Jatuh Cinta

Biasanya orang yang jatuh cinta akan terlihat bodoh. Ya minimal kalo dia sudah mulai "waras" dia akan menertawakan sendiri atau bahkan menyesali kebodohan dan kenorakannya saat dia tergila-gila. Banyak tingkahnya. Beberapa teman punya cerita berbeda saat jatuh hati. Ada yang mengedit fotonya lalu digabung dengan foto sang pujaan hati, ada yang pamer foto gebetan yang padahal belum tentu juga bakal jadian, ada yang ngirim-ngirim wall post yang isinya ga jelas dan ga penting. Selain bodoh, kesamaan orang yang lagi kasmaran adalah mereka sama-sama lupa kalo dunia ini isinya ga cuma mereka, ga cuma dia, tapi ada banyak mata dan telinga yang rela "ngepoin" tingkah bodohnya. Salah satunya gue hahahaha....

Selain mereka saya pun punya pengalaman dengan orang yang gentle saat jatuh cinta. Dalam diam ia datangi orang tua sang pujaan hati, lamar, lalu tersenyum bahagia saat di pelaminan. Kiki Ahmad Zakiyudin (suaminya Adhil) salah satunya. Proud of you, maaaaan...

Saya pernah kasmaran dan sampai saat ini masih suka kasmaran, suka senyum-senyum sendiri lalu tiba-tiba mencium pipi orang yang bikin saya kasmaran kalo lagi inget betapa menyenangkannya hidup dengannya. Ya, tentu saja yang bikin kasmaran sang suami, Setyo Dwi Wilopo.

Mas Tyo ini suka bikin kejutan kecil. Mungkin niatnya pengen romantis, tapi karena orangnya rada pemalu jadi romantisnya suka nanggung. Seperti suatu ketika saat saya lagi pengen nyalon. Bukan, bukan ikutan pemilu trus jadi gubernur. Nyalon lho neeek, pergi ke salon gitu...

Nah, karena kesibukannya saya pergi ke salon sendiri. Ga dianter dan naik angkot. Tapi pulangnya saya dijemput,dijemputnya juga ga di depan salon tapi dijemput di jalan depan sebelum masuk komplek. Krikrikrik... (jangkrik beterbangan). Tapi anehnya sore itu dia ga melajukan mobil ke arah pulang, malah semakin jauh dari rumah. Saat saya tanya mau kemana, dia cuma senyum-senyum dan bilang "sholat maghrib dulu..". Lalu saya dibawa sholat maghrib di salah satu masjid favorit saya di Palembang, masjid Baitul Atiq.

Baitul Atiq, gambar nemu di google

Sebetulnya selain Baitul Atiq saya juga suka masjid Al-Aqobah 2 di komplek Pusri. Gara-gara masjid inilah saya jadi pengen kuliah di IPB (hubungannya apa ya? hehehe..).

Balik lagi ke cerita.
Ba'da sholat maghrib saya ternyata diajak makan malam romatis di resto yang dulu jadi lokasi impian kami buat melangsungkan pernikahan, tepat, Riverside. Pemandangan sungai musi dan jembatan ampera di malam hari mendukung suasana romantis. Saya masih mikir ini makan malam romatis sampai saya sadar saya cuma pake rok jeans, baju kaos dan jilbab instan karena habis dari salon. Cakeeeep -____-"

riverside resto, hasil googling


Walau ada lilin (yang fungsinya buat ngusir lalat :p), Mas Tyo yang pemalu itu ga mengeluarkan kata-kata romantis seperti yang saya impi-impikan. Dia malah sibuk ngomongin menu. Seinget saya, waktu itu saya pesan udang dan dia cumi. Seafood favorit kami. Saya juga pesan banana split. Eh kok malah ngomongin menu juga. Pokoknya ga ada pegangan tangan atau kata-kata manis. Hanya sesekali matanya memandang saya dan itu sudah cukup bikin saya tersipu. Ihiiiiiy...

Kadang saya berharap Mas Tyo bisa sedikit lebih manis, tapi apa boleh buat, begitulah dia dan saya suka! :)

Duh saya jatuh cinta lagi kayaknya (^.^)

Cepet pulang Maseeee.... atutaneeeeen..

Comments

  1. So sweeet. suka deh sama postingan ini. Tadi di komen yang pertama masih gagal fokus, jadi mak Desni ini tinggal di Palembang yak. Aku udah 2 kali ke Palembang ga sempat mengunjungi kedua tempat tersebut. Semoga aja ada kesempatan lagi ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin... tak doain semoga bisa main-main ke Palembang. Saya orang asli palembang mak, tapi skrg lagi domisili di Bogor ^.^

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini

Popular Posts