Tiga Malam yang Lalu

Tiga malam yang lalu gue agak sedikit kecapean. Gue tidur jam sembilan lebih sedikit. Hal yang sungguh jarang terjadi. Lalu pukul 00.40 WIB, listrik di Babakan Regency (Ngarep Bara, Bateng, Balio, Balebak menjelma dari perkampungan kumuh jadi komplek perumahan hehe) mati. Sebenernya klo kata Septina, listriknya padam pukul 23.30 atau lebih. Cuma gue baru kebangun dan liat jam di handphone pas jam 00.40 itu.

Gue kebangun karena merasa sesak, enggap, kaget, dan sedikit takut karena ketika mata gue kebuka, yang biasanya ada cahaya sekarang malah gelap sama sekali. Bener-bener gelap. Sesekali kedengeran suara warung pecel lele di depan kostan gue lagi bebenah, siap-siap mau tutup. Tiba-tiba hening. Gue pengen ngelanjutin tidur. Tapi ga bisa. Gue ketakutan. Tolol banget ya. Ngapain juga takut. Jelas-jelas gue aman berada di kamar.

Sayangnya nuansa hening itu cuma sebentar. Karena tiba-tiba ada suara aneh dari luar kamar.

 "hi...hi....hihihihihihi...."

Sumpeh ye... suara apaan tuh, malem-malem begini. Dan suaranya berulang-ulang. Sering banget. Lama banget. Gue pengen nengok ke jendela yang tepat ada di sebelah tempat tidur gue. Tapi ga berani chuy.... Klo tiba-tiba ada makhluk Allah yang lain yang lagi iseng, bisa nangis kejer gue...

Pas nyeritain ini ke Ery dan Ipung pas ketemu di Fakultas Pertanian (Faperta), Ery nanya...
Ery : trus kamu ngapain?
Gue : Muter MP3
Ery : Jangan bilang lagunya afgan? (dia tau gue suka lagunya afgan yang bukan cinta biasa)
Gue : ya bukanlah... aku puterin aja lagunya Maher Zein, baarakallah hahahaha
Ery : -_____-"


Gue gak merinding sih. Gue yakin itu suara burung. Atau minimal ringtone hape. Tapi risih aja denger suara begitu. Akhirnya gue nekat aja. Gue puter MP3 dari hape biar ngalahin suara tu burung. Dan gak salah-salah, gue puterin lagunya Maher Zein yang Barakallah. Setelah itu listriknya nyala. Burungnya masih bunyi. Trus hilang begitu aja.

Selain ke Ery dan Ipung, gue cerita juga ke Adhil. Alhamdulillah Adhil bilang itu suara burung. Akhirnya pagi ini gue denger lagi. Ba'da subuh. Gue cerita ke seseorang, dia bilang mungkin suara beo. Dan gue langsung mikir, tu beo belajar niruin suara siapa? Kunti? Oh noooo..... (lesu)

Pagi ini gue chat sama empat orang, Wirudy (yang awalnya cuma nanyain skripsi), Rizka (yang tiba-tiba nyapa pake emoticon "kiss"), kak wicak (yang dulunya ngekost di al ihsan, tetangga), dan Cindera (anak Fahutan). Wirudy dan Rizka saya tanyain karena mereka udah terlanjur nyapa duluan. Klo kak wicak karena dia dulu pernah tetangga kos (habis kebaca di timeline semalem), jadi saya tanyain aja, kali-kali dulu pas jaman kak wicak (kesannya jaman batu) dia pernah denger suara itu. Lalu nanyain Cindera, tenyata nanya ke Cindera adalah nanya yang sesat. Dia juga ga tau burung apaan yang begitu. Soalnya selain anak jurusan KSHE (Konservasi dan Sumber Daya Hutan Ekowisata) ga ada yang pernah bird-watching.

Wirudy : Des sebaiknya kita selidiki, itu burung atau makhluk lain..

Rizka : itu burung apaan? mungkin itu tokek yang lagi keselek

kak wicak : itu siluman burung putih, pai su cheng

Cindera : itu suara ghaib des..

gue : -______-"

Akhirnya Kiki dan Adhil bilang itu namanya burung Cingcuing (sunda pisan namanya). Burung itu suaranya emang nyeremin. Dan katanya sebagai petanda akan ada kematian (buset dah). Ya baiklah.... Jadi burung itu namanya CINGCUING sodara-sodara....

Comments

  1. wah inget inget..
    emang itu burung kok des, dulu juga aye pernah (jaman doeloe) pas ngisi upgrading ikmt 44 (siang bolong), denger suara burung itu di hutan bambu ipb, sendirian pula!! walhasil lari acak adul euy...=.="
    kesini2, baru sadar kalo itu burung..memalukan hehe

    ReplyDelete
  2. hahahahaha... lebih paraaaaah...

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini

Popular posts from this blog

Tutorial Menjahit Pashmina Instan ala Nurina Amira

Tutorial Bunga Tulip dari Kain Perca

Repurpose : Mengubah Kemeja dan Rok Jadi Gamis Kekinian