Desember (2) : Cerita Hamil, Melahirkan dan Menyusui

6 Desember 2012.
Pagi tiba, Mas Tyo dan Kiki ke masjid bareng, Adhil dan Hafizh menemani saya tidur-tiduran. Eh iya saya lupa bilang, Adhil dan keluarganya nginep di RS dong. Mereka tidur di ruang dokter yang ada di dalem ruang bersalin. Hafizh bahkan ikutan nginep. Keren deh... (cium Adhil).

Setelah sholat subuh, saya diajak Mas Tyo jalan-jalan di koridor RS. Ternyata saya ga kuat jalan, sakiiiiit... Kalo mau tau gimana rasanya mules melahirkan nih saya ceritain. Pernah nyeri haid? Nah mulesnya itu mirip nyeri haid, bikin pegel semua badan, pinggang jadi tegang, pokoknya sakitnya mirip sumilangen (nyeri haid) tapi sekitar 20 kali lipat lebih dahsyat (saya agak buruk dalam pengibaratan :p).

Setelah jalan-jalan yang banyakan duduknya dari jalannya, akhirnya kami kembali ke ruang bersalin. Saya kembali tiduran. Mas Tyo memutuskan untuk pulang dan mengambil beberapa barang yang saya perlukan di rumah. Jarak rumah dan RS sekitar 30 menit dengan kendaraan pribadi dan tanpa macet. Awalnya saya ga mau ditinggal, tapi karena banyak hal penting yang harus diambil jadi saya relakan dia pulang.

Saya ga nafsu makan, mulesnya makin menjadi-jadi, jadilah makanannya cuma saya cuil sedikit-sedikit. Jam 7 mulesnya makin dahsyat. Saya menelpon Mas Tyo.

Saya : Mas dimana?
MT (Mas Tyo bukan Mario Teguh) : di jalan
S : Iya, di jalan mana?
MT : bantarjati, bentar lagi nyampe. Kenapa sayang?
S : Sakit banget ini.. cepetan kesini.. cepetaaaan... (teriak pengen nangis)
MT : Iya, iya, sabar ya... Jangan nangis...

Sampai di RS, Mas Tyo langsung mengelus-elus jilbab saya, saya peluk dia, takut rasanya. Saya ngebayangin yang engga-engga. Bukan ga mau selamat, tapi bayangan kematian, ga ketemu suami yang saya cintai ini membuat saya takut. Saya sudah mau menangis, tapi saya tahan sejadi-jadinya. Mana Mas Tyo merayu-rayu saya terus buat makan, menyuapi saya biar saya mau makan. Heuh tambah mewek deh. Karena saya ga mau nangis akhirnya saya cuma jejeritan. Payah deh ahahaha...

Jam tujuh pembukaan maju sudah mulai bukaan empat, saya kesulitan bangun, padahal saya diminta pindah ke ranjang persalinan (duh, saya ga bisa nemuin istilah yang lebih baik). Akhirnya saya paksakan berdiri dan pindah ke kasur sebelah. Di kasur ini saya ga nyaman karena kasurnya dilapis plastik.

Mendengar saya jejeritan, Kiki ijin pamit ga kuat dia, pusing katanya hahaha... Ayah sempat beberapa kali menelpon saya, dan saya bilang "ayah ini udah mau lahir, telponnya nanti ya kalo udah lahir..". Hahaha.. saya ga ngebayangin gimana galaunya ayah ibu saya mendengar saya mau melahirkan dan santai-santai aja karena masih bisa telponan.

Setelah itu sih saya ga santai karena saya terus menerus jejeritan. Saya sampe dimarahin bidan pendamping karena ga mau diem hahaha...
"bu, ibu harus hemat tenaga, kalo terus-terusan teriak ibu bisa habis tenaga, sebaiknya ibu atur pernafasan..."

Saya cuma bisa berguman dalam hati, saya merasa kuat (lha wong semalem makan nasi padang, ngemil mulu), saya juga ga ngerti cara ngatur nafas, yaudah deh saya teriak-teriak aja hahaha.. Kalo kata suami saya kayak orang bego teriak-teriak melulu hahaha...

Jam 8 pembukaan udah masuk ke bukaan 6. Mules menjadi-jadi, pengen ngeden tapi ga boleh. Jadilah saya teriak-teriak lagi hahaha... Suami saya jambak, saya tarik-tarik lehernya, saya tarik bajunya, saya cakar lengannya, saya pukul-pukuli dan saya bentak hahaha... Maaf ya mase, ga niat nyakitin kok... :p

Pembukaan lancar, jam setengah sembilan udah bukaan sempurna, saya disuruh ngeden deh, akhirnya boooo... Acara ngeden-ngedenan ini cuma sebentar. Jam 8.45 lahirlah sang bidadari. Saya cuma ngeden tiga kali dan sang baby pun keluar.

Dengan dibantu dokter, bayi perempuang yang segera saya panggil Sachie ini pun diletakkan di dada saya, tangisnya berhenti, dia bergerak-gerak disana, dan mulai mencari susu. Duh kegiatan inisiasi menyusu dini (IMD) ini benar-benar bikin speechless dan terharu. Sambil IMD, Mas Tyo mengadzani Sachie. Duh mewek deh saya. Bener-bener bikin semua rasa sakit tadi hilang.

IMD selama satu setengah jam ini benar-benar seru. Apalagi dokter, bidan dan perawatnya semua pro-ASI, ga promosi susu formula sama sekali dan mereka ramah-ramah lagi. Saya jadi ga menyesal memilih rumah sakit ini untuk melahirkan. Apalagi saya cuma menginap satu malam di ruang perawatan.

Dan dengan semua kesenangan di RS ini, kami hanya perlu membayar 5jt dan masih ada kembaliannya pula. Saya merekomendasikan RS ini kepada ibu-ibu di Bogor. Oh iya saya dari awal cerita belum nyebutin nama RSnya ya? Saya melahirkan di RS Palang Merah Indonesia (RS PMI Bogor). Nanti-nanti kalo sempet saya ceritain deh kenapa saya pilih RS ini. Ok segini dulu ceritanya, Sachie kayaknya bangun.. :)

foto-foto pas mules

Comments

  1. Assalamu'alaikum,,,

    Tulisannya keren mba, perjuangan seorang calon ibu yg melahirkan anaknya yg didampingi oleh suami tercinta
    Waah, subhanallah bahagianya

    Btw, kemarin selasa tgl 18 feb, mbak ke giant jasmine ga pas sore? Saya merasa melihat orang yg mirip banget sma mba. kaos coklat dan bergo warna krem bgtu, smbil gendong bayi
    saya pengen tegur tapi kan ga kenal. nanti jd bingung deh, heheh
    Kalo itu bner mba, waah saya bahagia bnget tuh! Karena selama ini saya cuma lihat mba via blog dan akhirnya bisa lihat langsung. Seneeeng ^^

    salam kenal ya mba
    _prita

    ReplyDelete
    Replies
    1. wa'alaykumusalam..
      eh iya betul, saya ituuuuh.. disampingnya ada cowok ganteng ya? nah itu tuh yayangnya saya haha...
      wah kok ga negor (siapa gue haha). walah jadi seneng juga ada yg seneng ketemu saya.
      Salam kenal juga prita :)

      Delete
  2. Alhamdulillah kalau begitu. Iya mba, suami mba kayaknya lagi mau bayar belanjaan. Saya mau negur tapi sungkan. Malah khawatir dicurigai nanti. Disangkan mau nyulik Sachie begitu, hehehe. Makasih ya udah balas komen saya. seneng banget ^^

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini

Popular posts from this blog

Tutorial Menjahit Pashmina Instan ala Nurina Amira

Tutorial Bunga Tulip dari Kain Perca

Repurpose : Mengubah Kemeja dan Rok Jadi Gamis Kekinian