Tami Kiki Episode 1

Rasanya pernikahan Adkhilni Utami (nong) alias Tami ga bisa gue ceritain dalam sekali post. Jadi gue coba inget-inget semua prosesnya.

Gue lupa tepatnya tanggal berapa ya waktu si nong ngasih tau gue kalo tanggal 6 Maret gue mau diajak ke Serang, Banten. Gue diundang ke acara khitbahnya. Dan saat dateng ke sana, gue blank sama sekali tentang siapa calonnya.

Khitbahnya sekitar jam 10 dan gue sampe jam 10 kurang 10 menit masih belum tau dong siapa orangnya. Gondok juga sih pas tau, gue berasa dikerjain. Soalnya beberapa hari sebelum tanggal 6 Maret itu gue sempet izin libur ke temen-temen crew martabak. Dan gue bilang "izin ya bro, gue mau ke suatu tempat selama dua hari..."

Asem bangetnya, ternyata orang yang mau mengkhitbah sahabat gue adalah orang yang ngasih gue izin buat pergi "ke suatu tempat". Yup dia adalah sang direktur martabak mini rindu ummi, Kiki Ahmad Zakiyudin alias pak udin kiki. Ya Alloh.. pengen gue jitak deh... Dia emang sengaja ga ngasih tau gue karena dia pikir gue ember. Oh plis deh ki.... - -"

Tau ga sih, rasanya bahagia banget kalo tau orang yang lo sayang, sahabat lo dapetin orang baik-baik yang juga sahabat lo. Dan bagi gue, Pak Udin Kiki sang ahlul-quran emang pantes banget buat dapetin Nong Adhil yang sholeha...Pernikahan yang dilakasanakan tanggal 1 Mei 2011 ini kami namakan dengan Hajatan Mei Ceria (HMC). Dan dipilihlah Bayu sang ketua BEM TPB 43 untuk jadi ketua HMC. Gue kebayang nikahannya pake orasi segala dari Bayu - -"

Akhirnya gue sebagai orang yang suka sama dunia corel, photoshop dan autocad didaulat oleh Nong Adhil buat mendesain kartu undangan mereka. Gue sampe bikin tiga desain. TIGA sodara-sodara.

Inilah desain pertama.....

tampak depan (jari gue ga cantik banget dah - -" )

Bagian Dalam

bagian belakang
useful undangan

Awalnya mau bikin kartu undangan yang useful gitu deh. Biar ga sia-sia, biar ada manfaat jangka panjang gitu. Jadi gue coba bikin desain undangan yang bisa jadi frame foto. Sayangnya kata sang ketua panitia HMC, "kayaknya udangan emang ada buat dibuang deh des...." oooh yasudahlah... mari kita lupakan frame foto ini.

Tanggal 14 Maret desain pertama ini jadi dan gue tunjukin ke ibu Elsi (ibunya Nong Adhil). Desain ini gagal karena ibu ga suka desain kertasnya. Desain kertas yang gue dan Nong Adhil anggap sebagai desain simple klasik ini ternyata di mata ibu jadi mirip KERTAS KARATAN. Huhuhu... mewek deh kite hehehe....


Sekian dulu cerita Tami-Kiki episode 1nya... Have a nice life everybadeeeeh.....
 

Comments

Popular posts from this blog

Tutorial Menjahit Pashmina Instan ala Nurina Amira

Tutorial Bunga Tulip dari Kain Perca

Repurpose : Mengubah Kemeja dan Rok Jadi Gamis Kekinian