Tuesday, December 8, 2015

Resep Ayam Pop

Ibu saya pintar memasak dan rajin sekali memasak untuk kami. Setiap pagi kami sarapan di satu meja, makan siang pun sampai saya SMP rasanya hampir selalu berlima. Makan malam juga selalu berkumpul bersama. Barulah waktu SMA saya makan siang di sekolah. Selera makan keluarga kami sederhana, menu-menu khas Palembang adalah favorit keluarga kami. Oh iya ibu pun setiap hari membuat kudapan untuk menemani sore kami.


Wednesday, November 18, 2015

Siomay Dimsum yang Cantik

Cerita dulu ah...

Saya udah mulai jarang banget ngeblog. Ini aja ngeblog karena lagi "liburan", saya lagi di kamar, sementara anak-anak lagi main sama Anang-Ine nya (kakek-nenek bahasa musi banyuasin, Sumsel). Enaknya tinggal se-kota sama orang tua dan mertua hehehe...

Saya gak tiap hari minta libur (ya iyalaaah...), saya minta liburnya pas bahu rasanya udah sakit, muka udah kucel dan pikiran udah semrawut. Liburnya pun cuma setengah hari. Ya sekalian Anang-Inenya seneng-seneng sama cucu-cucunya.

siomay bu Wilopo wehehehe...
Sebelum minta jatah liburan biasanya saya nyogok suami pake masakan baru, hasil uji coba dari resep yang berseliweran di dunia maya. Nah kemarin saya nyogok suami pake siomay ala dimsum. Bikinnya sejam, dia makan gak lebih dari sepuluh menit. Luar biasa, itu makanan kayaknya gak dikunyah lagi hahaha...

Resep siomaynya dari rasamasa.com saya mantengin videonya sampe berkali-kali, biar apal resepnya hihi..

Donat Tanpa Nguleni

Beberapa hari yang lalu saya memberanikan diri membuat roti tawar. Setelah berhasil ngerayu suami buat beliin loyang, besoknya saya langsung eksekusi resep roti tawar. Kenapa pingin bikin roti tawar? Karena sang anak pertama ternyata lagi gandrung banget makanin roti tawar, sehari habis sebungkus. *mata belo*


Percobaan berhasil walau agak overcook alias gosong dikit wehehe...

Saturday, November 7, 2015

Pop Corn Karamel a la Bioskop

Lagi rajin masak ya Des? Engga juga sih.. biasanya juga rajin masak cuma mungkin belakangan ini lagi rajin nyobain resep baru, masak yang macem-macem buat anak-anak dan lagi rajin upload di instagram. Nah biar blognya rame jadi beberapa resep di IG ditulis ulang di blog ini. Kasihan blognya sepi bener hihihi...

Ini ceritanya semalem gak masak macem-macem. Tapi berhubung hari ini hari sabtu dan suami libur jadi saya kemaren nyiapin pop corn caramel ala ala 21 buat nonton bareng pacal ihihihi.... 

popcorn caramel

Ayam Bakar Madu Empuk

Suami nih ceritanya lagi diet, pasalnya pas nikahan adek kemaren celana setelan jasnya gak muat lagi di pinggang.

lihat deh warna jas suami dan celananya hehe...
btw baju saya dan anak-anak hasil jahit sendiri lhooo :D

Program dietnya suami ini ceritanya dia gak makan malem di atas jam 6 sore. Sayangnya saya lagi rajin masak makan malem soalnya sang istri lagi hamil (lagi) anak ketiga dan sering kelaperan tengah malem.

Wednesday, November 4, 2015

Resep Bakso Homemade buat yang Tersayang


Masih episode adek ipar pulang kampung hihihi...


Tiga hari yang lalu adek ipar kepingin banget makan bakso. Dia sampe rela nungguin abang bakso gerobak lewat depan rumah. Jam sudah menunjukkan jam delapan malam, sang abang belum lewat juga. Alhasil dia mengajak saya dan suami jalan ke ruko depan buat memastikan apakah sang abang ada disana. Dan benar saja abangnya beneran ada dan kebetulan baru mau jalan, jadilah kami meminta abangnya mampir ke rumah.

Thursday, October 29, 2015

resep martabak kubang super simple

Ceritanya lagi bareng adek ipar di rumah. Adek ipar ini baru pulang dari Bandung, jadi dia lagi banyak kepengen makanan sini. Makanan "sini" dalam kasus ini gak berarti makanan khas Palembang saja, tapi juga makan daerah lain yang biasa kami santap di rumah sini hihihi... Sebagai kakak ipar yang baik dan belum gajian (hahaha...) jadilah saya berinisiatif memasakkan makanan yang mau dia makan. 

martabak kubang

Awalnya dia kepengen makan martabak HAR, tapi berubah lagi jadi martabak kubang. andai ada yg tidak tau, martabak kubang adalah martabak khas daerah kubang, sumatera barat. martabak telor yang penuh daging dan kaya bumbu. 

Tuesday, September 8, 2015

Hasil Jahitan

Ini sebagian hasil jahit-jahit saya selama setahun ini... malu euy sama para suhu tapi tetep nekat aja. doain semakin baik, semakin kreatif dan sukses usahanya.

1. Rok Bolak Balik
Hasil jalan-jalan ke pasar ketemu bahan bolak balik ini, dua warna. Bahannya cantik, tebel, dove tapi kesannya eksklusif. Iseng-iseng beli dan coba jahit biar bisa bolak balik. Muterin youtube dan tutorial di ponterest akhirnya bisa jahit begini. Alhamdulillah banyak yang suka dan order sampe repeat order hihi..

Karena gak banyak modal jadi sistem rok ini pre-order. Pernah sekali bikin ready stok alhamdulillah langsung habis.

Resep Kue Cubit Ekonomis

Nyummeeeeeh...

Kadang sebagai pemula dalam dunia masak-memasak, kita takut mencoba resep dengan takaran yang besar. saya biasanya memperkecil takaran biar kalo gagal gak garuk-garuk tembok dapur trus bilang "disitu saya merasa sedih" hehe..

Salah satu contohnya waktu bikin kue cubit ini. ini cuma jadi 8 kue cubit ukuran mini dari satu butir telur. iya SATU. alhamdulillah ternyata gak gagal dan yg penting suami dan anak-anak suka.

Pertanyaan Seputar Membeli Mesin Jahit



Tulisan ini ditulis karena banyaknya pertanyaan yang sama dan berulang soal pembelian mesin jahit yang masuk ke inbox saya (yailah Des baru juga setahun jahit menjahit hihihi..). Jadi mungkin jika dituliskan di blog akan lebih mudah untuk dicari, dibaca dan disebarluarkan. Kita mulai yuk..



Bagusan Singer atau Janome?
Nah ini, saya sebenernya gak tau pasti.Soalnya saya cuma punya satu mesin jahit, mereknya Singer. Dan saya belum pernah nyobain Janome, Juki, Brother atau Butterfly. Jadi saya gak tau deh hehe…

Tapi konon katanya Janome partnya lebih banyak yang terbuat dari besi ketimbang Singer, sehingga lebih kokoh. Dan juga berarti janome lebih berat. Karena partnya yang dari besi janome lebih senyap (gak berisik) dibanding Singer. Karena saya belum pernah nyobain mesin jahit lain saya jadi lumayan panasaran nih sama suara mesin jahit lain, soalnya Singer punya saya saja udah lumayan gak kedengeran lho suaranya..

Sunday, September 6, 2015

Review Mesin Jahit Singer Tradition 2273 (2) : Mengenal Lenght, Widht, dan jenis-jenis jahitan

Setelah kemarin saya menulis soal review dasar dan mentahnya mesin jahit portable singer seri tradition 2273, sekarang saya coba menulis sedikit lebih detail soal mesin satu ini. Saya coba jelaskan fitur-fitur yang ada pada mesin jahit ini. Kali ini kita mulai dengan pengenalan fungsi lenght, widht dan jenis-jenis jahitan.

Lenght
Seperti yang sudah saya tulisakan di tulisan sebelumnya Lenght berfungsi untuk mengatur panjang jahitan. Semakin besar angkanya semakin panjang jahitannya. Lenght yang biasa digunakan penjahit profesional (kualitas butik) adalah 2.5. Semakin besar leght yang digunakan semakin rendah kualitas jahitannya. CMIIW

Mari kita lihat gambar perbandingan pengaturan jahitan dengan Lenght 1, 2.5 dan 4

Saturday, September 5, 2015

Review Mesin Jahit Singer Tradition 2273

Bismillah....

Berawal dari keisengan saya setahun lalu nyoba-nyoba jahit mukenah buat Kakak Sachie dengan metode jahit tangan, Anang Sachie (ayah saya) jadi bersemangat mau memperbaiki mesin jahit butterfly tua miliknya yang sudah lama dialihfungsikan jadi meja yang menghiasi gudang haha... Sepulangnya manasik haji di masjid Agung Palembang, Anang melihat ada toko Singer pas banget di samping masjid, jadi mampirlah beliau sebentar.

mukenah yang dijahit tangan :D

Thursday, September 3, 2015

Kreasi Mainan dari Playdoh

Playdoh atau playdough atau plastisin adalah salah satu permainan sensori untuk anak. Kita bisa membeli playdoh di toko mainan mulai dari ELC sampai toko mainan serba lima ribu atau di toko buku sejenis Gramedia, Books Beyond dan lain-lain.

resep playdoh aman

Wednesday, September 2, 2015

DIY Thread Storage Alias Penyimpanan Benang Jahit

Sebagai seorang penjahit (pemula), saya merasa perlu banget good mood setiap hendak menjahit. Salah satu caranya adalah dengan memiliki ruang menjahit yang rapih, cantik, pokoknya enak dipandang. Biasanya yang bikin berantakan adalah benang jahit. Salah-salah cara menyimpannya bisa jadi bukan jadi rapi tapi malah runyam kusut awut-awutan dan berantakan.

alat dan bahan
Beberapa toko seperti IKEA menyediakan rak penyimpanan benang. Sayangnya Palembang-Serpong jauh banget dan sebagai wanita yang kalo gak nyentuh dan liat langsung barangnya gak mau beli, saya ogah nitip-nitip ke orang hihihi... (ini alesan biar diajak ke IKEA lagi). Akhirnya dari pada benang ini menggantung tak ada kepastian menunggu kapan kita ke IKEA, maka saya coba-coba bikin tempat penyimpanan benang sendiri, dengan alat seadanya.

Tuesday, September 1, 2015

Wah, kamu supermom banget!

Pernah suatu kali saat sedang kesal-kesalnya pada suami, saya bertanya-tanya tentang apa yang para wanita khususnya para istri lakukan. Apa yang membuat seorang wanita mau melepaskan ego pribadi untuk tunduk patuh dan khidmat pada perintah suami. Apa yang membuat wanita mencuci, menjemur, menyetrika, membereskan rumah, memasak makanan enak dan melakukan pekerjaan domestik lainnya. Apa yang membuat para makhluk aneh dan ajaib ini bertahan dalam pernikahan.

Lain hari saat saya harus berdarah-darah (dalam artian sebenarnya) menyusui anak pertama kami, saya kembali bertanya-tanya lagi tentang apa yang para wanita ini khususnya para ibu lakukan. Kenapa seorang ibu mau bersusah-susah mengandung, merasakan mual, pening, begah, heart burn, dan sakitnya melahirkan. Kenapa setelah kesusahan itu seorang ibu mau-maunya bangun tengah malam menyusui anak hingga dua tahun lamanya.

Repurpose - Baju Jadi Dua Celana Anak

Sebagai pencinta zero waste yang lebih mirip dengan istilah orang hemat tapi gak pelit (:p) saya baru-baru ini mengubah baju kaos saya jaman masih gadis menjadi celana panjang untuk dua orang putri saya.

Celana kakak dari bagian lengan baju bunda hehe..
Ini adalah baju kaos favorit saya, namanya juga baju kaos anak gadis yang gak ngerti soal susu menyusui, baju kaos saya sudah tentu tidak memiliki akses untuk menyusui alias gak ada bukaan depannya. Awalnya baju kaos ini mau saya rombak dengan memasang kancing di depannya atau menambahkan resleting. Tapi karena "kok jadi aneh ya.." akhirnya saya urungkan niat tersebut.

Dan karena udah terlanjur digunting bagian tengahnya maka baju ini akhirnya saya putuskan untuk diubah jadi sesuatu. Lamaaaaaaa banget gak dapet ide buat ngerombak baju ini sampai akhirnya saya ngobrak-ngabrik pinterest dan nemu ide ini, ide buat mengubah baju kaos saya menjadi celana anak.

Wardah Hydrating Aloe Vera Gel

Sebagai emak kekinian yang suka nongkrongin instagram, saya kudu harus wajib banget follow emak-emak inspiratif, mulai dari akun @stellasutjiadi, @iburakarayi, @indonesianmontesorri yang rajin update soal mainan edukasi anak, lalu akun @kentstyler, @dapurhangus, @tiyarahmatiya dan @pincoolio yang suka update menu masakan harian dan anak. Akun @uploadkompakan, @echisofwan yang foto-fotonya menantang banget buat bisa motret bagus, cantik dan pake niat.


Follow beauty blogger gak, Des?  
Beauty blogger? Hmmm... kayaknya beauty blogger yang akun IGnya saya follow cuma ibu dokter cantik @momzhak. Saya takut "keracunan" gatel pengen nyobain make up ini itu hihihi... Nah iya alasan kuat follow mba @momzhak ini karena selain review produk kecantikan, @momzhak juga suka update ilmu kesehatan, sampai resto halal. Ayo mba @momzhak kembali lagi ke dunia perbloggeran, aku merindukan updatemu hihihi...


Nah walaupun cuma follow satu beauty blogger eh masih aja keracunan kosmetik. Ada aja yang ngeracunin, misalnya kemaren pas ramadhan ibu @pincoolio yang biasanya pajang foto masakan yang bikin ngiler tetiba pajang foto lotion dari wardah pula. langsung deh baca captionnya. dan captionnya bikin langsung pengen ke hypermart trus ngembat lotion satu ini.


Setelah bersabar sekitar sebulanan, saya akhirnya tak tahan godaan. Pas adek saya bilang mau ke mol, saya langsung sigap nitip lotion satu ini. Segera setelah dia pulang langsung deh nyamber lotionnya, udah gak sabar pengen nyobain. Beneran, reviewnya gak lebay, lotion ini emang asik. bikin lembab, awalnya emang terasa lengket tapi dalam hitungan detik udah langsung nyerap trus ada sensasi dingin di kulit. Sachie juga kadang suka ikut-ikut nyobain. Bikin kulit halus dan wangi. Wanginya wangi wardah, bagi saya wanginya gak ganggu, soft, gak nusuk dan paling penting gak nyebar kemana-mana.


Gitu aja deh reviewnya. Gak panjang-panjang soalnya cuma buat ngeramein blog yang sudah lama terlantar ini hihihi....

DIY Google Eyes Alias Mata-mataan

Google eyes atau mata-mataan (mata imitasi) biasanya digunakan untuk hiasan atau asesoris tambahan pada kerajinan atau mainan anak. Kita dapat membeli google eyes di toko peralatan craft/kerajinan tangan. Kalau di Palembang mungkin ada di toko Alisan, Jl. Kolonel Atmo.

Karena ini weekday yang artinya suami ngantor, faktor malas keluar rumah, gak tau pasti Alisan jual google eyes atau engga, kayaknya bakal gede di ongkos dari pada beli google eyesnya, takut belanja selain google eyes dan malah jadi boros maka saya putuskan kali ini saya bikin sendiri saja google eyesnya. Hehe...alesannya luar biasa yak

alat dan bahan

Thursday, June 11, 2015

Rumah Makan Padang : Sederhana Lintau Merdeka Palembang

Sahabat-sahabat saya jaman kuliah seperti mei, wahyu, adhil, septina, anna, kiki, hasan, ery, dan ipung pasti tau kalo saya doyan banget makan makanan padang. Tau banget soalnya tiap kali mereka bilang "des, gue mau ke kosan ya", saya akan bales secepat kilat dengan "nitip nasi padang dooooong.." hahaha. Mungkin mereka bahkan hafal dengan menu favorit saya, dendeng balado. 



Pada suami, saya menemukan banyak kesamaan, salah satunya suka masakan padang dan jepang. Karena sama-sama suka masakan padang kami suka kulineran icip-icip main ke rumah makan padang di palembang. Kalo rendang kayaknya gak salah deh RM Pagi Sore Palembang men-claim mereka rajanya rendang. Enak banget boo... Kalo ayam pop bagi saya yang enak di RM Sederhana simpang polda. Nah tapi sate padang terenak di dunia buat saya adalah sate padang RM Sederhana Lintau yang di jalan merdeka. Iya tau lebay emang..

sate padang RM Sederhana Lintau Merdeka Palembang

Saya gak tau kenapa, walaupun resto ini namanya sama, kecuali RM pagi sore kayaknya rasa di tiap cabang beda deh. Cuma di RM Sederhana Lintau Merdeka yang satenya endeus banget. Disini martabak mesirnya pun enak. Dan yang paling penting tempat ini ramah anak. Ada area anak bermain, ada kolam ikan besar di tengah resto, seru. Sachie syira pun happy. Oh satu lagi, karena anak-anak gak bisa makan pedas dan namanya juga RM padang makanannya ya pasti pedas, RM sederhana lintau merdeka ini ada menu gak pedas seperti sop iga yang mantep banget. Sachie syira doyan.
sachie udah ngelirik prosotan. udah siap kabur mau naik prosotannya hihihi...

Beginilah cara makan sop iga yang bener. pake tangan ya dek..

Friday, June 5, 2015

Quote of the day

I like you because you join in on my weirdness

Ralat
Because you're the only handsome man in world who join in on all my weirdness

Bwahahahaha

Friday, May 15, 2015

Mainan buat Syira (1) : batu dan botol

Saya mau berbagi ide bermain untuk anak di bawah 1 tahun. Selain sensory play bareng kakaknya seperti mandi busa lembut, main snake bubble, main beras, main hidrojel, mandi hujan (hehe..) syira saya ajak main yang melatih motoriknya. Salah satunya permainan ini. Memasukkan batu ke dalam botol. Permainan ini bisa juga melibatkan kakaknya. Kami pertama kali bermain ini saat syira berusia 10 bulan.


Jadi awalnya saya minta sachie mencari batu di halaman. Kemudian saya ajak sachie dan syira mencuci batu tadi, setelah itu kami jemur agar kering. Setelah kering baru saya minta syira memasukkan batu ke botol air mineral yang mulut botolnya agak besar. Simple memang tapi bagi syira ini seru banget lho. Setiap dia habis memasukkan satu batu dia akan loncat kegirangan (dalam posisi duduk) sambil bertepuk tangan. Gemasss liatnya hehe..

Tuesday, May 12, 2015

Mainan buat sachie (borongan)

Tadi di grup whatsapp ada temen yang cerita kalo pas dia googling "mainan anak buatan sendiri" blog ini muncul paling atas. iiih jadi ge-er (apeu..). Jadi ceritanya sekarang saya coba selesaikan tulisan yang berbulan-bulan ada di draft dan tak terselesaikan lantaran males mindahin foto dari kamera ke laptop ehehehe...

Ini ada beberapa mainan buat Sachie mulai saat Sachie berusia 21-23 bulan

1. Memancing ikan kertas di air.
Kok bisa? Bisa dong. Ikannya digambar dikertas dulu. Lalu diwarnai. Libatkan anak saat mewarnai. Lalu laminating. Bisa dengan plastik khusus laminating bisa juga dg plastik pembungkus meja makan. Saya melaminatingnya pakai ilmu waktu jadi panitia kegiatan di kampus dulu, pake setrikaan ehehe.. Jadi caranya tumpuk plastik - gambar - plastik - kain tipis, lalu setrika di atas kain tipis tersebut. tinggal gunting deh. Setelah jadi ikan diberi paper clip.  


Memancingnya gunakan magnet yg telah diikat dg benang yg dihububgkan dg ranting pohon.

2. Teropong anak petualang.
Dari karton tisu gulung yg disatukan dg lakban dan diberi aksesoris berupa pita sebagai tali gantungan lehernya.


3. Belajar membedakan warna.
Alat dan bahan : lakban dan bola plastik warna warni
Bentangkan lakban membentuk persegi. Di setiap sudut letakkan satu bola berbeda warna. Anak diminta masuk ke dalam "kotak lakban". Lalu minta anak menempelkan bola ke lakban sesuai warna bola di setiap sudutnya sampai bola habis. Minta pula anak menyebutkan warnanya.


4. Anak ayam
Alat bahan : kardus, double tip, spidol, kapas.gunting
Buat pola ayam di kardus. Penuhi pola ayam dg double tip. Kupas double tip. Minta anak menempelkan kapas pada gambar ayam. Setelah selesai tambahkan mata dan mulut ayam bersama anak.


5. Topi penghuni hutan.
Cari gambar kepala hewan di internet. Lalu print pada selembar kertas tiap gambar. Gambar lingkaran di sekeliling kepala hewan. Warnai. Gunting. Jadilah topi.
Minta anak menyebutkan nama hewan dan menirukan suaranya.



6. Sensori play memecahkan cangkang telur.
Cangkang telur yg sudah dibersihkan diberikan kepada anak. Minta ia merasakan teksturnya memecahkan dll.


7. Marble maze
alias track kelereng. melatih konsentrasi anak menemukan jalan keluar kelerengnya.
Dibuat dari kardus sebagai alas, tutup botol untuk penampung kelereng, sedotan sebagai pembatas jalan dan selotip untuk merekatkan.

Video Sachie main marble maze ini ada di instagram saya (silahkan klik)




8. Cap spon.
Spon cuci piring digunting dg pola tertentu lalu celupkan ke cat air. Kemudian capkan pada kertas.


9. Slime
Maizena, sabun cuci piring, minyak dg perbandingan masing2 5:3:1
Tambahkan pewarna.
Anak anteng main slime ini karena teksturnya yg lucu.


Segini aja dulu ya, semoga menginspirasi ibu-ibu di luar sana untuk bersenang-senang dengan anak-anaknya.


XOXO

Monday, May 4, 2015

Syira is turning one

Happy Birthday adek Syira Pramudita aka Cia...
Jadi pengen cerita sekilas kelahiran Cia.
Hari itu jumat 2 Mei 2014. Saya bangun pagi dengan perasaan biasa saja. Sarapan, melayani suami, riweuh sama Sachie, menyiapkan segala keperluan Sachie dan ayahnya lalu kami berdua mengantar suami sampai halaman.
Setelah suami berangkat saya langsung bawa sachie ke atas untuk mandi. Setelah sachie mandi saya merasa mulas. Kontraksi. Makin keras hingga saya gak sanggup berdiri. Saya lihat ritmenya. Sepuluh menit sekali. Saya pikir sudah tiba waktunya. Lalu saya telpon suami yang baru setengah jam berada di kantor.
Suami sempat bilang mungkin kontraksi palsu lagi. Mengingat seminggu sebelumnya sudah pernah kontraksi palsu dari jam 8 pagi hingga jam 2 siang. Dengan ritme lebih cepat, lima menit sekali.
Suami bilang, sabar saja nanti sore kita cek ke dokter seperti minggu lalu. Tapi saya ngotot minta suami pulang segera karena saya benar-benar mulas dan saya sampai tidak sanggup berdiri. Lalu saya keluarkan jurus pamungkas para wanita, menangis huwaahahah..
Saya menangis sambil ngomel-ngomel "ini aku udah berasa kayak subuh itu (subuh sebelum melahirkan sachie), aku udah gak sanggup jalan ini..." dan jurus ini berhasil.
Sepuluh menit kemudian suami sudah di rumah. Saya dibantu olehnya ganti baju, pakai kaos kaki, pakai jilbab. Sachie sementara dipegang ine nya (ibu saya). Alhamdulillah tas memang sudah disiapkan sejak kehamilan masuk usia 8 bulan. Jadi kalau kondisinya begini tinggal sreet angkut, berangkat.
Kami ke RS Pusri. Jauh. 30 menit dari rumah. Tanpa macet. Kenapa pilih rumah sakitnya jauh sekali? Kepinginnya yang dekat saja. Hermina misalnya. Tapi banyak faktor, terutama asuransi dari kantor suami yang harus dengan sistem reimburse. Suami ngotot saya harus sekamar sendiri, karena saya berjilbab. Dia khawatir saya terbuka auratnya jika sekamar berdua. Biaya di hermina untuk kamar yg demikian agak sulit untuk kami siapkan di awal lalu diganti sebulan kemudian.
Sebab lainnya adalah sang dokter kandungan yang tau record kehamilan saya praktek juga di RS Pusri. Lagipula RS Pusri pelayanannya baik walau tak sebaik RS PMI Bogor dulu.
Dan karena saya suka komplek pusri. Dulu waktu SMA saya suka ikut i'tikaf ramadhan di masjid pusri. Saya suka sekali lingkungannya. Rindang, tenang. Suka sekali nuansanya. Komplek pusri ini juga bikin saya akhirnya memilih kuliah di IPB. Karena kepingin kerja di pusri lalu tingga di komplek pusri (maafkan imajinasi anak SMA yang gak gaul ini hahaha).
Eh fokus cerita lahiran dulu. Saya masuk RS jam 11 siang. Saat dicek ternyata sudah bukaan 4. Lalu saya melotot ke suami "gue bilang juga apa" mata saya seolah ngomel hahaha..
Suami pamit sholat jumat setelah memastikan saya aman. Saya tarik tangannya lalu menanyakan satu hal penting
"Kak, kalau kita gak ketemu lagi setelah ini, kakak ridho kah sama aku?"
Dia geleng-geleng, mukanya pucat. Dia bilang saat itu dia teringat kakak kelas saya yang juga tetangga kami di Bogor yang meninggal dunia setelah melahirkan. Suami membisu. Menatap saya lagi lalu bilang
"kakak ridho, tapi bertahanlah.. Semoga baik-baik saja..", setelah sholat jumat dia menangis. Dia tak tau apa kabar istrinya di kamar bersalin. Dia takut saat kembali sang istri sudah tiada. Duh nulis ini mewek.. T_T
Setelah sholat jumat saya melihatnya tersenyum sambil menyingkap tirai, alhamdulillah kami masih jodoh heuheu.. Hampir dua jam kami menunggu hingga akhirnya sang ketuban pecah dengan dibarengi suara letusan. Bener deh itu ketuban meletus. Dulu pas lahiran sachie gak seheboh itu rasanya. Dan beberapa menit kemudian pukul 15.15 wib sang bayi lahir. Tangisnya keras.
Setelah dielap-elap sedikit (apadeh dielap-elap, dibersihkan haha) syira langsung ditaro di atas tubuh saya. Proses ini namanya inisiasi menyusu dini (IMD), berlangsung sekitar 40 menit sambil saya dijahit oleh dokter. Keberadaan syira yang lucu sambil mencari puting susu di atas tubuh saya membantu saya mengalihkan rasa sakit dijahit. Ampun booo.. Sesakit-sakitnya melahirkan normal yang paling sakit itu dijahitnya huhuhu..
Dua hari kemudian kami boleh pulang. Alhamdulillah Allah percayakan kami dua anak. Semoga kami bisa menjaga amanah Allah ini sebaik-baiknya.

Aku Lebih Baik Dari Dia

Ini bukan tulisanku. Ini tulisannya mba Yana yang aku copy dari facebooknya. Bagus menurutku, tulisannya mengingatkan kita yang suka sok tahu atas keputusan Allah.
--------------------------------
" Yan.. Lu dengar kabar gak? Si Y lagi bangun rumah baru. Gila! Hari gini, masih juga rejekinya deras kayak air mancur..". Bunyi kabar telpon kawanku, suatu pagi, tentang seseorang.

Si Y.. Perempuan ceriwis, yg beberapa pekan lalu jd buah bibir karena mengusir sebuah keluarga miskin dari tanah miliknya yg memang dibangun secara liar. Tidak salah juga sebenarnya.. Toh itu memang haknya..

Tapi tak pantas rasanya, ada yg kaya-nya banget.. Juga ada yg miskinnya banget.. Berdekatan!

Tiba-tiba ada yg aneh. Banyak suara berisik dikepalaku. Aku merasa marah? Kok bisa? Kok bisa aku marah mendengar ada org lain, yg lebih beruntung daripada aku.

" Yang pengen bangun rumah kan aku..". Suara kecil mendesis dri ulu hati.

Kupegang ulu hatiku.. Sepertinya memang sedang mengeras dan membengkak..

Iri..

" Orang dzalim kok bisa sukses..". Suara dr ulu hati itu makin lama, makin menggema, dan cuma aku yg mendengar.

##


" Kebobolan gue! Dah 3 bulan ". Kalimat pertama yg menyambut pertemuan tak sengajaku dengan kawan baru di tempat pencucian motor. Kawanku itu menunjuk perutnya. Sedang hamil anak ke 5, tanpa rencana.. Bayangkan! Tanpa rencana.

Aku bolak balik dokter.. Merencanakan.. Dengan rapi.. Mencocokkan masa subur dengan kondisi fisik. Agar bisa hamil! Dan belum berhasil sudah bertahun2!

Kalo Thoriq bicara adik, aku cuma bisa meneteskan airmata sembunyi2.

" Bikin anak, ga seperti bikin Pizza nak! " Jawabku dalam hati.

Disamping kawanku ada 3 bocah berlarian. Anak-anaknya.
Melihat sekilas, anak-anaknya pada gak ke-urus.. Rambut kutuan, baju kusam.. Igrrggg.. Jorok!

" huh! Coba aku yg diberi ALLAH anak banyak.. Pasti aku lebih pantas.. Anakku lebih bersih, terawat, dan pintar! " bisik sesuatu dipojok hati sana.. Suara yg membuat bibirku membuat kerut, dahiku bergaris..

Iri lagi..

" Kenapa ALLAH baru titip 1 anak.. Aku ingin 3 atau 4, krn aku layak jadi ibu yg hebat! ". Suara bernada kecewa itu terdengar mendikte di kepala dan hatiku. Mendikte ALLAH ..

##


Sms pagi, si Fulanah mengabarkan 'kabar gembira', pamit karena akan pergi umroh sekeluarga..

Mulutku menganga lebar..
 
Si fulanah, yg sholatnya aja senin - kamis.. Silaturahimnya pada ibu dan juga mertuanya buruk.. Perangainya kasar.. Mau umroh sekeluarga?!

" Hellowwww.. Malaikattt.. Heyyy malaikatttt!
Yg siang malam, jungkin balik sujud dan berdoa mo ke tanah suci itu aku! Aku!! ". 
Dipojok hati yg bengkak itu.. Kembali suara bergemuruh.

**

“Ana khairun minhu”,
saya lebih baik dari dia!
Pekik iblis ketika menolak perintah ALLAH sujud kepada nabi Adam..

Tausiyah pak Ustadz terdengar tegas dari streaming radio subuh tadi.
Membuat mataku berkaca.. Pipiku tertampar!

Sungguh aku ternyata hampir seperti iblis.. Sok tau..!!
Sok tau dan sibuk mengukur dan membandingkan banyaknya dosa orang dengan (perasaan) sedikitnya dosaku..

Kenapa aku tak melihat dari sisi satunya..
Pasti ada banyak alasan ALLAH .. Lebih memilih yg lain.. Bukan aku.. Pada sesuatu yg belum kudapatkan.
Amalan baiknya yg tak kulihat, pastilah lebih baik dariku.. Itulah kenapa ALLAH memilihnya..
Urusanku hanyalah tentang amal sholehku pribadi, bukan yg lain!

Astaghfirullah..
“Sesungguhnya yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah yang paling bertakwa.” (QS al-Hujurat:13)

Suara pak Ustadz terdengar lagi.
Menampar lebih keras.

Manusia yang mulia..
Yang paling bertaqwa..

Saturday, April 18, 2015

Soal Cangkul

Sebagai sarjana lulusan IPB, beberapa orang "awam" melabeli kami dengan orang-orang yang pintar bercocok tanam. Padahal selama kuliah di IPB saya cuma sekali pegang cangkul di jam belajar, yaitu saat turun lapang ke desa, saya membantu seorang responden memindahkan cangkulnya ehehe..

Tidak semua anak IPB belajar bercocok tanam. Coba tanya anak kedokteran hewan nama-nama tumbuhan, mereka pasti sama bingungnya sama anak komunikasi dan pengembangan masyarakat macam saya.
Tapi label bisa bercocok tanam ini memacu semangat saya, membuat penasaran saya, menjadikan saya pingin bisa bercocok tanam. Kalo cuma nanem bunga sih gampang. Beberapa bunga sempat sukses saya rawat. Mawar, melati (semuanya indah), asoka, matahari hingga hydrangea. Saya tertantang untuk menanam tanaman konsumsi. Saya mulai dengan menanam cabai, tomat, tomat ceri (kalo kata orang palembang "tomat cung"), daun bawang, dan katuk. Alhamdulillah sudah mulai panen. 

Nah alhamdulillahnya juga ketemu mertua yang rajin nanem bumbu dapur. Papa mama mertua punya serai, daun jeruk, daun pandan, bunga telang (pewarna biru alami, tau aja menantunya suka biru #kegeeran). Semua tanaman ini bermanfaat sekali lho. Saya sejak awal cabai di rumah panen baru sekali beli cabai di warung dan cuma dua ons (irit ekekeke). Serai, daun bawang dan katuk pun tak pernah beli.
Yang paling saya senangi adalah keberadaan daun jeruk dan pandan yang lebat sekali. Seneng gitu soalnya kalo tiba-tiba pingin bikin kolak kan enak tinggal petik, jarang kan warung yang jual daun pandan. Nah daun jeruk pun jarang ada yang jual di warung, kudu ke pasar. Karena ribet banget bawa dua bocils ke pasar makanya seneng banget ada taneman ini di rumah.

sayuran di rumah

Sekarang saya lagi coba tanam selada. Sayur kesukaan suami soalnya suami suka roti lapis alias sandwich.
Kepingin deh suatu hari nanti punya kebun organik sendiri yang banyak hasilnya dan bisa dipasarkan. Kalo liat kak bowo (https://debosejahtera.wordpress.com/) yang udah masukin melon ke hotel di serang jadi bangga gitu ada lulusan IPB yang gerak di bidang pertanian beneran. Yuk mari tidur biar bisa mimpi. Kan kesuksesan esok adalah mimpi hari ini hihihi..

hasil masakan sayuran dari pekarangan sendiri

Thursday, April 2, 2015

Resep Pempek Panggang ala Wilopo

Setelah berhasil bikin cireng, suami request minta bikinin pempek panggang soalnya tekstur cireng dan pempek panggang rada mirip. Iya kan? Iya kan? (maksa hahaha).

Jadi ini resep pempek panggang ala keluarga Wilopo. Pempek panggang kilat, ngebut, dan gak pake ikan heu..

Bahan :
200 gr tepung sagu
50 gr tepung terigu
1 sdm garam
1 sdt merica
200 ml air panas (mesti panas ya)

Isian
Cabe hijau haluskan
Ebi sangrai haluskan
Kecap manis

Cara memasak
Campur bahan kering, aduk rata. Tuanv air panas. Aduk lagi. Bentuk bulat-bulat lalu panggang.
Kalo gak punya pemanggang pempek panggang ala ala ini bisa dipanggang di atas teflon dg api kecil. Keciiiiil banget.
Panggang hingga permukaannya matang (mengeras) semua. Angkat, belah dua tapi jangan sampai terpisah. Beri isian ebi, cabe, lalu tuang kecap manis.
Bisa juga disajikan dengan cuko yang diberi irisan timun. Pas banget gak ada timun jadi beginilah penampakannya.

Bocoran

Dulu pernah cerita pengen usaha. Masih inget gak? (nanya ke siapa lo, Des? Hahaha) Sebenarnya usahanya udah jalan, udah launching di kalangan terbatas, sebatas teman-teman dekat. Dan ini testimoni atas produknya.
Semoga cepat launching beneran. Aamiin.

Ps : ini dressnya aku jahit sendiri. Semua produk yg udah laku saat ini aku jahit sendiri, pilih bahan sendiri, payetin sendiri :)

Tuesday, March 31, 2015

Resep Nasi Uduk Rice Cooker

Emak-emak modern emang gini, masak nasi uduk pun pake rice cooker ekekeke...
Ini nasi uduk dibuat untuk 3 porsi.

Bahan :
1.5 canting beras
50 ml santan kental
2 batang serai ambil putihnya geprek
2 lembar daun salam sobek-sobek
1 sdm garam
Air untuk menanak nasi

Cara memasak :
Cuci beras, tiriskan
Campurkan beras dengan santan, tambah air hingga tinggi permukaan air di atas beras setinggu satu ruas lipatan jari telunjuk.
Masukkan serai dan dan salam serta garam. Aduk sebentar.
Ini bagian pentingnya "tekan tombol cook"
Udah deh tinggal tunggu tombolnya pindah ke warm.
Sajikan dengan telur dadar, teri dan tempe goreng sambal. Kalau kami ditambah sarden balado lagi. 

Alhamdulillah. Cepat, enak dan kenyang.

Resep Cireng Original

Resep cireng ala wilopo's

1. Bahan kering
200 g tepung sagu
50 g tepung terigu
1 sdm garam
1 sdt merica
Campur

2. Bahan cair
50 ml santan kental
150 ml air
2 bawang putih halus
1 btg daun bawang cincang

Cara masak:
Tumis bawang putih,
masukkan santan, air, daun bawang hingga mendidih.
Tuang ke bahan kering.
Aduk rata.
Bentuk bulat goreeeeeeng.
Kalau mau yang crispy, bentuk bulatnya kecil-kecil saja. Saya kemaren gak dibentuk sih, cuma diambil pake sendok trus goreng 😁

Btw, sepiring cireng ini dihabisin sama Sachie. Rencananya bundanya juga mau eh pas ditinggal nyuapin syira, nengok piring lagi udah abis. Trus sachie senyum-senyum sambil bilang "tebaaaaeeeekk.. Ciyeng bunda tebaeeek (a la boboboy)"

Jadi ge er nih bundanya. Berasa yang pinter masak aja.

---------------
Ps itu yang item-item bukan bumbu rujak tapi cuko pempek. Sachie udah pinter ngirup cuko (cukonya diminum) hihihi...

Friday, March 27, 2015

Resep Bola-Bola Nasi

Ini resep solusi banget buat bikin makan nasi jadi lebih asik.

Bahan :
1 sdm margarin untuk menumis
1 piring kecil nasi
1/4 bawang bombay ukuran sedang cincang
Sayuran secukupnya, saya kebetulan punya bayam, jadilah sang bayam yang dipilih. Cincang.
1 sdm kornet bisa diganti daging cincang, daging giling atau ayam
1 butir telur kocok
Tepung roti
Minyak untuk menggoreng

Cara memasak
1. Tumis bawang sampai harum
2. Masukkan kornet
3. Masukkan sayur
4. Angkat campurkan dengan nasi. Aduk rata
5. Bentuk bulat-bulat
6. Cemplungkan (?) ke dalam telur kocok sampai tertutup semua permukaannya
7. Gulingkan (?) ke tepung roti sampai semua permukaan tertutup sempurna
8. Goreng sampai kuning keemasan. Angkat. Sajikan dengan mayonaise dan sambal kalau suka.

Mudah bukaaaan? Yuk cobain

Thursday, March 26, 2015

Resep Dendeng Balado Keluarga Wilopo

Saya suka sekali dendeng balado. Pokoknya kalo ke rumah makan padang kudu nanyain dendeng dulu. Pas nikah suami jadi ketularan suka. Bingung dia kali ya "kenapa ni orang suka makan daging keras macam dendeng" hahaha...

Setelah doyan dendeng, setiap ke bagian daging-dagingan di supermarket suami pasti nantangin saya buat bikin dendeng. Lama banget proses penolakannya sampe saya akhirnya bilang "YA". Ini kita masih ngomongin dendeng ya, bukan lamaran hahaha!

Ternyata bikin dendeng itu gampang. Gak susah. Gak ribet. Ya pokoknya lebih gampang dari bikin rendang. Tinggal rebus, goreng, sirem bumbu. Inilah resep dendeng balado ala keluarga wilopo.

Bahan rebusan :
1/2 kg daging khas dalam
1 liter air
1 sdm garam
1 lembar daun salam
1 lembar daun jeruk
2 cm jahe geprek
2 siung bawang putih geprek
1 sdt merica bubuk
1 sdt ketumbar halus
Rebus semua sampai daging 3/4 matang
Dinginkan daging. Iris tipis melawan alur serat daging biar empuk dan gampang digigit. Goreng sampai daging kering.

Bumbu balado :
14 buah cabai merah kriting
3 siung bawang merah
Uleg kasar cabai dan bawang
50 ml santan
7 sdm kaldu rebusan daging tadi
1 sdt garam
2 sdm gula
Tumis cabai dan bawang merah yang sudah diuleg kasar. Masukkan santan, air kaldu dan gula garam. Tumis sampai mendidih. Angkat.
Siram bumbu balado ke atas daging sapi goreng atau bisa juga ongseng daging sapi goreng bersama bumbu balado.

Tipsnya nih, selama merebus daging. Siapkan bawang dan cabai. Diuleg bisa atau kalau mau cepat bisa diblender kasar. Saat daging siap. Bumbu balado pun sudah siap ditumis. Sebenarnya resep aslinya tidak pakaj santan tapi pakai minyak kelapa. Apa boleh buat gak punya minyak kelapa santan pun jadi hehe..
Ohya kaldunya bisa dipake buat bikin sayur nangka ala resto padang. Rasanya lebih nendang (lu kate kungfu pake nendang!) hahaha..

Gampang kan. Selamat mencoba.

Wednesday, March 25, 2015

Sekilas curhat

Sejak syira bisa merangkak dan berdiri, baru berasaaaaa banget sibuknya jadi mama dua anak yang super sibuk, super centil, super aktif. Ditambah sekarang tinggal berempat aja. 

Bangun pagi bikin sarapan plus makan siang yang juga jadi bekel suami (hahaha), bikin cemilan anak buat jam 10 pagi dan jam 3 sore, nyiapin mainan buat sachie dan tentu saja syira yang udah mulai gede, belum lagi drama mandi anak-anak, beres2, berkebun, njait... Aaaaaaakkk...

Tapi kehebohan ini rasanya sebanding sih sama kebahagiaan main bareng mereka, liat mereka makan lahap, liat suami yang makin ganteng (eh), lihat mereka pake baju buatan bunda aaaaah seruseruseru...

Walau jadinya sekarang super jarang ngeblog, super jarang foto-foto buat update IG, dan belum bisa balesin komen temen-temen di blog ini. Aku minta maaf, tak bermaksud sombong dan mengacuhkan komennya. Tapi ini ngeblognya via aplikasi di hp. Gak tau dimana mode bales komentar hahaha gaptek ah!

Yes segitu aja updatenya. Mumpung anak-anak tidur. Bye 😝


With love
Desni

Tuesday, March 24, 2015

The Sweetest Moment in My Wedding Day

Wedding dream? Hmmm… Saya dan dia punya banyak kesamaan, salah satunya tentang konsep pesta pernikahan impian. Kami sama-sama membayangkan sebuah privat wedding party. Tidak banyak tamu, hanya 300 undangan. Hanya dihadiri oleh kerabat dan teman dekat. Sebuah pesta kecil dengan deretan meja bundar dan kursi bersarung putih yang tersusun rapi.

Tapi menikah bukan cuma urusan saya dan dia, tapi juga keluargaku dan keluarganya. Tak hanya panjang, perdebatan tentang konsep pernikahan kami pun panas. Orang tua kami punya gambaran tersendiri tentang pernikahan anaknya. Hingga akhirnya sampai pada titik dimana saya dan dia berhenti menyelisihi orang tua sendiri.

Pernikahan bukan hanya soal pesta impian. Pernikahan lebih besar dari itu. Maka kami tidak ingin memulainya dengan sesuatu yang menyakiti hati orang tua kami. Jadi selain momen janggal mencium tangan seseorang sambil ditatap puluhan pasang mata, difoto dan diteriaki “tahan…tahan..”, momen paling manis dalam pernikahan saya adalah saat sungkem pada orang tua, saat ayah ibu mengelus kepala saya dan mendoakan kami. Rasanya seperti ada film pendek berputar di kepala. Ada ayah yang pulang kantor dengan sekotak kue rapat yang sengaja disimpan untuk anaknya, ada ibu yang menghias kue ulang tahun ke delapanku, ayah yang menunggui di ujung jalan saat anak gadisnya pulang malam untuk les sebelum SPMB, momen berpisah dengan ayah ibu di asrama kampus, ayah yang menghapus air matanya saat menghapalkan kalimat ijab semalam sebelumnya, banyak sekali. Air mata tak terbendung untuk itu.

Semoga ridho orang tua kami mengantarkan pernikahan ini pada keberkahan hingga surgaNya.

16 Maret, tiga tahun yang lalu


------------------------------
Nb tulisan ini diikutsertakan dalam Give away oleh neng opi sang juragan kambing yang sekarang merambah bisnis ngurusin orang nikah alias wedding organizer, ahla wo namanya. Sukses terus ya opai.. Womingpaaaaaiiiii woyouteaiiiii... 😂😂😂

Wednesday, February 18, 2015

Pecel Telor

Menjelang Maghrib
Suami : aku mulai gendutan ya? Aku diet deh makan nasinya dikit aja

30 menit kemudian
Aku : Yah, aku mau masak. Pilihannya dua, telor kecap atau ayam suir saos mentega?
Suami : Hmmm... Gak ah..
Aku : Dua-duanya enak lho kalo dimakan sama ikan asin peda tadi..
S : hmmm... Gimana kalo kita makan pecel telor. Yuk bikin sambel terasi..
A : ih bagus idenya.. (lari ke dapur diikuti suami dan anak2)

Bawang merah-putih udah dikupas, cabe merah udah di bersihkan, tomat udh dibelah-belah, terasi udah dipotong. Nyalain kompor goreeeeng. Setelah digoreng bumbu ini diuleg. Pas ngulek suami request dia aja yang masak telor dadarnya dan ngegoreng kolnya. Alhamdulillah. Kalo suamiku baca aku mau bilang "romantis tau, Yah.."

Setelah siap, kita berdua makan bareng anak-anak. Tapi anak-anak menunya sop ikan gabus. Kami makan lahap bener. Saya nambah. Suami yang setengah jam lalu soksokan diet nambah dua porsi, wesbiyasa..

Pecel telor ini menu reuni. Reuni masa lalu saat sama-sama jadi mahasiswa di rantau. Ternyata pecel telor ini sama-sama jadi menu favorit kami saat akhir bulan. Saat kantong menipis dan gengsi minta duit tambahan menebal hahaha.. Gak beda ternyata antara bogor dan jakarta.

Gara-gara perkara pecel telor ini kami jadi paham, Allah punya banyak alasan kenapa kami berjodoh. Salah satunya mungkin karena kami sama-sama doyan sambel terasi.

Sesederhana itu.

Anyway fotonya gak nyambung bwahahaha..

Monday, February 2, 2015

Melahirkan, jihadnya wanita

Dapet whatsapp dari azka

"Kalo pas aku cerita ke suami ttg kekhawatiran2 ku, suamiku bilang gini... 'Kamu skrg lg berada di persimpangan jalan yg keduanya baik..  Aku doakan ibu n bayi sehat selamat.. Tp kalau takdir Allah menentukan lain, insya Allah syahid, syurga jaminannya.. Kalau seandainya demikian, jgn lupa panggil aku ke syurga ya'.."

Di grup whatsapp lagi rame ngomongin jihad melahirkan. Saya mulai tertohok saat mba kinung bilang waktu mau melahirkan dia sudah berpesan pada suaminya hal-hal tentang jika dia "tidak ada". lalu saya menemukan chat dari saudari kami Azka Madihah di atas. Ya Allah... Benar... Melahirkan itu berada di dua persimpangan yang bila kita berjalan di keduanya sama-sama mulia.

Begitu saja..

Terima kasih

Katanya wanita kalo marah sama pasangannya akan bilang "kamu tuh gak pernah blablabla..."

Nah biar gak lupa, aku lagi mau mencatat terima kasihku. Biar kalo marah aku gak fitnah hahaha..

Terima kasih ya suamiku biar pun kalo ditanya masakanku gimana, jawabannya hampir selalu "lumayan". Tapi kamu selalu habiskan dan selalu nambah. Selalu! Selalu! Kamu bahkan sampe bikin aku melongo karena menghabiskan dalam sekejap masakan yang aku buat untuk dua kali makan.

Nanti kalo kamu ngomel soal masakan kurang garem kelebihan gula aku harus bisa sabar karena aku inget ini hahaha..

Terima kasih ya suamiku untuk perasaan aman waktu aku digandeng erat jemari tanganku saat kita berjalan berdua (des kalimat lo kepanjangan). Aku tau kamu pasti malu (malu kucing :p). Aku tau kamu pasti takut dianggap lebay. Tapi kamu tetep gandeng karena kalo gak digandeng kamu akan diceramahi sepanjang minggu bwahahaha...

Jadi nanti kalo aku lagi sebel karena kamu gak bisa baca kode aku harus inget ini nih. Kamu itu super romantis.

Terima kasih ya pak kalo kamu makan "enak" sering dibungkus dibawa pulang. Kamu bahkan pernah sekali pulang disela jam kantor buat bawain kue coklat karena kamu inget aku. Pak.. Kalo aku marah sama kamu karena apapun yang gak jelas. Aku harus inget ini.

Terima kasih ya sayang udah izinin aku ngerjain semua hal aneh kesukaanku. Aku diizinin ngumpulin bahan bekas buat main sama sachie syira. Diizinin ngeblog dan cerita yang aneh-aneh. Diizinin njait tengah malem. Diizinin dan ditemenin lama-lama keliling gramed padahal kamu gak suka toko buku. Dan yang paling penting diizini dan didukung banget mulai usahaku yang sekarang. Ah i love you, pak..

Nantikan lauching produkku ya... Stay tune di blog ini... Lhaaaa kok endingnya gini... Huwahahaha...

Sunday, January 4, 2015

Taman wisata alam punti kayu, what the....

LATEPOST

Kami pindah ke Palembang (lagi) setahun yang lalu. Nah sejak pindah ini gue coba ajak suami buat jalan-jalan. Suami agak ogah-ogahan mengingat udara palembang yang panas menyengat, hot jeletot. Ditambah lagi palembang emang minim tempat wisata. 


Kita udah coba hampir semua wisata di Palembang. Bebek-bebekan di danau opi jam 1 siang, pernah (ini waktu anak-anak belum lahir)... belajar nyetir ngelilingin stadion cakep gelora sriwijaya pun pernah. Sepedaan malem-malem pake sepeda tripel setir disana pun udah. Jogging di kambang iwak yang berujung jajan, sering. Ke sungai musi masuk angin, pernah. Ngasih makan ikan di tanah mas, sudah. Lucu-lucuan piknik sambil liat rusa di pusri, udah. Bahkan ke taman pelangi yang penuh lampu dan baru launching pun sudah. Tinggal punti kayu nih yang belum dikunjungi sama keluarga.


Gue sekuat tenaga bujukin pak suami buat pergi kesana. Beliau bergeming. Gak mau. Uhuhuhu... akhirnya hari ini, tanggal 9 november 2014 pak suami mau.


Gue berhasil meyakinkan pak suami dengan menceritakan tayangan liputan metro tv tentang punti kayu yang kebetulan gue tonton. Gue bacain review para bloggers yang berkunjung ke punti kayu tahun 2014. Gue bacain liputan media cetak lokal dan nasional. Akhirnya dia mau. Reviewnya bagus-baguuuuus banget. Ada blogger yang melampirkan foto beruang, ada yang foto naik gajah keliling taman wisata alam ini. Bikin makin semangat ke sini. Apalagi Sachie kan suka banget gajah.


Jam sembilan gue udah siap. Pak suami ogah-ogahan. Jam 10 dong kita baru berangkat. Gue udah nyiapin baju ganti buat sachie kalo tetiba dia mau berenang, soalnya disana ada water parknya juga. Baju buat pak suami pun gue siapin. Tapi ternyata pak suami emang gak minat berenang di musim kemarau yang aduhai ini. Gosong boooo...


Menurut review yang gue baca katanya harga tiket masuk 5-7ribu. Pas dateng ternyata udah naik jadi 10rb per orang (dewasa) dan 12rb per orang saat weekend. Okelah murah ini. Gak masalah. Waktu masuk beberapa meter sudah kelihatan rimbunnya hutan pinus yang bikin udara panas langsung hilang. Sejuuuuuuk. Monyet-monyet pun kelihatan berlarian, bergantungan kesana kemari. "Wah seru nih.. oke lah bayar segitu pas masuk tadi..." pikir gue.


Keliling-keliling kita mencari-cari dimana lokasi kandang satwanya. Alhamdulillahnya mobil bisa masuk. Soalnya kita sampe kesasar ke arah belakang dekat water park. Petunjuk jalannya nol. Kalo ada pun gak nyambung. Masa ada tanda dilarang lewat tapi ada tanda "keluar" yang artinya ini lhoooo jalan yang harus dilewati kalo mau keluar. Dan di jalan bertanda aneh itu ada orang-orang yang lagi sibuk pemotretan. mereka memajang kawasaki hijaunya di tengah jalan buat difoto. hingga kendaraan lain gak bisa lewat. Ada kendaraan mendekat pun merek cuek aja. Berasa jalan punya sendiri. Hmmmmmppppptttt...


Akhirnya kami tau posisi kandang satwa setelah bertanya ke petugas. Mau liat satwa kita harus bayar lagi 10rb/orang dewasa. Dikasih gelang ala ala safari. Okelah.. gue tetep positif thinking "di dalem ada gajah, ada kuda, ada beruang, ada singa, macan sama buaya.."


Gue masuk dan jengjeeeeeeeeeng... nothing. Di dalem kandang-kandang itu ada hewan-hewan anti mainstream yang mungkin gak akan di pajang di kebun binatang lain. Pas masuk ada 5 bebek entok dalam satu kandang, di kandang lain ada burung merpati yang sekandang sama kura-kura, ada seekor kelinci yang dikira sama pengunjung lain sudah mati. Sampe sini gue masih mikir "emmm... ini mungkin cuma di depannya...beruangnya di dalem.."


Masuk ke dalem hewannya lebih ajaib. Ada iguana yang gue pikir malah lebih mirip biawak liar. Ada empat AYAM jago, ada ular sanca batik yang banyak di sawah, ada burung elang, ada ANGSA, ada monyet yang di kurung, padahal banyak monyet di jalanan sini yang gak di kurung dan sama persis spesiesnya, dan menurut gue yag paling spektakuler adalah ada kandang yang ada KUCINGnya.


Sampe sini gue udah ketawa-ketawa sambil mendengus (kayak ape tuh). Nahan capek, sebel, kesel, segala-galanya.


Oh iya tiket yang 10rb tadi katanya udah gratis naik komidi putar sama kuda-kudaan. Tapi kecewanya makin menjadi-jadi soalnya wahana-wahana tadi gak dijaga, gak ada yang mengoperasikan. Yaaaa dengan baik hati pak suami rela dorong kuda-kudaannya demi sang anak.


Seriously gue kecewa banget. Tiketnya yang cuma 10rb itu tiba-tiba jadi berasa mahaaaal banget buat gue. Lah buat apa gue bayar 10rb kalo cum liat angsa, bebek, ayam kuciiiiiiiiiiing!!!
Keliatan banget gak niatnya ngurus taman wisata satu ini. Mahal lho itu sepuluh ribu. banyak banget pengunjung yang kecewa. Seorang ibu dateng dua mobil full sama keluarganya. Dia berani dateng bawa keluarganya dari luar kota karena empat bulan yang lalu dia dateng kesini dan katanya punti kayu ini oke banget. Sekarang dia kecewa.

Nah bener kan... Gue pun baca review ditulisnya baru beberapa bulan yang lalu. Gue heran apa yang pengurus taman wisata alam ini lakukan ye sama ni tempat. Bisa berubah drastis. Dari direkomendasikan sampe super mengecewakan. Ah tolonglah pemerintah sumsel, palembang, logikanya jangan dibalik-balik soal pelayanan ini. Apa mikirnya kalo yang masuk banyak baru mau ngerawat bukan mikir kalo ini tempat terawat pengunjung pun akan banyak ya? Ah sudahlah. Sekian dulu tulisan ini. Intinya mah saya kecewa. What the....

Nb: ini subjektif ya, dan kondisi punti kayu ini bisa berubah, kita doakan ke depannya lebih baik. ini sungguh niatnya buat masukan ke pengurus TWAPK.