Crazy Nightmare

Siangnya
Ceritanya seharian ini gue pergi jalan-jalan ke Sekolah Alam Bogor (SAB) bareng enam akhwat barbar yang paling gue sayangi. Sebut saja mereka Mawar (bukan nama samaran), Noni (juga bukan nama samaran), Rai Sita (bukan nama artis tahun 80an, ini juga nama sebenarnya),  Reti, Anna Altafunnisa Amania (ama nia apa ama siapa nih???) dan Septina. Jalan-jalannya sih biasa aja sampe pas pulang kita ketemu sama dua orang pengamen cilik. Angkot 03 (Baranangsiang - Laladon) yang isinya cuma kita bertujuh, plus supir angkot dan seorang penumpang berperawakan India di samping pak supir langsung heboh dengan suara kita yang nyanyi-nyanyi tanpa nada.

Reti, Anna dan Rai

Pengamennya nyanyiin lagu fenomenal, gue juga ga tau kenapa tu lagu bisa jadi lagu fenomenal. Ada yang bisa tell me?. Lagu yang ini nih... (search di syeh google deh gue..)

Pernah ada rasa cinta antara kita
Kini tinggal kenangan,,
Inginku lupakan semua tentang dirimu
Namun tak lagi kan seperti dirimu
Oh ..bintangku

Jauh kau pergi,meniinggalkan diriku
Disini aku,merindukan dirimu
Kini ku caoba, mencari penggantimu
Namun tak lagi, kan seperti dirimu
Oh .Kekasih.. 

Sebenernya lagu ini biasa aja klo Reti atau gue yang nyanyi, tapi yang nyanyi malah Rai kekekek.. Seorang Rai gitu lho... ajaib dia hafal sebuah lagu.

Septina, Mawar, dan Noni

Lagu ini jadi tambah heboh karena ditambah sama acapela acak adut dari enam personil lainnya... Belum lagi lagu kedua yang dibawain pengamen adalah curahan hati kami bertujuh. 

Tuhan kirimkanlah aku kekasih yang baik hati
yang mencintai aku apa adanya
(saaaaah.... tarik maaaang) 

Kebayang? Pokoknya heboh banget. Pengamennya menatap kami dengan pandangan melongo dan pak sopir sepertinya tidak tahan ingin segera menurunkan kami di jalanan hahaha....

Malamnya
Capek banget habis jalan-jalan full ketawa ketiwi tadi. Pengen tidur lebih cepet tapi apa daya timnas Indonesia tanding malem ini lawan Filiphina (begini ga sih tulisannya, maklum tinggal di Sunda bikin gue bingung ngebedain Pe sama Ep (F) hahaha...). Jadilah gue nonton timnas berlaga dengan mata setengah terpejam. Goal dari Gonzales bikin gue rada melek dikit soalnya tetangga kost pada teriak. Mana pas detik-detik terakhir pertandingan ada acara "mati listrik" di kawasan Balio yang bikin tetangga kost gue kompak teriak "haaaaaahhh???" hahaha... kocak banget dah..

Alhamdulillah sekitar lima menit kemudian listriknya nyala lagi. Tetangga bersorak kompak "alhamdulillah....". Luar biasa deh tetangga kost gue. Dan berakhirlah pertandingan ini dengan melajunya Indonesia tercinta ke final ketemu sama Malaysia. Go Indonesia!!!

Oh ya, malem ini Adhil nginep di kostan. Niatnya mau ngerjain LPJnya. Tapi dia malah nonton. Gue maklum, soalnya di Cinangneng City ga ada tipi. Gue akhirnya tepar meninggalkan Adhil yang lagi nonton Kamila di RCTI (krikrikrikrik...). 

Tiba-tiba ada perang di Indonesia. Kita perang lawan Amerika. MasyaAllah.. Serem banget. Gue ga pegang senjata. Cuma pegangan sama perisai besi punyanya ksatria-ksatria templar jaman baheula. Mereka nyerang gue yang lagi sendirian di tengah hutan. Niat banget mau matiin gue. Gue diserang dari udara, laut, darat... Gue cuma bisa menghindar dan istighfar (hah???). Nah terus ada satu tentara Amerika yang jalan ke arah gue. Gue cuma merem. Takut. Trus tiba-tiba dia mentung kepala gue. Tuuuuung...

dan gue kebangun...

Hahahaha.. Gue mimpi booo...
Dan ternyata usut punya usut kenapa gue bisa mimpi begono, mimpi yang ga ada hubungannya sama aktivitas siang tadi, dan ga ada hubungannya sama pikiran gue seharian. Ternyata karena Adhil lagi nonton film Merah Putih yang adegannya perang-perangan. Aaaaarrrggghhh Adhiiiiiil... Gue sebel sama endingnya. Masa gue dipentung Amerika. Huwaaaa....
*sumpah ga jelas banget


Comments

  1. blog walking...

    Hahaha....kocak...hahahahahahaha
    *ketawa sambil salto

    ReplyDelete
  2. salto, berguling ke kanan, berguling ke kiri..sudah jadi hobi barunya imam agaknya.. ~hzzz.. -______-"

    ReplyDelete
  3. Kenapa lagu itu jadi fenomenal?mungkin karena diributkan oleh Caramel Surabaya dan Caramel Makasar...konon ceritanya, penyanyi dan pencipta di rekaman aslinya setelah membuat lagu ini meninggal dengan tak wajar...hiiii sereeeem...

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini

Popular posts from this blog

Tutorial Menjahit Pashmina Instan ala Nurina Amira

Tutorial Bunga Tulip dari Kain Perca

Repurpose : Mengubah Kemeja dan Rok Jadi Gamis Kekinian