Tuesday, August 23, 2011

Kontes Cakep-cakepan

Gue lagi ikutan kontes cakep-cakepan namanya Muslimah Beauty 2011. Iye ah bawel banget dah... iyeee gue tau gue ga cakep ahaha.. Makanya gue ga nulis kata BEAUTY atau BEAUTIFUL di 3 kata yang bisa mendeskripsikan diri gue hahaha....

jangan muntah... sabar ya temen-temen...

Gue ikutan ini karena banyak alasan :

SATU : SYIAR
Selama ini yang ikutan kontes cakep-cakepan ini kan biasanya yang kerudungnya kecil, yang ga pake kerudung, nah gue pengen ikut ah.. Gue pengen nunjukin klo yang kerudungnya lebar selebar taplak meja, dan panjang sepanjang sprei kayak gue bisa juga ikutan beginian.. Lebarnya kerudungmu bukan batasan untukmu.. *ahaaaay..

DUA : SYIAR
Selama ini kan yang menang kontes beginian kan biasanya kerudungnya kecil atau ga berkerudung... Trus mereka nanti klo menang jadi trendsetter gitu deh... Gue sih pengen gaya berpakaian yang SYAR'I bisa jadi trend.
Bedain antara syar'i dan islami ya.. Klo kata Ipung (sobat gue di kelas) katanya klo syar'i itu udah pasti islami, klo islami belum tentu syar'i. Pake kerudung mah islami tapi pake kerudung yang bener, yang menutup dada, yang ga ketat dan yang ga transparan itu namanya syar'i. Pake koko mah islami tapi klo pake koko trus sholatnya tepat waktu, trus ga ngerokok itu namanya syar'i. Fahim tum???

TIGA : SYIAR
Gue pengen deh pemikiran gue, prinsip-prinsip gue yang keren ini (tsaaaaah... muntah lo pada) diketahui lebih banyak orang. Liat aja followers gue di blog ini cuma 35 orang, ya Alloh cuma tiga puluh lima orang... tolong aim ya Alloh... (gaya baim cilik), trus liat followers di twitter ga sampe 300. Gimana coba pemikiran gue mau tersebar klo gue ga terkenal.

Awalnya gue mau terkenal dengan cara ikutan lomba blog, lomba nulis, nah kagak menang-menang dah... Gue sampe rada-rada terpukul gitu (lebay banget...), akhirnya kita coba ranah lain, mungkin ada takdir Allah di jalan ini... aamiin

EMPAT : BIKIN SENENG ORTU DENGAN UMROH CHUUUUUY...
Gue pengen menang, pengen umroh.. Gue pengen bisa ngumrohin orang tua gue... Bikin ortu gue bisa jalan-jalan ke rumah Allah di arab sana sepertinya bakal menyenangkan deh.. :)



LIMA : TARGET
Gue pengen punya capaian tersendiri sebelum bulan Februari nanti. Kenapa Februari? Karena pergantian semester hahaha... (alibi). Selain pingin bisa nyetir mobil, mengendarai motor, main biola, maka ikutan kontes cakep-cakepan ini adalah salah satu target. Gue pingin punya pengalaman di bidang ini. Alesan gue yang ini kurang oke ya? Yaudahlah ya -_____-"

Sebenernya, apapun alasan gue, apapun itu terlepas dari semua kontroversi dari keikutsertaan gue di ajang ini, semoga semuanya selalu bermuara ke Allah... Bulan baik, bulan berkah, semoga selalu diberkahi Allah...

Vote gue dan komen di thread gue yeeee....
*teteup...

Monday, August 15, 2011

Kenal-Tidak Kenal, Tahu-Tidak Tahu

Setelah bertahun-tahun menjadi "temanmu", saya tau sedikit banyak tentangmu. Sedikit banyak bisa meraba-raba apa yang akan, akan, dan akan terjadi nanti...


Kamu bukan orang yang akan mengejar saya ke bandara
Kamu juga bukan orang yang akan berlari-lari mencari saya di terminal
Kamu juga bukan orang yang akan datang menemui saya walau saya merengek, menangis, atau bahkan hampir mati (beeeh)

Kamu terlalu logis untuk jadi makhluk yang "berperasaan"
Katamu ini bukan "novel roman" yang sering saya baca, kamu bukan pangeran dan saya bukan upik abu


Kamu bukan orang yang akan diam-diam muncul di depan pintu pagar rumah lalu berteriak-teriak ke arah jendela kamar saya agar saya keluar
Hei... kamu bahkan tidak tau dimana kamar saya!
Kamar saya ada di atas, jendelanya menghadap jalan -_____-"




Di kala hujan turun, kamu bukan orang yang akan tiba-tiba datang menembus hujan lalu memayungi saya
Kamu bahkan tidak akan punya payung kalo tidak kehujanan dulu

Di saat paling sedih sekali pun kamu bukan orang yang tiba-tiba muncul lalu akan menghapus air mata saya, apalagi ingus -____-" (ngahahahaha...)


Kamu tidak akan memberi saya bunga mawar dengan cara yang romantis
berlutut, lalu dari balik punggungmu muncul bunga
Kamu hanya orang yang akan membelikan saya makanan lalu berkata datar "makanlah, biar gemuk..." -____-"



Dan semua ketidakmanisan ini membuat sayaberpikir
Kadang saya takut "nanti" tidak bahagia...


Aaaaah... bukankah saya dulu sudah belajar banyak dari sahabat-sahabat yang telah lama mendahului saya menemui masa "nanti" itu...

Mungkin saya harus banyak mengingat lagi kata-kata ini
"aku akan melindungimu, bahkan dari diriku sendiri..."


------------------
hening
eh itu kata2 siapa ya? lupa...

Saturday, August 13, 2011

Nyamuk, Kecoa, Tikus Lari Semua



Pernikahan Adalah Sesuatu

Saya tidak habis pikir tentang pernikahan. Ada ya orang yang mau menghabiskan hidupnya bersama makhluk yang bernama wanita. Wanita itu makhluk yang cerewet, ribet, cengeng, ga logis, terlalu sensitif, tidak bisa dimengerti, terlalu cepat berubah, emosional, menjengkelkan deh pokoknya. Saya aja ga mau menikah dengan perempuan... :p (ditabok)

Baiklah, berdasarkan pernyataan saya yang emang dodol itu saya menyimpulkan, mungkin pernikahan adalah sesuatu yang konyol. Bayangkan saja, seseorang hanya akan menggenggam tangan ayah saya, mengucapkan kalimat yang mudah, lalu memasangkan cincin di jari manis saya, setelah itu saya akan seumur hidup mengabdi padanya. Mencuci, menyetrika, memasak, membereskan rumah, bahkan saya harus rela menjadi gendut karena hamil lalu berkorban jiwa raga untuk melahirkan anaknya. Aaaaaah... ada-ada saja. Konyol sekali bukan? (ini emang paragraf paling bego yang pernah gue buat).

Lebih konyol lagi saat kalian saya ceritakan tentang percakapan paling cerdas sepasang muda-mudi ini...

Pria (P) : Mau mahar apa?

Wanita (W) : Bingung...

P : Gimana kalo komputer aja...

W : -______-"

P : Kan keren tuh nanti ijabnya...

W : (membayangkan ayahnya mengucapkan kalimat "Saudara Fulan, saya nikahkan putri kandung saya, Fulanah, denganmu, dengan mas kawin seperangkat komputer canggih dibayar tunai) 
-_____-" Emas batangan ya...


P : Buseeeet...


W : iya, emas batangan yang ada ukiran nama kita plus tanggal nikah (nyengir)

P : Astaghfirullaaaaah... Buseeeeeeet daaaah...


Beberapa minggu kemudian

P : Harga emas naik 400% :hammer: emang mau nyusahin banget nih. Kan sebaik2nya wanita adalah yang mudah maharnya... (ngeluarin dalil)

W : Yaudah sih, nanti aja belinya, lagian masih ada waktu, tunggu emasnya turun dulu...



P : Ih.. Kan lumayan bisa dijual :P


W : hhhmmmmffff.... (parah beud, mahar gw mau dijual) Jadi maharnya nanti apa?


P : komputer aja ya... ya... ya...


W : -_____-" nikahin aja komputernya...


P : hahahaha...

Yaaaaah... contoh di atas memang menceritakan betapa konyolnya pernikahan... Tapi seperti yang saya ceritakan tadi wanita memang sulit dimengerti, saya saja tidak mengerti kok bisa ya saya bercita-cita menjadi istri yang sholeha, menjadi ibu yang baik. Lebih anehnya lagi saya tidak mengerti hal-hal konyol di atas sepertinya akan terasa sangat menyenangkan. Mungkin karena menikah adalah sunnah, menikah adalah perintah Rasul. Dan perintah dalam agama ini tak ada yang sia-sia. Sehingga walau konyol, menikah adalah sesuatu, sesuatu yang menyenangkan (mungkin). *senyum-senyum-sendiri

Wednesday, August 10, 2011

Tausiyah "Anggun"

Setiap malam di kostan kami, selalu ada tausiyah singkat saat jeda antara shalat isya dan tarawih. Saat ramadhan keempat giliran Anggun yang memberi tausiyah. Oh iya, malam keempat ini kostan kami kedatangan personil baru, si Adek yang baru aja gue jemput dari Bandung. Hari itu gue bolak-balik Bandung-Bogor udah kayak ngadain perjalanan yang bertujuan "numpang pipis di Bandung". Hzzzzzzz.... Ngelantur deh ceritanya. Nah jadi ada yang menarik dari tausiyahnya Anggun malam itu.

Anggun : dalam alfabet ada berapa huruf?

Temen-temen kost (TTK) : dua enaaaaam bu guruuuuuu...

Gue : tujuh, kan alfabet, A-L-F-A-B-E-T

Anggun : cape deh mba Desni....

Gue : orang hebat mah mikirnya beda....

Anggun : -_____-" baiklah, huruf M ada diurutan berapa?

TTK : tiga belaaaaas bu guruuuuuuu..

Gue : (wih menarik nih, M itu kan huruf awal Muhammad, mungkin Anggun mau cerita begitu deh...)

Anggun : huruf vokal ada berapa dalam alfabet?

TTK : limaaaaa bu guruuuuuuu...

Mba Renti : enam tauuu, kan ada EU

Anggun : Dasar orang Sunda!!!

Gue : (apa hubungannya ya sama Muhammad, wah ini tausiyahnya beda deh pasti...) --> ceritanya gue husnudzon banget

Anggun : Klo di barat tau ga huruf apa yang jadi tanda salah?

TTK : huruf "X" bu guruuuuuuu....

Anggun : Pinteeeer, klo tanda benar tau ga huruf apa?

Tudrika : Huruf "O" ya mba Anggun...

Anggun : Pinter, ih Tudrika pinter deh... Nah tau ga bahasa inggrisnya kemarin, hari ini, dan besok?

TTK : Yesterday, today sama tommorow bu guruuuuuuuuuu....

Anggun : Coba perhatikan huruf O dalam tiap kata, klo di yesterday ga ada O nya, klo di today ada satu, klo tommorow ada tiga.... Tau ga artinya apa?

TTK : ga tau bu guruuuuu....

Anggun : Jadi O itu kan berarti benar, kayak apa ya, kayak ada harapan untuk bikin kebenaran, bikin sesuatu yang benar... Nah yesterday itu artinya kita ga punya kesempatan lagi, klo hari ini masih ada 1, klo besok ada tiga kesempatan buat bikin sesuatu yang benar.. jadi jangan menangisi yang kemarin, berusahalah buat hari ini dan rencanakan yang terbaik buat esok....

TTK : subhanallah ustadzaaaaah.. :)

Gue : Btw, Ngun, apa hubungannya sama huruf M, apa hubungannya sama sama huruf vokal?????

Anggun : Ga ada mbaaaaaa.... *nyengir*

Bagoooooossss....

Monday, August 1, 2011

Ramadhan Hari Pertama

Assalamu'alaykum ibu-ibu, bapak-bapak... Gimana ramadhan hari pertamanya? Seru? Pastinya ya...

Sedikit share tentang ramadhan hari pertama saya (halah... susah pake saya-sayaan segala). Semalem gue begadang. NULIS. Hadeeeeh... sungguh disesalkan... Efek dari begadang, gue baru tidur jam 1 PAGI. PAGI sodara-sodara. Gue udah nyetel DUA alarm. Tapi ga kebangun. Intinya tadi pagi GUE GA SAHUUUUUR. Huhuhu... Permasalahannya bukan pada gue ga makan sahur trus gue takut puasanya ga kuat. Helloooow... gue bukan bayi lagi :P Tapi masalahnya, gue jadi kehilangan 1 kesempatan merasakan keutamaan sahur di bulan ramadhan. Huhuhu... Kan doa pas sahur termasuk doa-doa yang diijabah ya.. Huhuhu... Sedih rasanya. Apalagi pas bangun udah lewat adzan. Nyesek banget.

Karena ga sahur, perut gue yang terakhir diisi sebelum  maghrib sama satu porsi nasi padang (dan berhasil gue habiskan) terasa rada perih. Dan karena ga mau tidur ba'da subuh maka gue putuskan buat tilawah ngejer tabungan. Yup, ngejer tabungan soalnya pengen khatam minimal 2x pas ramadhan ini. Bapak-bapak dan ibu-ibu pasti targetnya lebih dari gue deeeeeh.. iya kaaan? fufufu...

Setelah puas tilawah, gue merasa tambah perih, jadi gue tidur jam 08.20. Tidurnya batal soalnya dibagunin lagi sama mba Renti. Katanya ntar tambah pusing. Jadilah gue bangun trus siap-siap dhuha. Trus dibecandain sama mba renti

Mba renti : klo ga ramadhan sholat dhuhanya dua doang, klo ramadhan jadi lapan...
Gue : *nyengir*

Klo kata mas Ryan, temen sekelas gue di akun twitternya (@ruaien)
Kebanyakan manusia memang oportunis. Tau kalo diobral pahala di bulan puasa langsung aja berlomba ibadah. Kemarin-kemarin kemana??
Menurut gue mah itu sih ga apa-apa. Namanya juga berharap ridho Allah, harus berusaha maksimal (walau cuma digenjot pas ramadhan :P).

Jam 10 pagi gue pergi ke pasar Cibeureum bareng Septina. Heuh... ini namanya pasar tradisional setradisional-sionalnya (apadeeeeh..). Masa ga ada daging, ga ada tempe dan ga ada tahu.. Wajar sih soalnya udah jam 10 hehehe... Gue bingung setengah mati rasanya ada di tempat serame, seriweuh, seseseseperti itu deh... Gue kayaknya emang ga suka keramaian... Langsung pusing soalnya.

lantai dua pasar Cibeureum

Ternyata agenda ke pasar ini lumayan lama juga. DUA JAM. Ga kerasa. Jadi intinya, walau gue ga suka keramaian, walau gerah di pasar tradisional, walau bau dan gue udah mau muntah, tapi agenda belanja teteeeeep aja bikin wanita lupa waktu hehehe... Di pasar ini kami nemu kecombrang lho.. Kecombrang ini biasanya dipake buat bumbu masakan, kayak bumbu tambahan di sayur singkong tumbuk, masakan asal medan. Tapi entah kenapa tiap kali nyebut kecombrang, gue jadi inget cangcorang (belalang sembah) hadeeeh..

Kecombrang
Pulang dari pasar kita jalan kaki sampe nemu angkot kampus dalam. Sebenernya bisa naik angkot Cibeureum dulu baru naik angkot kampus dalam. Tapi sayang ih seribunya. Kan bisa buat beli garam :P
Selama jalan berdua, gue dan Septina ngobrol-ngobrol tentang keinginan untuk jadi ibu rumah tangga yang baik, istri yang bisa memanjakan lidah suami, bendahara rumah tangga yang hebat, istri sholeha deh pokoknya. Obrolan ini bikin kita senyum-senyum sendiri. Tapi ada obrolan yang paling bikin tenang hati kita.

Gue : Sept, udah tilawah berapa juz?
Septin : Dua, hehehe... dikebut dari semalem... Kamu tadi dhuha...
Gue : iya alhamdulillah, kamu?
Septin : alhamdulillan...
Gue : Semoga sampe kita tua nanti obrolannya bisa berkualitas kayak gini ya...
Septin : (mengepalkan tanggan) go istiqomaaaaaaah!!!
Gue : lebaaaaay... -_____-"

Eh iya, masak-masaknya sih setelah ashar. Karena belum bisa dicobain, jadi sambil nunggu bedug gue berdoa dengan khusyu sekhusu-khusyunya...
"Ya Allah... semoga masakan hamba rasanya ga aneh-aneh banget, semoga masih bisa dimakan. Aamiin.." :)
Hasil Belanjaan


Tumis Buncis ala Singapur (gyahahahaha.....)


Adzan bekumandang, dan tadaaaaaa.... alhamdulillah lumayan bisa dimakan ngahahaha....:p