Rindu Setengah Mati

A : Sekarang aku heran, aku kayaknya berubah deh...
B : Berubah gimana?
A : Aku jadi sering kangen sama seseorang, rasanya jadi sulit pisah, gimana coba itu, padahal belum halal...
B : oooh... wajar kali, udah deket...
A : Padahal dulu ga gitu-gitu banget. Apa karena sekarang kualitas dan kuantitas interaksi semakin meningkat ya?
B : bisa jadi sih... semoga bukan rindu setengah mati ya, soalnya rindu yang setengah mati rasanya perih..

Saya pernah lho mengalami rindu setengah mati. Rindu yang berasa perih. Rindu yang saat bisa kembali bertemu (nyata atau pun maya) rasanya kamu akan meneteskan air mata. Jujur saya tiga kali mengalami rindu berat sejenis itu. Satu kali rindu pada ibu saat ibu jalan-jalan keliling Asean (apadeh), dua kali lainnya pada orang yang sama, pada Ayah.

Rindu pada ibu bermula saat membaca buku Hafalan Sholat Delisa. Setelah membaca buku itu saya menangis dan sukses membuat asma saya kumat (buku itu emang bagus banget, pinter banget mempermainkan perasaan kita pada ibu). Saat itu ibu sedang berada di Singapura. Rindu yang memuncak itu membuat saya rela menghabiskan pulsa untuk menelpon ibu dengan tarif yang luar biasa (perhitungan banget deh gue haha..). Saat ditelpon malah bikin saya makin menangis

Saya : Assalamu'alaykum, ibuuu...


Ibu : Wa'alaykumusalam, ini siapa ya?


Saya : huwaaaaaaaa..... T.T 

*tutututut... pulsa habis*

Ibu yang biasa ga bawa handphone jadi agak kikuk saat menerima telpon. Maka waktu itu, wajar ibu bingung "siapa ini yang menelpon?" ahaha...

Senyumnya ayah bikin inget seseorang, atau seseorang ya yang bikin jadi inget ayah...
*ayah saya yang duduk dengan jeans biru, ganteng kan ayah..

Rindu kedua dan ketiga yaitu rindu pada ayah. Ayah saya itu istimewa sekali. Ibu juga sih. Tapi ayah jadi lebih istimewa karena saya sering sekali bertengkar dan pertengkarannya awet. Hingga berbulan-bulan. Saat saya menelpon ke rumah, beliau tak mau bicara. Atau saat ibu menelpon, beliau pura-pura tak ada.

Emang ya, romantisme itu terasa saat kita tak saling sapa, tapi diam-diam saling mendoakan.

Malam itu ibu menelpon, lalu akhirnya saya beranikan diri berkata "bu, ayah mana?"
lalu telpon diberikan pada ayah. Saat ayah bilang "halo" saya sudah bersimbah air mata (apadeh istilahnya).

Akhirnya saya paham, rindu setengah mati itu berbeda, terasa perih, terasa sangat cinta.

Lagi rindu setengah mati yang keempat nih, sama ayah lagi, dan ayah lagi dinas ke negeri singa. Huwaaaaa.. habis deh pulsa gueeee..

Comments

Popular Posts