Saturday, October 27, 2012

Behind The Scene : Ngambil iPad

Booo... kangen banget ngepost pake bahasa santai...

Yak setelah kemaren seru-seruan ngepost buat lomba, sekarang saatnya cerita ringan tentang saya dan kekasih tercinta Mas Tyo yang pasti sudah ditunggu-tunggu sama temen-temen sekalian (pedeeeee...). Ah ga usah malu, gue tau kok, KEPO itu naluriah banget, makanya industri infotainment maju banget di dunia ini. Santai aja hahaha...

Dari judulnya, udah pada taulah ye kalo gue bakal nyeritain tentang proses ngambil sang iPad hadiah dari lomba kosmetika halalnya wardah, mui dan blogdetik. Kita mulai ceritanya dari sebelum nikah. Kok sebelum nikah? Disimak aja ya...

Jadi seperti yang pernah gue ceritain di postingan lampau tentang siapa sih suami gue, gue pernah cerita bahwa sang suami bekerja di jakarta kan ya. Nah semingguan sebelum nikah, sang suami jatuh sakit. Kebanyakan pikiran kali ya... Pas nikah sembuh, trus setelah kita balik lagi ke jakarta, doi sakit lagi. Kita sampe perlu pulang lagi ke Palembang dan beliau sampe diinfus. Walau ga dirawat di RS dan hanya dirawat sama dokter keluarganya, tapi itu bikin gue sedih banget. Sampe gue dan sang suami bikin perjanjian

kukunya masih merah karena "pacar"

"kakak janji ya, ga boleh ninggalin aku, ga akan pernah ninggalin aku..." gue merengek-rengek sampe sesegukan :'(

"iya sayang, kakak janji... udah jangan nangis nanti sesak nafasnya..." sambil ngelap air mata gue

Nah gara-gara sakit ini suami sampe tiga minggu ga masuk kantornya. Akhirnya beliau memutuskan buat resign aja. Gue sih setuju aja. Ada kali sebulan beliau ga ngantor. Asik banget bisa bareng-bareng terus. Jalan-jalan berdua, nonton, ya kayak orang kasmaran banget deh hehe... Setelah resign beliau sama sekali ga apply kerjaan kemana pun. Emang rencananya mau santai dulu sebulan, nikmatin masa-masa berdua. Tapi sebenernya dua minggu setelah resign, tiba-tiba ada telpon dari temen SDnya (beliau SD di Aceh) yang nawarin kerjaan di Palembang. Wah subhanallah deh.. Pokoknya ga disangka-sangka.

resign
Tawaran diambil, suami kerja di Palembang dan gue masih di Bogor menyelesaikan yang belum terselesaikan. Jadi ceritanya kita LDM (long distance marriage hehe..). Dua minggu sekali gue pulang ke Palembang, tapi pernah juga sebulan baru pulang. Kangennya booooo... perih banget. Sejenis rindu setengah mati. Nah sengaja tuh gue ga pernah ngeluh dan atau update kondisi LDM kita di socmed. Kenapa? Ya males aja... Kalo ada yang ngerasa dikepoin di socmed, itu mah salah dirinya sendiri, ngapain ngupdate-ngupdate masalah pribadi di socmed tapi ga mau orang lain tau... Hellooooooowww..... Fokus des.. fokus..

Nah jadi beliau dikontrak di Palembang sampe bulan September. Pokoknya kalo gue masih belum selesai dengan urusan gue di Bogor, beliau akan pulang ke Bogor. Kalo udah selesai beliau akan memperpanjang kontraknya. Jadi September kemaren jadwalnya beliau balik ke Bogor karena urusan gue masih belum kelar huwuwuwu....

Tapi mendadak beliau ga bisa balik ke Bogor. Katanya beliau masih ada kerjaan di kantor. Kemungkinan awal Oktober baru bisa balik. Gue kan sedih ya.. padahal gue udah ngebayangin tanggal 27 September, gue bakal ngambil iPad ditemenin sama sang suami. *ini kata-katanya curhat banget*

Kayaknya sangkin nyeselnya ga bisa nemenin gue ngambil iPad, beliau BBM terus seharian. Nelpon, SMS pokoknya baik banget deh..

"Tami, hape kakak mau mati nih, kakak lagi jalan-jalan, kamu jangan tidur malem-malem ya, kasihan anak kita..." BBM dari suami jam 7 malem

"Kakak lagi dimana, dicas atuh hapenya.. iya nanti aku tidur cepet, ini juga udah ngantuk"

 Habis itu gue tidur tuh soalnya BBM ga dibales lagi. Ga terkirim lagi BBMnya, itu artinya hapenya udah tewas. Tapi tiba-tiba jam 00.30 gue ngerasa ada bunyi-bunyi di ruang depan. Gue udah horor aje, gue kira maling. Tapi karena ngantuk berat gue diem aja (kebo banget). Nah tiba-tiba pipi gue ada yang nyium, trus gue dipeluk. Pas melek ada dia... ada diaaaaa... suami gue.... Mas Tyo sayang sambil senyum-senyum... horeeeee...

Nangis tuh gue sambil meluk dia.

"Lebay deh lebay..." ujarnya minta ditoyor haha..

Kita ga bisa tidur tuh, nungguin subuh aja. Nah setelah subuh kita berangkat dari rumah (di Pakuan Regency Dramaga) ke Jakarta buat ngambil sang hadiah. Sampe di Baranangsiang kita sarapan dulu. Setelah itu baru naik bus. Kita udah nyampe Jakarta jam 7.30an. Kita kira jam 10 kita udah nyampe di lokasi (lokasi di Balai Kartini). Sebenernya 15-30 menit harusnya nyampe. Tapi macet banget, macet bangeeeeeeeeeeeeeet, kebangetan deh macetnya. Kita jam 10.30 baru nyampe lokasi dan penyerahan hadiah sama direktur LPPOM MUI udah selesai huwuwuwu... Padahal kita udah naik taksi hiks..

Sebenernya kejadiannya lebih miris lagi. Masih inget postingan gue dua tahun lalu tentang hujan sore hari di Bogor? nah kalo lupa silahkan baca lagi disini. Sepatu gue sangkin seringnya kena hujan ternyata rusak, sayangnya rusaknya disaat yang tidak tepat. Rusaknya pas di jalan mau naik bus di Bogor. Jam 7 pagi, dimana coba harus cari sepatu. Suami cuma geleng-geleng hahaha... Maaf ya mas, aku ga tauuuu....
sepatu pejuang iPad :p

Pokoknya perjuangan banget deh...

tweet 27 September

Daaaan akhirnya sang New iPad 4G 64 GB nyampe ditangan.. Alhamdulillah...

Bareng mba Mel dari Blogdetik

keluarga wilopo bareng rizkun

Eh iya btw, enak lho ikutan acara penyerahan hadiah bareng MUI-nya. Makanannya enaaaak hahaha... modus! :p

Wednesday, October 17, 2012

Kandidat Jodoh



Seperti kematian dan rezeki, jodoh adalah kepastian dari Allah yang Ia jadikan rahasia. Rahasia tentang seperti apa bentuknya, bagaimana cara kita menemukannya dan kapan waktunya. Kita berhak berusaha dan berdoa agar sang rahasia itu sesuai dengan apa yang kita usahakan dan kita doakan selama ini.

Sebagian orang dipertemukan Allah dengan beberapa “kandidat” jodoh sebelum akhirnya menemukan jodoh yang sesungguhnya. Selanjutnya kita akan menyebut kandidat jodoh ini dengan mantan pacar. Bagi orang yang terlanjur pacaran, mantan pacar memberi beberapa jenis kenangan yang berbeda pada tiap orangnya. Ada yang punya kenangan bahagia, ada yang sedih, ada yang menyakitkan, ada yang mendewasakan, ada juga yang membuat kita benci sekali untuk mengingatnya. Walau begitu sebaik apapun, semanis apapun dan seindah apapun kenangan dengan mantan pacar, saya tetap sangat menganjurkan agar teman-teman yang belum punya pacar (terutama yang tidak pernah pacaran) agar terus bertahan untuk tidak pacaran. Karena percayalah, sebaik apapun hikmah yang diambil, pacaran tetaplah dosa. 

Baiklah kembali ke topik.

Ada beberapa ungkapan yang sering orang gunakan untuk menggambarkan keberadaan sang mantan. Misalnya

“kadang kita dipertemukan dengan orang yang salah sebelum dipertemukan dengan orang yang benar”

Dalam banyak hal saya tidak sepakat dengan ungkapan ini. Kenapa? Karena ungkapan ini seperti sebuah penghakiman bahwa mantan pacar adalah orang yang salah, orang yang buruk (terlepas dari kenyataan bahwa pacaran memanglah sebuah dosa).

Dalam bayangan saya, orang yang salah atau orang yang buruk tidak jauh dari permisalan seorang pria yang pemalas yang pada akhirnya ketika menjadi suami ia malas-malasan mencari nafkah, atau wanita pemalas yang ketika menjadi istri malah tidak mau melayani suaminya, orang-orang yang tidak sholat, tidak puasa, pemabuk, suka berjudi, berkata-kata kasar, memukul, durhaka pada orang tua dan semua sifat yang mencerminkan bahwa ia bukan orang yang taat pada agamanya. 

Bukankah tidak semua mantan begitu?
Coba ingat-ingat lagi alasan kenapa dulu jatuh cinta lalu kenapa pula putus? Jika penyebab putus adalah  dia sering membuatmu menangis, benarkah ia membuatmu menangis karena dia buruk? Atau kita saja yang terlalu melankolis, terlalu drama melihat kenyataan. Hanya karena dia tidak perhatian (dengan menanyaimu “lagi apa sayang?” setiap saat) lalu kita menangis dan minta putus. Apakah itu berarti dia orang yang buruk? Tidak. Saya rasa tidak.

Izinkah saya bercerita tentang seseorang dari masa lalu saya. Saya dulu sempat dekat dengan seorang pria. Sejak kelas lima sekolah dasar hingga kelas dua sekolah menengah pertama. Pacaran? Itu mungkin istilahnya. Tapi kami tak menggunakannya. Kami tidak pacaran seperti teman-teman lainnya. Dulu waktu saya SMP, beberapa teman sudah merasakan first kiss. Saya dan dia? Tidak! bergandengan tangan saja tidak pernah. Jalan-jalan berdua juga tidak pernah. Dia dengan sangat baik menjaga saya. Dulu kami hanya bercerita banyak hal, bertukar pikiran lewat surat. Saya menyimpan fotonya, begitu juga dia. Karena kebetulan kami juga beda sekolah. Lalu kenapa putus? Simple saja, saya bosan, saya tidak mau pacaran, saya merasa tidak butuh pacar. Lalu apakah pria sebaik dia mendadak jadi buruk karena telah menjadi mantan saya? Jelas tidak.

Selain alasan-alasan sepele, ada pula yang putus karena hal-hal besar. Misal karena restu orang tua. Bisa jadi ibu atau ayah salah satu pihak tidak suka dengan kandidat jodoh yang dibawa. Jika orang tua tidak suka lalu apakah mantan pacarmu menjadi buruk? Belum tentu.

Saya (sebagai calon orang tua) sepakat bahwa orang tua tidak selalu benar, walau ridhonya adalah ridho Allah jua. Orang tua bisa keliru. Orang tua tetaplah manusia yang bisa salah. Itulah kenapa ada ilmu komunikasi yang bisa kita pelajari dan terapkan untuk terus berkomunikasi dengan baik (ahsan) untuk mendapatkan ridhonya.

Ada yang tidak bisa terima jika orang tua bisa salah? Baiklah saya beri contoh. Dulu ibu saya melarang saya berjilbab, beliau tidak tahu hukumnya, beliau berdalih bahwa sebaiknya saya berjilbab setelah menikah. Wah berapa banyak dosa yang akan saya dan ibu tanggung jika harus mengikuti perintah ibu, maka saat itulah saya belajar mengkomunikasikan kepada ibu, pelan-pelan dan dengan cara yang baik. Pernah sekali saya ngotot. Lalu ngototnya saya membuat hubungan kami renggang.  Setelah mempelajari ilmu komunikasi di bangku perkuliahan, saya menyadari sepenuhnya bahwa dalam banyak kasus komunikasi bukan pesannya yang salah tapi bagaimana cara menyampaikan pesan yang mengundang kesalahpahaman.


Tentang jodoh, orang tua bisa saja salah karena kesan pertama yang didapat tidak baik. First impression pada seseorang kadang sangat mempengaruhi pandangan orang tersebut berikut-berikutnya. Jika kita yakin sang kandidat jodoh adalah orang yang baik maka bisa mengkomunikasikan, tapi jika kita merasa dia buruk (pemabuk, suka memukul dkk seperti yang saya tulis di atas) buat apa pula dipertahankan.

Ada juga yang putus karena ketidaksamaan karakter. Misalnya kita punya pasangan yang cuek, sedang kita inginnya dia terus-terusan perhatian. Atau kita orang yang cemburuan lalu sang pasangan adalah orang yang ramah dan mudah bergaul. Ketidaksamaan karakter seperti ini juga lantas tak bisa membuatmu beranggapan bahwa mantanmu adalah orang yang buruk. Ia hanya tak cocok denganmu dan kalian tidak berjodoh. Titik.

Meminjam kata-kata Fazlur (@ffazzle) “Saat dua potongan puzzle tidak bisa bersatu, itu bukan karena salah satu dari mereka tidak baik.. hanya tidak cocok.. dan pasti ada potongan lain yang cocok J

Simpelnya, kalo ga jodoh ya ga jodoh aja, jangan malah ngejelek-jelekin orang lain karena dia ga jadi sama kamu, berbesar hati lah.. Salam hangat dari kota hujan. Desni.

Thursday, October 4, 2012

Behind The Scene : Ikut Lomba Kosmetik Halal

Sepertinya lomba kosmetik halal yang diadakan blogdetik, wardah dan MUI kemarin adalah lomba blog pertama yang saya ikuti dengan sangat serius. Saya memikirkan setiap detailnya. Bagaimana alur cerita, dan karena salah satu syarat lomba adalah menampilkan foto bersama wardah saya jadi sangat memikirkan bagaimana fotonya, serta bagaimana tulisan saya bisa jadi tulisan teratas jika ada yang browsing dengan kata-kata "lomba kosmetika halal".

Saya butuh waktu seminggu untuk mengumpulkan data, menyeleksi ide cerita yang saya rasa penting untuk diceritakan, mengendapkan cerita, meminta suami mengoreksi, meminta teman-teman mengomentari, serta mengumpulkan rasa percaya diri. Akhirnya tanggal 27 Juli 2012 tulisan tersebut resmi saya publikasikan di blog dan segera saya daftarkan lomba.

Untuk foto, karena saya tidak punya kamera digital dan hanya punya kamera handphone, serta suami sedang bertugas di luar kota dan rasanya tidak cukup percaya diri untuk meminta bantuan untuk difotokan oleh orang lain selain suami, maka saya putuskan meminjam kamera digital pada Sobari dan Asih. Saya mengambil gambar dengan bantuan timer. Beginilah hasilnya

 1. Pengennya fotonya keliatan muka dan keliatan bayangannya dicermin, malah ga dapet dua-duanya
2. Cuma dapet bayangan dicermin
3. Ng-alay heu.. T.T
4. Berbayang


1. Belum siap
2. Ga dapet mukanya
3. Hilang kepalanya -___-"
4. Cuma dapet bajunya -___________-"
5. Kepalanyaaaa T.T
6. Alhamdulillah jadi ihiiiiiy...

Kalo kata suami, "fotonya bagus, ga ng-alay, ga lebay..." aseeeek...

Suami seneng banget saya ikutan lomba ini. Katanya "tuh kan, bagusan pake Wardah, udah halal, hemat lagi..." (ujung-ujungnye yeeee... :p)

Awalnya kurang pede publish blog, maklum blog saya kan isinya banyakan ngawurnya, banyakan cerita dodolnya, dan mulai banyakan ikutan lombanya hahaha... Tapi yaudahlah ya, demi New iPad wifi + cellular 64 GB, blog dodol ini mulai dipublish. 

Akhirnya tiba tanggal 30 Agustus 2012, saat pengumuman. Saya sebenernya biasa aja, ga ada feeling bakal ketiban iPad, jadi seharian saya ga buka-buka blog, hanya online email via smartphone saya yang kemarin servernya eror se-Asia Pasifik heu...

Seingat saya saat itu pukul 4 sore, saat saya sedang di dapur bersama mama mertua, sedang masak lele yang baru saja diambil di kolam, tiba-tiba suami saya berteriak

Suami : Tami, kamu menang lomba ya?
Saya : Apa? (suara lele nyebur ke minyak lebih kenceng dari suara suami)
Suami : kamu dapet iPad ya?
Saya : Apa sih kak??? (mulai mendekati suami)
Suami : ini baca, ada email notifikasi dari komen blog kamu yang bilang kamu dapet iPad
Saya : Oh yaaaa??? (buru-buru ambil handphone dan liat akun twitter blogdetik)

Wah iyaaaa... saya menang... alhamdulillah.. akun twitternya blogdetik ternyata baru saja mengumumkan pemenang.



Dan seketika blog saya rame pengunjung, rame komentar, dan statistik sedemikian cepat melonjak. Ajiiiiib...


Mau tau kisah gimana ngambil iPadnya? Nantikan segera hehehehe... (apadeh deees)