Lanjutan Kisah Juli

Euuummm…  Sudah baca Kisah Juli (Halah...) belum? Baca dulu deh, baru bisa ngebayangin gimana bisa ada dua orang yang begitu dodol dan noraknya jalan-jalan keliling Jakarta (setelah postingan yang lalu berlatarkan Bogor, kini episode Jakarta ya).

Nah, kami berdua (saya dan adek) sudah membulatkan tekad untuk ngebolang berdua ke Jakarta. Kami melakukan perjalanan dari Bogor ke Jakarta dengan menggunakan KRL Commuter Line. Seru!!! Kenapa? Karena kami ga duduk selama DUA JAM. Dan baru kali itu gue (yang lagi pake gamis) pengeeeen banget disangka lagi "hamil" biar dapet tempat duduk. Kira-kira mungkin jadi gini percakapannya :

Adegan 1
Gue : (satu tangan pegangan sama adek, satu tangan megangin pinggang, perut rada dimaju-majuin) mas permisi, boleh saya duduk...

Penumpang ga rese : oh iyaa.. silahkan... silahkan...

Gue : (duduk merdeka)

Adegan 2
Gue : (satu tangan pegangan sama adek, satu tangan megangin pinggang, perut rada dimaju-majuin) mas permisi, boleh saya duduk...

Penumpang Rese : mba lagi hamil?
Gue : menurut loooh???

Penumpang Rese : maaf mba, ayo..ayo.. mba silahkan duduk...

Gue : (duduk merdeka dengan tampang dijutek-jutekin) *muahahaha...

Sayangnya perut gue six pack jadinya ga akan ada yang menduga demikian.. (gyahaha..)
Sampailah kami di Jakarta walau dengan perut lapar tapi semangat tetap membara.

KOTA TUA
Yippiiiieee... Gue dan adek akhirnya nyampe kota tua. Perjuangan luar biasa dari stasiun untuk sampai ke kota tua. Iya gue tau itu lebay, soalnya tinggal nyebrang heuheu...

Awalnya kami mengunjungi Museum Bank Mandiri. Ga spesial-spesial amat sih tapi kami sempat mengalami Scary Moment saat mencari mushola. Setelah sebulan sebelumnya nonton Insidious, ternyata adek masih mengalami paranoid luar biasa terhadap suasana sepi. Saat nyari-nyari mushola, kami harus melewati patung-patung dan saat itulah kami berpegangan tangan sangat erat. Ya ampun, paranoid itu menular, sodara-sodara!

Mushola ketemu dan sang mushola sepi luar biasa. Hanya ada kami berdua. Walau disana ada sepasang sepatu yang terpampang. Siapa ya pemilik sepatu itu? *parno*

Setelah puas di museum mandiri kami masuk ke museum wayang. Selain ada wayang ternyata disana juga ada ondel-ondel. Gue kasih tau suatu rahasia (yang setelah ini jadi ga rahasia lagi). Gue takut badut, gue takut tikus dan gue takut ondel-ondel!.

Seseorang pernah ngomong kalo gue harus bisa ngalahin rasa takut gue itu. Terutama sama ondel-ondel. 

"kali-kali aja lo nikah sama orang betawi, pegimane kalo ada ondel-ondel di nikahan lo?"
Oke deh.. Apa kata lu aje...

Liat tampang gue, keliatan "segitu takutnya" kah???
Setelah puas muter-muter dan merasa "kota tua kok biasa aja ya" (ups! sorry) kami memutuskan untuk pergi nyari lokasi wisata lain. MONAS.

MONAS
Dari Kota Tua kami berdua naik bus Trans Jakarta menuju Monas.  Naik busnya cuma sebentar, setelah turun dari bus, kami mesti berjalan kaki yang lumayan untuk bisa masuk ke monas.  

Huwaaaaa… tau ga sih, gue baru sekali ini menyengajakan diri ke monas buat WISATA. Biasanya gue ke monas buat aksi, demo, bikin macet jalan, bikin item kulit, bikin jerawatan, bikin betis gue seksi dll.
Hap! *ketelen nyamuk*

ceweeeek.... priiwiiiit... *foto ga jelas

Ternyata banyak hal yang bisa gue lakukan di monas. Mulai dari naik sepeda gandeng bareng si adek ditemani angin sepoi-sepoi, foto-foto, tiduran di jalan (iseng), dan sampai main layangan. Oke, it was my first time buat main layang-layang. Main layang-layang pertama dalam hidup gue jadi spesial karena pertama kali dilakukan di usia 22 tahun dan dilakukan di Monas. Gue seneng banget. Seruuuuuu!!! (norak kan gue? bodooo..)

adek dan layangan pertama kami (layangan ipin-upin haha..)
Saat main layang-layang inilah seseorang datang menemani kami. Bikin suasana jadi makin hiruk pikuk, karena gue langsung excited buat naik ke puncak monas. Karena dia udah janji!!! Inget ya, janji! Sayangnya karena udah kesorean jadi kami ga bisa masuk monas. Huhuhu...

Rasanya list impian tahun 2011 ini gue tambah dengan MASUK MONAS dan NAIK KE PUNCAK MONAS. 

Sudah hampir maghrib kami di monas, kami putuskan untuk mampir dulu ke kantor om Dedy yang kebetulan ada di sekitaran monas. Nah ada adegan norak waktu kami mau nyebrang dari monas ke istana. Mobil disana ngebut-ngebut deh. Dan lampunya terus-terusan hijau hingga kami ga punya kesempatan buat nyebrang.

Lamaaaaa banget kami di sana tapi ada kayaknya bule yang lebih lama nungguin lampu merah ketimbang kami. Agak setelah lama berdiri disana, gue ngelihat ke sebelah kiri, ada sebuah tiang yang mirip tiang listrik dan ada tombol merah lengkap dengan tulisan 'tekan untuk menyebrang' (plus terjemahannya dlm bahasa inggris). Tau kah kalian setelah gue tekan tuh tombol tiba-tiba lampu ijo berubah jadi merah dan kita berempat (termasuk sang bule bingung) akhirnya bisa nyebrang. Horeeeee... Kita ga bego sendirian, ternyata sang bule juga haha..

Dan malam ditutup dengan makan nasi goreng kambing yang enaaaaaaaak banget, sampe gue ga bisa ngabisin tuh nasi, rasa enak di hati ngalahin enak di mulut (apadeh).

Comments

Popular posts from this blog

Tutorial Menjahit Pashmina Instan ala Nurina Amira

Tutorial Bunga Tulip dari Kain Perca

Repurpose : Mengubah Kemeja dan Rok Jadi Gamis Kekinian