Infaq Satu Juta

Judulnya tengil, riya', suombuong buanget ya...

yaelah sejuta doang belagu amat des..
makanya dibaca dulu aja ya biar ketauan ceritanya

Dimulai dari tanggal 20- 21 Oktober 2012 maen ke kampusnya suami di daerah Cipete, Jakarta Selatan ada acara persembahan dari mahasiswa baru gitu deh. Nekat ba'da isya naik motor ke sana. Nyampe sana jam 9-an malem dan ternyata acaranya udah bubar gyahahaha.. Menurut suami dan temen-temennya biasanya acaranya sampe jam 12 malem, tapi karena emang ada kuliah ekstensi di kampusnya jadi ga boleh malem-malem banget acaranya.

Udah malem dan capek banget kita segera cari tempat nebeng tidur hehe.. Karena ga memungkinkan untuk nginep bareng, jadi terpaksa gue dan suami harus pisah sementara. Gue nginep di kosannya Ana, temen sekampus suami. Gue kenal Ana sejak tahun 2009, suami udah pernah ngenalin temen-temennya sejak jaman yang kita sebut "gue ga tau dia jodoh gue atau bukan". Sedang suami nginep di kosan Agung, sahabatnya semasa di kampus yang udah sering banget gue denger ceritanya dari sang suami.

Beberapa temen perempuan sang suami yang penasaran sama "bini-nya Tyo" datang ke kostan Ana malem itu. Yaaaah... semoga gue ga malu-maluin suami lah ya hehehe... Semoga gue cukup cakep buat bikin temen-temennya terkesan (lhaaaa...).

Paginya gue dijemput suami buat sarapan bareng. Kita kayak orang pacaran deh (kayak yang pernah pacaran aja deeeees..). Setelah itu gue dianter lagi ke kostan Ana buat ambil barang-barang dan langsung caw ke rumah sahabat suami semasa SMA, kak Ahmad Setiawan. Kita berdua emang berencana ke Jakarta buat silaturahim ke temen-temennya suami. Jadi walau ga bisa ikutan acara kampusnya suami, yang penting bisa ketemu temen-temennya.

Alasan terbesar mengunjungi kak Ahmad karena kak Ahmad baru punya baby cantik yang dikasih nama Aqilah. Aih aqilah lucu bangeeeeeeeeeeeet..... mukanya mirip kak Ahmad banget, sedikit pun ga ada sudut yang menunjukkan Aqilah mirip Ami, ibunya.



Ba'da ashar kita berdua langsung jalan ke Bogor, kebayang ga tuh pinggang gue sama suami bentuknya kayak apa hahaha... Di jalan hujan, ah pokoknya subhanallah.. semoga silaturahimnya berkah

Besoknya tanggal 22 Oktober kita gegoleran di rumah, ga ada rencana macem-macem. Pokoknya hari itu pinggang dan pantat kita berdua harus lurus kembali hahaha.. Tapi rencana batal gara-gara BBM-an sama Ophie, Ophie ini temen sekampus gue yang juga juragan kambing. Rencananya suatu saat neng Ophie akan menggunakan mitsubishi strada buat nganter kambing-kambingnya ke pelanggan. Keren gila... hahaha (aamiin ya phie).



Gara-gara BBM-an sama neng Ophie ini akhirnya niat gegoleran sepanjang hari diurungkan. Ba'da dzuhur kami akhirnya naik motor lagi ke kandang milik neng Ophie. Tau lokasinya? Dari kampus IPB Dramaga teruuuuuus aja sampe ke Gunung Salak hahaha.... Jauh banget dah, ada kali 1,5 jam naik motor. Ajib lah pokoknya. Kita berdua sengaja jauh-jauh ke kandang buat milih sendiri kambing buat diqurbankan tahun ini (qurban tanggal 26 Oktober). Suami pengen banget liat fisiknya tuh kambing, sejauh apapun dijabanin sama doi.

Kami emang berencana hari raya Qurban ini mau berdua aja di Pakuan. Ga pulang ke Palembang. Setelah diliat-liat dan cocok, jadilah kita beli kambing ke Neng Ophie. Kita udah seneng ngebayangin lebaran berdua, ngeliat kambing kita mati ditangan penjagal (???), pokoknya seneng banget... Tiba-tiba ada telpon dari kantor suami di Palembang. Suami mendadak ada kerjaan dan harus pulang segera. Trus tiba-tiba pula ada telpon dari dataprint kalo gue menang undian. Banyak tiba-tiba. Akhirnya karena lebaran udah deket dan ga mungkin kita berdua dipisahkan (aih lebay), jadi gue dan suami pulang ke Palembang. Tgl 24 Oktober kita mendarat di Palembang. Kambingnya? Ya kita percayakan sama neng Ophie buat disembelih di desa dekat kandang. Kata neng Ophie disana cuma sedikit yang qurban.

Kepanjangan kalo diceritain sekarang, jadi tungguin aja postingan berikutnya..

Comments

Popular Posts