Wednesday, March 21, 2012

Alhamdulillah SAH!

Cuma mau publish satu foto, maklum penganten baru lagi sibuk.. :p


I think i love him deh

Wednesday, March 14, 2012

Lokasi Akad

Sekedar gambaran bagi temen-temen non Palembang yang berencana datang, carilah rumah ini jika ingin menghadiri akad pernikahan kami. Rumah Pak Husen atau Bu Ita.


Tuesday, March 13, 2012

Palembang Sunda

Heihoooo...
Ini sudah H-3 lhooo...

Eh bentar gue mau tanya, kenapa orang-orang pada nanyain "Des, deg-degan ga? udah deket waktu nikah..."

Gue kasih tau deh, gue masih kayak biasa aja tuh. Deg-degannya ya kalo ketemu orangnya, ketemu mama-papanya (ini lebih deg-degan ketimbang ketemu orangnya), gitu aja sih.. Ga deg-degan amat.. Masih biasa-biasa aja.

Pernah sekali deg-degaaaaaaaan banget. Kapan? Pas ngupload undangan. Entah kenapa...

Eh iya ngomong-ngomong soal upload undangan, calon laki pernah bertanya

"Tami, kok undangan kamu yang komen dikit sih?"

Pas gue liat, waktu itu album undangan gue yang komen 26 orang, dia 28 orang (beda tipis deh ya, dia sok banget gitu... -____-"). Trus gue bilang aja

"Aku kan udah rame dikomentari di grup kelas SMA, grup ikhwah 43, grup anak-anak alhur 43, sama di grup SMP.."

Ga lama setelah itu, seorang sahabat yang nge-add dia di FB, trus temen gue itu nge-kepo-in wallnya sang calon laki gue, dan akhirnya dia berkesimpulan

"Des, calon lo ga punya temen deket ya? Sepi gitu wallnya, ga kayak timeline lo.."

Dengan enteng gue jawab "Iya, temennya cuma gue :p"

Dia punya lumayan temen deket, ya mungkin temennya ga seheboh temen-temen gue, dan mungkin agak segan dengan dia. Soalnya dia emang gitu deh, orang-orang rada segan gimana gitu sama dia. Tapi dari dulu rasanya gue ke dia biasa aja, ga segan-segan, itu kali ya yang bikin dia nikahin gue ahaha... (apa deh des -___-")

Eh iya, bocoran nih (bocor mulu), kita pesen souvenir ke PUREZENTO. Design dari purezento inilah yang akhirnya menginspirasi design undangan kita.
souvenir palembang

Nah karena kayakanya 1200 souvenir akan sangat kurang, maka kita berinisiatif memesan souvenir lagi ke KAKON (ayeeeeeey... sekalian promosi :D). Berikut design untuk souvenir dari Kakon

Design ini hanya hasil editan dari gambar di bawah ini (ga sempet bikin sendiri :D). Berbeda dengan souvenir yang sudah jadi yang "palembang banget", souvenir kali ini menggunakan gambar sepasang manusia yang menggunakan pakaian adat sunda (kebaya). Sekedar simbol bahwa saat akad nanti kami akan menggunakan pakaian sunda :)

sumber gambar
Semoga bocoran ini sedikit menginspirasi :)

Salam
Happy Sinting Bride

Sunday, March 11, 2012

Gaun-Gaun

Sedikit bocoran ya di akad dan resepsi kami nanti, kami mengambil tema WHITE AND GOLD.

Kenapa putih? Kenapa ga biru? Lo bukannya suka biru Des?
Putih itu warna yang melambangkan kesucian.

Et dah, gue mendadak inget peristiwa absurd di musholla waktu gue masih SMA. Biasanya jam istirahat gue sebagai anak alim (hatciiim) menghabiskan waktu dengan sholat dhuha di musholla. Kebiasaan ini bikin uang jajan selama SMA luar biasa bisa dihemat. Karena waktu istirahat yang singkat itu cuma cukup buat dhuha dan doa, ga sempet buat jajan kecuali jajan kue yang dijual anak-anak rohis buat danus.

Suatu hari saat class-meeting gue dan beberapa teman yang bosan nontonin lomba memutuskan untuk ke musholla. Saat itu musholla sepi, hanya ada kami. Mungkin karena anak-anak lagi pada terfokus di lapangan dengan lomba-lomba. Entah siapa yang memulai, ada yang bernyanyi lagu "jilbab-jilbab suci". Akhirnya semua ikutan nyanyi. Lalu entah siapa pula tiba-tiba ada yang nyanyi...

"jilbab-jilbab suci... lambang keputihaaaan..."

gyahaha.. joroook.. saat lagi heboh-heboh tertawa, dari balik hijab tebal warna hijau di tengah musholla setinggi 175 cm  ada suara "..ssssssssssstttt.." eh ada orang, ada ikhwan aaaaaaaa... *pingsan*

Balik lagi.. (fokus des fokuuuuuus)

Begini.. euuumm saya dan sang calon suami ternyata mempunyai warna favorit yang sama. Biru, hitam, putih dan abu-abu. Dari keempat warna itu, menurut kami hanya putih yang paling pas untuk busana pernikahan. Awalnya ingin abu-abu (yang menjelma jadi silver). Ah tapi rasanya putih telah membuat kami jatuh hati. *alasan geje*

Oh ya karena sesuatu dan lain hal (yang akan saya ceritakan nanti), saya akhirnya "membuat" kebaya akad sendiri. Termasuk memberikan ornamen payet pada kebaya putih ini. Dan sejujurnya, saya sangat menikmati proses memasang payet dan batu-batuan di baju ini.. Alhamdulillah...

before after

di kamar (mejanya kotor, maap yak udah lama ga ditempatin :p)

Tuesday, March 6, 2012

Kalo Boleh Request

Tadi dapet sms dari seorang sahabat

"Ukh, mau dikasih lingerie ga buat kado nikahnya"

dan dengan sigap gue bales "hahaha... enggaaaaaaaaa... :p"

Malu ah, masa pas buka kado reramean bareng keluarga tiba-tiba ada baju dari bahan kelambu (transparan gitu maksudnya) pas di badan anak kecil 10 tahun dan ternyata itu kado ditujukan buat gue. Heeiiisss.. malu pisaaan...

Lalu gue inget cerita sohib in crime gue, Adhil. Doi cerita pas dia nikah sama Kiki, mereka dapet buanyaaaaak banget sprei, dispenser, kipas angin, rice cooker. Adhil ga "ngadoin" lagi barang tersebut buat nikahan orang lain apalagi ngejual, dengan baik hati hadiah tersebut disimpan oleh mereka. Katanya suatu saat nanti bakal dipake. Deuh kalo gue, gue bakal buka toko kelontong alat-alat kebutuhan rumah tangga hehehe...

Jadi teman-teman yang baik hati yang kira-kira mau dateng ke nikahan gue dan mau ngasih kado (ge-er tingkat Indonesia raya), kalo boleh request gue udah bikin skala prioritas kado-kado yang bisa temen-temen pilih (ahaha.. niat deh). Berikut listnya :p

1. Mesin Jahit Singer Seri 6160
Buat memperkuat usaha distro muslim bersama Kakon, eh btw, calon suami eik investor di Kakon lho.. (nanti ada berita "investor menikahi pegawai perusahaannya" :p)

2. Silhouette Cameo
Ajib banget deh alat yang satu ini, dari dulu pengen punya, tapi karena wacom intuos 4 lebih gue butuhin, jadinya pembelian silhouette diurungkan huhu...Rasanya kalo udah punya intuos4 + mesin jahit + silhouette, lengkap deh peralatan design gue.
benda impian


3. Alat Pemanggang Masakan (Oven)

4. Panci Presto

5. Buku-buku tentang masakan plus gizinya pokoknya yang lengkap, ga sekedar resep tapi pengetahuan tentang gizinya.

6. Buku tentang parenting, asi ekslusif, membesarkan anak agar cerdas


Sebenernya semua yang ada di list ini hanyalah wasilah (alat) agar gue bisa menjalankan tugas sebagai istri yang baik, yang bisa terus berkarya. Tapi kalo kadonya yang lain kita tetep nerima koook... *teteup ya ngarep*

Tapi sejujurnya, kedatangan teman-teman sudah lebih dari cukup, soalnya kalo dipikir-pikir, buat ongkos ke Palembang aja udah pada ribut apalagi buat beli kado haha...

Monday, March 5, 2012

Cerita Gedung Resepsi Pernikahan Kami

 Sebenarnya setelah khitbah kami langsung sibuk mencari lokasi pernikahan. Awalnya kita berdua inginnya menikah di 2011 di tanggal cantik 20 11 2011. Sayangnya orang tua belum rela melepas putrinya yang cantik ini (hoek..) dan karena ada agenda besar di keluarganya Kak Tyo (nenek naik haji), sehingga pernikahan kami harus sabar menanti di 2012.

Dengan senang hati kami berkeliling kota Palembang (ditemani adik dan sepupunya) mencari-cari gedung untuk resepsi. Dan akhirnya kami menemukan lokasi yang cakep banget, di tepi Sungai Musi, sebuah cafe semi terapung, Riverside. Sedikit perasaan gue pas menutuskan akan menikah di tempat itu sempat gue tulis disini

Sayangnya banyak sekali pertimbangan,mulai dari yang masuk akal sampe yang paling aneh dari orang tua gue, demi menyelamatkan gue dari kedurhakaan akhirnya Riverside dicoret dari kandidat lokasi pernikahan.. *nangis*

"nanti ada tamu anak kecil trus nyemplung ke Sungai Musi gimana, itu kan sungainya dalem, arusnya deras.."

"itu kan di dekat tempat wisata, dekat pasar, nanti banyak orang iseng yang masuk..." kan ada security ayaaah

"makan disana aja sekali makan ratusan ribu kita berlima doang, gimana kalo 2000 orang?" padahal harga sewa gedung dan cateringnya sama aja dengan lokasi nikah yang sekarang zzzzzzzz...

"nanti ada tamu yang ga pede masuk sana gimana?"

Dan pilihan akhirnya jatuh pada GRIYA STIHPADA, berada diantara rumah kami berdua, dekat bandara, dekat pool bus lorena, damri dkk. Dan seperti inilah gedungnya..

Nungguin Keluarga Calon Besan

Panggung yang luas banget


Pemandangan dari kursi pelaminan :p
Setelah survei lokasi ini, kami melanjutkan perjalanan menemui Wedding Organizer kami, fitting baju, pilih pelaminan, pilih dekorasi kamar pengantin (penting ya???). Setelah tuntas semua survei, masing-masing keluarga melanjutkan perjalanan masing-masing, keluarga kak Tyo ke rumah sakit (menjenguk nenek) sedang keluarga kami makan siang di RIVERSIDE. Krikrikrik... Dan beginilah riverside resto huhuhu...(nangis sambil tarik2 tangan ayah)

mia : yuk, keras banget cuminya (padahal dia males motong -___-)

ayah ibu makan pindang

calon manten, makannya maruk jiyeeeeeeee...

mau foto ampera, amperanya ga keliatan

dapet foto ampera, orangnya yang ga keliatan

view-nya
eceng gondok

panggung minimalis

Sunday, March 4, 2012

Cerita Undangan Pernikahan Kami

Kami mulai sibuk mencari design undangan sejak bulan November. Kami? Euuummm.. ga "kami" juga sih, karena dia kerjanya nerima contoh design yang gue temuin dengan susah payah dan berair mata (lebay), lalu dikomentari olehnya dengan komentar terbaik yang dia punya.

"alay.."
"lebay..."
"biasa banget..."
"ah apaan itu..."
"wah itu pasti mahal, ga usah.."

seputar itulah komentarnya -____-"

"ayaaaaaaaaaah... kak tyo jahat"

:p

Kami (yaudahlah ya...) berusaha optimal untuk menemukan design yang unik untuk undangan pernikahan kami yang istimewa ini. Mulai dari googling, blog walking, datang ke wedding expo, sampai mengunjungi satu-satu percetakan undangan khusus pernikahan.

Sampai akhirnya gue ngebujuk dia NEMENIN GUE, nyari undangan. Karena kalo metodenya masih gue cari, tunjukkin ke dia, dia komen, gue sebel, gue nangis, gue ngadu ke bokap, itu hasilnya ga optimal :p

Ya akhirnya, dia mau. Dengan ditemani mama dan papanya, kami berdua ke Bandung untuk mencari undangan. Kenapa Bandung? karena sekalian jenguk adeknya hehe.. bukan ding, ya karena Bandung emang pusatnya industri kreatif. Dan alhamdulillah setelah jalan-jalan hanya ke dua percetakan, tanggal 16 November 2011 mendekati waktu dzuhur kami berhasil menemukan design undangan yang paaaaaaas banget dengan keinginan kami. Unik dan bisa menggambarkan kami.

Ngomong-ngomong, tanggal 16 itu berarti lima empat sebelum ijab ya? Sebulan sebelumnya (Oktober) dia udah beli mas kawin dong. Semangat bener, Bung!

Kembali ke wacana awal, setelah nemuin design yang pas, kami tentu nanya harga kalo nyetak undangan yang demikian. Dan luar biasa, harganya DELAPAN RIBU RUPIAH per undangan. Sedang kami butuh 1200 undangan. Hzzzzz.... Karena kami berdua hemat (baca : pelitnya amit-amit), jadi kami putuskan mencari alternatif lain. Alternatifnya adalah NYETAK DI PERCETAKAN YANG SUDAH DIKENAL. Dan gue sebagai designer lepas punya temen yang punya percetakan yang pernah beberapa kali minta tolong design ke gue, akhirnya mengusulkan gimana kalo nyetak undangannya di Pandu Mas, temen gue itu. Pandu ini owner Chroma Digital Printing.

Dengan banyaaaaaaaaak sekali pertimbangan akhirnya dia mengiyakan. Di Pandu kami dapet harga yang luar biasa bersahabat. Luar biasa banget pokoknya.

Walau ada sedikit kekecewaan karena warna yang sedikit tidak sesuai dengan bayangan, tapi kami PUAS. Daripada banyak cingcong, langsung liat aja undangan kita.. :D

bagian depan undangan

bagian depan ditarik, gandengan deeeh.... *kedip-kedip*

bagian belakang undangan

bagian belakang ditarik, ada peta deeeeh...


Designnya bener-bener murni gue kerjain sendiri dibantu sang calon suami yang setiaaaaaaaaaaaaa banget komentar pedas (dan karena komentarnya lah, undangan jadi "sesempurna" ini, alhamdulillah) :D

Design ini dimulai dengan menggambar sendiri tokoh kartun berkostum pengantin palembang, lalu menentukan huruf, menentukan warna (tema pernikahan kami adalah broken-white & gold), menggambar sendiri petanya.

Gue kasih tau ya, hal yang membahagiakan sampai tahap nyebar undangan ini adalah lo bisa liat nama lo sendiri tercetak di undangan itu sebagai calon pengantin :D

Kalo ada yang mau dibuatin design undangan bisa contact gue ya, harga profesional (ngiklan) :p