2012 yang Luar Biasa

1-2-3
 Dari kiri ke kanan :
- Foto diambil januari 2012, pemotretan kakon
- Maret 2012 "pegang aja tangannya, ga apa-apa, udah jadi suami ini..."
- Desember 2012, ya ampun susah amat foto bertiga doang hahaha..

Tahun 2012 yang baru saja lewat benar-benar jadi tahun luar biasa untuk saya. Karena di tahun 2012 saya melewatinya dengan perubahan status dari sendiri, jadi berdua, dan diakhiri dengan bertiga. Saya baru menyadarinya saat Mas Tyo nyervis mobilnya dan Sachie sedang digendong kakeknya di lantai bawah (kamar saya ada di lantai atas).

Saya sedang di depan pintu dan melirik foto saya yang dipajang di depan kamar, foto saat belum menikah. Pintu kamar yang terbuka membuat foto Mas Tyo tampak pula dari sudut mata saya. Lucu deh... saya sama sekali ga pernah nyimpen foto laki-laki. Eh sekarang ada foto laki-laki dipajang di kamar saya, dan yang majangin foto itu ayah saya lagi hehe...

Ni foto dipajang-pajang, jadi malu 
Masuk ke kamar, pemandangan paling menonjol ya sang tempat tidur king size. Dulu saya bertanya-tanya buat apa saya dibelikan kasur yang rasanya bisa menampung ayah-ibu-saya-alvin-mia tanpa harus punya kamar masing-masing. Setelah menikah saya masih merasa kasur ini kegedean. Soalnya sejak menikah saya tidurnya hemat ruang. Maunya nempel sama suami hehehe... Kasur ini baru berasa pas saat ada Sachie kayak sekarang. Tapi kadang rasanya dia belum bisa banyak gerak aja tuh kasur pengen dimelarin lagi, apalagi nanti... wuiiih ga sabar nungguin Sachie gede..

the king (apa coba)

Alhamdulillah 2012 kemarin genaplah agama dan sempurnalah diri ini sebagai wanita.. Tak henti-hentinya syukur kami.

Selain itu 2012 kemarin saya dan suami mengalami hal yang luar biasa, dari yang kalo mau keluar dari rumah ke depan komplek (kira-kira 1 km jauhnya) berjalan kaki, lalu naik sepeda, berganti jadi motor dan akhir 2012 kemarin ditutup dengan kehadiran sebuah mobil. Alhamdulillah...

Saat jalan kaki berdua ke depan komplek saya sedang hamil. Berasa deh romantisnya. Sepanjang jalan bergandengan, bercerita-cerita, nyolawatin kendaraan yang lewat, ngeliatin kali yang melintasi komplek, tak terlupakan deh. Ada suatu ketika saat matahari sedang terik kami berjalan berdua, suami sibuk memayungi saya, tiba-tiba melintas sebuah mobil yang penumpangnya ga ada, cuma si pengendara.

"Tami, kalo nanti kita punya mobil, trus liat tetangga yang jalan kaki ke depan, kita kasih tumpangan ya, biar mobilnya bermanfaat..." ujar suami

Saya meng-aamiin-kan sambil menggenggam tangannya.

Dari semua pengalaman jalan sama suami, naik sepeda adalah pengalaman paling seru. Ban kempes, keujanan, suami ngos-ngosan, di jalan diliatin semua orang, sepedanya labil karena sayanya keberatan (maklum ya lagi hamil *ga mau dibilang gendut* :p), harus jalan kalo ditanjakan, ah pokoknya kami pasti ketawa-ketawa setiap naik sepeda..

Saat motor Mas Tyo tiba (dikirim dari Palembang), Mas Tyo sempat sedih.

"Yaaah.. nanti jadi males naik sepeda deh, jadi ga bisa seru-seruan boncengin kamu.." sok iya bangeeeeeeet..


Dari kiri ke kanan :
- sepeda paling eksis se-pakuan regency
 - satria yang nemenin suami sejak 2005
- the blues (keep the blue flag flying high : chelsea banget!)

Hidup memang belum sempurna betul, ada saja yang kurang, tapi bersyukurlah, karena bersyukur menjadikanmu bahagia...

So.. willkommen 2013!

foto bertigaaaaa horeeee Sachienya keliatan tapi ayahnya yang kepotong hahaha... (btw, kata orang2 saya dan ayahnya Sachie MIRIP)

Comments

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini

Popular Posts