Pertanyaan Seputar Membeli Mesin Jahit



Tulisan ini ditulis karena banyaknya pertanyaan yang sama dan berulang soal pembelian mesin jahit yang masuk ke inbox saya (yailah Des baru juga setahun jahit menjahit hihihi..). Jadi mungkin jika dituliskan di blog akan lebih mudah untuk dicari, dibaca dan disebarluarkan. Kita mulai yuk..



Bagusan Singer atau Janome?
Nah ini, saya sebenernya gak tau pasti.Soalnya saya cuma punya satu mesin jahit, mereknya Singer. Dan saya belum pernah nyobain Janome, Juki, Brother atau Butterfly. Jadi saya gak tau deh hehe…

Tapi konon katanya Janome partnya lebih banyak yang terbuat dari besi ketimbang Singer, sehingga lebih kokoh. Dan juga berarti janome lebih berat. Karena partnya yang dari besi janome lebih senyap (gak berisik) dibanding Singer. Karena saya belum pernah nyobain mesin jahit lain saya jadi lumayan panasaran nih sama suara mesin jahit lain, soalnya Singer punya saya saja udah lumayan gak kedengeran lho suaranya..



Trus kenapa beli Singer?
Hadiah boooo.. Sebelumnya sudah sempat saya ceritakan disini. Tapi sejujurnya walaupun beli sendiri saya akan tetap beli Singer, karena di kota saya (Palembang) Singer punya toko khusus sedangkan janome belum ada. Sehingga servisnya lebih mudah dan sparepartnya lebih mudah dicari. Walau sebenarnya di era multimedia seperti saat ini gak susah kan beli sparepart online dan beli mesin jahit online. Tapi kalo rusak trus butuh cepat, susah juga kalo kudu kirim-kiriman ke luar kota dulu.

Sehingga waktu beli mesin obras, saya beli online karena harga di toko jauh lebih mahal dari online, tapi tetap beli merek Singer karena lebih mudah servicenya nanti-nanti. Begitu…


Kalo mesin jahit jadul yang digenjot itu bagus gak?
Bagus juga kok, sebenarnya sama saja sih ya… Di tangan yang sudah bisa jahit mesin jahit apapun akan bagus, sedangkan mesin jahit high end sekalipun kalo yang punya gak bisa njahit ya gak guna juga kan ya…

Adik sepupu saya masih pakai mesin jahit genjot, kemarin sempat dipasangkan dinamo eh tapi sama dia dicopot lagi, karena dia sudah nyaman dan juga katanya karena dia belum bisa kontrol kecepatan kalo pake dinamo gitu.

Mesin tipe ini berguna banget kalo keadaan darurat, misalnya kita dikejar deadline orderan lalu mati listrik seharian. Dari pada nunggu ketidakpastian kapan PLN bisa nyalain listriknya lagi, mending jahit pakai mesin genjot.

Sama ini nih, kalo mesin jahit portable enak bisa dibawa-bawa, kalo ada workshop menjahit atau kursus yang mengharuskan kita bawa mesin sendiri asik kan naik angkot juga bisa. Tapi kalo mesin genjot, agak susah ngebayanginnya masuk angkot hehe…


Kalo banyaknya jenis jahitan itu ngaruh ya?
Emmm… tambahan-tambahan pada mesin jahit seperti banyaknya jenis jahitan ini sepertinya ngaruh kalo kita bisa pakenya. Biasanya buat quilting. Bisa sih buat bikin bordiran atau variasi jahitan tapi jujur saja kalo saya sendiri banyak gak kepakenya. Padahal Cuma ada 22 jenis jahitan. Rasanya yang paling sering kepake Cuma lurus sama zigzag hehe… Sayang banget kalo beli yang 88 jenis jahitan tapi gak kepake, mahal-mahalin aja hihi..


Apa yang disuka dari mesin jahitmu?
Saya sendiri suka mesin jahit saya ini karena ada mode pembuatan lubang kancing satu langkah, jadi enak gak ribet dan gampaaaaaang banget caranya.


Eh tadi katanya beli mesin obras ya? Kenapa beli mesin obras? Kan di mesin jahit portable gitu udah bisa sekalian obras kan?
Engga.. mesin jahit setau saya sampe saat ini belum ada yang sekalian obras, cuma sebatas semi obras. Yang sebenarnya cuma mengandalkan jenis jahitan zigzag yang dijahit di tepi kain. Dan karena tidak dilengkapi dengan alat pemotong kain seperti pada mesin obras jadi mesti gunting sendiri. Kalau ngomongin soal kualitas tentu beda hasil obrasan mesin obras dan mesin jahit biasa dengan mode semi obras.

Obras sendiri fungsinya untuk melindungi kain dari pembrudulan (hahaha… apa ini) atau lepasnya benang dari kain. Kalau buat konsumsi pribadi semi obras masih oke, tapi kalau buat dipasarkan secara serius tentu kainnya harus diobras beneran di mesin obras. Bisa ke pasar (di pasar banyak yang melayani obras) atau ya itu kudu beli mesin obras sendiri.


Kalo mesin jahit portable yang mini yang harganya tiga ratus ribuan bagus gak?
Seperti pertanyaan pertama ya jawaban saya, belum pernah nyoba hehe… Tapi ada kenalan yang pernah pake dan hasilnya lumayan bagus, dengan catatan kenalan saya ini sudah mahir menjahit plus dia kasih testimoni katanya "gak gampang ngoprasiinnya" hehe..

Kalo saya sendiri menyarankan sekalian beli yang portable beneran aja. Sekarang sudah banyak lho arisan mesin jahit. Salah satu rekomendasi saya ini ada kenalan namanya Intan di Bekasi. Selain jual cash Intan juga ngadain arisan mesin jahit dan obras. Saya kemarin beli mesin obras sama Intan. Bisa COD Jabodetabek juga bisa diajarin pemakaian langsung. Kalo beda pulau kayak saya ya mesti rajin-rajin buka youtube buat belajar pengoperasiannya hehe… Kalo belum berubah setau saya arisan mesin jahit di Intan sekitar Rp.200.000,- (dua ratus ribu) per bulan selama 10 bulan.

facebook intan


Kalo mesin jahit mini banget yang kayak strapless itu gimana?
Oh itu BIG NO. itu bukan mesin jahit, itu strapless kain. Hasilnya gak bagus, gampang copot dan makan ati hihihi…

Berapa kisaran harga mesin jahit portable?
Setau saya harga mesin jahit start dari 1,7juta. Nah kalo jenis-jenisnya saya gak tau, bukan penjual hehe… kalo mau puas ngebandingin mesin jahit sebaiknya memang datang langsung ke tokonya. Siapkan list pertanyaan, minta uji coba, baru deh bisa ambil keputusan.

Oke yak segitu dulu tulisan kali ini. Semoga mencerahkan dan bermanfaat. Semoga para suami yang udah lama niat nyariin bininya mesin jahit jadi makin semangat beliin mesin jahit. Aamiin.. hihihi..

Comments

  1. mbak, belajar menggunakan mesin jahit untuk pemula gimana ya mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo cara pengoperasian mesin jahit bisa liat di youtube mba. Biasanya pake bahasa Inggris, tapi liat gambar juga paham :)

      untuk belajar jahit, saya waktu itu ikut kursus gratis dari Singer mba, diadain buat pelanggannya..atau kalo mau mba bisa coba pretelin baju yang udah gak kepake lagi, trus diperhatiin jahitannya, nanti dijahit ulang. Semangat belajarnya ya mba...

      Delete
  2. pengin bisa jahit juga tapi belum ada kursus gratis disini

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba kursus gratis itu membantu banget, saya sendiri gak kebayang kalo singer gak bikin kursus gratis mungkin mesinnya masih nganggur hehe

      Delete
  3. Bu, toko singer di palembang alamatnya dmna ya?

    ReplyDelete
  4. Telat bgt ya saya mw coment post ini..hehe...saya lg pengen blajar ngejait..sy tgl djambi..sini cm ada singer aja merk mesin nya soalnya yg lain sy blm prnh ketemu.tp sy bimbang sekali mw beli nya secara setelah sy gugle dan cari2 djakarta hrga nya jauh lbh murah hampir 2.5jt murahnya dgn merk dan model msn jahit yg sama.iya sih soalnya singerkan ada kursus yg kata nya gratis slama 2bln...tp buat emak2 jmn skrg 2.5jt itu gede bgt ya bedanya untuk dikasiin ke org secara cuma2.tp klo sy ga bli disini sy blm ngerti caranya pke mesin jahit gimana.gegana sekalilah..😭😭😭

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mba Michelle.. Iya bener banget bedanya bisa sampe 2jutaan bedanya kalo di sumatera ya mba.. Kami kmrn gak tau jd beli aja. Tp gak nyesel juga sih beli lebih mahal. Soalnya aku jd bisa ikut kursus gratisnya selama 2 bulan. Jd gak ngasih uang cuma-cuma juga sih. Anggep aja biaya kursus. Begitu mba pendapatku.

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini

Popular posts from this blog

Tutorial Menjahit Pashmina Instan ala Nurina Amira

Tutorial Bunga Tulip dari Kain Perca

Repurpose : Mengubah Kemeja dan Rok Jadi Gamis Kekinian