Monday, October 31, 2011

Making Book

Pagi ini pikiran saya rada gaduh...

Terbangun trus nyalain lampu, karena semaleman saya migrain maka saya lanjut tidur-tiduran lagi sambil nyalain tivi. Di atas tivi ada kalender dan dengan ga sengaja kalender tersebut tertangkap pandangan saya (tsaaaah). Oh my God.. sekarang tanggal 31 Oktober 2011. Huwaaaaaaaaaaaaa.... Bentar lagi....

Belum apa-apa... Belum apa-apa... (mulai showeran)

Puas galau, saya sarapan, sambil buka twitter, beberapa kali ngeliat twit para motivator yang isinya tentang target. Astaghfirullah... Udah lama ga bikin target. Udah lama ngelupain target karena kesibukan yang tidak direncanakan -___-"


Dan akhirnya engingeeeeeeeng.... saya bikin buku. Yup.. Dream Book.



tampak depan

tampak samping "Dream Book of Desni Utami"

Tampak belakangnya ga ada, soalnya susah banget motoinnya pake webcam. Maklum pocket camera dan hp saya sudah tiada jadi saya ngambil fotonya pake webcam dari laptopnya ayah.

Buku ini berwarna biru tua, dengan tulisan berwarna putih yang diberi efek glow. Yup, covernya ini hasil karya sendiri. 

Di bagian belakang buku ini saya memasukkan kutipan dari Rangga Umara (motivator yang juga pemilik Lele Lela)

"tidak ada mimpi yang terlalu tinggi
yang ada hanyalah
upaya yang tidak setinggi mimpinya"

Buku ini masih kosong. Masih belum ada isinya. Dan saya janji, sesegera mungkin akan saya penuhi dengan "mimpi-mimpi" dan insyaAllah akan saya capai apa-apa yang telah saya tuliskan. Semangaaaaaaaaaaaaaat...

Eh iya, gara-gara foto-fotoin buku ini, saya jadi ingat beberapa hari yang lalu jidat saya ajaib sekali. Mengundang semua mata untuk menatapnya. Membuat saya ga enak hari jalan kemana-mana. Membuat saya ga pede difoto. Jidat saya mendadak sholeha (jidatnya doang). Mendadak hitam. Tepat sekali, jidat hasil dibekam.

masa mata segede ini saya masih dibilang "sipit" -___-"

Friday, October 28, 2011

Sakit VS Me

Saya bersyukur, alhamdulillah, karena walau tubuh ini terlihat lemah, tapi sesungguhnya saya termasuk orang yang bertubuh kuat hehe... (Utami, 2011, songong luar biasa)

Berat badan saya saat ini hanya 48 kg. Kurus karena kurang sekitar 7 kg dari berat ideal. Walau bagi wanita-wanita pada umumnya berat badan dan tinggi badan segini adalah impian (pret). Dulu saat TPB (tingkat 1 di IPB disebutnya TPB, Tingkat Paling Bener :p), berat badan saya pernah mencapai 56 kg. Coba liat bedanya...
ini mah susah ngebandinginnya -____-"

Eh balik lagi ke tema utama, tentang sakit.

Saya emang punya sakit yang kumatan seperti maag dan asthma. Dan dua penyakit ini tidak akan datang selama saya bisa pandai-pandai menyiasatinya..
1. jangan telat makan, klo makan telat jangan ngeluh kalo nantinya sakit...
2. jangan stress
3. jangan minum kopi
4. jangan nangis berlebihan nanti sesak nafas
5. kalo capek jangan maksa, istirahat
6. jangan tidur malem-malem
7. jangan kedinginan
8. jangan deket-deket orang yang merokok
9. jangan bandel deh intinya :D

Selebihnya, alhamdulillah saya hampir tidak pernah sakit.

Kalo diinget-inget saya belum pernah dirawat di rumah sakit, saya ga pernah diinfus, saya sih maunya dirawat di rs cuma karena satu hal, melahirkan! aamiin... Alhamdulillah terakhir kena flu dua setengah tahun yang lalu. Gara-gara kehujanan dan keletihan (duelah keletihan booo...). Walau begitu saya juga sekalinya kena sakit rada lama sembuhnya. Sekalinya flu, baru sembuh sebulan kemudian. Krikrikrikrik...

Saya pernah kena gejala thypus. Waktu tingkat tiga. Saya merasa meriang di sore hari tapi tetap fit di pagi hari. Jadi karena pagi masih oke-oke aja, saya masih aktivitasan kayak biasa. Kuliah, rapat, kuliah, ngaji, kuliah, organisasi, pokoknya sebelum ashar saya masih kayak orang normal. Setelah ashar? Saya meriang, bolos kuliah atau kadang tidur pas kuliah (ini mah pas sehat juga teteup). Dan itu saya jalani selama 8 hari tanpa periksa ke dokter. Bukan kenapa-kenapa, hanya saja saya ga sadar klo sedang sakit. Setelah hari ke sembilan barulah sang dokter bilang

"mba, kuat sekali ya, padahal mba kena gejala thypus loh.."

Hah??? *pingsan*

Bicara soal pingsan, saya pernah pingsan sendiri di kamar, di depan kamar mandi. Karena sendirian di kamar sehingga ga ada yang tau klo saya pingsan, saya bahkan sadar dengan sendirinya. Keren juga ya.. (dan hanya orang bodoh yang bangga dengan sakitnya -___-")

Yah pokoknya saya punya tips, KENALILAH DIRIMU SENDIRI, karena sakit adalah alarm alami tanda kalau kita harus segera istirahat, segera GA BANDEL lagi. Semangat sehat semuaaaaaaa.... :)



D'Cost Bogor

"..sepertinya, dari semua hewan yang bisa dimakan ciptaan Allah di bumi ini, udang adalah yang paling saya suka.."

Bulan ini (saya lupa tepatnya kapan) D'Cost baru aja buka cabang di Bogor. Akhirnyaaaaa... sebagai penggila seafood, kehadiran resto seafood yang satu ini bener-bener saya nanti-nantikan.

Seminggu yang lalu, kamis 20 Oktober 2011, saya sedang stress karena suatu hal yang tidak penting hingga akhirnya saya memutuskan untuk jalan-jalan bersama Septina. Kami jalan ke BTM, euummm.... emang sih BTM "ga segimana gitu" dibanding Botani, tapi ya lumayan buat jalan-jalan tanpa belanja :p

Setelah puas jalan, kami kelaparan, maka kami mengedarkan pandangan (tsaaaah) buat nyari tempat makan, dan jengjeeeeng.. kami nemu spanduk D'cost. Berjalan santai mendekati spanduk, kami syok melihat ternyata di depan d'cost ada antrean sembako. Yeah.. sejenis banyak manusia yang lagi ngantri dengan wajah kelaparan dan perut keroncongan. Ternyata itu bukan antrian sembako sodara-sodara! Itu adalah antrian pengunjung d'cost yang mau menikmati promo.

Yup promo, setelah lama planga-plogo kayak orang bego, akhirnya saya dan Septina tau klo lagi ada promo setiap hari kamis di bulan oktober untuk pemilik kartu kredit. Dan tentu saja sebagai putri kesayangan bapak Muhammad Husen, S.Pd, M.M, saya tentu saja tidak punya kartu kredit!.

"Kartu kredit haram bagi anak perempuan" fatwa ayah

Males ngantri bersama orang-orang yang mau menikmati promo ini, Saya dan septina sudah memutuskan untuk ga jadi makan di d'cost, Namun niat ini gagal karena seorang ibu peri. Seorang ibu yang lagi sebel soalnya temennya yang udah janjian mau makan bareng malah ga dateng. Ibu ini mendekati kami dan membujuk kami buat makan bareng karena dia udah kepalang memesan empat kursi.

Ibu peri (IP) : mau makan ya? punya kartu kredit ga?


Saya : iya bu (ileran), ga punya bu hehe... (ilernya keluar dari mata)


IP : yaudah makan sama saya aja, dari pada saya batal makan gara2 temen saya ga dateng, dan kalian ga jadi makan gara-gara ga punya kartu...


Saya : ayo bu, ayo bu... (ga tau malu)

Begitu kisahnya, saya dan septina berhasil makan gratis, rezeki emang ga kemana hahaha... *elus-elus-perut*

Ternyata enam hari kemudian, saya masih berjodoh dengan D'Cost bogor. Sepulang dari perjalanan luar biasa Bogor-Bandung-Jakarta-Bogor-Mekarsari-Bandung saya mampir lagi di sana. Kali ini bukan dengan septina, dan d'costnya sepi. Cuma meja kami dan 10 meja lainnya yang terisi. Benar-benar lega soalnya bisa sekalian melihat matahari turun dan pegunungan salak yang indah (ihiiiiy).

pesenan buat dua orang doang

yah, cuma ini yahg bisa ke foto :p


Kami makan dengan porsi barbar, dan habiiiiiiiis... musnah... kami memang pemusnah masal eh makanan hahaha..

Btw, saya ga dibayar dong ngiklan kayak begini -___-"

Thursday, October 13, 2011

Kenangan Tanah Abang

Jadi ingat percakapan tadi sore dengan Ery Bunyamin Gufron (harus ditulis lengkap soalnya di 43 IPB ada dua Eri). Kira-kira begini....

Saya : Lagi dimana Er?

Ery : Di kantor dong heuheu...

Saya : Sama Septin ga?

Ery : Kagak, lagi sendiri aja... sendiri menyepi.. tenggelam dalam lamunan...

Saya : Mulai deh kayak India, apa-apa dinyanyiin.. (ngeluarin emoticon melet)

Ery : Daripada situ, apa-apa ditulis di blog..

Hmmm.... iya, sepertinya selain cerita yang "unpublish" hampir semua kehidupan saya ceritakan disini. Dari soal politik sampai soal kentut ada disini. Kenapa saya menulis? Emm... mungkin karena saya pelupa, agak sulit mengingat tanpa menulisnya. Dan lebih mudah jika menulisnya sambil mendengarkan musik.

Maka musik yang mengalun di kamar saya saat jam menunjukkan pukul 03.59 WIB ini adalah lagunya Iwan Fals, izinkan aku menyayangimu...

Sayangku... dengarkanlah isi hatiku...
Cintaku... dengarkanlah isi hatiku...


Lho jadi panjang, padahal saya mau bercerita tentang beberapa cuplikan kisah yang saya ingin kenang dalam perjalanan Dramaga - Tanah Abang -Dramaga

Fragmen 1
Saya ke Tanah Abang bertiga, bersama Hasan dan Ahmad Dj, dalam rangka berburu kain untuk konveksi. Iya, bisnis bersama teman-teman dalam rangka mencari ridhoNya dalam sunah rasulNya, berwirausaha.

Tentu saja selama perjalanan dengan bergonta-ganti kereta commuter line itu banyak percakapan yang terekam. Seperti ini

Saya : San, saya mau deh kursus jahit..

Ahmad : Deuh mba, ke kostan kita aja, gratis 24 jam...

Saya : huuu... siapa yang mau ngajarin..

Ahmad : (nyengir)
 
Hasan : Yang penting itu bisa bikin pola dan desain des, trus sama jahit celana suami yang robek nanti..

Saya : jahit celana sobek mah saya udah pengalaman kali saaaan...

Iya saya adalah sejenis wanita primata pemanjat, jadi banyak sekali celana, baju atau rok yang sobek hehehe.... ~^c^~

Fragmen 2
Pulang dari Tanah Abang, kami naik kereta, desak-desakan. Saya memilih memasuki gerbong wanita. Sungguh rasanya tidak aman dan tidak nyaman jika mesti berdesak-desakan dengan kaum berjakun.

Di gerbong wanita saya mungkin wanita tanpa high heels yang paling tinggi. Akhirnya saya mengerti, ternyata bertubuh tinggi selain bisa jadi pemain basket dan model, saya juga punya keuntungan yaitu mendapat akses udara segar lebih banyak di kereta. Karena saya ga diketekin. Ahahahaha..... Alhamdulillah...

Fragmen 3
 Saya akhirnya kebagian tempat duduk. Benar kata Fazlur dalam status facebooknya dulu, katanya (kira-kira begini)

"saya ga akan nyaman duduk di kereta jika masih ada penumpang yang berdiri.."

Bener tuh.. Walau yang berdiri sama usianya, tapi saya kadang merasa cukup kuat untuk berdiri dan membiarkan dia duduk lebih dulu. 

Saat duduk, saya memperhatikan wanita-wanita cantik yang duduk di hadapan saya.

Mereka rapih, ada yang make-upnya masih utuh seperti orang yang baru mandi. Ada juga yang rambutnya tergerai rapi seperti habis di-creambath (saya lupa nanyain dia pake rejoice atau engga :p). Ada yang pake high heels padahal di kereta punya peluang besar untuk berdiri, hebat.. Ada yang kemejanya masih rapi seperti baru disetrika. Dan ditangan mereka ada tas-tas bermerk dan handphone keluaran terbaru, pokoknya kalo ada cowok yang kesasar ke gerbong yang saya naiki ini pasti yang awalnya butek jadi seger lagi deeeeh....

Saya lalu melirik diri saya, saya memakai baju kaos, rok jeans, kerudung yang telah tidak jelas bentuknya, keringat bercucuran dari dahi, memakai tas ransel, dan memegang kresek berisi kain-kain hasil belanja. Haduuuh kontras sekali... :(

Jadi melow lalu menjelma menjadi lebay dan alay untuk sekedar berpikir...

Ya Allah... Laki-laki macam apa yang akan Engkau kirimkan padaku untuk aku temani hidupnya nanti?


Ya Tuhanku... Laki-laki itu akankah membanding-bandingkan ku dengan wanita-wanita ini yang saat mereka sibuk pamer foto makan-makan di restoran dalam akun facebooknya, saya malah bergulat bersama Hasan dan Ahmad untuk makan di warteg (walau akhirnya ke KFC). 


Ya Tuhanku.. Akankah ada laki-laki yang menerimaku dan tak pernah malu mengetahui fakta bahwa betapa aku terbiasa ke pasar tradisional tidak seperti wanita-wanita cantik yang mungkin berkaroke ria di mall-mall...


Tuh kan mikirnya kejauhan... :p


Wednesday, October 12, 2011

Cerita Ringan Libur Lebaran Kemarin

Buka Bareng Kelas
Kami semua berjumlah 47 orang, dengan rata-rata IQ very superior kami dikelompokan dalam satu kelas yang sama selama tiga tahun masa SMA. Kami bukan saingan, kami adalah sahabat, saudara, keluarga. Kami menyebutnya IPA A.


Kebersamaan selama tiga tahun ini membuat kami dekat. Setiap tahun ada agenda kumpul bersama. Termasuk tahun ini, ini adalah tahun kelima kami mengadakan buka puasa bersama. Dan tahun ini dengan diantar ayah dan tanpa harus diantar oleh supir kesayangan seperti tahun-tahun sebelumnya, saya untuk KETIGA kalinya jadi orang yang pertama kali datang ke lokasi buka bersama. MANA GELAS CANTIKNYA????

Yap, kebiasaan banget, anak-anak IPA A ini kebiasaan dateng ngaret -____-"
Walau begitu saya tetap sayang sama mereka... *berpelukaaaaaan*

EDO VS DODO
Bukber kemarin dilaksanakan di rumah keluarga Siti Mariyah, yap, Siti yang setelah lebaran mau Marry (menikah) <-- maksa

Ternyata di rumah Siti sudah ada sang calon suami (saat itu masih calon). Calon suami Siti diospek sama anak-anak, diminta jadi imam, disuruh kenalan, pokoknya diospek. Sang ketua kelas (Dodo) membantu calon suami Siti saat berkenalan. Sayangnya Dodo adalah makhluk yang ga bisa nyebut huruf R.

Dodo : Oke, temen-temen disini sudah ada calonnya Siti, siapa mas namanya?

Nuri : Nama saya Nuri Taufik

Dodo : Nah, temen-temen jadi calonnya Siti ini namanya Nuwi Taufik

Edo : (nyeletuk) Do... keterlaluan banget, baru juga kenal udah ganti-ganti nama, namanya itu Nuri bukan Nuwi, ER bukan WE

hahahahaha...

Jalan-Jalan Lebaran
Sebenernya seperti biasa, jalan-jalan lebaran ini ga akan rame-rame banget. Karena kita udah mencar kemana-mana, jadilah jalan-jalan kali ini cuma ada sekitar 15 personil yang itu pun kehadirannya berganti-ganti. Ada yang datang ada yang pergi.

personil jalan-jalan pas nyampe rumah wali kelas (bu Ros)

Walimahan Siti
Hari yang dinantikan Siti dan Nuri datang juga. Hari disaat Siti dan Nuri menjadi sepasang suami istri, mengikat janji untuk bersama-sama berjuang menuju ridho Allah.

Ihiiiy.. Siti dan Nuri dalam balutan AESAN GEDE hijau (bahasa gue -___-)
 Aesan Gede adalah nama untuk baju pernikahan adat dari Palembang
Saya nanti pengen pake aesan gede putih... ya kang mas ya, yang putih ya... (ngomong sama siapa des?)


Rombongan Wanita Pembuat Kegaduhan

Kasihan Siti, pasti pusing punya temen kayak kita

Ditraktir Boi, Dedy, Lili, Ina di Martabak HAR

Monday, October 10, 2011

Ajaibnya Memberi dan Menolong Sesama

Tulisan ini diambil dari majalah ummi edisi Oktober 2011. Yang cover depannya Ippho Santosa dan istri.

 
Seorang petani miskin dari Skotlandia terkejut melihat anak kecil terperosok ke dalam lumpur berbahaya. Tanpa memikirkan keselamatannya, Fleming, si petani, segera membantu si anak kecil keluar dari lumpur dengan susah payah. Singkat cerita si anak dapat kembali ke rumahnya dengan selamat.

Esok harinya, ayah anak tersebut mendatangi Fleming untuk menyampaikan terima kasihnya. Melihat kondisi keluarga Fleming yang sangat miskin, ia menawarkan apa saja yang diinginkan Fleming karena jasanya menyelamatkan anaknya. Tapi Fleming menolaknya karena ia menolong dengan sukarela.

Ayah anak tersebut yang kaya raya akhirnya meminta diizinkan membiayai pendidikan anak Fleming sampai lulus kuliah. Ia tahu Fleming akan kesulitan membiayai sekolah anaknya dengan kondisi ekonomi demikian. Walau tak enak hati, Fleming setuju.

Tahun demi tahun berlalu, akhirnya anak Fleming berhasil masuk ke universitas terbaik saat itu, yaitu St. Mary's Hospital Medical School di London. Putra Fleming tidak menyia-nyiakan kesempatan yang diberikan orang kaya tersebut. Ia belajar dengan tekun dan berhasil menemukan obat yang ampuh luar biasa; penisilin. Ia pun menjadi terkenal karena temuannya itu. Anak Fleming itu bernama Alexander, Alexander Fleming.

Bertahun-tahun kemudian, anak si orang kaya yang membiayai kuliah Alexander Fleming terserang pneumonia. Satu-satunya obat yang mampu menyelamatkan sang anak itu adalah penisilin. Ya, penisilin yang ditemukan Alexander Fleming! Nama anak orang kaya tersebut adalah Sir Winston Churchill - ahli strategi, orator, diplomat, dan perdana menteri Britania Raya saat perang dunia II.

Subhanallah, masyaallah.. :)

Saturday, October 1, 2011

Puding Mangga

Musim kemarau, selain panas teriknya yang semena-mena menghabiskan keringat kita, ternyata musim yang satu ini membawa banyak hikmah. Salah satunya petani mangga panen buah. Yap, buah mangga adalah buah yang tumbuh di cuaca panas seperti pada musim kemarau ini.
sumber gambar
Karena buah mangga bertebaran dimana-mana dan dengan harga yang termasuk murah (Rp5.000,- Rp9.000,-) di kawasan kampus IPB. Maka saya memberanikan diri mencoba membuat puding mangga. Setelah sang puding jadi, maka saya nekat membawa puding-puding penuh doa ini saat rapat. Adhil, Kiki, Hasan dan Ahmad Dj adalah korban pertamanya. Untuk menambah keyakinan tentang rasa puding ini saya menambah korban satu lagi, harus seorang yang jago masak, maka saya pilih Septina (ngahahahaha...).

Dan komennya sama.. "ENAK!" Alhamdulillaaaaah.... (sujud syukur). Baru kali ini saya bikin makanan ga aneh, baru kali ini saya bikin makanan ga dikata-katain, baru kali ini ya Alloh... (lebay banget, puding doang hahaha...).

Baiklah kita coba bagi resepnya disini, semoga bisa dicoba di dapur masing-masing (dapur tetangga juga boleh kalo diizinin :D)

Bahan :
  • 2 biji buah mangga ukuran sedang (saya ga tau deh berapa gram takarannya, yang jelas dua biji mangga yang sedang, jangan kekecilan jangan kegedean)
  • 500 gr susu putih cair (saya kemaren pake 2 kotak susu ultra yg 250 gr --> yaiyalaaaaah hehe...)
  • 1 bungkus agar-agar (kemaren saya pake merk swallow <-- bukan sendal)
  • 125 gr gula pasir (suka-suka lah ya, kalo suka manis ya banyakin, klo ga suka manis pake garam deh coba hehe...becanda)
  • 2 butir telur ayam, ambil putih telurnya
Cara membuat :
  • Kalo saya sih kemaren mangganya di ambil dagingnya, terus dihancurin sampeeee hancur-sehancur-hancurnya. Sebagai mahasiswi rantau yang baik maka wajar jika saya ga punya blender. Dan dengan penuh semangat saya hancurkan mangganya dengan cara "diuwek-uwek" dengan sendok. Pegel-pegel deh tu tangan.
  • Setelah itu saya melakukan pengocokan (halah) terhadap putih telur. Kocok hingga kaku. Dan sekali lagi, sebagai mahasiswi rantau yang baik maka wajar jika saya ga punya mixer. Dan dengan sisa-sisa tenaga saya kocok telurnya dengan sendok. Sampai rasanya pergelangan tangan ini bisa dipisah sama bahu... -____-"
  • Barulah campurkan agar-agar, susu dan mangga yang sudah hancur tadi (halus kali ya, masa hancur -___-). Didihkan.
  • Setelah mendidih, campurkan adonan mangga dengan putih telur kaku tadi. Aduk hingga rata, rata serata-ratanya..
  • Tuang ke dalam cetakan
  • Tunggu hingga dingin
  • Makan 
  • Kenyang :p
Alhamdulillah yaaaah...