Semua Makanan Itu....

Saya (caelah...) adalah gadis kurus yang makannya super. Luar biasa banyak. Percayalah... (maksa!)

Saya adalah orang paling cepat menemukan mood buat makan. Saya bisa makan walau lagi kesel, apalagi klo lagi seneng [sambil ditraktir lagi...mantep dah], lagi ngantuk juga bisa, lagi pusing apalagi, lagi kuliah juga bisa hehehe... Saya kayaknya ga bisa makan klo lagi tidur, mandi, sholat, sama lagi puasa aja hwuahahaha...

Jadi inget cerita perjalanan pulang dari rumah Unay kembali ke kampus IPB tercintahhh bersama kru SDM. Waktu itu posisi duduk kami layaknya rombongan TKI yang dikembalikan ke wilayah perbatasan [halah!], empet-empetan... Kaum adam sih duduknya masih mending, tapi kami... Empat bidadari terpaksa duduk pangku-pangkuan di belakang huhuhu... Kejamnya dunia.

Duduk di depan sebagai pilot [pesawat telepon] adrian, lalu co-pilotnya ada kiki [yang malah tidurrrr!!!], trus di shaff ke dua ada ery dan hasan yang mesra-mesraan [enak ya boi duduk berdua doang?!] lalu di benteng pertahanan terakhir ada kami berempat, ncus, ntin, unay dan saya.

Sebenernya sejak berangkat kita berempat sebagai perempuan merasa punya kewajiban untuk mempersiapkan makanan selama perjalanan. Tapi entah kenapa makanan yang kami siapkan tidak cukup. Tersangka utama penghabisan makana adalah para pria. Terutama ery dan hasan [hehehe... engga ding.. piss bro!]. Apalagi ada chapter dimana kami kesasar di jakarta. Kesasar dari selesai sholat dzuhur sampe adzan ashar dengan perut kosong dan persediaan makanan habis. Derita anak rantau... [lhaaa..]

Sesampainya di rumah Unay, kami langsung sholat ashar. Selesai sholat para pria tenyata sudah nongkrong ngeliatin makanan dengan iler yang netes-netes. Lapar sangat kayaknya. Karena kaum wanita tak beda jauh dengan kaum adam yang kelaperan dengan iler netes-netes, maka kami bersegera makan.

Hasan sempat terpesona dengan bidadari yang body sedan muatan kontainer ini. Melongo dia ngeliatin kita makan dengan porsi yang ga jauh beda sama mereka. Tapi teteup dong, kami makannya lebih "ngeraton" alias lebih kalem dibanding kaum mereka yang mengidap faham barbarianisme. Melihat gaya mereka makan, saya jadi bisa membayangkan masa depan piring dan sendok yang mereka pegang, suram [huehehehe..lebay].

Setelah dibuat melongo di ruang makan, kembali Hasan kami buat terpesona saat di mobil. Sebelum berangkat, saya dan Unay sudah membeli brownies ketan, rempeyek kacang, dan beberapa jenis makanan "ringan-ringan-berat" lainnya. Hasan dan teman-temanya mungkin telah berbaik sangka bahwa makanan itu tidak akan dihabiskan di mobil tapi buat oleh-oleh di kampus. Sayangnya praduga mereka salah besar, mereka bahkan terlalu baik untuk menduga bahwa kami akan segera memakan semua makanan itu tak lama sejak masuk kembali ke mobil.

Saya : Nay, browniesnya mana?

Unay : ni, makan mulu ah des...

Ntin : Jangan kaget nay, liat aja pengaruhnya dua-tiga menit lagi, kita juga ikut-ikutan ga bisa berhenti makan...

Saya makan, unay mupeng trus ikutan makan, ntin pelan tapi pasti makan, apalagi ncus dia mah.............. hehehe...

Hasan : ya ampuuun... ini pada makan mulu...

Saya : biasa aja kale san...

Hasan : (pandangan menerawang) dulu pas SMA, ane punya temen akhwat yang kalo makan porsinya setengah, makannya sepiring berdua...

Ncus : (nyeletuk) pelit amat...

Hasan : wanita normal tu begitu kali makannya.... kalian aja yang ajaib, dah makannya banyak, nambah, eh masih ngemil, brownies lagi ckckckc....

Setelah peristiwa ini, hasan dkk membuat kesimpulan, bahwa kami adalah pengecualian. Dan kaum laki-laki ini harus tau bahwa bagi saya semua makanan itu enak, klo ga enak ya enak banget hehehe...

Comments

  1. mhm..., saya ambil buat artikel di "romansa in al Hurriyyah", artikel yang akan saya tulis adalah "Rihlah mode on.. lagi.. dan lagi..." (menuliskan seberapa seringnya kita rihlah dibanding ngerjain proker..., karena proker terbanyak kita adalah rihlah....). jangan niru ya..

    ReplyDelete
  2. mbak desnutt, hati2.. ntar mirip kak imam ks... hihi...

    ReplyDelete
  3. ery : emmm... ga akan, desni mau tulis ttg endah dan pahlawan ember hehehe

    nida : bewwww... jangan didoain gitu juga kali dek... huhuhu

    ReplyDelete
  4. uɐs-ɐpıu u, uɐs-ıusǝp
    'ɐnpɹǝq uɐıןɐʞ ıɹɐp ɹɐظɐןǝq snɹɐɥ ʎuıʇɹǝdǝs
    ˙˙oʇɐbıɹɐ
    ˙˙ɐʎ ɐnpɹǝq uɐıןɐʞ
    (˙˙ɥǝb ʎɹɐıp ɥǝ 'ǝɹɐıp ʞɐʎɐʞ uɐd ıusǝp oןɐʞ)ʎuʇɐɐɟuɐɯ ןıqɯɐıp ʞɐʎuɐq ɐpıu ʇɐnq snsnɥʞ˙˙ɐɔɐq ıp ɐןnd ʞɐuǝ
    ˙˙ɐʍɐʇǝʞ ʇɐnqɯǝɯ ɐsıq bʎ boןq nɯǝʇǝʞ ʎuɹıɥʞɐ

    ReplyDelete
  5. duh dy, penting amat nulis kebalik-balik begitu..

    ReplyDelete
  6. ˙ɥʞɟ ıp ǝɹnظ ǝp puɐ oʇɔɐɟ ǝp ɐɹɐɔǝs uɐbuɐuǝɯǝʞ sɐʞɹǝq uɐʞıɐsǝןǝʎuǝɯ ˙ʞıɐu ıbɐן ǝuıןɐuǝɹpɐ 'ɥıu ɐʎı

    ReplyDelete
  7. tapi dy, itu ga ada hubungannya sama nulis komen kebalik balik begitu -____-"

    ReplyDelete
  8. begitu ya... mohon maaf...
    alhamdulillah terselesaikan,
    mohon ijin buat memasukkan ni blog ke blogroll kawan-kawan ipb, boleh?

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini

Popular posts from this blog

Tutorial Menjahit Pashmina Instan ala Nurina Amira

Tutorial Bunga Tulip dari Kain Perca

Repurpose : Mengubah Kemeja dan Rok Jadi Gamis Kekinian