Social Life?

Suatu siang saya dan suami jalan-jalan di pusat perbelanjaan. Seperti biasa saya ngintilin lengan pak suami dengan erat. Kami gak gandengan tangan, soalnya kami sampai saat ini masih suka salting sendiri kalo tiba-tiba jemari kami bergenggaman di depan khalayak ramai. Beneran! Pernah minggu pagi pak suami ngajakin saya ke pasar burung, iya beliau hobinya melihara burung kicau. Kalo yang pernah ke pasar burung (yang biasanya bareng-barengan sama pasar ikan hias) pasti tau gimana beceknya itu pasar. Saya ngintilin lengan suami, pas mau turun trotoar refleks pak suami menggandeng saya. Lalu kita diam sesaat, saling pandang, muka bersemu-semu, tetep gandengan, jalan, abis itu malu, lalu tangan saya cepat-cepat melingkari lengannya lagi hihihi... Tau deh kenapa

Eh balik lagi ke pusat perbelanjaan. Pas lagi jelalatan lihat diskonan, kami berpapasan dengan sepasang muda-mudi yang jalan bareng tapi kayak gak jalan bareng. Sibuuuuuuk main handphone. Sesekali mereka kelihatan ngobrol tapi matanya tetep ke handphone. Kalo mau husnudzon mungkin mereka lagi liat google maps kali ya, nyari lokasi toilet di mol. Lebay deh aku hihi..

sumber gambar klik disini



Lain waktu kami lagi makan di rumah makan cepat saji yang jualan ayam goreng dari amrik sebut saja kaefsi di bangku sebelah kami ada sepasang muda-mudi, duduk depan-depanan, ngobrol tapi nunduk mulu. Iya, mereka sama-sama main hape!

Dan yang paling miris sih waktu cek kandungan, sebagian besar suami yang menemani istrinya periksa kandungan di klinik pasti pada main hape. Padalah gak jarang mereka pergi bersama anaknya yang biasanya masih balita. Kebayang gak kondisinya, ada satu keluarga di klinik itu, bapaknya main hape, ibunya jagain anak yang manjatin kursi, kejer anak yang lari-lari, gendongin anak yang rewel, padahal sang ibu yang datang ke klinik dokter kandungan sebagian besar ya sedang hamil.

Saya menunggu suami berkomentar, karena kalau saya yang komen duluan, takutnya suami tersinggung, soalnya kayak kasus di klinik, kaum bapak yang terpojokkan. Alhamdulillahnya suami orangnya peka. Setelah pulang dari klinik, di mobil suami berkomentar
"Kakak bingung deh Tami, kenapa ya bapak-bapak di klinik hobi banget mainin hapenya, itu istrinya gak diajakin ngobrol, ada yang ngebiarin istrinya yang perutnya udah gede banget ngejerin anaknya. Apalah yang dipikirin..." kata suami

Iya, apa ya yang dipikirin. Seinget saya, alhamdulillah suami jaraaaaang banget buka handphonenya kalo udah bareng keluarga. Sesekali buka cuma buat ngecek ada gak trouble di kantornya. Beliau juga begitu ke saya, saya gak boleh pegang hape kalo beliau udah pulang kerja, baru bisa buka hape lagi kalo suami udah tidur duluan. Kami selalu punya bahan diskusi sebelum tidur, kami selalu ngobrol saat makan bersama, kami ngobrol di klinik, pokoknya kami punya banyak "waktu bersama". Kami bisa ngobrolin apa aja dimana aja. Kebiasaan ngobrol ini bikin kami jadi sahabat, jadi sepasang kekasih yang paham betul ekspresi dan pola pikir pasangannya. Angkat alis artinya apa, senyumnya artinya apa, decaknya artinya apa, sehingga miskomunikasi hampir gak pernah terjadi.


Pesan kami, jangan pernah deh bikin keluarga "ngalah" sama gadgetmu. Suatu saat jika kamu gak ada, temen socmedmu kemungkinan gak akan ngedoain kamu sebagaimana keluargamu mendoakanmu. Gak ada yang lebih kehilangan kamu selain keluargamu. Dan salah satu hal yang nemenin kamu di alam kubur nanti bukan tulisan dukacita dari wall facebookmu tapi doa dari anak-anakmu YANG SHOLEH.

Live your life, your real life.

Comments

Popular posts from this blog

Tutorial Menjahit Pashmina Instan ala Nurina Amira

Tutorial Bunga Tulip dari Kain Perca

Repurpose : Mengubah Kemeja dan Rok Jadi Gamis Kekinian