White - Gold I

Holaaaaaaaaaa... udah lama bangeeeeeeet rasanya ga nulis di blog ini *bersih-bersih sarang laba-laba*

Ternyata jadi istri itu sibuk banget. Bangun tidur aku sibuk ngeliatin muka suamiku, sibuk senyum-senyum sendiri, sibuk ngasih ciuman hangat (pret), habis itu sibuk nyiapin sarapannya, sibuk dengerin komentarnya, sibuk ngambek kalo komentarnya "jahat banget", sibuk nyiapin hal-hal yang dia butuhin buat mandi, sibuk nyiapin pakaian kerjanya, sibuk lambai-lambai tangan nganter dia kerja, sibuk beres-beres rumah, sibuk bbm dia "Cinta, pulangnya jam berapaaaa???", sibuk deh gue hehehe...

Ah baiklah usai sudah ngelesnya. Kembali ke judul. Awalnya aku mau ngasih judul Gaun Pernikahan. Tapi kok rasanya berlebihan ya, soalnya aku kan ga pake gaun. Aku pake kebaya sunda dan aesan pak songkoknya Palembang dan menurutku kedua pakaian ini ga termasuk kategori gaun. Jadi aku kasih judul diatas karena keduanya warnanya begitu. Putih dan emas.

Aku ceritanya darimana ya bagusnya? hehehe... udah lama banget soalnya.

Eeuumm... dari pertama kali menetapkan tanggal pernikahan, keluarga sudah menyepakati untuk mengadakan syukuran dalam dua hari. Syukuran akad dan resepsi. Hingga kami harus menentukan pakaian apa yang harus kami pakai di hari-hari itu.

Pakaian resepsi sudah pasti aesan (pakaian adat Palembang) karena resepsi dilaksanakan di Palembang. Sedangkan pakaian untuk akad kami masih bingung. Antara Betawi dan Sunda (suku asal suami). Akhirnya dipilih pakaian adat sunda karena lebih simple dan rasanya lebih cocok untuk akad.

Sekitar tanggal 26 Desember 2011 setelah melihat lokasi resepsi, kami (bersama keluarga) bertemu dengan pemilik Melati Nirmala Wedding Organizer, Tante Dian dan Om iik yang mengurusi pernikahan kami. Bersama Tante Dian dan Om iik, kami memilih dekorasi pelaminan dan gedung, dekorasi kamar pengantin, seragam keluarga dan tentunya pakaian sang calon pengantin.

Eh iya pas milih-milih dekorasi kamar pengantin kami berdua diciye-ciyein. Kenapa ya? Biasa aja deh padahal. Sampe kita berdua jadi malu plus males milihnya karena diciye-ciyeinnya rese banget haha.. Akhirnya semua anggota keluarga keluar tinggal kami berdua bersama Tante Dian dan Om iik. Katanya biar kita bebas milih.. -____-"

Akhirnya semua udah dipilih, tinggal fitting baju pengantin. Desember ke Maret jauh juga ya jaraknya buat fitting baju. Iya soalnya kita berdua kan ga tinggal di Palembang. Jadi karena kemungkinan kita berdua baru bisa pulang Maret jadi fittingnya sekalian aja di Desember. Nah karena kita bajunya NYEWA (sengaja di-capslock) dan Tante Dian udah punya stocknya, jadi hari itu juga kami nyobain aesan pak songkok merah marun khas Palembang yang luar biasa ribet banget. Kita nyobain bajunya di satu ruangan tanpa pembatas (tentu tanpa adegan buka baju). Karena aku malu, jadi aku balik kanan ga mau liat dia. Kayaknya dia juga malu jadi dia juga balik kanan. Pas udah dipasang semua asesoris (termasuk tuh hiasan kepala yang buset berat bangeeeet >.<), kita disuruh ngeliat ke arah keluarga yang duduk di depan kita, dan akhirnya aku ngeliat dia dan dia ngeliat aku. Cuma bisa senyum-senyum, dia lucu pake baju itu hehehehe.... *naksir moment*

Karena terinspirasi sama baju nikahnya Dian Pelangi (yang ternyata orang Palembang juga), kami akhirnya memberanikan diri untuk bilang ke Tante Dian...

"Tante, ada aesan putih ga, kita pengen deh pake aesan putih pas nikah?"

Uh, denger kalimat itu sontak keluarga ga setuju, alasannya ga megah, ga meriah. Huuuu... Jadi syedih deh...

Dian Pelangi
sumber foto www.hijab-scarf.com/2011/01/dian-pelangis-wedding.html

Tapi jangan panggil aku Desni dan jangan panggil dia Tyo kalo kita berdua mudah menyerah. Setiap hari kita lobi, kita tunjukin contoh bajunya Dian Pelangi sampe nunjukin videonya juga. Akhirnya lobi-lobi politik kita berhasil, alhamdulillah hehe..

Pas banget sehari sebelum kami pulang ke kota masing-masing, orang tua setuju. Lalu bergegaslah kami ke rumah Tante Dian yang juga menjadi markas Melati Nirmala Wedding Organizer.

"Tante sebenernya ga punya aesan putih yang Desni-Tyo pengen tapi tante bisa bikin yang baru kalo bener-bener mau gimana?"

Wuaaaaa... Alhamdulillah dipermudah...

Tante Dian menyanggupi membuat aesan putih, walau tidak sama seperti yang dipakai Dian Pelangi (karena emang ribet banget dan takut nanti pelanggannya ga cocok sama modelnya), tapi alhamdulillah banget impian White-Gold Wedding bisa terlaksana.. Horeeeeee...

Yeeey... Aesan Putih!!!

Comments

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini

Popular posts from this blog

Tutorial Menjahit Pashmina Instan ala Nurina Amira

Tutorial Bunga Tulip dari Kain Perca

Repurpose : Mengubah Kemeja dan Rok Jadi Gamis Kekinian