Ramadhan Pertama Sachie

Ya Alloh.. ampuni hamba yang gagal jadi blogger yang baik, hampir sebulan ga ngepost-ngepost... *sesegukan* *srooot* *ngeluarin ingus*


Udah setengah bulan meninggalkan Ramadhan tapi saya baru ngepost soal bulan puasa kemarin. Oh sungguh ga update. Ya baiklah dimulai saja.

Ramadhan kali ini sungguh bikin saya deg-degan. Kenapa? Karena saya masih khawatir soal ASI saya dan daya tahan tubuh ini. Tahun ini adalah tahun pertama saya berpuasa sambil menyusui. Setelah Desember kemarin melahirkan, Ramadhan ini adalah pertama kalinya saya berpuasa sebagai ibu menyusui. Dan selama rentang waktu melahirkan-bulan puasa, saya sama sekali belum pernah mencoba berpuasa.

Ga puasa aja lemesnya ampun-ampunan, gimana kalo puasa ya...
Etapi kan sekarang Sachie udah MPASI jadi kayaknya kuat deh, kan udah dibantu makanan pendamping..

Begitulah kira-kira kata hati saya yang galau luar biasa buat mutusin puasa atau engga.. Tapi akhirnya sukses puasa juga karena dukungan yang besar dari ayahnya Sachie.

"...semuanya itu sugesti, nanti kalau capek, ngantuk ya tidur, kalau lemas ya tidur, nanti kalo pusing kakak ajak jalan-jalan.." kata suami

Dia penuhi perkataannya, setiap saya pusing saya diajak jalan-jalan horeee...\(´▽`)/

Banyak hal menyenangkan Ramadhan 1434 H kali ini. Mulai dari saya yang hampir setiap hari masak sendiri untuk sahur dan berbuka (bisa dihitung jari berapa kali makan di luar). Sahur dan buka super rame karena ditemani Sachie, Adegan lucu Sachie tertawa-tawa saat orang tuanya sholat. Banyak lagi...

Walau banyak hal menyenangkan tapi ada juga hal yang bikin sedih. Sachie sakit. Selama empat hari suhu tubuhnya di atas 37,5 derajat celcius. Dua hari penuh muntah-muntah. Sedikit sekali makanan masuk, begitupun ASI. Setiap makan dan minum dimuntahkan lagi olehnya :(

Saya bawa Ia ke dokter, tapi ternyata saya salah pilih dokter.

dokter : *memeriksa mulut Sachie* hmmm... ini anaknya radang tenggorokan, saya beri antibiotik.. *kembali ke mejanya dan menulis resep*

Saya : ???

Dokter : berapa bulan bayinya?

Saya : Delapan dok

Dokter : susunya apa?

Saya : Asi insyaAllah sampai dua tahun

Dokter :   ibu jangan salah kaprah ya, setelah enam bulan setelah ASI eksklusif anak bisa diberi susu formula. Karena berat badannya kurang saya sarankan minum formula.

Saya : ???? Kalau muntah-muntahnya kenapa ya dok?

Dokter : karena posisi menyusuinya salah, sendawakan setelah dia minum susu

Saya : *keluar ruangan dengan kehilangan kata-kata*

Yang membuat saya heran kenapa dokternya bisa memutuskan bahwa BB sachie kurang dari normal padahal sang dokter tidak tau BB lahir sachie -_____-"
Belum lagi muntah-muntah Sachie yang dianggap seperti gumoh saja. Duh dikira kita ga tau cara nyusui dan pelekatan yang benar *emosi*

Belum lagi obat yang diresepkan ke Sachie adalah antibiotik dan puyer. Oh come on dok... dikira emak bapaknya ga tau apa-apa soal rasional use of medical.

Ya sudahlah, anggap saja sedekah sama rumah sakit ibu dan anak terbesar di Indonesia itu...


Nah kok malah ngedumel. Ya pokoknya puasa kali ini tetap puasa yang berkesan dan indah karena kehadiran Sachie...

Comments

Popular Posts