White - Gold II

Eh cerita pakaian resepsi udah, pakaian akad yang duluan dipake malah ketinggalan hehe...

Jadi saat ke Tante Dian, tante udah bilang

"Tante nih ga punya baju kebaya sunda sama sigernya (siger = mahkota sunda), jadi tante saranin desni cari sendiri aja biar cocok"

Yup. Akhirnya diputuskan buat nyari sendiri aja biar sesuai selera. Karena aku dan dia harus balik ke kota masing-masing (Bogor - Jakarta) akhirnya proses pencarian diserahkan kepada keluarga Kak Tyo. Karena keluarganya yang ada unsur sundanya.

Progres hingga akhir Januari bagus, bajunya udah ketemu, sigernya juga ada. Februari awal aku telpon-telponan sama calon mama mertua (dulu statusnya masih calon). Ternyata eh ternyata kebaya sundanya ga ada puring di bagian tangannya, cuma ada puring sejenis kemben gitu. Bajuku pornoooo aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa.... udah bulan februariiiiiii, sebulan lagiiiiiiiiiiiiiiiii... Aku stress berat. Yaudah aku putuskan aku bikin sendiri bajunya.

Dan ditengah stres berat itu, aku sendirian (drama queen :p). Temen-temenku semua sibuk. Septina lagi sibuk seminar-sidang, Adhil lagi hamil gede dan aku ga tega ganggu, Izzah dan Anna saat itu lagi sibuk juga ngurusin pernikahan mereka. Lengkap deh aku bener-bener sendiri. Minta temenin calon suami? Hadeeeeh..... ngapaiiiiiiin....

Akhirnya aku tanya-tanya Hasan (parter in crime di Kakon), dimana ya baiknya aku beli bahan kebaya, dan atas saran Hasan akhirnya aku pergi nyari-nyari kebaya di PASAR ANYAR BOGOR SENDIRIAN huhuhu....

Kenapa huhuhu? Pertama karena aku ga tau kain yang kayak apa yang harus aku pilih, aku juga ga tau ukurannya, aku ga tau harga pasarannya, dan aku suka muntah di pasar tradisional karena aku ga tahan baunya.. (T_T)

Ternyata kain kebaya mahal ya, setelah tanya-tanya akhirnya aku beli kain sepanjang tiga meter plus puring 1,5 meter. Total beli kain doang sekitar 700ribuan. *elus-elus dompet*

Atas saran penjual kain aku diajarin buat sekalian beli mute-nya (manik-manik) biar bisa dijahit di bajunya. Beli mute dan kristal-kristalan sekitar 150ribuan.. *nangis-nangisin dompet*

Setelah itu daripada nunggu lama, sang kain aku bawa ke penjahit. Karena penjahit yang aku tau cuma Pak Ilham (penjahitnya Kakon) aku bawa aja kainnya kesana. Modelnya sederhana aja, yang penting KETUTUP dan GA KETAT. Udah deh. Seminggu kemudian bajunya jadi. Baju jadi sekitar tanggal 20 Februari. Dan sisa waktu itu aku pake buat masang sendiri payetnya yang udah aku ceritain sebelumnya. Dan sampe tanggal 16 Maret jam delapan pagi saat Adhil, Septin, Rai, Anna dan Kiki dateng ke Palembang aku masih sibuk masang-masang payet hahahaha... Adhil malah sempet-sempetnya numpahin mute-nya.. *jewer*

Dan beginilah sang baju setelah aku pake..


pose "apa2an"

bareng tamu Bogor (1 ikhwan dan 4 orang akhwat LDK Al Hurriyyah IPB)

bareng temen SMA (dua akhwat ini masih single looooh hahaha)
Sederhana banget tapi aku ga akan pernah lupa, baju ini terlalu berkesan untuk dilupakan.. :)

Eh iya hampir lupa, pas post foto-foto nikahan di facebook banyak yang komen

"Desni cantik banget, manglingin..."

Kata-kata pangling dikaitkan dengan cantik banget bisa jadi berarti "lo kalo biasa aja jelek, pas didandanin cakep" -_______-"

ah pokoknya thanks to Tante Yati dari Melati Nirmala Wedding Organizer yang bisa bikin orang-orang PANGLING.

Comments

Popular posts from this blog

Tutorial Menjahit Pashmina Instan ala Nurina Amira

Tutorial Bunga Tulip dari Kain Perca

Repurpose : Mengubah Kemeja dan Rok Jadi Gamis Kekinian