Tuesday, September 25, 2012

Pizza Pertama

Sejujurnya persiapan saya menjadi seorang ibu jauh lebih banyak ketimbang waktu mempersiapkan diri menjadi seorang istri. Sebelum nikah, saya cuma belajar masak beberapa jenis sayur dan beberapa jenis puding tanpa tambahan penyedap rasa atau bumbu-bumbu instan lainnya. Adhil, Septina, Izzah, Hasan, Ery, Kiki adalah sahabat-sahabat saya yang rela lidah dan perutnya saya jadikan penampung masakan uji coba. Mungkin karena mereka sahabat saya jadi komennya selalu positif, baiiiiiiik banget nyemangatin buat terus masak.

Kali ini setelah menikah dan alhamdulillah langsung hamil saya merasa sangat penting untuk terus menambah literatur memasak saya demi kesehatan keluarga. Apalagi sekarang saya sudah punya pelanggan yang selalu ga sabar nungguin masakan saya mateng, sang suami. Beliau adalah pemakan segala, biar ga enak juga dimakan walau di depannya dikata-katain dulu hihihi... 

Beberapa waktu yang lalu saya dan suami nonton master chef Indonesia episode memasak pizza. Setelah selesai nonton terjadi percakapan ini

Suami : kamu pasti ga bisa masak pizza
Saya : Belum aja kali bukan ga bisa...
Suami : pasti ga enak
Saya : belum tentu kali kan belum dicoba...

suami saya emang gitu -___-"

Akhirnya malam itu juga saya browsing tentang cara membuat pizza. Setelah merasa cukup lengkap esoknya saya berburu semua jenis bahan untuk membuat pizza. Daaaaan inilah yang terjadi

ini namanya extra virgin olive oil, halal lhooo.... baru kali ini masak pake beginian (norak)

nungguin panggangan

agak aneh ya haha...


toppingnya enak cuma rotinya bantet hahaha...

Karena rotinya tidak berhasil aka bantet, maka saya publish resepnya nanti aja, kalo udah berhasil muahaha...


xoxo
salam bumil bahagia

Thursday, September 20, 2012

Romantis Dikit

Ada beberapa draft tulisan yang belum dipublish di blog ini. Ada tulisan tentang jodoh ga jodoh, tulisan lanjutan muslimah merawat diri, dan "behind the scene" lomba kosmetik halal wardah yang alhamdulillah dapet juara satu (aheeeey...). Tapi karena semua tulisan itu belum kelar dan rasanya belum mateng (tumben deh gue mikirin tulisan mateng dulu sebelum di publish :p), maka saya putuskan untuk posting cerita yang sedikiiiiiiit romantis antara saya dan sang suami.

I Love You
Beliau jarang bilang "i love you". Tapi kalo diinget-inget kayaknya beliau bilang i love you hampir tiap hari deh. Nah itu jarang apa sering hehe... Soalnya kalo saya lagi tidur dan tiba-tiba terbangun, saya hampir selalu melihat dia sedang menatap saya, tersenyum lalu bilang "i love you". Saya biasanya yang sedang setengah sadar hanya membalas senyumnya, menyentuh tangannya, lalu bilang "love you too..." dan tidur lagi hahaha....

Alasan Jatuh Cinta
Beliau tidak pernah bilang kenapa memilih saya menjadi istri secara romantis. Biasanya kalo saya iseng bertanya "Kenapa kita menikah?" dia paling banter menjawab "Yaaa... kenapa lagi kalo engga karena Allah..." (pingsan).

Pernah sekali saya sedang mengkritisi tulisan seseorang, menurut saya tulisannya tidak etis, kurang cerdas dan banyak hal yang tidak saya suka dari tulisan tersebut. Ngomel-ngomel lah saya di depan dia.

Saya : Kak, ini tulisannya kok ga dewasa banget sih blablablalalalalala... aku jadi pengen nulis balesan tulisan ini..
Dia : Yaudah tulis aja...
Saya : (mulai nulis)
Dia : Tami, kamu tau ga kenapa kakak suka sama kamu?
Saya : Engga (pura-pura cuek soalnya kalo gue antusias dia biasanya malah ga mau jawab)
Dia : Soalnya kakak sering ngeliat diri kakak ada di diri kamu (senyum)
Saya : ulangi...ulangi... apa tadi???
Dia : rahasia
Saya : :|

Salah deh kenapa antusias begitu -___-"
Dan sampe detik ini saya ga ngerti maksudnya apa -_____-"

I Love You

NB :
Tulisan ini pasti masuk kategori tulisan alay menurut suami. Biariiiiin.