Wajah Indonesia

Sebenernya gue jarang nonton TV. Biasanya tv cuma jadi temen biar kamar gue rada berisik dikit. Dan harus digarisbawahi, gue sama sekali ga suka acara gosip. Sama sekali ga suka. Gue ga mau jadi orang yang membusuk di depan layar tv ngedengerin seseorang ngomongin orang lain yang ga ada hubungannya sama gue, ga memberi pengaruh apapun pada IPK gue, dan yang paling penting ga memberi pengaruh apapun pada kiriman gue ehehe...

Tapi beberapa bulan belakangan ini, gue mulai setia mantengin tv pada jam-jam tertentu. Konsentrasi nonton. Keren banget deh gue [apasih ga jelas, muji-muji diri sendiri]. Setiap tanggal 20 malem, gue nonton SCTV. Soalnya ada HARMONI. Menurut gue, ini acara musik yang keren abis di tahun 2010. Ga bisa disama-samain sama Dahs*at, Inbo*, deelel dekaka...


Eh tapinya, tanggal 20 agustus kemaren dia udah berakhir, dah ga tayang lagi. Huhuhu... Padahal keren banget. Jarang-jarang penduduk negara ini dikasih tontonan berkualitas. Iya kan???

Nah tapi kangen gue sama acara berkualitas diobati sama hadirnya 20 Pesona Wajah Indonesia dari SCTV juga. Tayangnya sama kayak FTV. Malem. Tapi isinya beda banget. Merakyat banget. Bukan mimpi-mimpi.

Biasanya kan klo FTV isinya cinta-cintaan anak muda. Padahal mah masalah cinta itu ga segitu fenomenalnya deh. Biasa aja. Gue aja jatuh cinta biasa aja (curcol hehe..). Rasanya kisah begitu udah ga jaman lagi buat difilmin. Boseeeeen. Begitu-begitu aja. 

Mana ceritanya tentang anak orang kaya yang meuni geulis en kasep-kasep. Padalah di negara kita yang mukenye biasa aja lebih banyak dari yang cakep-cakep hahaha.... Trus yang hidup di bawah garis "kesusahan" juga banyak. Liat aja di kampus gue. Yang jalan kaki jauh lebih banyak dibanding yang naik mobil. Paling juga yang naik mobil, mobilnya ijo alias angk-hot hehehe....

20 Wajah Indonesia ini ngasih kita banyak pelajaran. Bener deh. Pelajaran tentang arti hidup dari sudut pandang yang luas. Misalnya film yang terakhir gue tonton. Judulnya Papi, Mami, dan Tukang Kebun.


Sebuah cerita tentang prasangka. Kita emang biasanya berprasangka yang tidak-tidak sama orang yang mukanya "antagonis". Padahal mah, dia juga ga minta ya dikasih muka begitu. Tapi gue juga gitu sih, gue agak-agak takut sama anak-anak punk yang dijalanan. Sereum....

Ceritanya tentang tukang kebun yang namanya parmin [siapa ya nama yang meranin... tapi itu tuh orangnya, yang lagi ngobrol sama Ira Maya Sopha]. Dia itu pendiem, misterius, dan mukanya melas-melas kriminal gitu [hehe..ups!]. Nah, parmin ini kerja di keluarga pak Adhi, seorang anggota dewan. Pokoknya akhirnya parmin ini dicurigai sebagai pencuri kado ultahnya pak adhi. Kado yang "dianggap" isinya uang. Soalnya yang ngirim kado bilang, kadonya di amplopin. Ini nih pelajaran lagi. Kita terlalu banyak berharap pada hal-hal simbolis. Amplop dianggap uang ckckck...

Akhirnya sih, parmin ga terbukti bersalah. Malah akhirnya keluarga itu tau kalo ternyata pembantunya hidupnya susah banget. Sampe-sampe buat makan eskrim anaknya, parmin cuma bisa mungut es krim yang jatoh pas ultahnya pak adhi. Duh Robbi.. Jadi inget bibi... T.T

Sebenernya ceritanya biasa banget. Tapi alurnya bu.... Alurnya halus banget. Kuat banget. Ada orang yang namanya Parmin juga di kecamatan rumah pak Adhi dan parmin ini adalah residivis yang dicari. Nah alurnya bagus banget, soalnya ternyata parmin si tukang kebun, rumahnya jauh banget, seolah-olah bilang kecamatannya beda sama pak adhi. Keren deh. Logis. 

Ga kayak sinetron yang kebanyakan begonya. Masa ada orang yang nyamar cuma dengan pake behel, kacamata tebel dan wig bisa sampe ga dikenalin. Parah deh ndablegnya. Apa sutradaranya mau nyeritain klo semua orang di sinetron itu IQnya jongkok semua ya? Hahaha...

Trus pas diakhir, ada scene yang nampilin wajah Indonesia yang susah banget. Ada anak kecil yang nangis, orang mungutin sampah, anak jalanan, slum area. Pokoknya miris banget. Nah sambil scene itu diputer, diputer juga hasil wawancara pak Adhi di ruang kerjanya di dewan. Kata-kata yang diulang gue lupa, tapi ada kata-kata yang "saya akan berjuang merumuskan kebijakan yang pro rakyat... pro rakyat... pro rakyat...". Duh nangis deh gue... Nyindir banget, kena banget...

Pokoknya 20 Pesona Wajah Indonesia recomended banget dah...

Comments

  1. saya juga nonton pas film itu..., kebetulan ganti chanel abis apa kabar indonesia malam...,

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini

Popular Posts