#AyahHebat

Ini semua gara-gara @ID_AyahASI yang beberapa waktu lalu sibuk kampanye #AyahHebat di twitter. Ah saya jadi mau cerita sedikit tentang sang suami yang sudah hebaaaaaat banget menjalankan perannya sebagai ayah.

Bagi saya tipe suami itu ada tiga, suami konvensional, suami era baru dan suami pertengahan. Mari ikuti kuliah saya.

Suami Konvensional
Ini tipe suami-suami yang mikir kalo urusan rumah tangga = urusan bini. Nyuci, nyetrika, bebersih, masak, ngurus anak, dan segala tetek bengeknya. Tugas suami? Nyari uang titik. Heloooo...

Suami Era Baru
Ini suami-suami yang sadar kalo urusan rumah tangga bukan cuma tugas bininya. Suami yang mikir
"Ya kawin enaknya bareng masa yang ribet bini lo doang.. bantuin laaaah..."
Btw suami era baru mirip merek sendal ye new era -___-"

Suami Pertengahan
Sebenernya ini tipikal suami konvensional tapi kalo udah denger bininya ngomel, ngoceh sampe nangis dia akan berubah jadi suami era baru.

Nah, dari tiga tipe itu suami saya alhamdulillah masuk ke tipe kedua, suami era baru. Banyak deh kisah manisnya.

- Waktu saya hamil dulu doi baik banget setiap bangun pagi mijetin kaki saya biar ga kram, juga baik banget nemenin saya jalan keliling komplek setiap pagi, bahkan nemenin belanja ke abang sayur.

- Saat melahirkan doi setia nungguin saya, saat saya teriak kesakitan dia dengan manisnya bilang "Tami, kamu pasti bisa, kamu kuat, kakak sayang kamu..." uuuuh...

- Saat saya mulai ga pede karena hamil kemarin menyisakan beberapa stretch mark dibagian tubuh suami bilang "engga ah, kamu makin cantik tau habis melahirkan.." aiiiihh...

- Karena kami berpikiran ngidam yang benar itu saat menyusui bukan saat hamil, maka semua keinginan saya menyusui dipenuhi suami. Katanya biar saya senang, kalo saya senang asi saya lancar :)

-  Kalau saya lagi sedih, dia selalu berusaha agar saya senang, dari mulai cerita yang lucu-lucu sampai nari-nari pake sarung dan peci. Bahagia ga selalu berhubungan dengan materi ya.. :')

habis nari-nari, duh itu perutnya - -"
- Di minggu pertama pasca sachie lahir, suami sudah berani memandikan dan mengganti pakaian Sachie. Kalau dengar cerita teman-teman ada yang suaminya baru pertama memandikan anaknya di usia 8 bulan, ada yang hingga anaknya berusia 15 bulan, sang suami belum pernah mandiin anaknya.

- Katanya para suami ikut begadang hanya bertahan maksimal sebulan sejak bayi lahir alhamdulillah hingga detik ini suami selalu ikut bangun jika saya menyusui.

- Suami sering baca tentang perawatan bayi, dia juga suka memeriksa posisi pelekatan saat Sachie menyusui, duh senang punya suami yang peduli

- Saat orang lain rese dengan "itu susunya Desni kurang ga? kasih susu tambahan lagi Yo.." suami saya dengan pedenya bilang "ASInya cukup kok, lagian lambungnya Sachie juga masih kecil.."

- Kalau suami lain biasanya cuma nyuci mobil, suami saya ini rajin nyuci baju (yaeyalah tinggal pencet-pencet doang) dan nyuci piring. Kalau pun ga bantuin nyuci dia suka nongkrong di dapur ngeliatin saya yang nyuci piring sambil ngajakin ngobrol.

nontonin mesin cuci

- Rasanya yang paling saya salut waktu dia sendirian ke toko pakaian dalam perempuan buat beliin saya bra menyusui dan belanja pembalut. Walau malu (padahal ga mesti malu kan ya..) dia tetep belanja.

Ah i heart you deh kangmas...

Makan gratis di Bandar Jakarta, Ancol ditraktir sama sahabatnya suami :D

Comments

  1. waaaaaa....terharu bacanya.... saya bisa ngerasain mba...kebetulan Allah menjawab semua doa saya tentang suami.... Semoga Allah selalu memberkahi keluarganya mbae....

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini

Popular posts from this blog

Tutorial Menjahit Pashmina Instan ala Nurina Amira

Tutorial Bunga Tulip dari Kain Perca

Repurpose : Mengubah Kemeja dan Rok Jadi Gamis Kekinian