Tiga Dokter Dua Rumah Sakit Satu Pasien


Kayak judul pilem ye..


Akhirnyaaaaaaaah…
Saya terinspirasi juga buat nulis tentang pengalaman kontrol kehamilan dan milih dokter dan rumah sakit buat melahirkan. So, this is another cerita hamil dan melahirkan :D

Cerita dari awal ya…
Saya menikah muda di usia 23 tahun dengan suami yang ga kalah mudanya 25 tahun. Kata suami, kalo di kantornya dulu (di Jakarta) umur 25 nikah itu bisa-bisa dianggap MBA (MBelendung duluAn) karena biasanya cowok-cowok kantoran di Jakarta nikahnya di usia “mapan” di atas 27 lah kira-kira.



Lebih kurang tiga minggu nikah saya dinyatakan positif hamil oleh test pack lewat dua garis merah yang keluar di alat tersebut. Walau udah banyak baca dan ikut seminar tentang pernikahan ternyata ilmu saya masih kurang. Saya belum tau gimana caranya menghitung usia kehamilan. Ya ampun hal-hal dasar kayak gitu saya ndak tau. Dan terang saja saya bingung saat teman saya yang udah pernah melahirkan bilang kalo usia kandungan saya lima minggu. Duh, kecepetan dua minggu tuh kayaknya. Setelah baca-baca ooo ternyata cara ngitung usia kehamilan emang unik ya…

Alhamdulillah pokoknya untuk semua ini.

Nah menurut sang teman biar keliatan jelas beneran hamil atau belumnya sebaiknya periksanya pas usia kandungan enam minggu. Yaudah deh saya nurut aja. Dari hasil browsing saya dan suami memutuskan untuk periksa ke RSIA Hermina Bogor di jalan Soleh Iskandar, deket taman yasmin dan Giant Yasmin. Selain udah ahli RS ini juga deket sama tempat tinggal kami.

Oh iya saya dan suami punya syarat utama buat periksa kandungan ini. Biar berkah, biar Allah ridho, kami mengusahakan agar dokternya perempuan. Karena ya walau ada rukhso buat urusan kesehatan saya malu saja kalo aurat saya dilihat “orang lain”. Kalo masalah misalnya lahirnya sesar trus tenaga medisnya ada yang laki-laki itu di luar kuasa kami. Ya setidaknya sudah mengusahakan.

Di RS Hermina Bogor ini kami ditangani oleh dokter senior, dr. Ny. Amrah Saanin, SPOG. Dokter ini kayaknya udah kepala lima usianya. Pengalamannya banyak. Enak ditanya-tanyain. Beliau cuma praktek di RS Hermina ini (setau saya). Emang sih dokternya pendiem, tapi kalo kita nanya pasti dijawab dengan ramaaaaaah sekali. Jadi kalo mau ke dokter Amrah saya selalu mikirin mau nanya apa biar puas, mau konsul apa biar ga penasaran lagipula bayarnya masih sama, jadi saya kudu aktif. Saya sih suka banget sama dokter Amrah. Selain selalu berbicara positif soal kehamilan kita, beliau juga pro lahiran normal. Jadi ga sibuk “dikit-dikit sesar”.

“ah kelilit doang masih bisa normal, kecuali kalo banyak persoalan lain ya.. ya ibunya positif saja, pasti bisa normal. Mikirnya gitu ya…”  kira-kira begitu pesannya waktu saya bertanya kira-kira saya bisa lahiran normal atau engga.

Oh iya kalau saya amati RS Hermina Bogor ini emang pro-ASI sih. Liat aja banner, poster dan jumlah susu yang dipajang di apoteknya. Walau ini belum tentu jadi ukuran ya tapi berdasarkan obrol-obrol saya ke dokternya RS ini emang pro-ASI. Penting nih buat milih RS yang pro-ASI biar ga ada tenaga kesehatan (nakes) bandel yang “iseng-iseng” ngasih susu formula ke anak kita.

Nah biaya sekali kontrol di Hermina ini Rp 119.000,00. Ini buat dokternya aja, kalo buat vitamin, print foto USG dan tindakan lain beda lagi.

Selain ke RS Hermina Bogor kalo lagi pulang ke Palembang saya ke RS Hermina Palembang di jalan Basuki Rahmat, sebrang Aston. Disini saya kontrol ke dr.Oryza Zulkarnaen, SPOG. Dokternya ruamaaaaaaaaah banget. Kalo dokter Amrah pendiem, nah ni dokter bawel-bawel ceria gimana gitu hehe.. Seru lah, dokternya suka share cerita-cerita pasiennya, suka nyemangati, kalo lagi USG suka lamaaa gitu. Kan jadi seneng ya bisa liat sang jabang bayi lama-lama hehehe… Saya sempet rencana lahiran dibantu dokter Oryza aja karena kepincut sama beliau. Tapi apa dikata ternyata saya kudu lahiran di Bogor.

Selain di Hermina, dokter Oryza buka praktek sendiri di lemabang saya lupa tepat lokasinya dan di RS Bhayangkara samping SD Muhammadiyah 4/6 Palembang. Kalo di Hermina biaya kontrolnya Rp.110.000,00. Kalo di lemabang CUMA Rp.50.000,00. Kalo di Bhayangkara saya belum pernah nyoba.

Nah berhubung biaya lahiran di RS Hermina manapun luar biasa ya muahalnya. Sekitar 5-21 juta kalo normal. Dan karena suami pengennya saya dirawat di kamar yang isinya cuma saya sendiri, jadilah lahiran di Hermina diurungkan karena untuk ukuran pengantin baru yang mandiri angka 17-21juta itu (kelas VIP) tidak sedikit.

Kami akhirnya browsing. Baca ulasan di blog-blog, baca komentar di forum-forum karena kami percaya ulasan di blog dan forum biasanya lebih jujur karena tak berbayar (bukan ngiklan) dan tulus curhatan dari hati. Maka kami putuskan untuk lahiran di RS PMI Bogor lokasinya di samping kampus IPB Pascasarjana Baranangsiang, depan kebun raya. Setelah survey langsung keputusan buat lahiran di PMI pun semakin kuat.

RS PMI BOGOR (gambar dari republika)
Tepat di hari ulang tahun saya ke 24 saya masuk RS PMI untuk persiapan melahirkan. Paginya tanggal 6 Desember saya akhirnya melahirkan normal seorang bayi perempuan yang sehat. Saya melahirkan dibantu oleh dr.Rahmawati Toengal, SPOG. Dokter yang tidak sengaja kami pilih karena (Alhamdulillah) ternyata dokter jaganya dokter perempuan ini juga luar biasa ramah dan sabar. Walau saya pasien baru dan baru sekali bertemu beliau (karena ketidaksengajaan), dokternya ramah dan aktif mengajak saya bicara sehingga saya merasa nyaman konsultasi dengan beliau.

Saya dirawat di kelas VIP di RS PMI. Sejak di ruang bersalin hingga di ruang perawatan semua perawatnya baik-baik. Pro-ASI dan luar biasa ilmunya luas. Saya jadi senang deh bisa ngobrol-ngobrol sama perawat-perawatnya. Di PMI saya menginap 2 hari 2 malam dan hanya membayar Rp.5jt dengan kembalian. Saya puas untuk pelayanannya. 

Jadi mau lahiran dimana buibu?

Eh iya bismillah semoga tulisan ini ga keliatan bego-bego banget apalagi keliatan sok pinter... amit-amiiit..

Comments

  1. kl anak2 sy dl dua2nya selalu di Hermina Bekasi. Bagus di Hermina. Ramah2 dokter sama susternya :)

    ReplyDelete
  2. hallo mba desni salam kenal..

    aku skrg usia kandungan 6 bulan, lagi cari referensi juga untuk tempat lahiran..
    sama2 penganten muda kya mba desni,hehehe..

    Skrg aku lagi galau milih antara Hermina & PMI soalnya Dokter kandunganku ( Dr. Budi Susetyo ) praktek hanya di RS tersebut. hehe

    Kmrn survey emang biayanya jauh beda sama RS yang lain ya..
    Di RSIA Hermina buat normal + VIP aja kita harus siap 17juta.

    Kmrn survey ke PMI 9juta belum termasuk klo induksi jadi 13juta. lumayan beda nya 4 juta. cuma kamar di Paviliun Seruni itu kok agak gelap ya (apa survey nya malem2? hehe)

    Yang bikin masih ragu klo di PMI itu pelayanan nya masih seperti dulu apa udah bagus ya mba skrg? dan kemungkinan kita mau lahiran pasti dilayani atau tergantung penuh atau ngga ya?

    Makasih ya mba share info nya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hallo... wah selamat ya atas kehamilannya...
      Seruni ada 2 ya, seruni I sama seruni II. Saya kemaren di seruni I, terang2 aja rasanya.

      Pelayanannya bagus. Saya apresiasi perawatnya karena perawatnya care, suka anak2, telaten, sabar. Baik lah pokoknya. Pelayanannya juga cepat. Kalo untuk kamar emang tergantung ada tidaknya kamar. tapi pasti dilayani. mereka paling bikin opsi mau dirawat di paviliun melati atau di vvip depan yang gedung baru itu lho.

      Tapi untuk melahirkan emang baiknya di seruni. karena perawatnya khusus perawat pasien bersalin dan biasa ngurusin bayi.

      Btw kok 9 juta ya? kemaren rasanya kita cuma 5jt. Baru lho itu, baru desember kemaren. Masa udah naik?

      Etapi emang pas survey juga 9jt estimasi 3 hari perawatan. Kalo pasiennya baik2 aja dan sehat 2 hari sudah bisa pulang. Nah kemaren saya cuma 2 hari sih hehe...

      Delete
    2. Ok Mba Desni,

      Terimakasih infonya ya :)

      Mudah2an aku bisa lahiran lancar kya mba ya.. amin :)

      Delete
    3. Oia mba desni,

      Mau tanya 1 lagi ya ;)

      Katanya klo di PMI perlengkapan Baby siapin sendiri..

      Maksudnya kita harus bawa baju baby sendiri ya?

      Selain itu apalagi ya mba?

      Terimakasih :D

      Delete
    4. kalo baju bayi iya. perlengkapan mandi bayi juga. ibunya banyak2 bawa baju berkancing depan ya buat menyusui.. Semoga lancar ya mba... :)

      Delete
  3. wah, hari lahirannya brengn ya sama isha.. 6 desember :)

    ReplyDelete
  4. wahh mbak maskaih banyak ya infonya. .bermanfaat sekali.termia kasih mbak. .

    ReplyDelete
  5. Thanks mbak atas infonya, kebetulan akhir bulan Juli ini istri saya mau melahirkan dan masih galau RS mana yang dipilih.

    Insya Allah, setelah baca tulisan ini jadi ndak galau lagi..hehe

    ReplyDelete
  6. Mba..itu pmi yang afiat atau yang reguler ya mba? Syukron

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emanv PMI Afiat bisa rawat inap ya mb?? Karna setau saya hanya rawat jalan aja..

      Delete
    2. Emanv PMI Afiat bisa rawat inap ya mb?? Karna setau saya hanya rawat jalan aja..

      Delete
  7. oh yang paling depan itu ya mba... trima kasih infonya...

    ReplyDelete
  8. mba kmrn melahirkan pembayaran pribadi atau memakai asuransi? syukron...

    ReplyDelete
  9. hallo mbak aku mau koment lagi boleh yah. .hehe
    alhamdullah berkat info dari mbak saya akhirnya ke Dr.Amrah yang di hermina. .tapi untuk lahiran saya masih bingung. .coz hermina lumayan jauh dari rumah sedangkan PMI lebih deket. .nah masalaa]hnya saya kayak trauma gtu masuk RS PMI itu..xixix,gmana yak?di BMC lebih mahal biayanya mbak. .biarpun lebih deket lagi dari rumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba dini, boleh kok komen sebanyak2nya :D
      Soal trauma ya? hemmm...
      Jadi waktu memutuskan lahiran di PMI saya dan suami survei dulu. Kami datangi semua RS. Tanya-tanya dengan petugas dan susternya, masuki kamar inapnya, pokoknya cari tau sampai puas. Dari hasil survei inilah akhirnya PMI jadi pilihan. Saran saya, mungkin mba dini bisa survei dulu. Jalan-jalan ke hermina, PMI, BMC atau klinik-klinik lain di Bogor :D

      Delete
  10. WAH mba Dini qt sam aniy lg dilema..usia kandinganku 30wk. aq juga dilema mba antara pmi or BMC. kl bmc harga pake asuransi nya lbh mahal dbanding pembayaran pribadi. kl PMI blm survey sey..
    Mba desni..dirimu ikutan senam hamil ndak mba? dmn... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya dulu ga sempat senam hamil. buat ibu-ibu hamil, ikutan senam hamil itu penting, kalo kata dokter Oryza senam hamil penting biar kita PEDE karena udah pernah senam hamil hehehe...

      Delete
  11. kalau 25 MBA, nah kalau sya PhD kali ya, nikah di usia 19... hahaha...
    nikah muda itu top markotop insyaAllah

    ReplyDelete
  12. Bnr apa kt mba desni...di pmi skrg pelayanannya udh bagus dan ramah2. Aq dari awal kehamilan udh priksa dipmi dgn dr.Vivi, alhmd dia baik, ramah dan bs ksh saran yg byk klo qta bingung ngadepin kehamiln ptama. pokoknya dr.Vivi itu recommended bgt dh. Aq melahirkn diseruni 1 kmr 103 bln agustus 2012,kamarnya terang ,sirkulasi udaranya juga bagus jd bs tdk pake AC sepjg hr, suster baik dan byk ilmu. Aq byk blajar merawat bayi dan menyusui dr suster2 diseruni. Aq abis 17 juta utk opereasi ccesar dgn perawtan 5hr.

    ReplyDelete
  13. Wah, kebetulan sekali sedang bicarakan PMI. Saya ada rencana melahirkan disitu, saya mau tanya PMI afiat sama yang biasa itu memang bedanya apa? Lalu kalo mau tanya2 mengenai biaya melahirkannya kita datangnya atau telpon kemana ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. simplenya yang afiat lebih "mahal".
      sebaiknya memang datang dulu, lihat-lihat dulu. Nanti bisa tanya ke kasirnya (ada di dalem rs) atau ke perawat ruangannya :)

      Delete
  14. Salam kenal mba desni...
    Mau korek2 ilmunya dong ya :-)
    Aku insyaAlloh HPL 13sept ini, biasanya cekup di Dr.farchan kbetulan bliau dinas di PMI jg, jd alhmdllh aku udh dpt rekam medis yg jls (prediksi normal, persalinan terencana). yg mau ditanyakan:
    1. Pas kita dtg ke PMI kemana dlu ya? ke informasi/lngsung ke UGD?
    2. Bedanya seruni I dg seruni II itu apa ya mba, menejemennya kah?
    3.Aku mau tau rule kita pas dtg ke PMI tu ngapain dlu&hrs kmn dlu sih?
    *efek gugup pra bersalin dibogor, krn tadinya tdk berencana persalinan dikota hujan ini, syukron ya mba :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah pertanyaannya banyak sekali, bisa bikin postingan satu lagi ini mah hehe..

      Seruni satu itu ibaratnya kelas satu. satu kamar isinya satu pasien plus anaknya. Kalo seruni dua dibawahnya. Saya kurang tau berapa pasien di dalamnya. Yang jelas lebih dari satu. Sebenarnya ada juga gedung khusus VIP tapi bukan di area "persalinan", pasiennya bebas dari mana aja. Tapi enakan di seruni, perawatnya lebih asik soalnya lebih terbiasa sama bayi dan ibu-ibu habis brojol hehe...

      soal rute dan di PMI kudu kemana aja sebaiknya mba srikandi survei langsung ke lokasi sekalian kontrol mungkin. Saya dulu survei info-info, tanya harga, liat kamar. Anggap aja jalan-jalan. Gampang sebenernya tinggal datang ke bagian informasi di afiat lalu insyaAllah dibantu sama petugasnya sampe brojol.
      Oke ya...

      Delete
  15. AssalamWW Desni, salam kenal, makasih postingannya, pas banget saya lagi nyari referensi dokter obsgyn wanita di RS PMI. Rencananya anak kedua nanti mau kontrol dan persalinan di situ insya Alloh. Dr. Rahmawati Toenggal nyaman ya? Kepingin memantapkan hati nih ceritanya, hehe. Makasih Desni.

    ReplyDelete
  16. AssalamWW Desni, salam kenal, makasih postingannya, pas banget saya lagi nyari referensi dokter obsgyn wanita di RS PMI. Rencananya anak kedua nanti mau kontrol dan persalinan di situ insya Alloh. Dr. Rahmawati Toenggal nyaman ya? Kepingin memantapkan hati nih ceritanya, hehe. Makasih Desni.

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf ya mba balesnya luama hehe.. iya nyaman, ramah, sabar... cobain deh :D

      Delete
  17. gak salah tu mbak unt praktek dokter oriza 50 ribu ?? saya bulan lalu kok kena 150 ribu ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya ke sananya tahun 2012. waktu itu alatnya masih yang lama, sekarang alatnya baru sudah bisa 3D bahkan 4D. sudah dua tahun juga, wajar ya saya kira kalau harganya naik.. :D

      Delete
    2. kok bisa tau alatnya udh yang baru mb des ? iy bener sih udh bs sampe 4D xixixi

      Delete
    3. belum tau ya... saya hamil lagi lho... (siapa gue)

      Delete
  18. wah2 congrat y mb des....#dancing#

    ReplyDelete
  19. Hai Mba Desni, salam kenal yaa... kebetulan banget baca postingan kamu. aku dari awal kehamilan emg slalu kontrol di Afiat, sama dr. Rahmawati Toenggal. Ini saran suamiku sih, dokternya cewe dan muslim, makanya dia mau. Skarang kehamilan saya udah usia 31week dan udh mulai kontrol 2minggu skali. Aku jg sblumnya bingung mau melahirkan dimana..tapi skrg udh yakin deh di PMI. Biayanya juga cukup terjangkau untuk persalinan normal. Untuk skrg ini spertinya biayanya udh naik ya, suami saya kmarin tanya2 skitar 7-9jutaan. Mudah2an ga naik lagi heheheee.. Smoga bisa normal dan dimudahkan seperti Mba Desni. Amiiiin... :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah makasih ya mba dewi ayu buat update info harganya.. :D
      aamiin.. semangat ya mba..

      Delete
    2. hai mba desni dan mba dewi ayu... salam kenal...
      maaf ikutan nimbrung...
      aku mau tanya dong untuk biaya konsultasi dokternya di afiat berapa ya? dan biaya usg nya berapa?
      aku waktu pertama kali periksa di pmi regular, jadi ga tau detail biaya di afiat.

      aku lagi bingung mau pindah dokter & rs. selama ini kontrol di hermina bogor, tapi kok ya ga cocok, apalagi setelah pengalaman pelayanan yang kurang mengenakan di rs tsb.

      mohon bantuan jawaban ya mba klo tau detail biaya nya.
      terimakasih... :)

      Delete
    3. wah.. maaf mba aku terakhir kesana 2012. lupa hehe..

      Delete
  20. Salam kenal Mba Desni, senengnya baca postingan ttg ini dan komen2nya. Aku Yuti, alhamdulillah lg hamil jalan 5bln, anak ke2. Pgn lahiran di bogor (yg pertama lahiran di RS Brawijaya JKT, gamau lg dijkt ah walopun dsog nya mantep :D).
    Btw kehamilan yg skrg apakah Mba Desni mau di dsog yg sama? Aku jg pgn coba ke Dr.Rahmawati, tp yg terdekat dr rmhku tpt prakteknya beliau di RS Pertamedika Sentul. Di hermina ga ada beliau, lagipula mahalll hehehe. Mau curhat sedikit ah, sbelumnya aku ke dokter laki2 (gamau sebutin nama ah, ga enak), tp krn beliau agak "mengecilkan hatiku" dgn bilang kalo hrs caesar dan dia kayanya akan kerepotan saat mengoperasi aku, aku jd gimanaaa gitu rasanya. Pdhl dsog ku yg lain yaitu Dr.Sunarya yg lbh senior, sll menyemangatiku utk optimis normal, normal, normal, tp ttp pantau perkembangan aja. Dan sdikitpun beliau ga ngeluh akan repot ini itu. Huhuuhu jd sedih *lohhh*.
    Oleh krn itulah aku mau coba dsog lain dan satu lagiii... mau yg perempuaaaan skrg mah hehehe. Biar lbh pede aja..
    Tempat lahiran, aku prefer yg deket dr rmh, tp yaaa liat perkembangannya aja deh. Mau ikut saran Mba Desni aja, cari2 info di bbrp RS pilihan tpt dsog ku praktek. Moga2 aku cocok sama Dr. Rahmawati.. aamiin..
    Thx ya Mba Desni udah mau baca komen aku dan semoga kehamilannya lancar2 :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga mba Yuti. yaaaah aku udah gak di Bogor lagi mbak. Sekarang aku udah pindah ke Palembang. Jd insya Allah lahiran anak kedua ini di RS Pusri Palembang karena DSOG langgananku praktek disana.
      Waaaah semangat ya mba, semoga kehamilannya lancar dan bisa lahiran normal, sehat dan selamat semuanya :D

      Delete
    2. Wah mba Desni salam kenal. Saya kayaknya rencana lahiran di Palembang tapi masih gatau juga RS & dsog cewe yg enak siapa. Ada rekomendasi? Hehe

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini

Popular Posts