My Lovely Best Friend's Wedding [Part 1]

Bingung mau nulis dari mana....


Yang jelas saat ini saya merasa seperti nano-nano... Senang, sedih, berbunga-bunga, kehilangan semuanya bercampur baur saat mengingat Kalia ku tersayang sudah "ada yang punya".

Senang sekali bisa menemani Kalia di penghujung masa lajangnya. Dan sekarang sang hantu subuhku itu sedang berbunga-bunga. Smsnya, statusnya.. lucu.. Sekarang dalam smsnya dia menyebut Berli dengan "suamiku" bukan "Bebek" lagi [hahaha... piss ber]. Katanya dia juga lagi belajar buat manggil "yank" [huweeeek...]. Biarkan sajalah.. dia memang pantas untuk bahagia ^^

Kalia request agar kami semua (siapa aja hayoooo...) untuk nemenin dia di hari pernikahannya dengan cara kompakan pake baju IJO [yaelah...jadi geng ijo deh kita-kita]. Akhirnya kita mulai MERANCANG SENDIRI baju yang akan dipakai. Setelah itu kita mulai MEMILIH SENDIRI BAHAN untuk bajunya. Setelah itu kami menghubungi penjahit yang udah sobatan sama kita, sebut saja Risti anak Gizi 43 [43 emang keren euy..]. Setelah sang baju jadi, maka kami mulai aksi MEMASANG PAYET SENDIRI di baju itu.

Pengalaman berharga dalam hidup saya, karena baru pertama kalinya saya memasang payet sendiri di baju yang akan dipakai sendiri. Hasilnya lumayan laaah... Ga ancur-ancur banget hehehe....

Setelah sang baju benar-benar jadi. Saya jadi bingung, baju ini sama sekali tidak cocok dengan tas ransel dan sepatu cats. Jadilah kami 'dengan senang hati' berburu keperluan pelengkap baju. Ternyata jadi 'perempuan' itu sangat menyenangkan deh. Pusing milih-milih tas, pusing milih sepatu itu ternyata menyenangkan hehehe... [perempuan memang gila!].

inilah high heels 7 centi dan tas "kondangan" huhuhu...

Hari H tiba...
Kami ngumpul di dua markas, Ramadhan dan Balsem. Ternyata tak satu pun dari kami yang tidur nyenyak... Saling ganggu, sampe sang calon pengantin pun digangguin. Kalia kite telpon jam setengah 1 malem, masih nyahut aja tuh bocah.. [ups! udah ga bocah lagi ye klo dah nikah]

Bangun jam 3 pagi [padahal saya tidur jam 01.30 WIB huwaaaa.... T.T]. Trus langsung ngantri mandi... [maklum kamar saya menampung para pengungsi hehe.. jadi kamar mandi pun kudu ngantri]. Rempong banget... Kamar 5 x 3,5 ini diisi para putri kerajaan IJO yang bolak balik ngaca, bolak balik pasang kerudung, bolak balik bedakan [yang pada akhirnya dibasuh wudhu lagi], dan bolak balik nanyain "udah OK belum???".

Kami berangkat ba'da subuh. Sampai di sana langsung mencari Kalia tersayang. Dan Kalia cantik sekali hari itu. Saya juga senang sekali menjadi "pengiring pengantin dadakan"...Walau sempat diomeli oleh penata rias karena ngajakin kalia ngobrol dan sangat berisik hehehe...

pengiring pengantin

berli n kalia

Adegan Ibu-ibu Kesemsem
Ada adegan aneh di sela-sela acara resepsi pernikahan kalia. Saya yang sedang antri sarapan ditarik lengannya oleh seorang ibu-ibu. Ibu tersebut langsung bilang "mba, boleh minta fotonya?"
saya yang bengong cuma bisa pasrah difoto-foto sama ibu tersebut. Setelah itu saya balik lagi ngantri makan [dasar perut gentong!] sambil diledekin sama tamu-tamu yang lain.

Tidak lama setelah itu, sang ibu kembali menegur dan menanyakan nama saya sambil berkata "mba desni, tunggu aja smsnya ya..."
Duelah.. Ade ape nih?

Saya cuma berfikir, mungkin sang ibu suka sama bajunya, atau ibu tadi perlu referensi cara berkerudung, atau ibunya lagi nyari hansip [secara udah ijo-ijo]. Wallahu'alam...

Piala 1
Kami memberikan kado berupa piala buat Kalia dan Berli. Biala dari resin bening ditambah gliter emas dan berbentuk angka 1. Tebak, siapa yang dapet piala angka 2 nya???


Setelah resepsi bubar, kami pun pulang dengan hati riang dan kaki pegel-pegel... High heels oh high heels...

Comments

  1. heee...kompakan ijo semua...
    kayak ulet baris... *plaakk...
    maap mba, hehe...

    o ya ati ati sama sms ibu ibu, sapa tau mau dijodohin ama anaknya...


    Ups...lupa, salam kenal mba ^^v

    ReplyDelete
  2. ulet keket...
    dijodohin? aamiin... lha??? hahaha....
    yup salam kenal juga anak seribu pulau (anak pulau seribu atau ulet kaki seribu :P:P)

    ReplyDelete
  3. hu um, ulet keket, hahaha...
    aamiin... *ikut mendoakan...*

    anak seribu pulau mba... alias anak indonesia :D

    ReplyDelete
  4. lu kapan nyusul??????
    tunggu gue siap ya.....


    maksudnya siap bantuin resepsi lu........

    ReplyDelete
  5. beuh pak dokter, nak bantu apo hen? nyuci piring galak dak? hehehe...
    doai be :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini

Popular Posts