Marina Natural Cerita Cantiknya Kulitku 24 Jam



Tujuh tahun lamanya aku tinggal di Bogor. Kota ini khususnya kampusku selalu bikin aku berasa hidup dekat dengan Edward Cullen. Kota ini persis gambaran Forks tempat tinggal keluarga Cullen dari serial Twilight, curah hujan tinggi, lembab, banyak pohon pinus dan pastinya basah. Walau gak setiap saat cuacanya begini. Biasanya pagi-pagi panasnya minta ampun tapi siangnya mendung dan diiringi hujan berpetir.
Kampusku
Bogor ini lembab banget lho, gosipnya kalau kamu keluar rumah di malam hari tanpa jaket, kamu akan berisiko terkena salah satu penyakit paling populer di Bogor, paru-paru basah. Tinggal di kota selembab Bogor bikin cuek-cuek aja soal perawatan kulit. Selain faktor cuek, faktor gak sadar diri juga bikin aku males merawat kulit. Ke salon sih rutin tapi gak pernah pake hand and body lotion. Pokoknya kalau sahabatku gak ngasih tau kulitku kering, aku gak akan sadar deh.

Jadi ceritanya gini, awalnya aku cuma iseng nanya kenapa sahabatku yang waktu itu lagi nginep di kosanku doyan banget pake lotion. Dia sih gak jawab langsung, dia cuma minta aku bandingin tangannya dan tanganku. Beda booo.. tangannya si ratu lotion ini halus dan terlihat sehat sedang tanganku kering kerontang. Hiks… Sejak itulah aku jadi lotion addict.

Sekarang aku sudah pindah ke Palembang, kota yang kalo di peta deket sama yang namanya garis equator. Masih pada inget kan pelajaran geografi, ada teori yang makin dekat suatu wilayah dengan garis khatulistiwa, makin terik matahari bersinar di sana. Sanking teriknya matahari disini, kalau musim kemarau, kamu bisa lihat lahan-lahan gambut terbakar dengan sendirinya. Keren gak tuh (?)
Palembang dan Equator
Jadi di sinilah aku sekarang. Di kota yang panas alami plus penuh polusi karena sepertinya belum gencar program penghijauan dan sering ketemu ruangan ber-AC yang jadi solusi jangka pendek mengatasi teriknya matahari di kota ini. Kombinasi yang pas bikin tampang lecek dan kulit kusam plus belang. Jangankan keluar rumah di siang hari, pagi-pagi juga udah takut belang gara-gara matahari. Jadi merasa bersalah sama baby Sachie (anakku) karena jarang diajak main di luar rumah. :(

Solusinya…
Nih, ada lotion murah yang punya banyak kelebihan.

Marina Natural 24h Rich Moisturizingperfect combination of avocado and olive

Ada empat varian marina natural, tapi aku pake yang ijo ini, suka aja sama wanginya. Plus karena udah tau dan ngerasain langsung dampak baik alpukat dan zaitun buat kulit. Juga karena formula ini cocok buat kulit yang sangat kering atau dipakai di daerah yang panasnya kayak Palembang ini.

empat varian marina natural 24h
 
Marina Natural 24h Rich Moisturizing, Marina Natural 24h Nourished & Healthy, Marina Natural 24h Smooth & Glow, Marina Natural 24h Protects & Cares

 Apa lebihnya Marina?

Merek Lokal
Ini emang rada klise tapi aku emang bangga lho pake produk lokal ketimbang produk luar. Kalau ada produk buatan anak negeri yang bagus, kenapa harus bikin negara orang yang jadi terkenal?

Lembab, gak lengket dan mudah meresap
Ini pendapat pribadi ya, katanya produk kosmetik itu beda orang beda rasa. Nah kalo di lulitku sih pas. Dulu waktu pertama nyobain aku pake sebelum tidur. Aku takjub sendiri karena selesai ngoles di seluruh tubuh, lotion ini langsung resap, gak lengket dan langsung bikin lembab. Padahal judulnya Rich Moisturizing, aku udah ngebayangin aja ni lotion pasti lengket, eh ternyata enggak. Teksturnya gak encer banget dan gak “rich” banget. Sedang lah.. Kulit juga langsung berasa halus dan enak banget nyentuhnya. Bangun tidur juga masih halus lho padahal tidurnya di ruangan ber-AC.


1. Teksturnya sebelum dioles
2. Tekstur setelah dibaur
3. Beberapa detik kemudian setelah dioles merata ke punggung tangan
(foto tanpa blitz)
Wanginya gak lebay
Pas pertama buka tutup flip top botolnya, aku langsung mikir “duh ini baunya pasti menyengat..” karena aromanya emang sedikit tajam. Pengalaman juga kalo lotion murah itu baunya “khas”. Eh tapi setelah dipakai aromanya lembut, gak lebay. Awalnya aku khawatir wanginya bakal keciuman hingga radius sekian meter. Aku tes deh dengan UJI PELUK KEKASIH. Setelah kupakai lotion marina ini, aku peluk suamiku trus tanya soal aromanya. Dia dengan santai bilang “gak keciuman ah, biasa aja… gak ganggu baunya” hihihi.. ]]]\lega dengernya. Aromanya seger, emang mirip wangi alpukat manis, jadinya kayak orang yang habis mandi.  

Mudah didapat
Beberapa merek kosmetik cuma bisa dibeli di gerai tertentu di mall tertentu pula, ada pula yang cuma ada di Hypermart, nah marina ini gak nyusahin, dia ada di minimarket terdekat. Jadi kalau kehabisan lotion, ya tinggal jalan-jalan santai aja ke minimarket.

Murah
Ini poin penting banget ya buat ibu-ibu hehe.. Serius, di minimarket deket rumahku harganya cuma ENAM RIBU SEMBILAN RATUS rupiah udah dapet 250 ml. Keren gak tuuuuh…Ada lotion yang murah tapi gak murahan tuh emang paling top deh. Karena harganya yang murah ini, aku sediain Marina dimana-mana. Di kamar, di tas, bahkan di mobil. Ada travel sizenya pula, gak makan tempat di tas kosmetikmu. Asik banget kan..
Marina dimana-mana

Berkat Marina aku sekarang bebas jadi diri sendiri dan gak kalah sama matahari apalagi cuma sama ruangan ber-AC. Aku bebas ngajak main anakku di taman yang bagus buat tumbuh kembangnya, bebas ngadem di mall, bebas ngumpul bareng temen-temen, dan bebas dekat suami tanpa takut suamiku nemuin kulitku yang kering. Bahkan di sore hari saat menyambut suami pulang kerja. Udah gitu aku jadi wangi dan segar lagi.

Main sama baby Sachie di luar rumah

Terima kasih, Marina... kulitku cantik 24 jam.

 

Comments

Popular posts from this blog

Tutorial Menjahit Pashmina Instan ala Nurina Amira

Tutorial Bunga Tulip dari Kain Perca

Repurpose : Mengubah Kemeja dan Rok Jadi Gamis Kekinian