Kisah Juli (Halah...)


Pembukaan
Gue akan bikin beberapa tulisan tentang perjalanan gue dan adek gue selama di Bogor beberapa hari ini. Jadi siap-siap ngiri liat betapa “noraknya” kita berdua muter-muter Bogor-Jakarta.

ada yang tau tangan siapa yg di belakang kepala gw?

Kedatangan adek ke Bogor diawali oleh peristiwa 30 Juni 2011. Allah belum menakdirkan adek lulus SNMPTN 2011 ini. Jadi si adek dengan senang hati datang ke Bogor lagi untuk ikut UTM IPB dan ikut SMBB Telkom. Sebenernya si adek baruuuuuu aja pulang ke Palembang setelah dari tanggal 9-19 Juni main ke Bandung-Bogor. Di Bandung kemaren si adek udah daftar SMBB Telkom dan milih lokasi ujian di Palembang. Setelah pengumuman SNMPTN keluar, adek buru-buru didaftarin abang buat ikut UTM IPB (yang lokasinya di Bogor dan pendaftarannya diperpanjang satu hari) plus daftar lagi SMBB biar bisa ngambil lokasi ujiannya di Bogor aja. Dan atas keputusan mendaftarkan adek SMBB di Bogor ini adek ga usah muter-muter Bogor-Palembang dalam sehari untuk UTM IPB tanggal 2 Juli di Bogor, dan SMBB tanggal 3 Juli di Palembang. (pusing ga bacanya? Gue aja yang nulis pusing hehehe....).

Adek dapet tiket pesawat dari Palembang ke Jakarta tanggal 30 Juni jam 16.40 WIB. Ini perjalanan pertamanya sendirian naik pesawat. Sebelum keberangkatan kita berdua smsan untuk mengalihkan perhatiannya terhadap ketakutannya naik pesawat sendirian. Pesawatnya telat bangeeeeeet, di delay sekitar dua jam. Kami akhirnya baru bisa bertemu di Bandara jam 8 malem. Alhamdulillahnya ada Om Dedy yang jemput kita di Bandara dan rela nganterin kita ke Bogor. Setelah nganterini kita, Om Dedy mengalami trauma nganter ke Bogor. Soalnya beliau kesasar muter-muter Bogor buat balik lagi ke rumahnya di Jakarta hahaha....

Tes-tes... 1,2 Tes...
Setelah tanggal 1nya kita ngeliat lokasi UTM di kampus plus ngajak adek sedikit jalan-jalan di IPB. Tanggal 2 adek mulai tes di IPB. Tesnya dari jam 7 lewat sampe jam  4 pas. Tes kali ini agak sedikit riweuh karena bareng sama nikahnya temen se fakultas gue, Wi Rudy. Gue ke nikahan Wi Rudy di Ciampea jam 11 (gara-gara yang jemput gue ketiduran - ___ -“) dan harus ada di IPB lagi jam 12.30 buat memenin adek ishoma. Ketara banget kan gue ke Wi Ridy ngapain.. Yaiyalah Cuma numpang makan plus numpang ngeksis di foto pernikahannya hehehe... Btw, Wi, lo beneran udah nikah? Gue masih ga percaya hahaha....

Hadiah buat Wi rudy, wi.. i made it by myself lhoooo... Awas lo klo ga dateng ke nikahan gw!!! hehe


Habis tes ini kita berdua plus abang berencana ngeliat lokasi tes SMBB di SMA 1 Bogor. Sempet rada berantem sama abang karena menurutnya “klo udah sore begini, sekolahnya udah tutup, gimana mau liat lokasinya”. Tapi kita berdua ngotot, klo menurut gue sih yang penting si adek tenang karena udah liat lokasinya. Hasilnya? Sekolahnya tutup, abang ngomel-ngomel daaaaan kita bertiga kehujanan hahaha... Lengkap deh. Kita akhirnya mampir ke Botani buat makan malem. Eh, sekedar info nih ya, naik taksi dari Botani ke Dramaga mahal pisan, 80an chuuuuuy... itu bisa dapet berapa truk kerupuk ya heuheu...

Besoknya adek ikut SMBB telkom di SMA 1. Gue nemenin adek dari awal tes sampe selesai. Dan gue rada syok soalnya dikira calon mahasiswa oleh tiga orang. TIGA ORANG sodara-sodara, catat itu ngahahaha...

Dialog pas adek udah masuk kelas buat tes jam 8
Calon Mahasiswa yang Tesnya Jam 10 (CMTJ10): Eh, kenalan dong, mau ambil Jurusan apa?
Gue : ??? saya mah udah mau lulus kali dek hehe, cuma nganter adek doang tes hari ini
CMTJ10 : oooo... saya kira ikut tes juga
Gue : (dalem ati) perasaan gue udah kayak emak-emak deh, pake gamis begini.... (nyengir)

Pengawas yang Lewat (PL) : Kok belum masuk? Telat ya? Masuk aja...
Gue : saya Cuma nganter pak...
PL : Saya kira calon mahasiswa
Gue : (idung kembang kempis)

Pengawas ruangan adek (PRA) : Calon mahasiswa?
Gue : bukan, cuma nganter...
PRA : kirain telat...
Gue : (terbang)

Tes hari ini diakhiri dengan idung gue kembang kempis dan kepala adek berasep gara-gara kebanyakan tes hehe...

UNO
Adek ke Bogor bawa mainan lho, namanya UNO.  Sejenis kartu yang cara mainnya mencocokan angka atau warna. Simple sih, tapi seru. Kita buat perjanjian, yang kalah mukanya dilipstikin, yang paling banyak lipstiknya harus upload fotonya ke FB (muahahaha...). Si adek mukanya cuma ada dua coretan. Lha gue??? Muka gue penuh banget.  Tapi gue ga ngupload dooooong... Yaaaa jaman sekarang mah, lipstik udah ga harus di bibir tapi bisa pindah ke muka... (- -“ )

Sorenya kita berdua main ke IPB plus nyari makanan. Karena gue ngerasa masuk angin dan agak pusing, jadi kita berdua mampir dulu ke Yellow Corner  IPB buat beli teh. Terjadilah percakapan bego antara gue dan mba penjual teh.
Gue : Mba, es teh angetnya satu ya...
Mba penjual : manis atau tawar?

Merasa ada yang ganjil??? Kita ulangi lagi...
Gue : Mba, es teh angetnya satu ya...
Mba penjual : (bukannya nanya, dingin atau anget, tapi malah nanyain) manis atau tawar?
Kita berdua : hahahaha...

Cimory Resto
Tanggal 4 kita berdua main ke Cimory Resto di Cisarua, Puncak. Tau kan Cimory itu apaan? Buat yang belum tau, Cimory itu perusahaan susu lokal yang berlokasi di Puncak, Bogor yang terkenal banget enaknya.

Sampe disana kita langsung ngiler liat betapa keliatan sedapnya makanan disini. Akhirnya kita berdua memutuskan buat beli dua Strawberry Cheese Cake, satu tiramisu dan satu chocolate mouse. Ketiga jenis kue-kuean ini wueeeenak tenan. Sayangnya terlalu creamy jadinya kita cepet eneg. 

Strawberry Cheese Cakenya nyummy...


Setelah puas makan kue-kuean ini kami memutuskan buat makan yang rada berat. Adek milih makan zupa soup dan gue dengan cerdasnya milih gado-gado. Sampe detik ini gue juga ga habis pikir, ngapain gue jauh-jauh ke puncak buat beli gado-gado. Dan gue juga ga ngerti apa hubugannya Cimory dan gado-gado.

Minuman yang kami pesen juga lumayan aneh. Yang satu Blue Splash yang kayaknya dari Pepsi Blue di combine sama es krim susu Cimory. Dan satu lagi Manggo Tea, teh rasa mangga. Pas awal-awal enak sih rasanya tapi setelah hampir mau habis, kami baru menyadari bahwa rasa Manggo Tea ini lebih mirip pewangi ruangan. Good...

Pas makan gado-gado tadi lahirlah tragedi yang kami sebut dengan Tragedi Cimory.
Bermula dari gado-gado “unik” yang dibagian atasnya ditaburi printilan jagung manis rebus. Gue yang penggemar berat jagung manis langsung dengan bahagianya menyerbu sang jagung. Pas lagi masukin satu suapan jagung lagi ke mulut gue, tiba-tiba udara dingin puncak menyergap. Gue bersin. Dan jagung sukses ketelen tapi nyasar ke hidung gue. Eustacius sialaaaaan... hahaha.... Sang jagung nyangkut di hidung. Sesek banget rasanya. Gue berusaha ngeluarin sang jagung dari hidung gue kayak orang yang mau ngeluarin ingus. Berhasil. Satu printil jagung UTUH keluar dari hidung gue.

Adek ngakak puas banget. Gue menderita. Sang jagung juga kayaknya lega. Dan akhirnya gue sadar SEGEDE apa lubang hidung gue. GEDE BANGEEEEET hahaha....
Adek sampe bilang “Mba, kayaknya klo yang nyangkut kacang panjang juga bisa hahaha...”  Aseeeeeem hahaha....

Klo orang lain datang ke Cimory Resto naik kendaraan pribadi, kita berdua numpang angkot. Dan di angkot ada mba-mba yang dandanannya menurut gue mirip penyanyi dangdut, yang ring tone hapenya kenceng-sekenceng-kencengnya . Hapenya bunyi mulu. Keliatannya si mba ga mau ngangkat hapenya. Jadi klo ada telpon masuk dibiarin aja tuh hapenya berbunyi merusak ketenangan angkot. Taukah kalian apa nada sambung hapenya? Klo gue rasa sih itu mirip intro lagunya KUCING GARONG hehehe.... Iyeeee... gue yakin, soalnya sering denger lagu itu di terminal. Biasaaaa.. orang keren mah gaolnya di terminal -_____-“

Setelah kejadian ini gue jadi mau bikin penelitian sosial tetang hubungan ring tone hape dan kepribadian seseorang. Ngasal.

Oke... Penasaran sama petualangan udung kita lontang-lantung di Jakarta? Nantikan kisah selanjutnya (sok asik) :p

Comments

Popular Posts