Perkara Popok


Kangen deh nulis kayak koboi pake gue elu, sayangnya udah emak-emak, rasanya kurang pas gitu. Yuk mari ber-saya-saya ria..

Walau judulnya pakai kata PERKARA, tapi postingan kali ini tidak akan menceritakan bertapa menderitanya mengganti popok bayi karena emang ga ada derita-deritanya. Saya pengen cerita banyak tentang perawatan bayi pertama kami dan ini dimulai dengan perkara popok. Itu! (Ter-marioteguh).

Jadi saya punya sahabat yang setelah menikah heboh sama online shopnya. Di OL shopnya itu sahabat saya, sebut saja Kalia (nama sebenarnya :p)  jualan clodi. Ini alamat OL shopnya à www.andalanbunda.com . Waktu dia curhat, saya bukannya dengerin curhatannya malah heboh nanya-nanya. Apa iu clodi? Gimana bentuknya? Gimana cara pakenya? Gimana ngebersihinnya? Dan pertanyaan yang bukannya bikin dia bête karena ga jadi curhat malah bikin dia semangat nyuruh saya beli produknya, padahal waktu itu nikah saja belum  (pait pait pait).

Dan karena kegigihan Kalia lah, Sachie-ku pakai clodi \(´`)/


Apa itu clodi?
Clodi itu singkatan dari cloth diaper yang artinya popok kain.

Bentuknya kayak gimana?
Gini nih

dari andalanbunda


Kayak pempers gitu ya? Emang tahan berapa lama?
Iya mirip pempers gitu tapi ya bahannya kain semua. Bisa dicuci. Kalo yang lokal (cluebebe, pempem, GG dan krooni-kroninya) tahan 6 jam-an,  selama ini aku baru pake yang lokal punya, kalo ada yang mau beliin yang impor aku terima kok (˘˘)
Bisa dicuci? Gimana caranya?
Kalo kata Azka, nyuci clodi itu perlu keikhlasan tersendiri. Jujur nih ya, saya ini termasuk orang yang males, tapi buat Sachie ga ada kata males-malesan. Jadi ya saya beranikan diri tiap hari nyuci popok Sachie. 

Kalo cuma pipis doang, dipisahin antara insert dan covernya, trus saya bilas insertnya sampe airnya ga anget lagi, yang artinya sang insert sudah bebas dari pipisnya Sachie (air anget = pipisnya Sachie kekekekek…jijik ye? Embeeeer). Rendam deh trus cuci seperti biasa dengan sedikit detergen yang bebas pelembut, pemutih dan pewangi.

Kalo ada eeknya, pertama bawa ke toilet, buang eeknya dengan cara disemprot pake air kran sampe ilang eeknya. Setelah eeknya ilang ikuti deh langkah mencuci seperti diatas. Eh iya kalo setelah dibilas warna eeknya masih ada di clodinya, tidak apa-apa, jika baunya sudah hilang artinya sudah bersih. Clodi bisa dijemur dan setelah kering warnanya kembali putih bersih \(´`)/  

Nah sebulan sekali tuh clodi saya stripping. Biar bebas sisa detergen. Soalnya sisa detergen bisa bikin iritasi. Stripping clodi itu ya dicuci tanpa detergen. Kalo kata Kalia setelah dibilas trus direbus. Kalo saya biasanya dicuci dengan mesin cuci tapi dengan suhu 30 derajat celcius (ada pengatur suhu airnya di mesin cuci).

Eh iya kalo nyucinya pake mesin cuci, covernya dimasukin ke laundry bag lebih baik biar ga melar-melar dan ga nempel-nempel ke insertnya.

So nyuci clodi memang butuh keikhlasan tersendiri bukaaaan? Hehe..

Kenapa pilih clodi?
Pertama HEMAT karena saya ga mesti beli pospak (popok sekali pakai). Walau saya masih beli pospak buat jaga-jaga kalo clodinya ga kering. Karena saya baru punya delapan cover clodi dan lima belas insertnya. Masih dikit ya? Iya tapi saya ibu yang rajin jadinya sampai saat ini delapan clodi cukup hehehe… (benerin jilbab). Atau persediaan pospak buat saya kalau perjalanan jauh soalnya agak ribet ya bawa-bawa popok penuh eek hehehe. .

Kedua karena saya mahasiswi Fakultas Ekologi Manusia IPB jadi saya harus menerapkan ilmu yang saya pelajari di kampus bahwa saya harus MENCEGAH PEMANASAN GLOBAL dengan MENGURANGI SAMPAH POSPAK. Karena sampah pospak itu selain bau juga masa hancurnya juga lama, benar-benar berkontribusi merusak lingkungan.

Ketiga karena saya sayang Sachie. Popok kain seperti clodi JAUH LEBIH AMAN dari pospak yang full bahan-bahan kimia dan sintetis.


Sachie dan clodinya
Keempat karena clodi LEBIH KECE. Lebih cakep, lebih update dan lebih modern aja hehehe…

Ah sekian dulu.
Salam emak-emak sayang anaknya
*lambai-lambai kemoceng*

Comments

  1. waahh.. kalo uda emak2 gak jauh dari popok anak ya. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe yap, jadi emak2 emang ga jauh2 dari popok dan perkara menyenangkan lainnya :D

      Delete
  2. Ammara cuman punya 9 cover dan 10 insert, itupun posisinya ada di tiga lokasi. maklum nomaden. tapi alhamdulillah cukup untuk bisa tidak menggunakan pospak dalam waktu yg sangat lama... :D

    kalau ammara buang pup atau pipis, sama ibunya tuh clodi langsung di cuci dan langsung di jemur... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuiih keren ya :D
      ibunya keren \^.^/

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini

Popular posts from this blog

Tutorial Menjahit Pashmina Instan ala Nurina Amira

Tutorial Bunga Tulip dari Kain Perca

Repurpose : Mengubah Kemeja dan Rok Jadi Gamis Kekinian