kita banyak pelajaran. Bener deh. Pelajaran tentang arti hidup dari sudut pandang yang luas. Misalnya film yang terakhir gue tonton. Judulnya Papi, Mami, dan Tukang Kebun.


Sebuah cerita tentang prasangka. Kita emang biasanya berprasangka yang tidak-tidak sama orang yang mukanya "antagonis". Padahal mah, dia juga ga minta ya dikasih muka begitu. Tapi gue juga gitu sih, gue agak-agak takut sama anak-anak punk yang dijalanan. Sereum....

Ceritanya tentang tukang kebun yang namanya parmin [siapa ya nama yang meranin... tapi itu tuh orangnya, yang lagi ngobrol sama Ira Maya Sopha]. Dia itu pendiem, misterius, dan mukanya melas-melas kriminal gitu [hehe..ups!]. Nah, parmin ini kerja di keluarga pak Adhi, seorang anggota dewan. Pokoknya akhirnya parmin ini dicurigai sebagai pencuri kado ultahnya pak adhi. Kado yang "dianggap" isinya uang. Soalnya yang ngirim kado bilang, kadonya di amplopin. Ini nih pelajaran lagi. Kita terlalu banyak berharap pada hal-hal simbolis. Amplop dianggap uang ckckck...

Akhirnya sih, parmin ga terbukti bersalah. Malah akhirnya keluarga itu tau kalo ternyata pembantunya hidupnya susah banget. Sampe-sampe buat makan eskrim anaknya, parmin cuma bisa mungut es krim yang jatoh pas ultahnya pak adhi. Duh Robbi.. Jadi inget bibi... T.T

Sebenernya ceritanya biasa banget. Tapi alurnya bu.... Alurnya halus banget. Kuat banget. Ada orang yang namanya Parmin juga di kecamatan rumah pak Adhi dan parmin ini adalah residivis yang dicari. Nah alurnya bagus banget, soalnya ternyata parmin si tukang kebun, rumahnya jauh banget, seolah-olah bilang kecamatannya beda sama pak adhi. Keren deh. Logis. 

Ga kayak sinetron yang kebanyakan begonya. Masa ada orang yang nyamar cuma dengan pake behel, kacamata tebel dan wig bisa sampe ga dikenalin. Parah deh ndablegnya. Apa sutradaranya mau nyeritain klo semua orang di sinetron itu IQnya jongkok semua ya? Hahaha...

Trus pas diakhir, ada scene yang nampilin wajah Indonesia yang susah banget. Ada anak kecil yang nangis, orang mungutin sampah, anak jalanan, slum area. Pokoknya miris banget. Nah sambil scene itu diputer, diputer juga hasil wawancara pak Adhi di ruang kerjanya di dewan. Kata-kata yang diulang gue lupa, tapi ada kata-kata yang "saya akan berjuang merumuskan kebijakan yang pro rakyat... pro rakyat... pro rakyat...". Duh nangis deh gue... Nyindir banget, kena banget...

Pokoknya 20 Pesona Wajah Indonesia recomended banget dah...

Deactive

Pengumuman....
Bagi fans Desni di seluruh Indonesia [huwahahahaha...], gue umumkan, klo sekarang gue lagi deactive dari Facebook.

Seorang Desni Utami gitu loo, ga punya fesbuk. Masa???
Idiiih... kagak percaya... ni liat
Kenapa?
Gue merasa mengalami tekanan yang menyakitkan tiap kali buka fesbuk... Terutama kemaren, feeling gue udah ga enak sejak dua hari yang lalu. Ternyata feeling gue bener. Dari pada gue gila, jadi mending gue deactive dulu.. [alasan macam apa ini]. Alasan ini terdengar sedikit lebay dan mendekati alay. Tapi ini fakta [caelah.... makin ga jelas deh gueeee....].

Kapan mulai deactive?
Jam 19.30an kayaknya... Lupa gue. Harusnya gue catet ya.. Kan itu momen bersejarah.

Apa bunyi status terakhir?
Kenapa mata ini tambah sipit???
Ada komen 7. Tapi status ini gue hapus. Eh btw, mata gue beneran tambah sipit.... Kenapa ya???

Status siapa yang terakhir dikomentari?
Statusnya adkhilnong.... Dia soalnya nulis nama gue di statusnya. Emang tuh, si adhil emang fans berat gue ehehehe.... [piss adh..].

Sampai kapan deactivenya?
Sampe keadaan mental gue lebih stabil [jiaaaaah.. serasa gila]. Nantilah.. Klo gue fesbukan lagi, gue umumin lagi.  Jadi lo pada jangan khawatir, siap-siap aja status-status lo akan berubah jadi ndablek karena gue komenin hahaha...

Dimana Desni bisa dihubungi jika deactive dari fesbuk seperti saat ini?
Sms dan telpon masih bisa ke nomer gue yang m3. Nomer simpati lagi kagak ada hapenya. Hape gue lagi sinting [kayak yang punya]. YM aktif kok. Di buzz aja. Gue hampir selalu invis. Jadi klo mau ngobrol sama gue di YM, lo harus pake program YM bukan dari email. Oke-oke..... Jangan sedih gitu dong hahaha...

Monday, September 20, 2010

Beginilah Jika Bersaudara

Masih inget kan, klo postingan gue isinya bijak artinya bukan tulisan gue, tapi kalo dudul sudah jelas penulisnya cewe paling manis di balsem kamar depan haha... (iyalah cuma sendiri). Nah ini dicomot dari note adik kelas gue. Keren kan adek kelas gue, ga beda sama kakak kelasnya bwahahaha...

Dua orang bersaudara bekerja bersama menggarap ladang milik keluarga mereka. Yang seorang, si kakak, telah menikah, dan memiliki keluarga yang cukup besar. Si adik masih lajang, dan berencana tidak menikah. Ketika musim panen tiba, mereka selalu membagi hasil sama rata. Selalu begitu.

Pada suatu hari, si adik yang masih lajang itu berpikir, "Tidak adil jika kami membagi rata semua hasil yang kami peroleh. Aku masih lajang dan kebutuhanku hanya sedikit." Maka, demi si kakak, setiap malam, dia akan mengambil sekarung padi miliknya, dan dengan diam-diam, meletakkan karung itu di lumbung milik kakaknya. Sekarung itu ia anggap cukuplah untuk mengurangi beban si kakak dan keluarganya.

Sementara itu, si kakak yang telah menikah pun merasa gelisah akan nasib adiknya. Ia berpikir, "Tidak adil jika kami selalu membagi rata semua hasil yang kami peroleh. Aku punya istri dan anak-anak yang akan mampu merawatku kelak ketika tua. Sedangkan adikku, tak punya siapa-siapa, tak akan ada yang peduli jika nanti dia tua dan miskin. Ia berhak mendapatkan hasil lebih daripada aku."

Karena itu, setiap malam, secara diam-diam, ia pun mengambil sekarung padi dari lumbungnya, dan memasukkan ke lumbung mulik adik satu-satunya itu. Ia berharap, satu karung itu dapatlah mengurangi beban adiknya, kelak.

Begitulah, selama bertahun-tahun kedua bersaudara itu saling menyimpan rahasia. Sementara padi di lumbung keduanya tak pernah berubah jumlah. Sampai..., suatu malam, keduanya bertemu, ketika sedang memindahkan satu karung ke maring-masing lumbung saudaranya. Di saat itulah mereka sadar, dan saling menangis, berpelukan. Mereka tahu, dalam diam, ada cinta yang sangat dalam yang selama ini menjaga persaudaraan mereka. Ada harta, yang justru menjadi perekat cinta, bukan perusak. Demikianlah jika bersaudara. (Yacob - soulful)

Thursday, September 9, 2010

Lebaran Tiba

Salah satu tradisi lebaran di Indonesia adalah bermaafan. Walau sebenernya ga perlu nunggu lebaran buat minta maaf.
Klo lebaran biasanya ada kata-kata yang udah familiar di telinga kita yaitu "minal aidin wal faizin", selain itu ada juga yang menggunakan "taqabalallah minna wa minkum". Pada tau ga artinya apa? Mari kita cari tau...

Apa yang kita fahami dari kata “minal aidin wal faizin”? Pastilah kita fahami bahwa ungkapan itu adalah mohon maf lahir dan batin. Saya kita pemahaman ini sangat umum terjadi bagi banyak orang Indonesia, mulai dari para pembesar dan cerdik pandai di tingkat nasional sampai dengan tokoh masyarakat dan orang-orang terpelajar di tingkat RT/RW. Oleh karena itu, ungkapan yang banyak diucapkan dalam bulan Ramadan adalah ”Selamat Idul Fitri”, kemudian dilanjutkan dengan ”minal aidin wal faizin” dan kemudian seakan-akan dibahasaindonesiakan menjadi ”mohon maaf lahir batin”.

Kapankah kebiasaan tersebut dimulai di negeri ini? Wallahu alam bishawab. Mungkin saja sudah puluhan, atau bahkan ratusan tahun ungkapan dan ucapan seperti itu menjadi tradisi turun temurun dalam kehidupan. Tanpa kita. Ungkapan ini telah menjadi samacam tradisi tanpa kritisi atau bahkan menjadi adat tanpa ada debat. Hal ini terjadi karena Bahasa Arab belum menjadi bahasa kedua di negeri ini. Paling tidak untuk pemeluk Islam. Pemahaman kita terhadap Bahasa Arab adalah pemahaman taklid atau meniru buta, tanpa pemahaman yang rasional. Bukankah pendekatan agama kita konon berawal dari percaya terlebih dahulu, bukan dari ketidakpercayaan sebagaimana pendekatan ilmu pengetahuan. Tulisan ini mencoba akan merekam perjalanan pemahaman kita tentang ucapan “minal aidin wal faizin” sampai dengan “taqabalallahu minna wa minkum”.

Minal aidin wal faizin
Ungkapan ini sebenarnya hanya berupa sebuah frase atau bagian dari sebuah kalimat yang lebih panjang. Jadi, bukan kalimat yang lengkap SPO-nya atau subyek/predikat/obyeknya. Secara lengkap, kalimatnya adalah ”Ja¢alanallahu wa iyyakum minal aidzin wal faidzin” yang artinya “semoga Allah menjadikan kami dan anda sebagai orang-orang yang kembali dan beruntung”. Jadi, minal aidin wal faizin sendiri berarti dari orang-orang yang kembali dan beruntung. Dengan demikian, frase itu minal aidin wal faizin tidak memiliki makna sama sekali dengan ungkapan permintaan maaf atau pun bermaaf-maafan. Bahkan dalam Bahasa Indonesia ungkapan “bermaaf-maafan” malah dinilai terlalu berlebih-lebihan atau mubazir, karena ungkapan “bermaafan” sudah cukup, karena ungakapan bermaafan sudah memiliki makna saling meminta maaf.

Dalam Bahasa Arab, ungkapan permintaan maaf biasanya dinyatakan dengan pernyataan “afwan” yang artinya permintaan maaf yang tulus dan ikhlas. Kalau kurang puas dengan kata “afwan” yang dinilai kurang panjang, maka bolehlah ditambah dengan “afwan zahin wal bathin”. Dalam hal maaf ini, perlu kita sadari bahwa ternyata memberi maaf mempunyai nilai yang jauh lebih tinggi dibandingkan dengan meminta maaf itu sendiri.

Taqabbalallahu minna waminkum
Kalau demikian, apa ungkapan yang telah menjadi tuntunan Rasulullah semasa hidup beliau?  Nabi Muhammad SAW ternyata telah memberikan tuntunan agar ketika tiba di bulan Ramadhan kita mengucapkan "taqabbalallahu minna waminkum", yang artinya "semoga Allah menerima amalan aku dan kamu". Kemudian menurut riwayat ucapan ini diberikan tambahkan oleh para sahabat dengan kata-kata "shiyamana wa shiyamakum", yang artinya puasaku dan puasamu. Dengan demikian secara lengkap kalimat tersebut menjadi "taqabbalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum" yang artinnya "semoga Allah menerima amalan saya dan kamu, amalan puasa saya dan kamu".

Meski sudah ada tuntunan yang secara dari Nabi Muhammad SAW, belum serta merta tuntunan itu akan segera dipraktikkan oleh umat, karena kebiasaan lama masih demikian melekat. Sebagai bagian dari faset kebudayaan, maka adat kebiasaan yang telah melekat akan mengalami perubahan melalui proses internalisasi yang cukup lama, mulai dari pengenalan, pemahaman, pembiasaan, sampai dengan pengamalan. Dengan demikian, jika kebiasaan itu memang dinilai tidak rasional lagi dan yang paling penting adalah karena kurang atau bahkan tidak sesuai dengan tuntunan Nabi Muhammad SAW, maka tidak akan serta merta kebiasaan itu akan berganti. To make one understand is the most difficult. Mengapa? Karena membuat orang lain mengerti adalah pekerjaan yang paling sulit.

Secara bertahap dewasa ini sudah mulai banyak orang yang telah menggunakan ungkapan yang diberikan tuntunan oleh Rasulullah. Atau setidaknya telah mulai digunakan kedua-duanya, seperti yang telah dilakukan oleh Prof. Dr. Quraish Shihab dalam acara Ramadan. Namun, kenyataan menunjukkan bahwa yang justru masih banyak lagi adalah justru yang belum mengenal tuntunan Nabinya sendiri. Umat lebih suka menggunakan kebiasaan umum, yang sudah biasa digunakan, meski kebiasaan itu sama sekali tidak mempunyai landasan yang kuat untuk digunakan. Itulah kenyataannya. Itulah kondisi faktual pemahaman dan pengamalan agama Islam umat ini. Padahal tidak ada agama yang lebih tinggi selain Islam. Tetapi, karena pengalaman agamanya lebih karena kebiasaan belaka, tanpa pemahaman yang kuat, maka keimanan umat masih sangat jauh dari kuat. Kalaupun kuat, maka kekuatan keyakinan tersebut sebenarnya merupakan kekuatan sementara yang sifatnya emosional belaka, bukan keyakinan yang dilandasi oleh pemahaman yang mendalam, termasuk pemahaman kita tentang Bahasa Arab, yang memang belum menjadi bahasa kedua kita.

Akhir Kata
Ada orang yang mengatakan bahwa tugas wali songo untuk mengislamkan seluruh umat, khususnya umat Islam, memang belum tuntas. Jika sepeninggal Nabi Muhammad SAW, para sahabat Nabi secara kultural mempunyai tugas nubuwah meneruskan estafet Nabi Muhammad SAW, lalu siapa yang harus meneruskan tugas nubuwah itu setelah sahabat meninggalkan kita? Jawaban yang pasti akan tugas kita semua, tanpa terkecuali. Mudah-mudahan amal kita selama bulan Ramadan bernilai ibadah yang diterima Allah SWT, sehingga kita dapat mencapai prestasi sebagai umat yang bertaqwa. Aamiin.

Sumber
dengan gubahan seperlunya ^^

Wednesday, September 8, 2010

Semoga Allah Mengizinkan

Ini malam ramadhan terakhir di tahun 1431 H. Besok kita semua akan mulai mendengar kumandang takbir sepanjang malam. Saya selalu merasa ramadhan saya belum optimal maka saya berdoa pada Allah, Tuhan Yang Maha Pengabul Doa, agar Ia mengizinkan saya memperbaiki ramadhan saya kali ini. Agar Allah mengizinkan saya bertemu ramadhan tahun depan, agar Allah mengizinkan saya menunaikan shalat tarawih yang lebih baik lagi di tahun depan, agar saya bisa berzakat sendiri di tahun depan, dan agar saya tidak mengulangi kesalahan ramadhan tahun ini.

Ini malam ramadhan terakhir di tahun 1431 H. Tadi ayah dan aa' memilih shalat tarawih di rumah. Maka selesai sholat kami bercerita-cerita tentang banyak hal. Tentang wisudaku, tentang rencana liburan, tentang sekolah adek, tentang kuliah aa', tentang politik, tentang ekonomi, tentang negara kita, tentang banyak hal... Semoga Allah mengizinkan kami sekeluarga bertemu ramadhan tahun depan, beribadah bersama, saling berlomba, saling menyemangati.

Ini malam ramadhan terakhir di tahun 1431 H. Setelah lebaran, aroma udara akan terasa berbeda, ada atmosfer yang rasanya hilang, akan ada rindu-rindu tanpa kepastian bertemu. Semoga Allah mengizinkan kita semua menebus rindu dengan mempertemukan kita pada ramadhan tahun depan. Agar Allah mengizinkan kita semua mencium aroma nikmatnya dekat denganNya lagi jauh lebih dekat dari tahun ini di ramadhan tahun depan.

Ini malam ramadhan terakhir di tahun 1431 H. Bulan ini beranjak pergi. Ia diantarkan oleh nuansa lebaran yang sangat magis. Yang membuat bangsa kami terlihat semakin miris. Semoga Allah mengizinkan kita semua mendapat pemahaman yang lebih benar tentang kepergian ramadhan.

Ini malam ramadhan terakhir di tahun 1431 H. Saya menangis. Berharap semoga Allah mengizinkan saya bertemu ramadhan tahun depan dalam keadaan yang lebih baik. Semoga Allah mengizinkan... Aamiin

Tuesday, September 7, 2010

I'm in love....

Awalnya mau saya tambahin embel-embel, sungai musi di depannya nanti jadinya "sungai musi, i'm in love", biar saingan sama filmnya Sandy Aulia dan Sammy yang "Eifell, i'm kelelep" hehe...

Postingan ini ga akan menceritakan tentang laki-laki yang membuat pertumbuhan primer saya terhenti (hai..hai...siapa diaaa...). Ini akan bercerita tentang banyak pria dan tentu saja banyak wanita. Teman-teman sekelas saya sejak kelas I SMA. Hmmmm.....

Kami menyebut diri kami IPA A 2006. Jumlah kami 45 orang,13 pria dan 32 wanita. Biasa saja bukan? Jadi apa yang membuat kami istimewa? Kami istimewa karena kami sekelas sejak kelas I SMA sampai lulus. Dan mereka "bukan teman biasa" bagi saya.

Kemarin, 6 September 2010, kami reunian. Istilah sebenarnya bukan reunian, masa reunian sering banget hehe... Adalah Dodo (nama sebenarnya, tidak disamarkan, tidak ada perlindungan untuk harga diri, karena dia diobral..dipilihipilhdipilih..) yang pertama kali berinisiatif untuk mengumpulkan kami. Ia mengirimkan message untuk kami. Sejak pesan pertama dikirim tanggal 19 Agustus yang lalu, saling balas-balasan message ini masih berlangsung sampai saat ini. Ternyata kami saling rindu.

Langsung ke acara buka bareng kemaren...
Klo di jarkomnya sih, kami harusnya kumpul di sekolah jam 15.00 WIB. Tapi karena saya sudah kenal betul dengan watak teman-teman yang saya cintai ini, maka saya putuskan untuk datang langsung ke lokasi buber. Lokasinya di rumah Uchi (ingat, rumah Uchi, bukan rumah ortunya Uchi). Uchi sudah menikah setahun yang lalu, dan saat ini Uchi telah memberi kami keponakan yang guanteng..teng..teng.. Asyraaf namanya.

Saya sampai di lokasi saat adzan ashar berkumandang, sesampainya di sana saya adalah PESERTA PERTAMA. Sudah dua tahun berturut-turut saya jadi peserta pertama, klo tahun depan masih jadi peserta pertama, saya harus dikasih hadiah piring cantik, mobil cantik juga ndak apa-apa hehe...

Saat datang, Uchi sedang membersihkan eek [ups! ga bisa lebih baik lagi hehe] anaknya, telateeeen sekali. Ia juga memandikan anaknya, seru kayaknya. Mereka tertawa-tawa walau saya tegang minta ampun, heboh sendiri sambil teriak-teriak "Ci ati-ati... Ci, matanya.. aduh Ci airnya...".

Ternyata teman-teman yang lain datangnya ekstra telat, mereka datang beberapa menit sebelum buka. Pegimane itu??? Tapi saya bersyukur, seenggaknya saya punya kesempatan berdua dengan Uchi, mengintrogasinya tentang "Gimana rasanya nikah ci???" hwuehehehe...

Mendengar cerita uchi, saya berkesimpulan.. "Sepertinya menyenangkan, sepertinya tidak seburuk dan semenakutkan yang saya bayangkan hehehe..."

Saat buka pun tiba, kami buka dengan ruakusssnya... Lalu sholat berjama'ah dipimpin oleh sang KERO, Periawan... beri tepuk tangan yang meriah.. plakplakplak...(taboook!!)

Setelah sholat, kami makan besar dengan lebih ruakusss lagi.. Sambil cerita-cerita. Cerita tentang Dodo yang S2 kimia di ITB [gilingan... gw aja eneg liat tulisan KIMIA, gimane cerita bisa ada yang kuliah S2 kimia???]. Tentang Silvi yang S2 di Malaysia, tentang Sonia yang jadi Pramugari Garuda, tentang Boy yang jadi polisi sinting, tentang anak-anak STAN yang udah pada dinas, tentang kami semua, dan tentu saja tentang saya yang belum lulus huhuhu...

Setelah makan-makan kami foto-foto, kegiatan utama sepertinya foto-foto...
Dodo posenya nyebelin amat, tangannya membentuk pola "peace", mengacungkan jari telunjuk dan jari tengahnya bersamaan. Dia lagi pamer klo dia udah S2 hehehe... Dan tentu saja foto-foto kami harus bareng sama sang ponakan tercintah.. Love you dedek...

Tertawa-tawa sama mereka, saya jadi merasa ternyata saya sayang mereka, melebihi rasa sayang saya sama teman-teman saya yang lain. Saya sayang mereka seperti saudara. Saya sayang mereka dan saya bangga pada mereka. ^^

Hmmmm....
Saatnya pulang karena petugas penjemput saya meuni lama (hehe..) jadi saya, Ririn dan Dedy pulang dianter sama Gugun yang baru 3x nyetir... Aaaarrggghhh... Gang ke rumah Uchi sempit, jadi mobil Gugun ga bisa muter. Terpaksalah sang mobil jalan mundur. Demi keselamatan bersama, saya, Ririn dan Dedy memutuskan buat jalan kaki dulu sampai mobilnya Gugun kembali ke jalan yang benar hehe... Tapi kayaknya Gugun niat ngerjain, dia mundurin mobilnya sampe ke ujung jalan boooo... padahal rumah Uchi ada di ujung jalan sisi satunya lagi. Gempooor... Dasar supir amatir!

Alhamdulillah saya sampai dengan selamat di depan pager, sampe telepon dari petugas penjemput masuk dan ngomel2 karena ga ditungguin hehehe piss....

Buat aas : as, mano fotonyo??? Upload dong as...

Monday, September 6, 2010

Semua Makanan Itu....

Saya (caelah...) adalah gadis kurus yang makannya super. Luar biasa banyak. Percayalah... (maksa!)

Saya adalah orang paling cepat menemukan mood buat makan. Saya bisa makan walau lagi kesel, apalagi klo lagi seneng [sambil ditraktir lagi...mantep dah], lagi ngantuk juga bisa, lagi pusing apalagi, lagi kuliah juga bisa hehehe... Saya kayaknya ga bisa makan klo lagi tidur, mandi, sholat, sama lagi puasa aja hwuahahaha...

Jadi inget cerita perjalanan pulang dari rumah Unay kembali ke kampus IPB tercintahhh bersama kru SDM. Waktu itu posisi duduk kami layaknya rombongan TKI yang dikembalikan ke wilayah perbatasan [halah!], empet-empetan... Kaum adam sih duduknya masih mending, tapi kami... Empat bidadari terpaksa duduk pangku-pangkuan di belakang huhuhu... Kejamnya dunia.

Duduk di depan sebagai pilot [pesawat telepon] adrian, lalu co-pilotnya ada kiki [yang malah tidurrrr!!!], trus di shaff ke dua ada ery dan hasan yang mesra-mesraan [enak ya boi duduk berdua doang?!] lalu di benteng pertahanan terakhir ada kami berempat, ncus, ntin, unay dan saya.

Sebenernya sejak berangkat kita berempat sebagai perempuan merasa punya kewajiban untuk mempersiapkan makanan selama perjalanan. Tapi entah kenapa makanan yang kami siapkan tidak cukup. Tersangka utama penghabisan makana adalah para pria. Terutama ery dan hasan [hehehe... engga ding.. piss bro!]. Apalagi ada chapter dimana kami kesasar di jakarta. Kesasar dari selesai sholat dzuhur sampe adzan ashar dengan perut kosong dan persediaan makanan habis. Derita anak rantau... [lhaaa..]

Sesampainya di rumah Unay, kami langsung sholat ashar. Selesai sholat para pria tenyata sudah nongkrong ngeliatin makanan dengan iler yang netes-netes. Lapar sangat kayaknya. Karena kaum wanita tak beda jauh dengan kaum adam yang kelaperan dengan iler netes-netes, maka kami bersegera makan.

Hasan sempat terpesona dengan bidadari yang body sedan muatan kontainer ini. Melongo dia ngeliatin kita makan dengan porsi yang ga jauh beda sama mereka. Tapi teteup dong, kami makannya lebih "ngeraton" alias lebih kalem dibanding kaum mereka yang mengidap faham barbarianisme. Melihat gaya mereka makan, saya jadi bisa membayangkan masa depan piring dan sendok yang mereka pegang, suram [huehehehe..lebay].

Setelah dibuat melongo di ruang makan, kembali Hasan kami buat terpesona saat di mobil. Sebelum berangkat, saya dan Unay sudah membeli brownies ketan, rempeyek kacang, dan beberapa jenis makanan "ringan-ringan-berat" lainnya. Hasan dan teman-temanya mungkin telah berbaik sangka bahwa makanan itu tidak akan dihabiskan di mobil tapi buat oleh-oleh di kampus. Sayangnya praduga mereka salah besar, mereka bahkan terlalu baik untuk menduga bahwa kami akan segera memakan semua makanan itu tak lama sejak masuk kembali ke mobil.

Saya : Nay, browniesnya mana?

Unay : ni, makan mulu ah des...

Ntin : Jangan kaget nay, liat aja pengaruhnya dua-tiga menit lagi, kita juga ikut-ikutan ga bisa berhenti makan...

Saya makan, unay mupeng trus ikutan makan, ntin pelan tapi pasti makan, apalagi ncus dia mah.............. hehehe...

Hasan : ya ampuuun... ini pada makan mulu...

Saya : biasa aja kale san...

Hasan : (pandangan menerawang) dulu pas SMA, ane punya temen akhwat yang kalo makan porsinya setengah, makannya sepiring berdua...

Ncus : (nyeletuk) pelit amat...

Hasan : wanita normal tu begitu kali makannya.... kalian aja yang ajaib, dah makannya banyak, nambah, eh masih ngemil, brownies lagi ckckckc....

Setelah peristiwa ini, hasan dkk membuat kesimpulan, bahwa kami adalah pengecualian. Dan kaum laki-laki ini harus tau bahwa bagi saya semua makanan itu enak, klo ga enak ya enak banget hehehe...

Sunday, September 5, 2010

Wah, desni sekarang......

Ibu-ibu rame sekali di rumah pagi ini. ARISAN. Aaaaaaarrrggghhhh.....

Maka aktivitas pagi pagi buta di rumah ini adalah beberes tanpa kehadiran asisten rumah tangga kami. Catat, asisten rumah tangga sedang cuti lebaran (huuu....). Padahal lebaran masih jauuuuuuh... 

Selesai beberes ria dan dandan yang cuantik, jam 10 teng gerombolan rombongan ibu-ibu sudah rapi jali duduk di ruang tamu. Ibu gue seolah-olah punya kewajiban buat "pamerin" anaknya yang brilian ini ke semua temennya. Dan jadilah gue pajangan pagi ini. Aa' dengan liciknya udah pergi. Entah apa alasannya (menghindari jadi pajangan mungkin salah satunya). Yang jelas dia langsung ngegas dan buuumm.. hilang diantara kepulan asap knalpotnya....*lebay

Selama dipajang, ibu-ibu yang super cerewet itu seolah-olah punya keyword yang sama "Waaah.... Desni sekarang..."
Kalimat ini disambung dengan pilihan, "udah gede, tambah cantik (uhuy...diboongin pagi2),tinggi banget, putih, dan lain sebagainya". Halah....

Perasaan gue dari dulu ga berubah... Begini-begini aja. Udah gede, udah tinggi, dan udah putih dari sononya hehehe... (suombuong, pengen dipites!).

Jadi inget pertumbuhan gue yang luar biasa melejit saat SMP. Gue inget dulu pas pertama kali daftar masuk SMP, badan gue bener-bener imut (dalam arti sebenarnya). Gue inget banget klo mau liat pengumuman, gue harus jinjit-jinjit, lompat-lompat (ape lo? gue bukan kodok, gue kelinci!!!), dan dihimpit temen-temen yang badannya segede kulkas (tapi boong). 

Gue inget waktu SMP gue terpaksa harus baris di barisan paling depan klo upacara bendera, dan paling belakang klo ikut pramuka. Artinya gue bener-bener pendek. Tapi dua bulan aja di SMP, gue langsung pindah kedudukan. Rok SMP yang cuma selutut harus ganti empat kali. Bayangin... Empat kali. Apa ga bangkrut tuh orang tua gue hehe. Dan engingeng... Gue harus baris di balisan paling belakang klo upacara dan paling depan klo pramuka. Ayah sampe takjub dengan pertumbuhan primer gue. Xylem badan gue bener-bener berfungsi (merasa jadi pohon).

Gue juga ga akan lupa klo sampe masa perkuliahan gue masih nambah tinggi 2 cm. Sayangnya gue merasa ganjil aja sama pertumbuhan gue. Rasanya tubuh gue cuma berfokus sama produksi hormon pertumbuhan primer. Dan hormon-hormon yang lain agak terlalaikan. Gue sampe gelisah sendiri. Masa gue terus-terusan meninggi. Dan salah satu pusat gelisah adalah kenapa gue ga naksir satu cowo pun? Ga ada satu pun! Masa gue lesbi? Oh My.... Tidaaaak...*pletak (siapa yang ngelempar kulit duren?!)

Gue belum pernah deg-degan ketemu cowo di kampus (kecuali dosen killer), tapi gue juga ga degdegan ya klo ketemu cewe. Gue belum pernah ada rasa gimanaaaa gitu ke cowo (ya sama cewe apalagi!!!!). Dan menurut analisa gue yang dangkal ini, ini lah yang bikin gue terus nambah tinggi. 

Dan pada akhirnya gue bersyukur pada Tuhan Yang Maha Rahmah yang "akhirnya" telah mengirimkan seseorang (yang walaupun begitu) bisa bikin gue deg-degan, nangis layaknya perempuan dewasa (lebay), ketawa sendiri (hmmmm..) dan punya perasaan ganjil itu. Sejak itulah pertumbuhan primer gue berhenti dan jerawat berdatangan hohoho.... Gue bener-bener udah gede sekarang.

(apasih.... ga penting banget dah)

Wednesday, September 1, 2010

Para Calon Pengantin.. [part 2]

Nah setelah pulang dengan hati berdarah-darah dan kaki lecet-lecet akibat perjalanan berbahagia naik kereta Bogor-Jakarta. Malamnya gue yang saat itu tidak sholat, tidak puasa, tidak ada niat buat bangun subuh langsung terkapar layaknya manusia pertama yang menemukan kasur di dunia ini [btw, siapa ya orangnya???].

Pas pertama kali masuk kamar yang gue lakukan adalah mengelus-elus kasur dengan berkata "apa kabar sayang? sudah lama tak bertemu.. kamu kemana aja? aku cari-cariin di gerbong kereta..."

Tidur deh gue.. zzzzz..zzzz...zzz...

Hape masih di angka 6.00 pagi saat tiba-tiba ada sms dari seorang sahabat yang bilang "Jeng, dah bangun lum, gw mau ke kostan lo..", setengah merem gue bales tu sms "belom hahaha...". Setengah jam kemudian sang makhluk cantik [gue akuin] hantu subuh itu datang... Gedor-gedor pintu kamar kost gue..

Sohib tersayang [Sob] : Salamu'alaikuuuum... deeeeessss....
Gue : 'alaikumusalam.. uuuuiiiiii....
Sob : bukain pintunya napa?
Gue : males.. gue lagi tidur, dasar lo hantu subuh...
Sob : eh buset, subuh dari mane? ini udah jam setengah tujuh...
Gue : (tanpa berperiketamuan) yaudah lo tunggu di luar, gue mandi dulu hahahaha....
Sob : wooooiiiiii... (ngegedor pintu barbar, pelan-pelan suaranya melemah dan hilang di telan jaman)

Gue bingung kok dia ga ada suaranya, sambil nerusin mandi gue teriak dari kamar mandi [jangan ditiru]
Gue : Soooooob???? lo masih idup...
Sob : Begooooooo... bukain pintu....(mulai ngegedor-gedor barbar)
Gue : ahahahahaha.... (nerusin mandi cuek bebek sama si hantu subuh)

10 menit kemudian gue udah selesai mandi, gue bukain tuh pintu ajaib. Luar biasa, si hantu subuh yang biasanya cantik jelita, mukanya udah kusut, jilbabnya miring kanan kiri, dan duduk pasrah selonjoran di depan kamar gue ahahaha.... kasian..

Gue : ngapain lo kesini pagi-pagi buta?
Sob : gue mau latihan presentasi seminar... (pake senyum bangga sambil ngeluarin laptopnya)
Gue : Hah????
Sob : iya... Latihan pre-sen-ta-si se-mi-nar hahahahaha....
Gue : Presentasi pagi2 buta ngebangunin bidadari tidur??? Gile... smangat amat lo..
Sob : udah dengerin aja...

Akhirnya gue pasrah ngedengerin tu hantu presentasi materi DNA yang sungguh-sungguh bikin gue kayak ayam mabok kebanyakan makan pelet... Pusiiiing.. Klo kita percepat jalur ceritanya... Beberapa tahun kemudian, lo pada bakal ngeliat gue yang lumutan dengan jidat bertulisan "penggila DNA" [lebay]

Nah setelah tu hantu subuh selesai presentasi, kita berdua ngebenerin bagian-bagian cacat di presentasinya. Dia juga sambil sms pembimbing skripsinya buat mastiin minggu itu dia bisa seminar. Sms dikirim, sms diterima... Sms diterima adalah awal petaka "indah" ini semua... Ternyata sang pembimbing tidak di Bogor sampai minggu depan, jadi dia ga bisa seminar minggu ini.

Mendadak, muka temen gue yang cantik jelita itu jadi muram, suram, kabutan, dakian [ehehehe..] dan perlu setrikaan biar kinclong lagi. Dia teringat tanggal pernikahan yang semakin dekat dan dia jadi kalang kabut karena kelulusan adalah syarat pernikahannya. Demi ngeliat muka dia kembali bersinar, gue memberikan tawaran paling solutif sedunia... JALAN-JALAN KE MALL. Dan sebagai sobat gue yang habis kejang-kejang otaknya, dia menerima tawaran menarik itu.

Jalan-jalan ke mall
Kita berangkat dari kostan gue jam 10, nyampe di "Kotak" Botani jam 12 kurang. Karena kita berdua jadwal tamunya bareng, di bulan Ramadhan yang indah tapi terik ini kita berdua putuskan untuk MAKAN DI HOKBEN. Contoh muslimah yang baik ya hahahaha... [ups!]. DI hokben, kita berdua jadi pusat perhatian. Secara kerudung dah mirip sayap superman eh malah makan di hokben pas bulan puasa. Kita makan dengan tersuruk-suruk, malu...

Ba'da makan, kita jalan-jalan bentar ke giant, cari CEMILAN. Setelah heboh di giant karena ribut tentang makanan low GI dan high GI, kita pergi ke lantai paling atas, XXI, nonton hehehehe.... Bioskop dah kayak ruang bimbel pelajaran PPKN [ada ga?] sepi banget boooo... Paling cuma 20 orang. Dan kita nonton sambil NGEMIL. Bagus sekali anak muda, anda berdua cerdas sekali....

Selesai nonton, kita berdua melakukan aktivitas layaknya wanita normal lainnya. BELANJA. Dan yang dibelanjakan adalah hal tidak penting diluar rencana. Dasar wanita normal hehehe...

Capek belanja kita berdua iseng nyari SALON MUSLIMAH yang Adkhilnong rekomendasiin. Kita nyampe di salon jam 4 dan salon tutup jam 5. Ahahaha.... mau ngapain sejam di salon??? Setelah konsultasi kita akhirnya sampai pada kesimpulan "perawatan kepala" [sebenernya yang perlu dirawat adalah isi kepala kita, kayaknya udah miring-miring tiada tara...]. Perawatan kepala ekstra cepat ini bikin kita capek sendiri hahaha...

Selesai dari salon muslimah express itu, kita berdua pulang naik angkot dan kembali makan bakso saat adzan maghrib tiba. PURA-PURA BUKA PUASA hahaha... Disana kita bertemu fans nya temen gue yang cantik jelita. Sang fans yang baru saja menyatakan "ke-fans-annya" beberapa waktu yang lalu pada teman gue itu ternyata tidak sendiri, dia bareng CEWE. Aje gile tu cowo. Dasar playboy! Cepet amat ngomong "jatuh cinta". Pengen gue patahin lehernya [andai gue punya otot huhuhu..].

Sepanjang perjalanan dari warung bakso ke kostan, kita ga sedikitpun nyindir masalah cowok playboy itu, malah fokus pengen punya muslimah center.

Gue : Sob, bentar lagi lo nikah... Sepi deh dunia gue...
Sob : Makanya lo nikah dong... Biar rame hihihi..[ketawa centil]
Gue : Ga solutif lo... Lo kalo nikah jangan pindah ya..
Sob : Gue ikut suami des.. Lo baik-baik di sini ya...
Gue : huhuhuu...[termehek-mehek]
Sob : huhuhuhuhuhu... [garuk-garuk angkot]

Aaaaarrrggghhhh... kenapa harus kalian yang nikah... Sepi hidup gueeee!!!
Tapi barakallah ya sayang-sayangku... Senang rasanya bisa nemenin kalian di ujung penantian ini. I'll miss you..