Kulit Kakiku

Aih.. tak tahan lagi mau nulis ini..

Tulisan ini bukan buat lomba bukan pula iklan berbayar. Cuma mau berbagi.

Ceritanya aku punya kulit standar normal, gak kering banget dan gak minyakan berlebihan pula (minyakan berlebihan?). Biasa saja. Apalagi sejak menikah dengan laki-laki seganteng Pak Tyo (pret) aku lebih rajin perawatan. Rajin pake lotion, hobi pake body butter, sering luluran, pokoknya wangi, halus, cerah deh ngehehehe.. Salah satu alasannya karena suamiku kalo tidur selalu meluk istrinya (ini beneran), kasihan aja kalo dia kebagian bau keringet apalagi bau badan.

Ada temenku yang pernah curhat katanya suaminya jarang ngajak jalan, kerjanya kalo sabtu minggu tidur melulu, soalnya capek kerjanya di luar kota. Sang suami pun tidurnya ya tidur aja, gak tidur mesra (apeeuuu..). Trus aku tanya suamiku kenapa kok bisa begitu, kata suamiku mungkin istrinya yang gak menarik. Istri yang menarik itu bikin suaminya mau melakukan apapun buat sang istri meski dalam kondisi paling lelah. Gitu sih kata suamiku..

Aku sebenernya ge-er sih pas dia ngomong begitu, tapi ya jangan bilang suamiku ya hahaha..

Nah balik lagi soal peluk memeluk. Jadi kalo lagi deket suami aku kadang gak pede sama satu bagian kulitku. Kulit telapak kaki. Ampun deh. Kulit telapak kakiku kering. Gak kering banget. Gak pecah-pecah pula. Tapi ya kering, kasar. Dan masalah utamanya kulit telapak kakiku ini lebih kering dan kasar dari kaki suamiku hikshikshiks...

Kira-kira penampakannya kayak gini. Gak pecah-pecah, cuma bagian yang warnanya
lebih gelap itu yang kering di kakiku huhu...

Aku udah coba berbagai merek lotion, udah pake body butter dan langsung di kaos kakiin sebelum tidur. Udah rutin scrubbing. Udah pake puree olive oil pula. Tapi belum pernah ke salon buat pedicure khusus sih. Saat udah mulai putus asa, ketemu beauty blog yang mereview suatu produk. Tulisannya racun banget. Pengen cepet-cepet ke minimarket dan beli. Padahal itu bacanya jam 12 malem.

Besoknya kebetulan ada rencana ke giant sama suami. Btw di Palembang sudah ada giant lho hahaha..Yaudah deh begitu nyampe giant segera ngacir ke rak sabun dan menemukan yang aku cari. Kok sabun? Iya soalnya yang produk yang bikin penasaran yang katanya bikin kulit lembut dan gak kering itu adalah produk sabun mandi. Ini dia..


Iya. Dove. Sabun batang Dove alias Dove white beauty bar.

Aku coba pake seminggu, awalnya buat telapak kaki doang. Hari pertama biasa aja, kedua masih biasa aja, dan akhirnyaaaa seminggu kemudian kulitku berubah. Ngaruh. Serius. Kulit kakiku jadi haluuuuuuss... Sebelumnya kalo kena kain misalnya mukenah, berasa banget kulitku kasar dan kering, soalnya berasa ada gesekan sama kainnya. Setelah pake dove ini, gak lagi... Canggih... (tepuk tangan).

Sayangnya setelah kakiku halus, aku baru akan ketemu suami lagi seminggu kemudian. Jadi gak bisa langsung pamer. Eh pas dia pulang aku cerita tentang dove ini, dan dia bilang kakiku halusan gak kasar lagi hihihi...

Selain efek menghaluskan dan melembabkan kulit, aku juga suka wanginya.Wangi segar kayak wangi sabun bayi. Enak gak nusuk. Nah karena itulah aku akhirnya pake buat mandi seluruh badan.

Soal tekstur sabunnya, pastinya padat sudah jelas hehe.. Kalo kena air, dia gak banyak busanya dan gak gampang benyek kayak sabun batang kebanyakan. Aku sih suka ya soalnya banyak busa berarti banyak detergen. Emangnye kite baju dikasih detergen hehe..  Gak bikin kulit kesat, kesan setelah mandi kulit jadi licin-licin gimana gitu. Kayak habis luluran. Jangan khawatir, kulit kesat gak berarti bersih kok. Itu cuma persepsi yang dibangun perusahaan sabun mandi aja. Soalnya kesan kesat kemungkinan dikarenakan sisa detergen pada kulit. Gituuuu...

Aku menghabiskan satu batang dove 90gram dalam waktu kurang lebih dua minggu. Dan sekarang sudah sabun ketiga yang aku pake. Oh iya harganya pun murce cuma ENAM RIBU RUPIAH di minimarket deket rumahku.

Ah sekian dulu reviewnya.
Salam buibu ceria
xoxo


Oh iya ini blog-blog yang tulisannya bikin "keracunan" dove ini
http://silvertreasure.blogspot.com/2013/11/dove-white-beauty-bar.html
http://www.racunwarnawarni.com/2012/08/review-dove-beauty-bar-pamit-sementara.html
http://www.jenganten.com/2012/09/dove-white-beauty-bar.html

Comments

  1. Ihihi, ada blogku ditulis di situ... :D

    Emang Jeng, Dove itu favoritku sampe sekarang. Meski coba sabun2 lain. Tetep nyetok ini. :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini

Popular posts from this blog

Tutorial Menjahit Pashmina Instan ala Nurina Amira

Tutorial Bunga Tulip dari Kain Perca

Repurpose : Mengubah Kemeja dan Rok Jadi Gamis Kekinian