Friday, November 28, 2014

PNS, riwayatmu kini

Gak tau mesti ngoceh dimana. Jadi gue nulis di blog ini aja. Itung-itung memperbanyak jumlah posting muwehehe...

Gue kemaren nonton berita, ada kebijakan di satu daerah yang melarang PNSnya bawa kendaraan pribadi. Biar gak macet, biar go green.

Bagus.

Tapiiiii... ada yang harus ditinjau lagi. Ini menurut gue aja nih. Yang cuma ibu rumah tangga dan gak pernah jadi PNS.

Pertama masalah naik apa dong PNSnya ke kantor? Angkot? Ojeg? Kebetulan gue pernah tujuh tahun tinggal di daerah yang baru nerapin aturan ini. Di kota itu angkot rutenya luar biasa awut-awutan. Ada kali jarak 2 kilo (meter) kita kudu ganti angkot lagi. Gak efisien. Sungguh. Terlebih sekarang bbm naik dan ngefek ke ongkos yang naik juga. Sedang gaji pns yang gak naik.

Ojeg? Lu tau sendiri naik ojeg lebih mahal dari naik taksi. Ini pns, bukan direktur minyak asing.

Sepeda. Iya mungkin. Tapi jalanan kita gak berpihak sama pengendara sepeda. Belum lagi jika sang pns pendapatannya pas pasan rumahnya beli di pelosok kabupaten, gimana ceritanya.

Sejujurnya gue bingung dengan kebijakan pemerintah Indonesia tercinta merdeka-merdeka soal aturan buat PNS. Okelah kita lupakan kebijakan pemerintah yang melarang PNS naik kendaraan pribadi ke kantor. Masih lumayan oke itu. banyak kebijakan baru terkait PNS, mari kita tengok. soal kebijakan lain seperti PNS dilarang rapat di hotel, PNS rapat makan singkong, dan undangan pernikahan PNS cuma 400.

Rapat di hotel bisa diganti dengan bikin ruang rapat sendiri yang bagus. Ini ide bagus dan futuristik. Kan kalo gedungnya ada bisa hemat anggaran ke depannya. Tapi rapat makan singkong? Ayolaaaaah seberapa besar makan singkong menghemat anggaran dan memihak petani kita? Lha wong setelah kebijakan ini diputuskan kita malh mengimpor singkong. Dan soal nikah 400 undangan. Oh sungguh itu lebay! Rejeki PNS kan bisa dari mana aja. Kok kayak dibatasi gitu, bisa jadi ortunya kaya, atau apa kek. Lagian nikah kan gak pake uang negara. Kecuali pas nikah korupsi dulu.

Gue kok ngeliatnya kebijakan pemerintah yang sekarang tampak macam mencekik masyarakat menengah ke bawah dan masyarakat bawah. PNS seberapa banyak sih yang kaya. kalo kaya bisa jadi suaminya PNS tapi istri pengusaha kan ya.

Entahlah, gue ngerasa kebijakan pemerintah baru ini kayak memihak golongan tertentu. Kalo pemerintah beneran sederhana, harusnya kebijakannya memihak masyarakat yang beneran makan singkong karena gak tau mau makan apa lagi, memihak masyarakat yang pake baju cuci kering pake, bukan yang bajunya putih setiap hari tapi harganya jutaan. Memihak masyarakat yang boro-boro naik pesawat ekonomi - diliput media isinya paspampres semua - naik angkot pun susah.

Cobalah jangan cekik rakyat macam kami lagi. Jangan pernah lupa dongeng gajah dan semut. Semut memang kecil tapi gajah tak kan berani injak semut lagi.

BBM bisa murah kalo kita gak beli ke tangan ketiga lagi. Harusnya mungkin gitu kebijakannya. Tapi kita... ah sudahlah, tau apa gue...

Maka mari kita doakan negara kita tetap merdeka, gak perang, ibu suri (yang gue kira wanita tua jahat biasa yang ingin menguasai dunia ternyata dia lumayan licik juga) dikirim ke angola, dan presiden kita kalo masih gitu-gitu aja diekspor ke uganda.

Salam jari-jarian

Thursday, November 13, 2014

Naik Motor

Tiba-tiba pengen nostalgia cerita naik motor dibonceng orang. Iya, gue emang belum bisa ngendarain motor sendiri. Pernah sih sekali. Waktu main ke rumah puput, temen sebangku sejak kelas dua esempe sampe lulus sma. Tapi setelah sekali main ke rumah puput itu, gue gak pernah lagi bawa motor sendiri. Gak pernah kecelakaan, nabrak atau jatoh. Cuma emang gak berani aja. Belum biasa kali ya.


Emm.. jadi bagi gue paling nyaman naik motor itu dibonceng suami, ayah, Alvin (adek), Adhil, dan Septin. Udah itu aja. Yang lain? Nih beberapa cerita pengojeg kesayangan..

Noni, anna, reti


Noni Husnayati 
Pertama kali dibonceng Noni waktu ngedanus, jualan kue buat acara penyambutan mahasiswa baru. Waktu itu kita tingkat dua mau naik tingkat tiga. Lagi tenang di jalan tiba-tiba noni cerita
"des, ini aku baru pertama kali lho naik motor ngebonceng orang..."
gleeeeekkk!!!
Dan benar saja tak lama kemudian motor kita masuk selokan plus digonggongin anjing hahaha...


Anna Amania
Lagi-lagi waktu ada acara LDK. Anna bareng gue waktu itu ditugasin buat beli aqua gelas sekardus. Anna yang baru belajar bawa motor pede aja..  waktu aku tanya "nyampe an nginjek tanahnya?" Ini nanya apa NANYA hahaha... dengan pedenya dia bilang..
"udah des.. percaya aja sama aku..."
oke fine..
Lhaaaa... tiba-tiba pas keluar gerbang IPB jalanan macet. Terpaksa motor harus berhenti-berhenti. Awalnya aman eh pas dibelokan motor kami berhenti, anna sigap langsung pake kakinya buat nyanggah motor. 
"eh eh eh... eh gak nyampe..."
duaaaar.. kami berdua jatuh dari motor.
Ternyata bener, kakinya anna gak nyampe ke aspal... *dibekep anna*


Tri Reti
Sekampus udah mashur tentang betapa ngebutnya reti kalo bawa motor. sampe ada cowok yang komen ke gue
"des itu si reti kalo bawa motor ngebutnya gak kira-kira.. di gang al inayah aja (yg muat buat dua orang pejalan kaki), dia ngebut...."
Lha dia emang ngebut parah. Sangking doyan ngebutnya, pernah sekali dia bonceng gue pake motornya kalia. Motor kalia ini lagi eror. Berbulan-bulan ditinggal nikah dan migrasi ke planet bekasi, motor ini akhirnya cuma bisa nyala di kecepatan 20 km/jam. kalo nyampe 40 km/jam, ini motor tiba-tiba mati. Jadilah si reti sepanjang jalan bete. Akhirnya dia bikin suara ngebut sendiri
"ngeeeeeeeeeeeeeng..ngggggeeeeeeeng... bruuuuuuuuuuuuuummm..." sambil nunduk-nunduk gaya rossi hahaha...
Dan barusan di grup Mama Shalihah, kiki istrinya fazlur (yang namanya kiki banyak banget, jadi nulis kiki mesti pake istrinya siapa, atau suaminya siapa) cerita
"si reti kalo bawa motor kayak maling curanmor, ngebut parah..." bwaahahahah..

izzah - kalia

Nuri Izzatil Wafa
Pertama kali naik motor di jalanan ibu kota itu dibonceng sama izzah. Waktu itu izzah nemenin gue ke Zapp di jakarta utara buat ngilangin bulu ketek. Sebenernya emang nekat banget naik motor sama izzah. Pertama karena dia gak punya sim. Kedua karena dia baru bisa bawa motor kurang dari sebulan!!!   Ehtapi naik motor sama izzah ini termasuk yang nyaman, cuma agak deg-degan ada pak polisi dan kita ditilang. Oh plus satu lagi, izzah lupa bawa helm
aaaaaakkk... bener-bener macu adrenalin banget deh ahahaha...


Anyway aimisyuoooooll..huwuwuwu..

Monday, November 10, 2014

Mengubah baju biasa menjadi baju menyusui

Dulu sebelum punya anak, belanja baju gampang. Pertimbangannya cuma soal harga dan suka gak suka. Sekarang setelah punya anak pertimbangannya jadi : tu baju punya kancing (bukaan) depan atau engga. Kalo gak ada, walau terjangkau dan naksir berat tetep BYE!

Udah hampir dua tahun berlalu masa menyusui sachie, tapi syira baru enam bulan disusui, masih ada 1,5 tahun lagi. Baju-baju kaos oblong jaman single dulu, dress lucu unyu-unyu udah mulai berteriak minta dipake. Beli baju baru aja napa? Beli baju mungkin urusan mudah tapi kalo ada baju favorit, kesayangan dan masih muat plus masih bagus itu rasanya sayang aja. Syediiiih...

Sampe akhirnya entah dapet wangsit dari mana ada yang tiba-tiba ngebeliin mesin jahit. Alhamdulillah makasih ya, Yah...

belajar bikin bordiran tapi gagal  -______-"
Sekitar sebulan mencoba mengakrabkan diri dengan si singer tradition 2273, gue mulai coba-coba ngejahit baju. Setelah satu baju dengan desain semi coat sudah  selesai, gue mulai pede buat ngerombak baju-baju lama. Mengubah baju biasa jadi baju menyusui, baju yang busui friendly. 

Gue pilih baju kaos kesayangan gue. Kaos item dari rabbani dengan retsleting belakang. Retsleting belakangnya gue lepas, lalu bekasnya jahit tutup mati. Setelah itu gue gunting bagian depan bajunya. lurus tepat di bagian tengah leher hingga bawah dada. Setelah digunting, gue obras dengan bantuan fitur semiobras di mesin jahit ini. lalu retsleting yang tadinya di belakang gue pindahin ke depan. Selesai deh...
Alhamdulillah sekarang baju-baju lama udah bisa dipake lagi. Uyeeeaaah...
muka capek-capek bahagia