Tuesday, March 11, 2014

Kulit Kakiku

Aih.. tak tahan lagi mau nulis ini..

Tulisan ini bukan buat lomba bukan pula iklan berbayar. Cuma mau berbagi.

Ceritanya aku punya kulit standar normal, gak kering banget dan gak minyakan berlebihan pula (minyakan berlebihan?). Biasa saja. Apalagi sejak menikah dengan laki-laki seganteng Pak Tyo (pret) aku lebih rajin perawatan. Rajin pake lotion, hobi pake body butter, sering luluran, pokoknya wangi, halus, cerah deh ngehehehe.. Salah satu alasannya karena suamiku kalo tidur selalu meluk istrinya (ini beneran), kasihan aja kalo dia kebagian bau keringet apalagi bau badan.

Ada temenku yang pernah curhat katanya suaminya jarang ngajak jalan, kerjanya kalo sabtu minggu tidur melulu, soalnya capek kerjanya di luar kota. Sang suami pun tidurnya ya tidur aja, gak tidur mesra (apeeuuu..). Trus aku tanya suamiku kenapa kok bisa begitu, kata suamiku mungkin istrinya yang gak menarik. Istri yang menarik itu bikin suaminya mau melakukan apapun buat sang istri meski dalam kondisi paling lelah. Gitu sih kata suamiku..

Aku sebenernya ge-er sih pas dia ngomong begitu, tapi ya jangan bilang suamiku ya hahaha..

Nah balik lagi soal peluk memeluk. Jadi kalo lagi deket suami aku kadang gak pede sama satu bagian kulitku. Kulit telapak kaki. Ampun deh. Kulit telapak kakiku kering. Gak kering banget. Gak pecah-pecah pula. Tapi ya kering, kasar. Dan masalah utamanya kulit telapak kakiku ini lebih kering dan kasar dari kaki suamiku hikshikshiks...

Kira-kira penampakannya kayak gini. Gak pecah-pecah, cuma bagian yang warnanya
lebih gelap itu yang kering di kakiku huhu...

Aku udah coba berbagai merek lotion, udah pake body butter dan langsung di kaos kakiin sebelum tidur. Udah rutin scrubbing. Udah pake puree olive oil pula. Tapi belum pernah ke salon buat pedicure khusus sih. Saat udah mulai putus asa, ketemu beauty blog yang mereview suatu produk. Tulisannya racun banget. Pengen cepet-cepet ke minimarket dan beli. Padahal itu bacanya jam 12 malem.

Besoknya kebetulan ada rencana ke giant sama suami. Btw di Palembang sudah ada giant lho hahaha..Yaudah deh begitu nyampe giant segera ngacir ke rak sabun dan menemukan yang aku cari. Kok sabun? Iya soalnya yang produk yang bikin penasaran yang katanya bikin kulit lembut dan gak kering itu adalah produk sabun mandi. Ini dia..


Iya. Dove. Sabun batang Dove alias Dove white beauty bar.

Aku coba pake seminggu, awalnya buat telapak kaki doang. Hari pertama biasa aja, kedua masih biasa aja, dan akhirnyaaaa seminggu kemudian kulitku berubah. Ngaruh. Serius. Kulit kakiku jadi haluuuuuuss... Sebelumnya kalo kena kain misalnya mukenah, berasa banget kulitku kasar dan kering, soalnya berasa ada gesekan sama kainnya. Setelah pake dove ini, gak lagi... Canggih... (tepuk tangan).

Sayangnya setelah kakiku halus, aku baru akan ketemu suami lagi seminggu kemudian. Jadi gak bisa langsung pamer. Eh pas dia pulang aku cerita tentang dove ini, dan dia bilang kakiku halusan gak kasar lagi hihihi...

Selain efek menghaluskan dan melembabkan kulit, aku juga suka wanginya.Wangi segar kayak wangi sabun bayi. Enak gak nusuk. Nah karena itulah aku akhirnya pake buat mandi seluruh badan.

Soal tekstur sabunnya, pastinya padat sudah jelas hehe.. Kalo kena air, dia gak banyak busanya dan gak gampang benyek kayak sabun batang kebanyakan. Aku sih suka ya soalnya banyak busa berarti banyak detergen. Emangnye kite baju dikasih detergen hehe..  Gak bikin kulit kesat, kesan setelah mandi kulit jadi licin-licin gimana gitu. Kayak habis luluran. Jangan khawatir, kulit kesat gak berarti bersih kok. Itu cuma persepsi yang dibangun perusahaan sabun mandi aja. Soalnya kesan kesat kemungkinan dikarenakan sisa detergen pada kulit. Gituuuu...

Aku menghabiskan satu batang dove 90gram dalam waktu kurang lebih dua minggu. Dan sekarang sudah sabun ketiga yang aku pake. Oh iya harganya pun murce cuma ENAM RIBU RUPIAH di minimarket deket rumahku.

Ah sekian dulu reviewnya.
Salam buibu ceria
xoxo


Oh iya ini blog-blog yang tulisannya bikin "keracunan" dove ini
http://silvertreasure.blogspot.com/2013/11/dove-white-beauty-bar.html
http://www.racunwarnawarni.com/2012/08/review-dove-beauty-bar-pamit-sementara.html
http://www.jenganten.com/2012/09/dove-white-beauty-bar.html

Sunday, March 9, 2014

Hamil Kedua

Hehehehe... (nyengir)

Iya alhamdulillah DIBERI KEPERCAYAAN oleh Allah untuk dititipkan anak yang kedua. akhir bulan februari kemarin usianya sudah masuk tujuh bulan. Alhamdulillah semua sehat termasuk kakak Sachie yang masih menyusu. Tandem nursing ini memang luar biasa rasanya.

Semalam USG di dokter Oriza Zulkarnaen di Lemabang, Palembang. Saya antrian ke 9. Dokternya praktek mulai habis maghrib. Dokternya luar biasa ramah sih ya, saya aja setengah jam di dalem ruangan. Saya masuk ruangan jam 9 malam dong, dan taukah teman-teman, ternyata masih ada sekitar SEMBILAN saya ulangi SEMBILAAAAN antrian lagi. Luar biasa.. Jam berapa tuh kelarnya.

USG di dokter Oriza terjangkau lho. USG 3D kalo pake asuransi inhe*lth gratis, kalo ga pake bayar CUMA seratus ribu. Kalo 4D pake asuransi inh*alt 150rb, kalo ga pake CUMA 250rb. Aih kalo dibanding di RS besar di Palembang, harga ini jauuuuuuuuh lebih murah. Sebenernya saya takut nulis ini, takut yang ngantri lebih banyak lagi huhuhu.. Dulu pas Sachie rasanya gak serame sekarang. Tapi ya gak apa-apa lah ya, ibu-ibu lain in syaa Allah ada aja yang butuh info ini.

Hasil USG 4D-nya

Dari sejak hamil Sachie saya suka sekali di USG. Suka bisa lihat mereka. Dan USG 4D adiknya Sachie ini, walau gak seharu Sachie dulu, tapi saya tetap merasa "amazing" sama perkembangannya. Ah... detak jantungnya merdu deh (lebaaaaay), oh iya foto di atas dedek lagi ngucek-ngucek matanya, ngantuk kali ya kayak kakaknya hehe.. Kayaknya dedek bakal mirip kakak Sachie deh (yaiyalah bundoooo..). Maksudnya kalo dilihat semalam, jari-jarinya yang panjang, hidungnya, bibirnya mirip sama kakaknya. Hehehe.. Senaaaaaangnyaaaa...

Okelah baby.. Ayah, Bunda sama Kakak Sachie tunggu ya dua bulan lagi. We love you.. :*

Saturday, March 8, 2014

Marina Natural Cerita Cantiknya Kulitku 24 Jam



Tujuh tahun lamanya aku tinggal di Bogor. Kota ini khususnya kampusku selalu bikin aku berasa hidup dekat dengan Edward Cullen. Kota ini persis gambaran Forks tempat tinggal keluarga Cullen dari serial Twilight, curah hujan tinggi, lembab, banyak pohon pinus dan pastinya basah. Walau gak setiap saat cuacanya begini. Biasanya pagi-pagi panasnya minta ampun tapi siangnya mendung dan diiringi hujan berpetir.
Kampusku
Bogor ini lembab banget lho, gosipnya kalau kamu keluar rumah di malam hari tanpa jaket, kamu akan berisiko terkena salah satu penyakit paling populer di Bogor, paru-paru basah. Tinggal di kota selembab Bogor bikin cuek-cuek aja soal perawatan kulit. Selain faktor cuek, faktor gak sadar diri juga bikin aku males merawat kulit. Ke salon sih rutin tapi gak pernah pake hand and body lotion. Pokoknya kalau sahabatku gak ngasih tau kulitku kering, aku gak akan sadar deh.

Jadi ceritanya gini, awalnya aku cuma iseng nanya kenapa sahabatku yang waktu itu lagi nginep di kosanku doyan banget pake lotion. Dia sih gak jawab langsung, dia cuma minta aku bandingin tangannya dan tanganku. Beda booo.. tangannya si ratu lotion ini halus dan terlihat sehat sedang tanganku kering kerontang. Hiks… Sejak itulah aku jadi lotion addict.

Sekarang aku sudah pindah ke Palembang, kota yang kalo di peta deket sama yang namanya garis equator. Masih pada inget kan pelajaran geografi, ada teori yang makin dekat suatu wilayah dengan garis khatulistiwa, makin terik matahari bersinar di sana. Sanking teriknya matahari disini, kalau musim kemarau, kamu bisa lihat lahan-lahan gambut terbakar dengan sendirinya. Keren gak tuh (?)
Palembang dan Equator
Jadi di sinilah aku sekarang. Di kota yang panas alami plus penuh polusi karena sepertinya belum gencar program penghijauan dan sering ketemu ruangan ber-AC yang jadi solusi jangka pendek mengatasi teriknya matahari di kota ini. Kombinasi yang pas bikin tampang lecek dan kulit kusam plus belang. Jangankan keluar rumah di siang hari, pagi-pagi juga udah takut belang gara-gara matahari. Jadi merasa bersalah sama baby Sachie (anakku) karena jarang diajak main di luar rumah. :(

Solusinya…
Nih, ada lotion murah yang punya banyak kelebihan.

Marina Natural 24h Rich Moisturizingperfect combination of avocado and olive

Ada empat varian marina natural, tapi aku pake yang ijo ini, suka aja sama wanginya. Plus karena udah tau dan ngerasain langsung dampak baik alpukat dan zaitun buat kulit. Juga karena formula ini cocok buat kulit yang sangat kering atau dipakai di daerah yang panasnya kayak Palembang ini.

empat varian marina natural 24h
 
Marina Natural 24h Rich Moisturizing, Marina Natural 24h Nourished & Healthy, Marina Natural 24h Smooth & Glow, Marina Natural 24h Protects & Cares

 Apa lebihnya Marina?

Merek Lokal
Ini emang rada klise tapi aku emang bangga lho pake produk lokal ketimbang produk luar. Kalau ada produk buatan anak negeri yang bagus, kenapa harus bikin negara orang yang jadi terkenal?

Lembab, gak lengket dan mudah meresap
Ini pendapat pribadi ya, katanya produk kosmetik itu beda orang beda rasa. Nah kalo di lulitku sih pas. Dulu waktu pertama nyobain aku pake sebelum tidur. Aku takjub sendiri karena selesai ngoles di seluruh tubuh, lotion ini langsung resap, gak lengket dan langsung bikin lembab. Padahal judulnya Rich Moisturizing, aku udah ngebayangin aja ni lotion pasti lengket, eh ternyata enggak. Teksturnya gak encer banget dan gak “rich” banget. Sedang lah.. Kulit juga langsung berasa halus dan enak banget nyentuhnya. Bangun tidur juga masih halus lho padahal tidurnya di ruangan ber-AC.


1. Teksturnya sebelum dioles
2. Tekstur setelah dibaur
3. Beberapa detik kemudian setelah dioles merata ke punggung tangan
(foto tanpa blitz)
Wanginya gak lebay
Pas pertama buka tutup flip top botolnya, aku langsung mikir “duh ini baunya pasti menyengat..” karena aromanya emang sedikit tajam. Pengalaman juga kalo lotion murah itu baunya “khas”. Eh tapi setelah dipakai aromanya lembut, gak lebay. Awalnya aku khawatir wanginya bakal keciuman hingga radius sekian meter. Aku tes deh dengan UJI PELUK KEKASIH. Setelah kupakai lotion marina ini, aku peluk suamiku trus tanya soal aromanya. Dia dengan santai bilang “gak keciuman ah, biasa aja… gak ganggu baunya” hihihi.. ]]]\lega dengernya. Aromanya seger, emang mirip wangi alpukat manis, jadinya kayak orang yang habis mandi.  

Mudah didapat
Beberapa merek kosmetik cuma bisa dibeli di gerai tertentu di mall tertentu pula, ada pula yang cuma ada di Hypermart, nah marina ini gak nyusahin, dia ada di minimarket terdekat. Jadi kalau kehabisan lotion, ya tinggal jalan-jalan santai aja ke minimarket.

Murah
Ini poin penting banget ya buat ibu-ibu hehe.. Serius, di minimarket deket rumahku harganya cuma ENAM RIBU SEMBILAN RATUS rupiah udah dapet 250 ml. Keren gak tuuuuh…Ada lotion yang murah tapi gak murahan tuh emang paling top deh. Karena harganya yang murah ini, aku sediain Marina dimana-mana. Di kamar, di tas, bahkan di mobil. Ada travel sizenya pula, gak makan tempat di tas kosmetikmu. Asik banget kan..
Marina dimana-mana

Berkat Marina aku sekarang bebas jadi diri sendiri dan gak kalah sama matahari apalagi cuma sama ruangan ber-AC. Aku bebas ngajak main anakku di taman yang bagus buat tumbuh kembangnya, bebas ngadem di mall, bebas ngumpul bareng temen-temen, dan bebas dekat suami tanpa takut suamiku nemuin kulitku yang kering. Bahkan di sore hari saat menyambut suami pulang kerja. Udah gitu aku jadi wangi dan segar lagi.

Main sama baby Sachie di luar rumah

Terima kasih, Marina... kulitku cantik 24 jam.