Wednesday, February 18, 2015

Pecel Telor

Menjelang Maghrib
Suami : aku mulai gendutan ya? Aku diet deh makan nasinya dikit aja

30 menit kemudian
Aku : Yah, aku mau masak. Pilihannya dua, telor kecap atau ayam suir saos mentega?
Suami : Hmmm... Gak ah..
Aku : Dua-duanya enak lho kalo dimakan sama ikan asin peda tadi..
S : hmmm... Gimana kalo kita makan pecel telor. Yuk bikin sambel terasi..
A : ih bagus idenya.. (lari ke dapur diikuti suami dan anak2)

Bawang merah-putih udah dikupas, cabe merah udah di bersihkan, tomat udh dibelah-belah, terasi udah dipotong. Nyalain kompor goreeeeng. Setelah digoreng bumbu ini diuleg. Pas ngulek suami request dia aja yang masak telor dadarnya dan ngegoreng kolnya. Alhamdulillah. Kalo suamiku baca aku mau bilang "romantis tau, Yah.."

Setelah siap, kita berdua makan bareng anak-anak. Tapi anak-anak menunya sop ikan gabus. Kami makan lahap bener. Saya nambah. Suami yang setengah jam lalu soksokan diet nambah dua porsi, wesbiyasa..

Pecel telor ini menu reuni. Reuni masa lalu saat sama-sama jadi mahasiswa di rantau. Ternyata pecel telor ini sama-sama jadi menu favorit kami saat akhir bulan. Saat kantong menipis dan gengsi minta duit tambahan menebal hahaha.. Gak beda ternyata antara bogor dan jakarta.

Gara-gara perkara pecel telor ini kami jadi paham, Allah punya banyak alasan kenapa kami berjodoh. Salah satunya mungkin karena kami sama-sama doyan sambel terasi.

Sesederhana itu.

Anyway fotonya gak nyambung bwahahaha..

Monday, February 2, 2015

Melahirkan, jihadnya wanita

Dapet whatsapp dari azka

"Kalo pas aku cerita ke suami ttg kekhawatiran2 ku, suamiku bilang gini... 'Kamu skrg lg berada di persimpangan jalan yg keduanya baik..  Aku doakan ibu n bayi sehat selamat.. Tp kalau takdir Allah menentukan lain, insya Allah syahid, syurga jaminannya.. Kalau seandainya demikian, jgn lupa panggil aku ke syurga ya'.."

Di grup whatsapp lagi rame ngomongin jihad melahirkan. Saya mulai tertohok saat mba kinung bilang waktu mau melahirkan dia sudah berpesan pada suaminya hal-hal tentang jika dia "tidak ada". lalu saya menemukan chat dari saudari kami Azka Madihah di atas. Ya Allah... Benar... Melahirkan itu berada di dua persimpangan yang bila kita berjalan di keduanya sama-sama mulia.

Begitu saja..

Terima kasih

Katanya wanita kalo marah sama pasangannya akan bilang "kamu tuh gak pernah blablabla..."

Nah biar gak lupa, aku lagi mau mencatat terima kasihku. Biar kalo marah aku gak fitnah hahaha..

Terima kasih ya suamiku biar pun kalo ditanya masakanku gimana, jawabannya hampir selalu "lumayan". Tapi kamu selalu habiskan dan selalu nambah. Selalu! Selalu! Kamu bahkan sampe bikin aku melongo karena menghabiskan dalam sekejap masakan yang aku buat untuk dua kali makan.

Nanti kalo kamu ngomel soal masakan kurang garem kelebihan gula aku harus bisa sabar karena aku inget ini hahaha..

Terima kasih ya suamiku untuk perasaan aman waktu aku digandeng erat jemari tanganku saat kita berjalan berdua (des kalimat lo kepanjangan). Aku tau kamu pasti malu (malu kucing :p). Aku tau kamu pasti takut dianggap lebay. Tapi kamu tetep gandeng karena kalo gak digandeng kamu akan diceramahi sepanjang minggu bwahahaha...

Jadi nanti kalo aku lagi sebel karena kamu gak bisa baca kode aku harus inget ini nih. Kamu itu super romantis.

Terima kasih ya pak kalo kamu makan "enak" sering dibungkus dibawa pulang. Kamu bahkan pernah sekali pulang disela jam kantor buat bawain kue coklat karena kamu inget aku. Pak.. Kalo aku marah sama kamu karena apapun yang gak jelas. Aku harus inget ini.

Terima kasih ya sayang udah izinin aku ngerjain semua hal aneh kesukaanku. Aku diizinin ngumpulin bahan bekas buat main sama sachie syira. Diizinin ngeblog dan cerita yang aneh-aneh. Diizinin njait tengah malem. Diizinin dan ditemenin lama-lama keliling gramed padahal kamu gak suka toko buku. Dan yang paling penting diizini dan didukung banget mulai usahaku yang sekarang. Ah i love you, pak..

Nantikan lauching produkku ya... Stay tune di blog ini... Lhaaaa kok endingnya gini... Huwahahaha...