Taman wisata alam punti kayu, what the....

LATEPOST

Kami pindah ke Palembang (lagi) setahun yang lalu. Nah sejak pindah ini gue coba ajak suami buat jalan-jalan. Suami agak ogah-ogahan mengingat udara palembang yang panas menyengat, hot jeletot. Ditambah lagi palembang emang minim tempat wisata. 


Kita udah coba hampir semua wisata di Palembang. Bebek-bebekan di danau opi jam 1 siang, pernah (ini waktu anak-anak belum lahir)... belajar nyetir ngelilingin stadion cakep gelora sriwijaya pun pernah. Sepedaan malem-malem pake sepeda tripel setir disana pun udah. Jogging di kambang iwak yang berujung jajan, sering. Ke sungai musi masuk angin, pernah. Ngasih makan ikan di tanah mas, sudah. Lucu-lucuan piknik sambil liat rusa di pusri, udah. Bahkan ke taman pelangi yang penuh lampu dan baru launching pun sudah. Tinggal punti kayu nih yang belum dikunjungi sama keluarga.


Gue sekuat tenaga bujukin pak suami buat pergi kesana. Beliau bergeming. Gak mau. Uhuhuhu... akhirnya hari ini, tanggal 9 november 2014 pak suami mau.


Gue berhasil meyakinkan pak suami dengan menceritakan tayangan liputan metro tv tentang punti kayu yang kebetulan gue tonton. Gue bacain review para bloggers yang berkunjung ke punti kayu tahun 2014. Gue bacain liputan media cetak lokal dan nasional. Akhirnya dia mau. Reviewnya bagus-baguuuuus banget. Ada blogger yang melampirkan foto beruang, ada yang foto naik gajah keliling taman wisata alam ini. Bikin makin semangat ke sini. Apalagi Sachie kan suka banget gajah.


Jam sembilan gue udah siap. Pak suami ogah-ogahan. Jam 10 dong kita baru berangkat. Gue udah nyiapin baju ganti buat sachie kalo tetiba dia mau berenang, soalnya disana ada water parknya juga. Baju buat pak suami pun gue siapin. Tapi ternyata pak suami emang gak minat berenang di musim kemarau yang aduhai ini. Gosong boooo...


Menurut review yang gue baca katanya harga tiket masuk 5-7ribu. Pas dateng ternyata udah naik jadi 10rb per orang (dewasa) dan 12rb per orang saat weekend. Okelah murah ini. Gak masalah. Waktu masuk beberapa meter sudah kelihatan rimbunnya hutan pinus yang bikin udara panas langsung hilang. Sejuuuuuuk. Monyet-monyet pun kelihatan berlarian, bergantungan kesana kemari. "Wah seru nih.. oke lah bayar segitu pas masuk tadi..." pikir gue.


Keliling-keliling kita mencari-cari dimana lokasi kandang satwanya. Alhamdulillahnya mobil bisa masuk. Soalnya kita sampe kesasar ke arah belakang dekat water park. Petunjuk jalannya nol. Kalo ada pun gak nyambung. Masa ada tanda dilarang lewat tapi ada tanda "keluar" yang artinya ini lhoooo jalan yang harus dilewati kalo mau keluar. Dan di jalan bertanda aneh itu ada orang-orang yang lagi sibuk pemotretan. mereka memajang kawasaki hijaunya di tengah jalan buat difoto. hingga kendaraan lain gak bisa lewat. Ada kendaraan mendekat pun merek cuek aja. Berasa jalan punya sendiri. Hmmmmmppppptttt...


Akhirnya kami tau posisi kandang satwa setelah bertanya ke petugas. Mau liat satwa kita harus bayar lagi 10rb/orang dewasa. Dikasih gelang ala ala safari. Okelah.. gue tetep positif thinking "di dalem ada gajah, ada kuda, ada beruang, ada singa, macan sama buaya.."


Gue masuk dan jengjeeeeeeeeeng... nothing. Di dalem kandang-kandang itu ada hewan-hewan anti mainstream yang mungkin gak akan di pajang di kebun binatang lain. Pas masuk ada 5 bebek entok dalam satu kandang, di kandang lain ada burung merpati yang sekandang sama kura-kura, ada seekor kelinci yang dikira sama pengunjung lain sudah mati. Sampe sini gue masih mikir "emmm... ini mungkin cuma di depannya...beruangnya di dalem.."


Masuk ke dalem hewannya lebih ajaib. Ada iguana yang gue pikir malah lebih mirip biawak liar. Ada empat AYAM jago, ada ular sanca batik yang banyak di sawah, ada burung elang, ada ANGSA, ada monyet yang di kurung, padahal banyak monyet di jalanan sini yang gak di kurung dan sama persis spesiesnya, dan menurut gue yag paling spektakuler adalah ada kandang yang ada KUCINGnya.


Sampe sini gue udah ketawa-ketawa sambil mendengus (kayak ape tuh). Nahan capek, sebel, kesel, segala-galanya.


Oh iya tiket yang 10rb tadi katanya udah gratis naik komidi putar sama kuda-kudaan. Tapi kecewanya makin menjadi-jadi soalnya wahana-wahana tadi gak dijaga, gak ada yang mengoperasikan. Yaaaa dengan baik hati pak suami rela dorong kuda-kudaannya demi sang anak.


Seriously gue kecewa banget. Tiketnya yang cuma 10rb itu tiba-tiba jadi berasa mahaaaal banget buat gue. Lah buat apa gue bayar 10rb kalo cum liat angsa, bebek, ayam kuciiiiiiiiiiing!!!
Keliatan banget gak niatnya ngurus taman wisata satu ini. Mahal lho itu sepuluh ribu. banyak banget pengunjung yang kecewa. Seorang ibu dateng dua mobil full sama keluarganya. Dia berani dateng bawa keluarganya dari luar kota karena empat bulan yang lalu dia dateng kesini dan katanya punti kayu ini oke banget. Sekarang dia kecewa.

Nah bener kan... Gue pun baca review ditulisnya baru beberapa bulan yang lalu. Gue heran apa yang pengurus taman wisata alam ini lakukan ye sama ni tempat. Bisa berubah drastis. Dari direkomendasikan sampe super mengecewakan. Ah tolonglah pemerintah sumsel, palembang, logikanya jangan dibalik-balik soal pelayanan ini. Apa mikirnya kalo yang masuk banyak baru mau ngerawat bukan mikir kalo ini tempat terawat pengunjung pun akan banyak ya? Ah sudahlah. Sekian dulu tulisan ini. Intinya mah saya kecewa. What the....

Nb: ini subjektif ya, dan kondisi punti kayu ini bisa berubah, kita doakan ke depannya lebih baik. ini sungguh niatnya buat masukan ke pengurus TWAPK.

Comments

Popular posts from this blog

Tutorial Menjahit Pashmina Instan ala Nurina Amira

Tutorial Bunga Tulip dari Kain Perca

Repurpose : Mengubah Kemeja dan Rok Jadi Gamis Kekinian