Tuesday, April 10, 2012

Menjelang Akad

Heihooo... Assalamu'alaykum bloggers rahimakumullah (ahaha... ustadzah mode : on)

Udah lama ya ga update blog, maklum lah ya SIBUK *tanda seru*

Udah buanyaaaak banget cerita, kebahagiaan dan semangat yang mau dibagi dan ditularkan kepada sahabat bloggers sekalian. So dari pada banyak celoteh ga penting mari disimak (wueeeks).


14 Maret 2012

Karena aku lagi ga sholat (tabu deh ngomongin ini, ga apa2 deh, udah lewat ini :p), aku bangun jam 9 pagi ahaha… sebelumnya aku udah bangun subuh, tapi karena masih belum bersih aku tidur lagi.
Ternyata jam 9 sudah tidak ada tanda harus menunda mandi, maka aku bersih-bersih dan segera meluncur ke tempat nongkrong calon penganten gaol, SALON. Jam 10an aku udah nangkring cantik di rumah cantik muslimah Desi Khadijah yang berada ga jauh dari rumah. Ngobrol-ngobrol sebentar dengan receptionistnya lalu memilih paket pra-wedding mana yang ingin dipakai. Seharian full aku dipijat, dilulur, spa (include mandi susu), facial, gunting ujung rambut, hair mask, meni-pedi dan semua perawatan lengkap bersama mba Ida Royani (hehehe.. kayak nama artis jadul yak). Semua perawatan ini selesai saat adzan maghrib hampir menjelang. 

Selesai perawatan aku mampir dulu ke mall jalan-jalan sendirian, sejenis masih bingung, bener ya dua hari lagi gue mau nikah? Hahaha…

Lalu tiba-tiba sang calon suami nelpon

CS (bukan customer service) : dimana?

Aku : di mall kak

CS : mall mana?

Aku : Palembang Square

CS : sama siapa? Ngapain?

Aku : sendirian aja, ga ngapa2in

CS : pulang gih, cepetan udah malem

Aku : Oke deh kakaaaa… *minta dijitak*

Setelah itu berturut-turut ayah, ibu, Alvin nelpon, menanyakan “dimana sih calon manten, jam segini belum pulang” ahaha..

Setelah pulang aku, makan, dan sholat isya, aku tidur nyenyak dengan tubuh wangi berasa bidadari *ngarang*


15 Maret 2012

Bangun pagi dengan perasaan biasa aja, setelah sholat subuh, tilawah dan dzikir pagi, aku online seperti biasa. Membaca-baca beberapa artikel dan tentu saja stalking timeline calon suami (:p). Ga berasa jarum jam sudah menunjuk pukul 08.30 WIB saat beberapa tamu naik ke lantai dua rumah kami untuk melihat dekorasi kamar pengantin. Aku yang masih belum mandi seketika panik, berlari-lari menuju kamar mandi. Tak lama setelah mandi ada dua orang tamu yang mengetuk kamar bersama ibu. Mereka adalah tante “ame” barkah dan tante reni. Keduanya adalah petugas dari Melati Nirmala Wedding Organizer yang bertugas “memacar” tanganku. Proses pemacaran ini berlangsung lama dari pukul 11.00 sampai pukul 15.00 WIB.

Pegel euy, selama proses pacaran ini, aku ga boleh garuk-garuk, ga boleh jalan-jalan. Makan siang aja sampe disuapin. Oh iya, H-1 ini calon suami pulang ke Palembang. Selama proses pacaran ini aku juga ga bisa smsan sama diaaaaa huhuhu.. Akhirnya Cuma bisa telponan dan di-loud speaker dengan semua orang yang ada di dekatku nyorakin “ciyeeeeeh” (- ____ -“)

Ngapain telpon-telponan?

Hmmm.. Aku minta dia ke rumah buat dipacar juga. Awalnya dia ga mau, sampe akhirnya ibu yang nelpon dan mamanya yang ngangkat, ahaha.. ga berani dia. Akhirnya dia mau juga. Ba’da dzuhur dia sampai di rumah. Idiiiih itu jantungku deg-degannya ga normal dah, gedebag-degdebug dah bunyinya >.<

Sayangnya biarpun ada di bawah atap yang sama, di lantai yang sama dan hanya dipisahkan dinding, aku ga bisa ketemu dia, soalnya selama proses pacaran ini aku ga bisa berpakaian lengkap ala ninja untuk sementara. Huuuu… pengen ketemu (ganjen -___-“).


Sore saat dia sudah pulang, aku bertanya via short message “benarkah besok kita menikah?”,  dibalas olehnya “ga nyangka ya, perasaan masih biasa aja hehe..”

Bener.. Masih biasa aja.. padahal ga bisa tidur karena mikirin perasaanku yang masih biasa aja ahahah..