Wednesday, March 27, 2013

Tiga Dokter Dua Rumah Sakit Satu Pasien


Kayak judul pilem ye..


Akhirnyaaaaaaaah…
Saya terinspirasi juga buat nulis tentang pengalaman kontrol kehamilan dan milih dokter dan rumah sakit buat melahirkan. So, this is another cerita hamil dan melahirkan :D

Cerita dari awal ya…
Saya menikah muda di usia 23 tahun dengan suami yang ga kalah mudanya 25 tahun. Kata suami, kalo di kantornya dulu (di Jakarta) umur 25 nikah itu bisa-bisa dianggap MBA (MBelendung duluAn) karena biasanya cowok-cowok kantoran di Jakarta nikahnya di usia “mapan” di atas 27 lah kira-kira.



Lebih kurang tiga minggu nikah saya dinyatakan positif hamil oleh test pack lewat dua garis merah yang keluar di alat tersebut. Walau udah banyak baca dan ikut seminar tentang pernikahan ternyata ilmu saya masih kurang. Saya belum tau gimana caranya menghitung usia kehamilan. Ya ampun hal-hal dasar kayak gitu saya ndak tau. Dan terang saja saya bingung saat teman saya yang udah pernah melahirkan bilang kalo usia kandungan saya lima minggu. Duh, kecepetan dua minggu tuh kayaknya. Setelah baca-baca ooo ternyata cara ngitung usia kehamilan emang unik ya…

Alhamdulillah pokoknya untuk semua ini.

Nah menurut sang teman biar keliatan jelas beneran hamil atau belumnya sebaiknya periksanya pas usia kandungan enam minggu. Yaudah deh saya nurut aja. Dari hasil browsing saya dan suami memutuskan untuk periksa ke RSIA Hermina Bogor di jalan Soleh Iskandar, deket taman yasmin dan Giant Yasmin. Selain udah ahli RS ini juga deket sama tempat tinggal kami.

Oh iya saya dan suami punya syarat utama buat periksa kandungan ini. Biar berkah, biar Allah ridho, kami mengusahakan agar dokternya perempuan. Karena ya walau ada rukhso buat urusan kesehatan saya malu saja kalo aurat saya dilihat “orang lain”. Kalo masalah misalnya lahirnya sesar trus tenaga medisnya ada yang laki-laki itu di luar kuasa kami. Ya setidaknya sudah mengusahakan.

Di RS Hermina Bogor ini kami ditangani oleh dokter senior, dr. Ny. Amrah Saanin, SPOG. Dokter ini kayaknya udah kepala lima usianya. Pengalamannya banyak. Enak ditanya-tanyain. Beliau cuma praktek di RS Hermina ini (setau saya). Emang sih dokternya pendiem, tapi kalo kita nanya pasti dijawab dengan ramaaaaaah sekali. Jadi kalo mau ke dokter Amrah saya selalu mikirin mau nanya apa biar puas, mau konsul apa biar ga penasaran lagipula bayarnya masih sama, jadi saya kudu aktif. Saya sih suka banget sama dokter Amrah. Selain selalu berbicara positif soal kehamilan kita, beliau juga pro lahiran normal. Jadi ga sibuk “dikit-dikit sesar”.

“ah kelilit doang masih bisa normal, kecuali kalo banyak persoalan lain ya.. ya ibunya positif saja, pasti bisa normal. Mikirnya gitu ya…”  kira-kira begitu pesannya waktu saya bertanya kira-kira saya bisa lahiran normal atau engga.

Oh iya kalau saya amati RS Hermina Bogor ini emang pro-ASI sih. Liat aja banner, poster dan jumlah susu yang dipajang di apoteknya. Walau ini belum tentu jadi ukuran ya tapi berdasarkan obrol-obrol saya ke dokternya RS ini emang pro-ASI. Penting nih buat milih RS yang pro-ASI biar ga ada tenaga kesehatan (nakes) bandel yang “iseng-iseng” ngasih susu formula ke anak kita.

Nah biaya sekali kontrol di Hermina ini Rp 119.000,00. Ini buat dokternya aja, kalo buat vitamin, print foto USG dan tindakan lain beda lagi.

Selain ke RS Hermina Bogor kalo lagi pulang ke Palembang saya ke RS Hermina Palembang di jalan Basuki Rahmat, sebrang Aston. Disini saya kontrol ke dr.Oryza Zulkarnaen, SPOG. Dokternya ruamaaaaaaaaah banget. Kalo dokter Amrah pendiem, nah ni dokter bawel-bawel ceria gimana gitu hehe.. Seru lah, dokternya suka share cerita-cerita pasiennya, suka nyemangati, kalo lagi USG suka lamaaa gitu. Kan jadi seneng ya bisa liat sang jabang bayi lama-lama hehehe… Saya sempet rencana lahiran dibantu dokter Oryza aja karena kepincut sama beliau. Tapi apa dikata ternyata saya kudu lahiran di Bogor.

Selain di Hermina, dokter Oryza buka praktek sendiri di lemabang saya lupa tepat lokasinya dan di RS Bhayangkara samping SD Muhammadiyah 4/6 Palembang. Kalo di Hermina biaya kontrolnya Rp.110.000,00. Kalo di lemabang CUMA Rp.50.000,00. Kalo di Bhayangkara saya belum pernah nyoba.

Nah berhubung biaya lahiran di RS Hermina manapun luar biasa ya muahalnya. Sekitar 5-21 juta kalo normal. Dan karena suami pengennya saya dirawat di kamar yang isinya cuma saya sendiri, jadilah lahiran di Hermina diurungkan karena untuk ukuran pengantin baru yang mandiri angka 17-21juta itu (kelas VIP) tidak sedikit.

Kami akhirnya browsing. Baca ulasan di blog-blog, baca komentar di forum-forum karena kami percaya ulasan di blog dan forum biasanya lebih jujur karena tak berbayar (bukan ngiklan) dan tulus curhatan dari hati. Maka kami putuskan untuk lahiran di RS PMI Bogor lokasinya di samping kampus IPB Pascasarjana Baranangsiang, depan kebun raya. Setelah survey langsung keputusan buat lahiran di PMI pun semakin kuat.

RS PMI BOGOR (gambar dari republika)
Tepat di hari ulang tahun saya ke 24 saya masuk RS PMI untuk persiapan melahirkan. Paginya tanggal 6 Desember saya akhirnya melahirkan normal seorang bayi perempuan yang sehat. Saya melahirkan dibantu oleh dr.Rahmawati Toengal, SPOG. Dokter yang tidak sengaja kami pilih karena (Alhamdulillah) ternyata dokter jaganya dokter perempuan ini juga luar biasa ramah dan sabar. Walau saya pasien baru dan baru sekali bertemu beliau (karena ketidaksengajaan), dokternya ramah dan aktif mengajak saya bicara sehingga saya merasa nyaman konsultasi dengan beliau.

Saya dirawat di kelas VIP di RS PMI. Sejak di ruang bersalin hingga di ruang perawatan semua perawatnya baik-baik. Pro-ASI dan luar biasa ilmunya luas. Saya jadi senang deh bisa ngobrol-ngobrol sama perawat-perawatnya. Di PMI saya menginap 2 hari 2 malam dan hanya membayar Rp.5jt dengan kembalian. Saya puas untuk pelayanannya. 

Jadi mau lahiran dimana buibu?

Eh iya bismillah semoga tulisan ini ga keliatan bego-bego banget apalagi keliatan sok pinter... amit-amiiit..

Tuesday, March 26, 2013

Halal Wave



Tau istilah korea wave ga? itu lho yang banyak orang jadi suka sesuatu yang bernuansa korea. Lagu korea (k-pop), drama korea, dandanan korea (bb cream salah satunya), fashion korea, makanan korea dan joget korea... oopp.. ooop...ooopopop.. oppi kandang stlye... (toel opi, temen saya yang punya usaha kambing-kambingan).

Nah saya mau nulis tentang halal wave...

Nemu di twitter @halalcorner dulu ada yg mention ini ke akun tsb dan lupa nama yang ngirim. maaf yo, tak pinjem gambare..

Seinget saya dulu saat saya SD, saya belum kenal internet. Pertama kali bersentuhan dengan internet adalah saat SMP dan itupun hanya chatting geje di socmed yang bernama mIRC. Ada yang masih ingat? Itu lho “ASL PLS” hahaha….

SMA semakin banyak hal yang saya lakukan di internet tapi sepertinya masih belum terarah. Masih sejenis alay yang sibuk update di Friendster. Duilah.. apa kabar ya itu status-status abege guweeeeh...

Nah barulah saat kuliah di jaman serba jauh terutama jauh dari keluarga dan jauh dari kesenangan hidup penuh pelayanan, saya aktif sekali internetan. Saya sudah menjalankan fungsi internet sebagaimana mestinya, bukan hanya untuk mendaftar di sosial media. Saya berkirim kabar ke keluarga di Sumatera dan saya mulai mengirim tugas perkuliahan via email, saya mulai browsing bahan kuliah via google dan melepas kejenuhan dengan menghubungi teman lama via yahoo messager.

Perkembangan sosial media sepertinya terjadi di akhir tahun 2008 menjelang 2009. Saat itu facebook menjadi situs paling fenomenal. Setelah facebook mulai ditinggalkan karena penuh dengan kealayan (mulai dari nama alay, foto alay sampai status alay dan jualan alay), orang-orang mulai ramai mengungsi ke twitter di 2010. Saya sendiri baru aktif twitteran di 2011 walau telah membuat akun di tahun 2009. Dan menurut saya twitter adalah media sosial yang paling mencerdaskan hingga saat ini.

Saya senang sekali karena sering dapat ilmu gratisan dari twitter, senang karena bisa menyimak dan bertanya langsung ke ustadz ternama tetang agama di twitter, dan twitter memang menyenangkan. Dan untuk semua kesenangan itu menurut saya sayang sekali rasanya jika twitter malah digunakan sebagai pengganti SMS. Bukannya masih ada fasilitas DM ya?

Ga boleh nyinyir Des, suka-suka orang kali… | iyah.. maaf ya..

Seingat saya tahun 2011 sahabat saya Rizka bekerja di LPPOM MUI. Nah sejak saat itu saya mulai mengalami “sadar halal”. Sadar halal ini makin kuat saat saya merambah ke twitter. Di sana ada akun baik hati @halalcorner yang mau berkicau panjang lebar tentang pentingnya halal. Katanya agar hidup kita berkah, agar sehat dan sesuai perintah Allah. Akun ini juga baik hati menjawab pertanyaan followersnya sekitar “produk ini sudah halal atau belum ya, ada sertifikat halal (SH) MUI nya ga?”.

Kesadaran halal juga didukung oleh pihak MUI yang secara resmi dan terbuka mengadakan lomba kepenulisan tentang pentingnya produk halal. Satu lagi pendukung gerakan sadar halal ini adalah berkembangnya komunitas wanita berjilbab (hijabers) yang makin hari makin banyak peminatnya.
Saya sendiri sekarang setiap mau membeli makanan mulai memperhatikan sekali label halal. Makin banyak tau makin hati-hati. Dulu sih mulai memperhatikan tapi ga sampe “sebegitunya” mempengaruhi keputusan membeli. Sekarang kalo ga ada SH nya saya ga akan beli. Walaupun pengen banget makan makanan itu atau pake produk itu.

Misalnya saya yang pencinta seafood dulu ga mau ke d’cost walau saya pengeeeen banget makan disana. Hanya karena d’cost belum ber-SH.  Pun saat mau ke Solaria atau Hanamasa. Rasanya mending saya makan junkfood di KFC atau puas makan makanan jepang di Hokben dari pada harus mengkonsumsi makanan yang belum ada SHnya, yang belum tentu kehalalannya.  Saya lebih milih dunkin’ donuts daripada JCo atau breadtalk walau JCo lebih cihuy rasanya, hanya karena sang label halal.

Nah ternyata sadar halal ini bukan hanya saya dan para konsumen yang merasakan, para produsen juga mulai sadar. Maka D’cost sekarang sudah berSH. Bakso di kampus IPB pun ada SH nya. Bahkan make up sariayu juga ada SHnya.  Saya bahkan pernah melihat tissue Paseo berlabel halal MUI. Keren ya… Halal wave mulai merambah kemana-mana. Masyarakat mulai pede dengan aksesoris ketaatannya. Masyarakat juga perlahan mulai meninggalkan yang meragukan. Resto yang belum ber-SH perlahan mulai ditinggalkan. Yang sadar mulai berupaya mendapat sertifikasi halal, yang belum? Ya siap-siap kehilangan pelanggan.

Monday, March 25, 2013

Setengah

Kalo nulis "separuh" nanti dilanjutin pake "aku". Jadi judul lagunya Noah deh.. Nah ditulis "setengah" aja jadinya...

Cinta itu indah, tapi ngejalaninnya nggak semudah dan semulus cerita di dongeng.
Gue nggak pernah peduli sama orang yang memandang sebelah mata tentang hubungan gue sama dia.
Gue nggak takut sama orang-orang yang berusaha sekuat tenaga buat ngancurin dan misahin gue sama dia. Tapi yang gue takutin cuman satu....
Yaitu saat gue ngebuka mata gue di pagi hari, dan gue tau kalo dia udah nggak cinta lagi sama gue...
Gue baru tau kenapa Tuhan menciptakan manusia tidak ada yang sempurna. Itu karena Tuhan udah nyiptain manusia lain yang akan menjadi pasangan hidup kita, untuk mengisi bagian yang tidak sempurna itu.  (Story of Us nya Marsha & Vino)
Tapi rasanya kita berdua jadi ga sempurna ya kalo belum nyebut Sachie... Karena Sachie itu buah hatinya Tami dan Wilopo :D


Saturday, March 16, 2013

Hadiah dari Langit

Semalam sebelum tidur kamu menggenggam tanganku, membelainya perlahan lalu sambil tersenyum kamu perlahan berucap
"Happy anniversary..."
Ya.. 365 hari sudah dilewati bersama sebagai suami istri. Senang, sedih, riang, duka, lapang, sempit dilewati bersama dengan penuh kesyukuran. InsyaAllah.

Satu tahun yang penuh petualangan, penuh kejutan. Satu tahun yang lebih indah dari yang pernah ku bayangkan. Satu tahun dengan banyak hal yang telah kita hadapi, bahkan maut pun pernah terbayang jelas saat tiga bulan yang lalu kita bersama di ruang persalinan, menunggui benih cinta kita lahir

Pagi ini saat kantukku masih mengelayut kuat di kelopak mata, karena semalam begadang menyelesaikan setumpuk pakaian yang harus disetrika, kamu membangunkanku dengan sepiring nasi uduk yang aromanya sungguh menggoda. Dan berkata
"Satu tahun.."
Lalu kita berencana setiap tahunnya sebagai ungkapan syukur kepada Allah, kita akan memperingati setiap tanggal 16 Maret di tempat berbeda. Dan tahun ini Angkringan Jogja milik sahabat kita menjadi pilihannya..



Terimakasih untuk semuanya. Termasuk karena telah membawaku untuk melihat langit sore yang begitu indah hingga membuat kita berguman mesra
"semoga ini hadiah dari langit untuk kita.."

Alhamdulillah...

Thursday, March 14, 2013

Balada ASI Eksklusif (Lagi)

ASI Eksklusif adalah pemberian air susu ibu kepada anak selama minimum enam bulan awal kelahirannya tanpa campuran makanan apapun termasuk air putih.

Saya termasuk orang yang KEKEUH sama pemberian ASI eksklusif karena yang saya pahami ASI adalah makanan terbaik dan satu-satunya makanan yang anak butuhkan hingga usianya enam bulan. Ada zat-zat pada asi yang tidak terdapat dalam susu sapi bahkan sampai saat ini belum dapat diproduksi oleh produsen susu formula. Dan sepemahaman saya susu formula adalah tindakan medis hingga perlu resep dari dokter untuk pemberiannya. Dan harusnya memang susu formula (sufor) tidak dijual bebas seperti di Indonesia sekarang ini.

di pusat perbelanjaan sufor jadi barang bebas (sumber gambar : radar bekasi)

Alternatif pengganti ASI dari WHO :
ASI langsung dari ibu kandung ->  ASI perah -> Donor ASI -> Susu Formula
Berdasarkan skema di atas dapat ditarik kesimpulan, pemberian sufor harusnya dilakukan jika ASI ibu tidak ada, jika asi perah tidak ada dan jika tidak menemukan donor ASI.

Iklan sufor yang luar biasa menarik dan eksklusif selama bertahun-tahun di Indonesia membuat posisi sufor sepertinya lebih tinggi dibanding ASI. Suami saya sendiri mengatakan bahwa di Indonesia paradigma tentang susu formula dan ASI sangatlah salah, sehingga banyak orang yang beranggapan semakin mahal dan bagus susu formula, maka akan semakin baik. padahala susu formula dibuat untuk menyerupai ASI. lalu kebanyakan orang indonesia beranggapan bahwa minum ASI identik dengan orang miskin yang tidak memberikan asupan gizi terbaik buat anak..

Edukasi mengenai ASI ini belum menyebar luas, masih sedikit yang paham. Hingga saya tak terlalu kaget saat di pesawat saya mendengar percakapan ibu-ibu (yang baru kenalan) membicarakan merk sufor yang mereka pakai karena mereka sama-sama sedang "menyuapi" anak mereka dengan sufor. Padahal saya sedang naik garuda (tiket promo :p), maskapai terbaik dan "termahal" negeri ini. Sayang sekali, info tetang ASI belum sepenuhnya sampai pada kalangan elit sejenis ibu-ibu glamour di garuda.

Lain waktu saya membaca di twitter tentang percakapan seorang ibu dan temannya
A : bayinya dikasih sufor?
B : iya nih, alhamdulillah ada rejeki.. :)

Stereotipe bahwa ASI makanan murahan ternyata masih lekat.

Beberapa hari yang lalu saya main ke rumah teman yang baru melahirkan. Sedih rasanya melihat bayinya diberi sufor. Padahal sang ibu tidak kemana-mana alias di rumah saja. Alasannya karena ASInya tidak cukup. Suami sampai bertanya-tanya "apa indikator tidak cukup". Katanya karena bayinya masih menangis walau sudah diberi ASI.. Padahal selain lapar, bayi bisa menangis karena kedinginan, ngompol, kepanasan, atau ada yang salah dengan tubuhnya. Sedih rasanya karena saya melihat sang anak mengompol dan tidak langsung diganti popoknya. Padahal bisa jadi popok yang basah penyebab bayi menangis.


Ada juga yang terlanjur memberikan sufor karena ketika awal lahir ASInya tidak keluar. Menurut Kalia, sahabat saya yang juga konselor laktasi, ASI pasti keluar walau hanya rembesan air. Rembesan itupun sudah cukup untuk bayi baru lahir karena lambung anak kala itu hanya sebesar kelereng. Kecil sekali.

Banyak hal yang membuat produksi ASI berlimpah, pertama rajin-rajin menyusui langsung dan memerah kedua perasaan bahagia (@ID_AyahASI)

Saya tidak ingin menghakimi, pasti ibu-ibu yang lain punya alasan kuat memberikan sufor. Kemuliaan ibu tidak akan berkurang hanya karena memberikan sufor pada bayinya. Ibu tetaplah ibu yang tiga kali lebih utama dibanding ayah. Mari semangat untuk terus belajar ya bu.. :)

Ribetnya Akta

Saya melahirkan bayi kami di Rumah Sakit PMI Bogor. Sejak sebelum kelahiran orang tua telah mewanti-wanti kami untuk nantinya sesegera mungkin mengurus akta kelahiran. Sayangnya RS PMI Bogor tidak melayani pembuatan akta kelahiran. Karena belum mengerti gimana sih cara bikin akta, jadilah urusan akta-mengakta ini terkesampingkan.

Saat aqiqahan Sachie di Palembang lalu, akhirnya kakeknya Sachie mencoba mengurus pembuatan akta kelahiran Sachie di catatan sipil Palembang. Ternyata tidak bisa mengurus akta kelahiran di kota yang bukan tempat lahirnya. Kalaupun mau diurus di Palembang, tempat lahir Sachie akan ditulis "PALEMBANG", selamanya.... bukan Bogor :(

Karena urusan tempat lahir ini adalah urusan seumur hidup jadilah kami mengurungkan niat mengurus akta di Palembang, kami tunda hingga kembali ke Bogor. Rasanya aneh saja ya, masa anak yang lahirnya di Bogor harus "berbohong" di sepanjang hidupnya dengan menuliskan bahwa ia lahir di Palembang, bukan Bogor.

Setelah pulang ke Bogor kami mencoba mengurus akta dengan bantuan klinik bersalin di dekat rumah kami. Katanya klinik tersebut dapat membantu mengurus pembuatan akta dengan biaya DUA RATUS RIBU RUPIAH saja. Saat kami datangi tenyata memang bisa mengurus di sana, sayangnya kalau mau mengurus akta kelahiran Bogor, KTP dan KK kami (orang tuanya) harus KTP dan KK Bogor. Booo... KK sama KTP gue semuanya terbitan Palembang. Doh ribeeeet -____-"

Setelah berkonsultasi dengan orang tua akhirnya kami putuskan mendatangi rumah Pak RT. Dan kali itulah saya dan suami bertamu ke Pak RT setelah setahun tinggal di sini hehehe... (jangan ditiru buibu). Rumah Pak RT ada di komplek sebelah sih jadi asa males kumaha gitu maen ke sana (ngalesan! :p). Menurut keterangan Pak RT, akta kelahirannya bisa diurus tanpa harus punya KK dan KTP Bogor. Tapiiiiiii biayanya TIGA RATUS sampai EMPAT RATUS RIBU saja! Doh.. mahaaaaaaal..

Dengan segala pertimbangan, segala pertanda setiap kerumah Pak RT lagi beliau tidak ada dan segala hasil googlingan, suami memutuskan untuk pergi sendiri ke Catatan Sipil Kota Bogor. Karena menurut google akta beda kota seperti kasus kami bisa diurus tanpa perlu ganti KK dan KTP dan GRATIS selama usia bayi masih di bawah dua bulan. Dan ternyata BENERAN BISA dan BENERAN GRATIS tististiiiiiis....

Setelah suami mendatangi kantor catatan sipil kota Bogor (di Jl. Ahmad Sobana, Bangbarung/Bantarjati) dua minggu kemudian akta kelahiran atas nama Sachie Pratami Wilopo terbit. Kami hanya perlu membayar LIMA PULUH RIBU RUPIAH dengan rincian denda keterlambatan 25rb (karena baru mengurus akta setelah Sachie berusia dua bulan dua minggu), dan 25rb untuk membayar saksi karena saat ke Capil kami tidak membawa saksi kelahiran Sachie.

Yeeey... Akta Sachiiiiiiiiie..


Syarat mengurus akta kelahiran :
- Kartu Tanda Penduduk (KTP) orang tua & Fotokopinya
- Buku nikah orang tua & Fotokopinya
- Kartu Keluarga (KK) & Fotokopinya
- Surat keterangan lahir dari rumah sakit/klinik bersalin/dokter/bidan yang menangani persalinan
- Surat keterangan dari kelurahan (ini kalo ga salah di-skip sama petugas capil, katanya tidak penting)
- Saksi hidup dua orang (bawa orangnya sama bawa KTPnya). Kalau tidak ada, petugas capil akan meminta untuk membayar uang saksi dengan besaran "terserah anda". Jadi kami kemarin memberi 25rb seperti yang sudah diceritakan di atas. Harusnya gue bawa Adhil sama Kiki ya..
- Materai 6000 satu saja.

Seneng deh sama pelayanan capil Bogor. Mudah dan memudahkan. Ga enaknya cuma satu, yang ngurus akta males ngantri, main serobot. Suami sampai bilang ke ibu-ibu yang nyerobot "maaf bu, antri dulu!" Galak ye laki eike cyiiin... :p

Dan senang rasanya karena Sachie terbebas dari kebohongan seumur hidupnya howreeee....
Btw ini fotonya Sachie terbaru, 3 bulan 1 minggu beratnya 6,2 kg tingginya 56 cm. Udah rajin ketawa dan rajin ngesot pake pantatnya keliling kasur -___-"

lovely Sachie


Thursday, March 7, 2013

Brownies Kukus Tanpa Kukusan

Beberapa hari yang lalu suami ditanyai oleh tamu kami dengan pertanyaan yang sama
"setiap hari masak sendiri atau belanja?"
Suami : Masak sendiri
Teman : Setiap hari?
S : Iya..
T :  Yang masa elu, Yo?
S : Desni lah...

Itu yang nanya sebenernya pengen ta' jitak. Udah mana yang nanya temenku lagi bukan temennya suami, ga belain temennya banget sih  -__-" hehe

Awalnya saya agak kesal, tapi setelah saya pikir-pikir, wajar banyak yang mengira saya ga bisa masak. Wanita cantik, gaul dan dari keluarga yang cukup berada biasanya diidentikan dengan sosok wanita manja yang tidak bisa memasak. Jadi Des, kamu merasa cantik gaul dan sebagainya itu??? Ya enggaaaa hahaha...

Yaudah, dari pada banyak omong saya bagi resep sedikit ya, resep yang gampang banget. Brownies kukus. Brownies ini kan sejarahnya adalah kue gagal, jadi dengan resep mudah ini,  kalo temen-temen mau nyobain insyaAllah kuenya ga akan gagal. Ya malu lah ya, masa gagal bikin kue gagal hehe..

cakep ga kuenya? *kedip2*

Bahan :
1. Dua butir telur
2. Enam sendok makan gula pasir
3. Enam sendok makan tepung terigu protein sedang
4. Dua sendok makan coklat bubuk, saya pakai merek van houten (bukan vokalis band, ini merek coklat!)
5. Setengah sendok teh vanila bubuk
6. Satu sendok teh baking powder
7. Setengah sendok makan SP (pengembang kue)

SP tuh begini (ada label halalnyaaah..)

8. 100 gram margarin (1/2 sachet) + sedikit margarin untuk dioleskan ke loyang
9. Coklat batangan 100 gram (saya pake merek colata), potong kecil-kecil
10. Keju parut untuk toping

Cara Memasak :
  1. Masukkan telur dan gula. Kocok sampai mengembang. Ga punya mixer? Tenang, saya juga ga punya hehe.. Saya pake kocokan telur atau ballon whisk. Nah, katanya bagusan pake ballon whisk nih buat bikin brownies soalnya kalo pake mixer suka terlalu ngembang gitu..
  2. Masukkan tepung terigu, baking powder, vanila bubuk, SP ke dalam adonan. Aduk hingga rata.
  3. Lelehkan coklat. Caranya panaskan margarin di api kecil, setelah cair semua matikan apinya, kemudian masukkan potongan coklat batang. Aduk sampai coklat mencair. Jangan coba-coba melelehkan coklat langsung di atas wajan dengan api menyala, bukannya mencair yang ada malah gosong.
  4. Masukkan lelehan coklat ke dalam adonan, aduk rata.
  5. Masukkan adonan ke loyang yang telah diolesi margarin.
  6. Kukus sekitar 30 menit
  7. Angkat
  8. Hiasi dengan keju parut
Eh iya kok bisa ngukus katanya ga punya kukusan?
Iya, saya ngukusnya pake rice cooker dong. Kan rice cooker juga bisa dijadikan kukusan. Jadi saya masak airnya dulu di dalam rice cooker saat membuat adonan kue. Saat adonan jadi, air sudah mendidih, tinggal masukkan loyang ke dalam rice cooker. Loyang saya pas banget ukurannya sama rice cooker.
Loyang saya yang ngepas banget ukurannya sama rice cooker
Satu lagi, resep ini terinspirasi dari mba Octa, resep asli mba Octa bisa dilihat disini (klik)
Tanggapan suami?
Ga banyak omong, doi langsung ngabisin setengah loyang sekali makan. Sekian hehe..

Wednesday, March 6, 2013

Hujan

19 Februari 2009
Maghrib itu aku terburu-buru berlari dari masjid kampus menuju ke Bara, jalanan sempit di samping kampus yang disesaki pedagang-pedagang yang menjual apa saja. Mulai dari makanan hingga pakaian. Sore itu aku mengejar waktu, berlomba dengan langit malam yang tampak akan segera hujan. Aku harus segera sampai disana sebelum hujan karena aku harus membeli parsel, bingkisan untuk pembicara acara LDK besok pagi.

Aku cukup sebal dengan tali sepatu cats ku yang selalu terlepas ikatannya. Cukup menghambat langkah. Beberapa kali aku harus berhenti untuk sekedar mengikat kembali talinya. Sampai akhirnya tepat di depan RM Padang Ampera di persimpangan bara, aku melihatnya, pria yang rasanya tidak asing. Walau tampak berbeda dengan kacamata dan rambut gondrongnya, aku masih bisa mengenalinya. Dia, laki-laki yang empat tahun sebelumnya pernah membuat jantung ini berdebar tak menentu. Dari mana dia datang? Mesin waktu???


Tali sepatu terlupa...

Dia melihatku.
ah, kenapa kelihatan..
Ingin bersembunyi, balik arah, atau segera menghilang tapi dia terlanjur melihat.

Ku teruskan langkahku, mencoba untuk tetap bersikap wajar, berpura-pura tidak melihatnya saat langkah semakin dekat. Hingga dia menyapa.

"Hey..." katanya sambil tersenyum

Dan tiba-tiba hujan turun, deras bersamaan dengan kumandang adzan isya...

Aku? Aku jatuh cinta pada hujan...

Monday, March 4, 2013

Kamu

Kalo kamu tanya aku siapa cinta pertamaku, aku jawab KAMU.
karena bagiku bentuk cinta paling indah adalah pernikahan maka kamu satu-satunya cintaku, pun tentu jadi kehormatan bagiku untuk bilang kamu cinta pertamaku.

Kalo kamu tanya aku siapa lelaki paling ganteng, tentu bukan KAMU.
Karena ada Christian Bautista yang bisa nyanyi, Chirstian Sugiono yang gantengnya bikin pengen pingsan, juga Shahrukh Khan yang senyumnya bikin meleleh. Tapi karena cuma kamu yang boleh dengan bebas aku pandangi, boleh dengan bebas aku sentuh, maka BOLEHLAH kamu jadi pria paling tampan sedunia ini.

Kalo kamu tanya aku segimana cintaku padamu, ya segini.. sebesar rasa inginku jadi diriku sendiri versi paling bagus. Agar kamu nyaman, betah, dan selalu bahagia disisiku.

Sudah dulu ya, kalo nanti kamu tanya aku macem-macem, aku masih siap jawabinnya satu-satu pake jawaban paling gombal sedunia. Sekarang aku mau masak dulu, kamu laper kan? Mau kue bola-bola ubi ga? Sebentar ya.. *kecup*

Ditulis saat lagi sebel sama suami. wuuuussshhaaaah...