Wah, desni sekarang......

Ibu-ibu rame sekali di rumah pagi ini. ARISAN. Aaaaaaarrrggghhhh.....

Maka aktivitas pagi pagi buta di rumah ini adalah beberes tanpa kehadiran asisten rumah tangga kami. Catat, asisten rumah tangga sedang cuti lebaran (huuu....). Padahal lebaran masih jauuuuuuh... 

Selesai beberes ria dan dandan yang cuantik, jam 10 teng gerombolan rombongan ibu-ibu sudah rapi jali duduk di ruang tamu. Ibu gue seolah-olah punya kewajiban buat "pamerin" anaknya yang brilian ini ke semua temennya. Dan jadilah gue pajangan pagi ini. Aa' dengan liciknya udah pergi. Entah apa alasannya (menghindari jadi pajangan mungkin salah satunya). Yang jelas dia langsung ngegas dan buuumm.. hilang diantara kepulan asap knalpotnya....*lebay

Selama dipajang, ibu-ibu yang super cerewet itu seolah-olah punya keyword yang sama "Waaah.... Desni sekarang..."
Kalimat ini disambung dengan pilihan, "udah gede, tambah cantik (uhuy...diboongin pagi2),tinggi banget, putih, dan lain sebagainya". Halah....

Perasaan gue dari dulu ga berubah... Begini-begini aja. Udah gede, udah tinggi, dan udah putih dari sononya hehehe... (suombuong, pengen dipites!).

Jadi inget pertumbuhan gue yang luar biasa melejit saat SMP. Gue inget dulu pas pertama kali daftar masuk SMP, badan gue bener-bener imut (dalam arti sebenarnya). Gue inget banget klo mau liat pengumuman, gue harus jinjit-jinjit, lompat-lompat (ape lo? gue bukan kodok, gue kelinci!!!), dan dihimpit temen-temen yang badannya segede kulkas (tapi boong). 

Gue inget waktu SMP gue terpaksa harus baris di barisan paling depan klo upacara bendera, dan paling belakang klo ikut pramuka. Artinya gue bener-bener pendek. Tapi dua bulan aja di SMP, gue langsung pindah kedudukan. Rok SMP yang cuma selutut harus ganti empat kali. Bayangin... Empat kali. Apa ga bangkrut tuh orang tua gue hehe. Dan engingeng... Gue harus baris di balisan paling belakang klo upacara dan paling depan klo pramuka. Ayah sampe takjub dengan pertumbuhan primer gue. Xylem badan gue bener-bener berfungsi (merasa jadi pohon).

Gue juga ga akan lupa klo sampe masa perkuliahan gue masih nambah tinggi 2 cm. Sayangnya gue merasa ganjil aja sama pertumbuhan gue. Rasanya tubuh gue cuma berfokus sama produksi hormon pertumbuhan primer. Dan hormon-hormon yang lain agak terlalaikan. Gue sampe gelisah sendiri. Masa gue terus-terusan meninggi. Dan salah satu pusat gelisah adalah kenapa gue ga naksir satu cowo pun? Ga ada satu pun! Masa gue lesbi? Oh My.... Tidaaaak...*pletak (siapa yang ngelempar kulit duren?!)

Gue belum pernah deg-degan ketemu cowo di kampus (kecuali dosen killer), tapi gue juga ga degdegan ya klo ketemu cewe. Gue belum pernah ada rasa gimanaaaa gitu ke cowo (ya sama cewe apalagi!!!!). Dan menurut analisa gue yang dangkal ini, ini lah yang bikin gue terus nambah tinggi. 

Dan pada akhirnya gue bersyukur pada Tuhan Yang Maha Rahmah yang "akhirnya" telah mengirimkan seseorang (yang walaupun begitu) bisa bikin gue deg-degan, nangis layaknya perempuan dewasa (lebay), ketawa sendiri (hmmmm..) dan punya perasaan ganjil itu. Sejak itulah pertumbuhan primer gue berhenti dan jerawat berdatangan hohoho.... Gue bener-bener udah gede sekarang.

(apasih.... ga penting banget dah)

Comments

  1. waaaaaaahhhhhh...desni sekaraaaaaannnnggggg... udah gede ya ternyataaaaaaa.... :D #mengomentari alinea terakhir

    ReplyDelete
  2. huuuu.. aku emang udah gede. Lebih gede dari dirimu hihihi

    ReplyDelete
  3. isss.. ape sih r? ngajak brantem...

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini

Popular Posts