Pecel Telor

Menjelang Maghrib
Suami : aku mulai gendutan ya? Aku diet deh makan nasinya dikit aja

30 menit kemudian
Aku : Yah, aku mau masak. Pilihannya dua, telor kecap atau ayam suir saos mentega?
Suami : Hmmm... Gak ah..
Aku : Dua-duanya enak lho kalo dimakan sama ikan asin peda tadi..
S : hmmm... Gimana kalo kita makan pecel telor. Yuk bikin sambel terasi..
A : ih bagus idenya.. (lari ke dapur diikuti suami dan anak2)

Bawang merah-putih udah dikupas, cabe merah udah di bersihkan, tomat udh dibelah-belah, terasi udah dipotong. Nyalain kompor goreeeeng. Setelah digoreng bumbu ini diuleg. Pas ngulek suami request dia aja yang masak telor dadarnya dan ngegoreng kolnya. Alhamdulillah. Kalo suamiku baca aku mau bilang "romantis tau, Yah.."

Setelah siap, kita berdua makan bareng anak-anak. Tapi anak-anak menunya sop ikan gabus. Kami makan lahap bener. Saya nambah. Suami yang setengah jam lalu soksokan diet nambah dua porsi, wesbiyasa..

Pecel telor ini menu reuni. Reuni masa lalu saat sama-sama jadi mahasiswa di rantau. Ternyata pecel telor ini sama-sama jadi menu favorit kami saat akhir bulan. Saat kantong menipis dan gengsi minta duit tambahan menebal hahaha.. Gak beda ternyata antara bogor dan jakarta.

Gara-gara perkara pecel telor ini kami jadi paham, Allah punya banyak alasan kenapa kami berjodoh. Salah satunya mungkin karena kami sama-sama doyan sambel terasi.

Sesederhana itu.

Anyway fotonya gak nyambung bwahahaha..

Comments

  1. alhamdulillah ya kalau nambah,berarti mantap banget masakannya^^

    ReplyDelete
  2. waaa.. senengnya suami ikut bantuin masak,, romancyiiiss

    ReplyDelete
  3. sambel terasi justru perusak diet, Mbak. Karena makannya bakal jadi banyek hehe

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini

Popular Posts