Kantong Doraemon Ala Desni

 Saya udah kebal denger komentar suami soal kebiasaan super rempong saya kalo mau keluar rumah. Suami sering bilang saya kayak orang mau pindahan padahal cuma ke pusat perbelanjaan dan gak mungkin lebih dari lima jam. Iya bener, mahal bayar parkirnya hahaha...

Tas kesayangan
Gimana gak rempong, saya yang punya tiga anak dan salah satunya newborn harus selalu siap dengan berbagai kemungkinan yang akan terjadi saat kami keluar rumah. Kemungkinan adek gumoh, buang air, keringetan sampe jadi bau asem, masuk angin, de el el de ka ka de es be... Jadi biar nyaman jalan-jalan keluarnya, saya mesti siap, saya mesti bawa peralatan tempur. Tas saya tak ayal berubah jadi kayak kantong doraemon.

Ini nih peralatan tempur saya


isi tas

Sedikit cerita soal tas kesayangan ini. Tas saya emang gak banyak. Cuma dua rasanya. Tas ini jadi kesayangan karena tas ini saya jahit sendiri, bangga banget makenya. Biar modelnya biasa banget, biar bukan tas mahal, tapi sayaaaaaang deh. Tas ini besar, ukurannya 45 x 30 cm. Sengaja saya buat untuk menyambut anak ketiga kami biar muat bawa segala keperluannya. Saya pilih kain katun dengan karakter kucing, biar match aja sama karakter saya, emak-emak lucu yang bawa bayi haghaghag..

Biar gak berantakan, saya pilah isi tas dan saya masukkan ke wadah tersendiri sesuai jenisnya. Seperti pada foto di atas, ada make up pouch yang isinya nyampur sama minyak telon dan ada wadah baju bayi. Yuk kita preteli satu per satu ya isi tas kucing ini.

- Smartphone dan charger
Sebagai manusia yang hidup di era digital sekarang ini kayaknya gak mungkin ya kalo di dalam tasnya gak ada smartphone dan chargeran. Sepaket. Apalagi kalo yang doyan curhat trus curhatannya dipublish di blog kayak saya haha.., bawa smartphone jadi wajib. Kalo lagi ada uneg-uneg saya bisa buka aplikasi note lalu nulis deh. Karena saya profesinya ibu rumah tangga yang gak berkarier di luar rumah jadi jaraaaang banget kayaknya saya bawa tablet apalagi laptop. Smartphone selebar batu bata aja udah cukup buat saya menjelajahi dunia maya selama di luar rumah.

- Dompet
dompet saya ini udah dari jaman saya masih gadis, kenapa ya gak ganti-ganti? Saya juga bingung hahaha.. mungkin karena saya orangnya cuek dan berprinsip gak mau ganti barang sampai beneran rusak. Seinget saya dompet ini udah saya pakai sejak tahun 2011. Saya beli karena dompet yang lama kecopetan heuuuuuu... Luka lama terkorek lagi (apeeeeuu hahaha..)

- Kantong resek alias plastic bag
Nah kantong kresek ini barang penting buat ibu berbayi kayak saya. Bagi saya kresek ini fungsinya untuk ngebungkus popok bekas adek sebelum masuk tong sampah.

- Wadah pakaian bayi
isinya
Wadah pakaian bayi ini isinya selain satu set pakaian adek, juga ada bedong yang saya alih fungsikan jadi selimut. Lalu ada popok, tisue ganti popok, dan sapu tangan. Sapu tangan ini multifungsi, bisa buat lap gumoh adek, buat ngelap keringet kakak atau bisa juga buat ngelap cemong-cemongnya anak-anak.

Perlengkapan anak ini sengaja saya masukin satu wadah, selain biar gak berantakan juga biar lebih bersih. Kalo dibiarin aja di dalem tas tanpa pembungkus, khawatirnya keseringan kena tangan saya yang mau ambil handphone atau dompet, nanti malah jadi sarang bakteri penyebab penyakit.

- Make up pouch
Yeeeey... akhirnya ada juga isi tas saya yang gak emak-emak banget.

Apaan? Make up pouch saya aja masih emak-emak banget. Masih ada minyak telon, parfum bayi, sama baby oil numpang disana haha...
  • baby oil ini saya bawa barangkali perlu mijetin adek kalo adek pegel-pegel (?) tapi emang sering sih dipake buat pijet adek sebelum adek mandi kalo lagi mampir ke rumah neneknya hehe
  • parfum bayi tutup biru dari johnson's ini menurut saya parfum bayi yang paling enak deh. wanginya gak bayi banget. saya aja sering pake. jadi wangi saya dan anak-anak sama haha... eh iya saya bawa parfum bayi soalnya pengalaman ketemu ibu-ibu yang hits banget, cantik dari atas bawah, wangi, etapi anaknya bau amis huhuhu... Makanya selain bawa tissue basah sekarang saya selalu sedia parfum bayi biar anak-anak gak bau amis kalo dicium orang.
  • minyak telon konicare ungu ini saya pakaikan ke anak-anak biar mencegah anak digigi nyamuk dan serangga. Wanginya enak dan gak ganggu menurut saya dan yang paling penting ini beneran efektif melindungi anak dari gigitan nyamuk dan serangga.
  • lap kacamata
  • liquid eyeliner wardah, sebenernya saya lebih suka eyeliner dalam bentuk pensil atau gel. Trus kenapa pakai liquid eyeliner? soalnya dikasih hahaha...
  • pensil alis wardah. Saya pakai pensil alis, tapi gak pro banget, cuma buat ngisi kekosongan alis (?) bagian depan. Bagian belakangnya gak saya apa-apain soalnya ketutupan jilbab ini hihihi..
  • 2 lipstick revlon yang warnanya gak beda jauh. Saya suka lipstick yang warnanya soft, makenya juga tipiiiiiiis biar gak kelihatan pucet kayak orang sakit aja karena kulit saya yang putih pucat.

    favorit saya almost nude.
  • blush on "Caring - terra passion". Ini juga blush on favorit makanya dibawa-bawa kemana aja, warnanya yang peach gak gonjreng, cocok buat saya yang makenya cuma biar gak kelihatan kayak orang sakit dan yang penting biar gak kelihatan kucel juga hehe..
  • Deodorant! Iya saya gak pede kalo gak pake deodorant takut buka aib.

Banyak ya.. Kalo satuuuu aja ada yang ketinggalan, gak nyamaaaan banget rasanya perjalanan walaupun cuma keluar ke dokter buat imunisasi doang. Saya juga jarang keluar rumah karena gak bisa nyetir dan rumah susah akses kendaraan. Kalo pun mudah akses kendaraan dan saya bisa nyetir, saya gak kebayang aja gimana ribetnya bawa anak-anak dan gembolan berupa tas 'doraemon' ini haha..

Jadi panjang deh tulisannya padahal rencananya cuma mau nulis sedikit (alibi), hehe.. Dasar ibu-ibu!

Yuk yang lain share apa aja isi tasmu!

Tulisan ini diikutsertakan dalam giveaway What's In Your Bag - Waya Komala

Comments

  1. heheh, kayak kantong ajaib doraemon ya Mak, semua mua bisa masuk :D

    ReplyDelete
  2. Saya juga suka bawa lipstik Mak, karena kalau polos aja ya gitu deh, keliatannya muka jadi pucat kayak orang sakit hu hu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak, saya juga pake lipsticknya tipis banget kalo tebel gak pede hehe.. pokoknya yg penting gak pucet dan gak kucel hehe

      Delete
  3. Serius bikin sendiri???? Bagus dan lucuuuu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dua rius mak hehehe... beneran mak ini aku jahit sendiri hihi

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini

Popular Posts