Monday, November 28, 2011

Lanjutan Kisah Juli

Euuummm…  Sudah baca Kisah Juli (Halah...) belum? Baca dulu deh, baru bisa ngebayangin gimana bisa ada dua orang yang begitu dodol dan noraknya jalan-jalan keliling Jakarta (setelah postingan yang lalu berlatarkan Bogor, kini episode Jakarta ya).

Nah, kami berdua (saya dan adek) sudah membulatkan tekad untuk ngebolang berdua ke Jakarta. Kami melakukan perjalanan dari Bogor ke Jakarta dengan menggunakan KRL Commuter Line. Seru!!! Kenapa? Karena kami ga duduk selama DUA JAM. Dan baru kali itu gue (yang lagi pake gamis) pengeeeen banget disangka lagi "hamil" biar dapet tempat duduk. Kira-kira mungkin jadi gini percakapannya :

Adegan 1
Gue : (satu tangan pegangan sama adek, satu tangan megangin pinggang, perut rada dimaju-majuin) mas permisi, boleh saya duduk...

Penumpang ga rese : oh iyaa.. silahkan... silahkan...

Gue : (duduk merdeka)

Adegan 2
Gue : (satu tangan pegangan sama adek, satu tangan megangin pinggang, perut rada dimaju-majuin) mas permisi, boleh saya duduk...

Penumpang Rese : mba lagi hamil?
Gue : menurut loooh???

Penumpang Rese : maaf mba, ayo..ayo.. mba silahkan duduk...

Gue : (duduk merdeka dengan tampang dijutek-jutekin) *muahahaha...

Sayangnya perut gue six pack jadinya ga akan ada yang menduga demikian.. (gyahaha..)
Sampailah kami di Jakarta walau dengan perut lapar tapi semangat tetap membara.

KOTA TUA
Yippiiiieee... Gue dan adek akhirnya nyampe kota tua. Perjuangan luar biasa dari stasiun untuk sampai ke kota tua. Iya gue tau itu lebay, soalnya tinggal nyebrang heuheu...

Awalnya kami mengunjungi Museum Bank Mandiri. Ga spesial-spesial amat sih tapi kami sempat mengalami Scary Moment saat mencari mushola. Setelah sebulan sebelumnya nonton Insidious, ternyata adek masih mengalami paranoid luar biasa terhadap suasana sepi. Saat nyari-nyari mushola, kami harus melewati patung-patung dan saat itulah kami berpegangan tangan sangat erat. Ya ampun, paranoid itu menular, sodara-sodara!

Mushola ketemu dan sang mushola sepi luar biasa. Hanya ada kami berdua. Walau disana ada sepasang sepatu yang terpampang. Siapa ya pemilik sepatu itu? *parno*

Setelah puas di museum mandiri kami masuk ke museum wayang. Selain ada wayang ternyata disana juga ada ondel-ondel. Gue kasih tau suatu rahasia (yang setelah ini jadi ga rahasia lagi). Gue takut badut, gue takut tikus dan gue takut ondel-ondel!.

Seseorang pernah ngomong kalo gue harus bisa ngalahin rasa takut gue itu. Terutama sama ondel-ondel. 

"kali-kali aja lo nikah sama orang betawi, pegimane kalo ada ondel-ondel di nikahan lo?"
Oke deh.. Apa kata lu aje...

Liat tampang gue, keliatan "segitu takutnya" kah???
Setelah puas muter-muter dan merasa "kota tua kok biasa aja ya" (ups! sorry) kami memutuskan untuk pergi nyari lokasi wisata lain. MONAS.

MONAS
Dari Kota Tua kami berdua naik bus Trans Jakarta menuju Monas.  Naik busnya cuma sebentar, setelah turun dari bus, kami mesti berjalan kaki yang lumayan untuk bisa masuk ke monas.  

Huwaaaaa… tau ga sih, gue baru sekali ini menyengajakan diri ke monas buat WISATA. Biasanya gue ke monas buat aksi, demo, bikin macet jalan, bikin item kulit, bikin jerawatan, bikin betis gue seksi dll.
Hap! *ketelen nyamuk*

ceweeeek.... priiwiiiit... *foto ga jelas

Ternyata banyak hal yang bisa gue lakukan di monas. Mulai dari naik sepeda gandeng bareng si adek ditemani angin sepoi-sepoi, foto-foto, tiduran di jalan (iseng), dan sampai main layangan. Oke, it was my first time buat main layang-layang. Main layang-layang pertama dalam hidup gue jadi spesial karena pertama kali dilakukan di usia 22 tahun dan dilakukan di Monas. Gue seneng banget. Seruuuuuu!!! (norak kan gue? bodooo..)

adek dan layangan pertama kami (layangan ipin-upin haha..)
Saat main layang-layang inilah seseorang datang menemani kami. Bikin suasana jadi makin hiruk pikuk, karena gue langsung excited buat naik ke puncak monas. Karena dia udah janji!!! Inget ya, janji! Sayangnya karena udah kesorean jadi kami ga bisa masuk monas. Huhuhu...

Rasanya list impian tahun 2011 ini gue tambah dengan MASUK MONAS dan NAIK KE PUNCAK MONAS. 

Sudah hampir maghrib kami di monas, kami putuskan untuk mampir dulu ke kantor om Dedy yang kebetulan ada di sekitaran monas. Nah ada adegan norak waktu kami mau nyebrang dari monas ke istana. Mobil disana ngebut-ngebut deh. Dan lampunya terus-terusan hijau hingga kami ga punya kesempatan buat nyebrang.

Lamaaaaa banget kami di sana tapi ada kayaknya bule yang lebih lama nungguin lampu merah ketimbang kami. Agak setelah lama berdiri disana, gue ngelihat ke sebelah kiri, ada sebuah tiang yang mirip tiang listrik dan ada tombol merah lengkap dengan tulisan 'tekan untuk menyebrang' (plus terjemahannya dlm bahasa inggris). Tau kah kalian setelah gue tekan tuh tombol tiba-tiba lampu ijo berubah jadi merah dan kita berempat (termasuk sang bule bingung) akhirnya bisa nyebrang. Horeeeee... Kita ga bego sendirian, ternyata sang bule juga haha..

Dan malam ditutup dengan makan nasi goreng kambing yang enaaaaaaaak banget, sampe gue ga bisa ngabisin tuh nasi, rasa enak di hati ngalahin enak di mulut (apadeh).

Saturday, November 26, 2011

Rindu Setengah Mati

A : Sekarang aku heran, aku kayaknya berubah deh...
B : Berubah gimana?
A : Aku jadi sering kangen sama seseorang, rasanya jadi sulit pisah, gimana coba itu, padahal belum halal...
B : oooh... wajar kali, udah deket...
A : Padahal dulu ga gitu-gitu banget. Apa karena sekarang kualitas dan kuantitas interaksi semakin meningkat ya?
B : bisa jadi sih... semoga bukan rindu setengah mati ya, soalnya rindu yang setengah mati rasanya perih..

Saya pernah lho mengalami rindu setengah mati. Rindu yang berasa perih. Rindu yang saat bisa kembali bertemu (nyata atau pun maya) rasanya kamu akan meneteskan air mata. Jujur saya tiga kali mengalami rindu berat sejenis itu. Satu kali rindu pada ibu saat ibu jalan-jalan keliling Asean (apadeh), dua kali lainnya pada orang yang sama, pada Ayah.

Rindu pada ibu bermula saat membaca buku Hafalan Sholat Delisa. Setelah membaca buku itu saya menangis dan sukses membuat asma saya kumat (buku itu emang bagus banget, pinter banget mempermainkan perasaan kita pada ibu). Saat itu ibu sedang berada di Singapura. Rindu yang memuncak itu membuat saya rela menghabiskan pulsa untuk menelpon ibu dengan tarif yang luar biasa (perhitungan banget deh gue haha..). Saat ditelpon malah bikin saya makin menangis

Saya : Assalamu'alaykum, ibuuu...


Ibu : Wa'alaykumusalam, ini siapa ya?


Saya : huwaaaaaaaa..... T.T 

*tutututut... pulsa habis*

Ibu yang biasa ga bawa handphone jadi agak kikuk saat menerima telpon. Maka waktu itu, wajar ibu bingung "siapa ini yang menelpon?" ahaha...

Senyumnya ayah bikin inget seseorang, atau seseorang ya yang bikin jadi inget ayah...
*ayah saya yang duduk dengan jeans biru, ganteng kan ayah..

Rindu kedua dan ketiga yaitu rindu pada ayah. Ayah saya itu istimewa sekali. Ibu juga sih. Tapi ayah jadi lebih istimewa karena saya sering sekali bertengkar dan pertengkarannya awet. Hingga berbulan-bulan. Saat saya menelpon ke rumah, beliau tak mau bicara. Atau saat ibu menelpon, beliau pura-pura tak ada.

Emang ya, romantisme itu terasa saat kita tak saling sapa, tapi diam-diam saling mendoakan.

Malam itu ibu menelpon, lalu akhirnya saya beranikan diri berkata "bu, ayah mana?"
lalu telpon diberikan pada ayah. Saat ayah bilang "halo" saya sudah bersimbah air mata (apadeh istilahnya).

Akhirnya saya paham, rindu setengah mati itu berbeda, terasa perih, terasa sangat cinta.

Lagi rindu setengah mati yang keempat nih, sama ayah lagi, dan ayah lagi dinas ke negeri singa. Huwaaaaa.. habis deh pulsa gueeee..

Bongkar Koper

Saat pertama kali berangkat ke Bogor untuk menjadi mahasiswa IPB lima tahun yang lalu, saya dibekali dengan dua buah koper raksasa. Satu koper modern yang seperti kebanyakan koper yang sering kamu lihat di bandara dan satu lagi koper jadul yang berbentuk kotak tanpa roda.

Dua tahun mungkin saya menyimpan sang koper tua di gudang kostan. Dan malam ini saya ambil. Saya pikir sebaiknya saya mulai membereskan barang-barang dan membawa pulang barang yang bisa dibawa pulang.

Ternyata sang koper berat. Ada isinya, dan dengan berbahagia saya membongkar isinya.

file-file saat masih di BEM KM

Barang-barang saat masih jadi peserta MPKMB 43

Nilai A "mepet"

File saat "ngisi" kegiatan rohis di SMAN 6 Palembang, sekolahnya siapa ya?

Jaman masih surat-suratan

Surat Cinta

Kenangan ini bikin saya bahagia dan merasakan "sesuatu" :)

Selamat Hari Guru, Ayah, Ibu...

Kenapa judulnya begitu?
Karena ayah dan ibu saya baik dalam makna sebenarnya maupun kiasan adalah guru.


Ayah saya walau sudah lama tidak mengajar lagi, tapi beliau tetap akan mengaku bahwa beliau adalah seorang guru. Sebuah profesi yang beliau cintai. Sekarang ayah saya adalah kepala sekolah merangkap sekretaris divisi di Departemen Pendidikan Nasional Kota Palembang (eh kota apa provinsi ya? hadeeeh gue lupa..).

Ayah dulunya adalah seorang guru matematika. Karier beliau dimulai sejak berkuliah di Universitas Sriwijaya. Dulu karena keterbatasan biaya ayah hanya mengambil kuliah D2. Setelah lulus beliau langsung turun ke desa-desa menjadi guru honorer. Di sala satu sekolah tempat ayah mengajar honorer (atau sudah jadi PNS ya? lupa..), ayah bertemu ibu (ga juga sih, ibu ayah kan tetanggaan). Jatuh cinta pada gadis berambut panjang (baca : ibu saya), ayah lalu meminangnya.

Sebulan menikah, ibu mengandung. Karena saat mengandung ibu mengalami morning sickness yang parah, ayah meminta ibu berhenti menjadi guru. Kata ibu dulu ayah berkata

"Jadilah ibu rumah tangga saja, saya berjanji kamu tidak akan menderita, saya akan berusaha membahagiakan kamu..."

Dan kata-kata ayah inilah yang membuat ibu yakin untuk meninggalkan profesi yang sangat beliau cintai.

Ayah lalu menyambung S1 di universitas yang sama. Susah payah beliau lulus karena harus sambil mengajar dan merintis bisnis kecil-kecilan. Beliau komitmen dengan janjinya, untuk membuat ibu saya yang notabenenya anak juragan ini tetap bahagia bersamanya.


Oh iya keluarga besar ibu juga keluarga besar Dinas Pendidikan Nasional. Mulai dari kakek, nenek, paman, bibi, sepupu, bahkan menantu ada aja yang menjadi pegawai di Dinas Pendidikan Nasional. Eits bukan kolusi atau nepotisme ya, murni masuk Diknas lewat jalur tes.

Bertahun-tahun menjadi guru dan sempat dinobatkan menjadi guru teladan se-Sumatera Selatan, akhirnya ayah diangkat menjadi kepala sekolah. Bertahun-tahun menjadi kepala sekolah, karier beliau melesat menjadi sekretaris di Diknas Provinsi (aha!!! inget juga gue).

Walau keduanya bukan guru lagi, tapi di hari guru kemarin, saya merasa tetap harus mengirim pesan singkat kepada ayah dan ibu

"Selamat hari guru, ayah, ibu..."

Thursday, November 24, 2011

Sitkom's Wedding

Tanggal 11 bulan 11 tahun 2011 kemarin, salah seorang sahabat KSATRIA 43 (Keluarga SanTRI Al hurriyyah angkatan 43), Siti Komariah (nama tenarnya Sitkom) melangsungkan pernikahan dengan Ahmad Mupahir. Pernikahan yang berlangsung di kediaman mempelai wanita ini bikin kita berasa mau balapan mobil extreme. Lokasinya melosok-melosok masuk ke jalan setapak yang kanan kirinya jurang, lewat halaman rumah orang, lewat jemuran, naik turun bukit, lewat jembatan yang bikin mengingat Allah banget (jembatan mau roboh) dan kami sama sekali tidak turun dari mobil. Luar biasa deh Kak Okta, pengalaman sebagai sopir lintas Sumateranya ga diragukan lagi (ahaha.. damai kak..).

Sopir kita... Kak Oktaaaaa... Jeng jeeeeeeeng....

Perjalanan yang luar biasa ini bikin rombongan kami yang terdiri dari delapan orang (dan salah satunya adalah orang yang diminta tilawah sewaktu akad) terlambat. Kami datang setengah jam setelah akad. Kacau.

Rombongan telat beserta kadonya.
Itu kado kenapa Adhil yang bawa ya? Dia kan lagi hamil. Dasar Ery ga sopan (nyalahin orang lain :p)

Ery dan Hasan (ngaku, kamu Hasan apa Husein??? -__-")
Mereka jomblo loooooh.. dipilih dipilih dipiliiiiiih...

Adhil Kiki duduknya jauh-jauhan, berasa belum nikah
Satu orang jomblo dan satu orang jomblo ambigu (yg ga boleh dipilih) keliatan banget lapernya,
pegang eskrim dan mangku jeruk :p


Seseorang harusnya bilang satuuu, duaaaa, tiiiiigaaaa... -___-"

Rombongan kami terdiri dari delapan orang sinting yang beneran ga bisa diem. Sepanjang jalan berisiknya minta ampun. Apalagi empat orang laki-lakinya (nyalahin orang lain :p). Kak Okta bersama sang istri yang baru aja dinikahinya, Mba Lili, ada di posisi sopir dan co-sopir. Sepanjang jalan kerjaannya ngeledekin gue, Septina, Ery dan Hasan yang belum menikah. Empat orang yang diledekin juga ga ada yang mau kalah. Kerjanya ngeledekin yang baru nikah. Lalu siapa dua orang lainnya? Yup! Tepat sekali. Sang qory, Ustadz Kiki Ahmad Zakiyudin (atau mas udin) dan istrinya Adkhilni Utami (atau bu kudil). Yaaa.. mengubah nama orang emang keahlian gue haha..

Kak Okta ngapain coba nyuapin mba Lili, itu kan mba Lilinya udah pegang eskrim yang sama. Dasar provokator! haha...

Dan inilah sang pengantin.... Mirip yaaaaa??? Jodoh!
Btw, kita mirip ga? Banyak yang bilang mirip sih, semoga kita jodoh ya... *ngomong sama kaca*

Saturday, November 19, 2011

Lomba Desain Kaos Islami

Suka desain?


Punya ide kreatif untuk mensyiarkan nilai-nilai Islam dengan cara yang beda?

Ikuti Lomba Desain Kaos Islami bersama Kamil Coorporation

Caranya gampang, kamu tinggal kirim desainmu, judul desain, data diri, kontak dan nomer rekening ke email KAKONindonesia@gmail.com

Setiap desain yang masuk akan di-upload oleh panitia ke dalam album page KAKON INDONESIA dan akan dikonfirmasikan ke pada peserta.

Setelah desainmu dipublikasikan di album KAKON, kamu tinggal ajak teman-temanmu untuk me-Like sebanyak-banyaknya karyamu.

Pengiriman karya : 19 November - 3 Desember 2011

Hadiah untuk 3 terpopuler berturut-turut 1juta, 750ribu, dan 500rb

Gimana??? Gampang kan??? Makanya, ayo ikut..





Saturday, November 12, 2011

Desain Undangan

Masih inget gambar ini?



Jadi gambar ini pesenan sepasang calon pengantin. Ceritanya nih ya, yang perempuan suka sekali sama hujan dan yang laki-laki suka sekali sepedaan. Sang calon pengantin perempuan menghubungi saya dia minta dibuatkan undangan yang "mereka banget".

Akhirnya saya bikin sketsanya pake pensil dulu. Soalnya klo langsung ke corel lama euy, maklum masih cetek ilmu saya di dunia grafis ini ^,^

Setelah membuat gambar ini saya beranikan diri menunjukkan ke orangnya. Akhirnya terjadilah percakapan ini..

Laki2  : mba, ini kok sayanya disini kurus banget?
Perempuan : iya mba, dia kan gendut, perutnya buncit lagi
Lk : heh!
Pr : mba itu hidung calon suami saya kemancungan...
Lk : ngiri aja... mba, itu calon istri saya gambarnya kecakepan...
Saya : -___-"

Setelah itu saya berikan sketsa kedua. Oh iya by the way, request dari mereka pengen ada tiga gambar. Ini dia gambar kedua

Komentar mereka

Lk : nah disini pas banget... kecuali calon istri saya yang gambarnya tetep kecakepan..
Pr : iiisss...
Saya : -___-"

Dan inilah gambar ketiga


Lk : mba, ini bisa ga gambarnya yang perempuan duduk di depan?
Saya : ngebonceng maksudnya???
Lk : bukan, disini (sambil nunjuk gambar besi yang di depan)
Pr : oooo.... bukannya sakit ya duduk di depan, bukannya susah ya ngebonceng di depan?
Lk : engga kok...
Pr : tau dari mana?
Lk : kamu kayaknya enteng deh...
Saya : eeeeyaaaaaa.... eeeeyaaaaa...

Klien yang aneh -____-"

Tuesday, November 8, 2011

Just Illustrating

I wanna make my own future wedding invitation.

Kadang saya mejadi orang yang super perfectionist. Hal ini membuat saya sulit mempercayakan beberapa hal kepada orang lain dan terlalu memperhatikan hal-hal kecil (kebanyakan pake kata "hal" deh gue...). Setelah sering kali membuatkan undangan pernikahan untuk orang lain,  maka saya memasukkan "membuat undangan sendiri" ke dalam dream book saya. 

Kenapa bikin sendiri? Karena kemarin-kemarin punya pengalaman, desainnya udah bikin saya puas banget tapi pas dicetak, percetakannya nyetaknya agak gimana gitu. Jadi saya ga puas sama percetakannya. Makanya mau bikin sendiri, mulai dari desain sampai cetak ^.^

Doakan ya para pembaca yang budiman (agak lebay) semoga cita-cita ini terealisasi.. 

Btw kenapa kalimat di atas berasa diucapkan dengan nada sedih ya? -___-"

Eh iya, sekarang saya lagi bikin ilustrasi gitu deh buat undangan. Ini gambarnya..


Sebenernya mau ada dua gambar lagi. Tapi belum jadi hehe...

Nah sekarang mulai bingung karena kebayang betapa sulitnya memindahkan gambar ini jadi vektor di corel atau photoshop.. Help meeeeeeee.... T.T

Sunday, November 6, 2011

Pesenan Kak Didik

Sebenernya gue punya skema tersendiri kalo ada anak non LDK (lembaga dakwah kampus) Al Hurriyyah yang minta bikinin desain ke gue. Anak LDK sih wajar kalo minta bikinin desain. Soalnya ya "dulu" itu memang tugas gue. Tapi anak non-LDK hmmmm... biasanya mereka datang untuk minta bikinin desain KARTU UNDANGAN PERNIKAHAN. Jengjeeeeng...

Jadi dua hari yang lalu, tiba-tiba mantan ketua departemen Sumber Daya Manusia LDK Al Hurriyyah (berarti sekarang udah masuk golongan non-LDK ya), kak Didik, ngirim sms ke gue. Isinya nanya begini..

"katanya Desni jago desain ya?"

Gue langsung berpikir, apakah kak didik mau menikah lagi? mengingat kak didik sudah menikah. Trus kak didik jawab begini..

"yang satu aja belum habis.."

ya baiklah -___-"

Dan ternyataaaaa, kak didik minta tolong bikinin logo Dewan Kemakmuran Masjid (DKM) dan Ikatan Remaja Masjid (irmas) Al Barkah. Masjid deket rumah beliau di Kuningan. Hmmmm... subhanallah ya, kayaknya kak Didik lagi menghidupkan masjid. Gue juga mau kayak gitu nanti. Bersama suami menghidupkan masjid... *berbinar-binar*


Inilah hasilnya...
logo DKM









Logo IRMAS



 Alhamdulillah kak Didik suka... ~^.^~


Thursday, November 3, 2011

Rasanya baru kemarin....

Rasanya baru kemarin, Kalia berbunga-bunga menceritakan ada seorang ikhwan yang mengetuk hatinya (ihiiiiy...). Seorang ikhwan non-IPB, bukan temen satu sekolah, pernah satu bimbel, dan bukan satu kota. Ikhwan asal bekasi. Sedangkan Kalia dari Jakarta. Deket sih tapi ya tetep beda kota. Kalia bercerita tanpa menyebutkan nama.

"Belum fix, Des... Masih proses..."

Begitu alasan Kalia kenapa dia belum memberi tau nama sang ikhwan.

Rasanya baru kemarin, Kalia ngebocorin nama sang ikhwan. Berliyanto. Jawa banget yak. Gue ketawa ngakak pas denger namanya (ampun Berli). Trus Kalia bilang...

"Awas aja klo calon lo nanti namanya lebih ndeso lagi..." Jleb... jleb... *nelen ludah*
 
Rasanya baru kemarin, gue kebingungan di bandara. Hari itu Kalia dikhitbah, dia ingin gue ada disana. Hadeeeeh... gimana bentuknya tuh. Masa gue bawa-bawa koper. Trus dateng kesana sambil teriak...

"Tunggu duluuuuu... Berli kamu harus tanggung jawab..."

Udah kayak orang bego gue...  -___-"

Rasanya baru kemarin nemenin Kalia buang stress. Nonton berdua, ke salon, makan-makan pas orang-orang puasa. Aaaah... i really miss that moment.


Rasanya baru kemarin kami sibuk ngulur-ngukur baju buat ke nikahan Kalia. Baru kemarin bener deh rasanya. Dan rasanya baru kemarin jadi pager ayu nikahan Kalia.

nikahan gue nanti, gue yang foto ditengah... awas ya kalian :p


Rasanya baru kemarin Kalia ngasih kabar kalau dia hamil.
Tau-tau dia udah brojol aja. Anaknya alhamdulillah sehat, cantik, dan semoga sholeha kayak ayah bundanya.

Sabrina Batrisya Priyananta, Putrinya Kalia
Duh naaaak... kamu ngegemesin bangeeeeeeeeeeeeet... Sini bude suuuun.. >.<
Pengen punya anaaaaak jugaaaaaa... :(