Januar dan Mei Menikah di Oktober

Waktu itu aku lagi kangen sama dia, sahabatku yang udah lama ga ada kabar. Seharian aku kepikiran dia. Ah aku pikir kenapa ga aku sms aja. Akhirnya aku sms dan smsnya ga basa basi tapi bener-bener nanyain kabarnya. Khawatir kenapa-kenapa. Lalu balesan smsnya masuk. Dia baik-baik saja, dia lagi KKP di Ciampea. Dan dia ternyata lagi mikirin aku juga hehehe.. Dia butuh pembuat undangan pernikahan. What??? Kaget.. Kaget banget karena tiba-tiba sahabat ku tersayang ini akan menikah dalam waktu dekat. Siapa orangnya? Yup, Mei Suciati.

Mei dan aku pertama kali bertemu di lorong 8 gedung A1 asrama TPB IPB tahun 2006. Pertama kali aku penasaran, karena ada yang bilang postur tubuhku mirip Mei. Kami berteman, bertiga bersama Wahyu Haryati Maser, dan sama-sama jadi orang penting di lorong.. ^^

Foto ini diambil oleh mba renti saat mei n wahyu lagi 
masak bareng di kostan

Akhirnya walau ga bisa ketemu langsung karena Mei lagi KKP dan aku lagi jarang di kampus, pembuatan undangan akhirnya selesai juga. Ini dia hasilnya (ngembat dari FB Mei). Senang, bangga, terharu karena desain dariku disukai sama Mei dan calon suaminya (Kak Janu). Makasih Mei, makasih kak Janu buntet karena udah percaya Desni huhuhu...*peluk Mei, tendang kak janu

kado buat mei n kak janu
Undangan sudah dicetak dan disebar. Alhamdulillah tiba tanggal 3 Oktober 2010, hari pernikahan mereka. Aku berangkat bersama rombongan KSATRIA 43. Bukan KSATRIA namanya klo ga heboh. Kita berangkat jam 05.30 pagi. Kebayang ga teman-teman? Mata masih merem melek, bayangin dong dandannya gimana? (padahal mah ga dandan hehe).

Okelah, sebelumnya malemnya diriku ditugaskan kembali, bikin semacam ucapan selamat yang dibingkai gitu. Desain baru selesai jam 12. Udah ga jelas lagi itu otak sama tangan. Karena berangkat subuh, jadilah tidur cuma 4 jam... Bangun langsung siap2 dan tadaaaa.... jadilah dandanan aneh ala orang kurang tidur...

Sampe disana, kayaknya kita adalah tamu dari IPB yang pertama kali dateng [secara berangkatnya jam 5.30 boooo...]. Penasaran sama penampilan mei di hari pentingnya itu, maka kami langsung ngider nyari rumah yang dipake sama mei. Ketemu sama mei malah teriak-teriak. Mei bedaaaaa... Cantik... ^^

Akadnya ngebut banget, kak janu udah kayak dikejar-kejar polisi... Saya terima nikahnya blablabalablablalalala....... tunai! Beuh... bukannya nangis karena terharu, mei malah ketawa hahaha... ada-ada aja ulah kak janu...

Hujan deras menghampiri... Semoga hujannya pertanda berkah. Hujan kan turun bersama malaikat... tapi hujannya bikin sedalku hanyut di depan masjid. Udah kayak Cinderella hilang sendal sebelah ehehe... Dan sendalnya ditemukan oleh saudari Adkhilni yang telah sah saya jadikan saudara. Soalnya klo yang nemuin cowo, saya jadiin uuum....uuummm..... apa ya??? jadiin tukang jualan sendal :P:P

mei, kak janu, senyum napaaaaa...

Comments

Popular Posts