Cerita Perjalanan Panjang Skin Care Wajahku

Sejak kecil wajah saya gak pernah rewel. Gak berminyak, gak komedoan dan gak jerawatan. Sesekali jerawat muncul saat memasuki masa menstruasi. Setelah itu bersih lagi. Alhamdulillah. Tapi semua berubah saat negara api menyerang. Tetoooot... Semua berubah saat saya puber. Saya puber (kayaknya) waktu pertengahan tahun 2009, di usia saya yang baru mau menginjak 21 tahun. Tahun 2009 itu baru kenal yang namanya naksir orang, jatuh cinta, patah hati. Gak usah ditanya sama siapa. Orangnya sekarang sudah punya tiga anak hihihi...



Duh fokus des, lo lagi mau review skin care hahaha


Sejak jerawatan itu saya jadi mulai perhatian sama muka. Dari SMA emang udah rajin banget ke salon. Tapi ya cuma buat perawatan, gak buat edukasi (menurut ngana???). Saya gak tau bahwa jerawat selain dari kotoran bisa juga karena hormon dan pengaruh makanan. Jadi pas jerawatan saya facial di salon, ya atuh nambah banyak jerawatnya. Trus saya coba produk drug store yang standar, yang mudah didapat di minimarket terdekat. Hasilnya? Jerawat makin banyak. Heuh... Bayangkan! Nyeritainnya aja saya capek, gimana pas dulu ngaca ya hahaha..



Kelihatan kan ya jerawatnya?

Juli 2011 saya dilamar dan jerawat makin menjadi-jadi. Gimana sih caranya pas puber gak jerawatan??? Trus temen pengajian mingguan as know as liqo ngajak saya perawatan ke klinik kecantikan ternama, halah sebut saja LBC. Tapi jerawatnya gak ilaaaang dan muka saya jadi oily alias berminyak bangeeeet. Aaaaaak.... Saya coba maskeran pake bahan natural dan gak ngefek. Saya juga coba pake produk Inggris, The Body Shop yang harganya kalo beli satu bisa dapet satu set produk lokal, itu juga gak ngefek hhhmmmppttt...


Sampai akhirnya saya berobat ke dokter Inong di Kramatjati atas rekomendasi temen saya yang ngajakin ke LBC dulu ngahaha... Pertama ke dokter Inong di bulan Desember 2011, tiga bulan menjelang pernikahan. Saya dapet tausiyah cuma-cuma dari sang dokter yang juga guru ngaji mingguan (yeah.. dokternya liqo juga). Sambil dipeeling yang rasanya subhanallah itu, saya ditausiyahi soal merawat anugerah Allah berupa tubuh (dan wajah) sebagai bentuk syukur. Inget banget waktu dokternya cerita "Ada tuh akhwat yang mukanya udah kayak rempeyek (full jerawat) dateng ke saya sebulan sebelum pernikahan.. saya omelin aja itu.." hahahaha... mantep!


Dari dokter Inong alhamdulillah sang jerawat menghilang, benar-benar pergi. Pas nikah pun gak jerawatan lagi. Tinggal bekasnya yang pe-er banget sampe hari ini masih ada. Selain pakai cream dan dipeeling, saya juga harus minum obat dan diet beberapa makanan seperti telur, susu, keju, gorengan dll. Saya cuma makan sayuuuuur dan rebus-rebusan. Sehat banget deh. Selepas nikah, saya gak pernah ke dokter Inong lagi karena hamil. Harusnya saya nerusin pengobatan disana biar bersih tapi sampe sekarang belum kesampean lagi ke sana. Trus saya balik lagi kayak sebelum jerawatan, gak pake apa-apa di muka kecuali facial wash alias sabun muka.

Ini foto setelah akad, setelah muka dibersihin buat sholat Ashar
dan saya diomelin karena ngapus riasan hihihi.. Kelihatan gak bekas jerawatnya?
Lama-lama mikir juga masa ini muka gak dirawat sama sekali. Naaah alhamdulillahnya saya punya sahabat-sahabat yang rajin ngerawat diri. Salah satu temen saya ada yang kalo aksi selalu pake sunblock, dan sebagai anak teknologi pangan IPB dia menjelaskan alasannya pakai sunblock dengan sangat ilmiah sekali. FYI Teknologi Pangan IPB ini isinya anak pinter yang rata-rata IPK tingkat satunya 4 semua. Katanya kita perlu pake sunblock untuk melindungi wajah dari radiasi yang menyebabkan flek hitam, keriput dll.


Saya gak langsung eksekusi nasihat dari temen saya itu. Masih galau mau pakai apa, takutnya malah jerawatan lagi. Lalu ada lomba blog kosmetik halal dari MUI dan Wardah. Saya jadi belajar nih, inilah lomba pertama yang saya pake riset dulu nulisnya. Pake hati banget. Dan lomba inilah yang mengedukasi saya tentang pentingnya skin care, khususnya pentingnya skin care halal.
tsaaaaaah....


Alhamdulillah saya menang lomba blognya. Makin semangat deh itu ngerawat diri pakai yang halal. Tapi sayangnya produk Wardah terutama skin carenya kurang cocok di saya. Kurang "waw" gitu. Gak jerawatan sih tapi bekas jerawatnya pun gak berkurang. Dan lightening seriesnya malah bikin oily. Akhirnya saya stop.


Suatu hari saya lagi di minimarket, mikirin skin care. Saya masuk ke barisan kosmetik. Ada satu botol yang menarik perhatian saya. Ada tulisan di atasnya "Sold 1 every 2 seconds in Japan". Uuuuww.. menarik banget kan. Skin care yang laku keras di Jepang. Saya catat namanya "Hada Labo", namanya asing banget, lalu pulang dari minimarket saya googling. Niat banget.

Lotion Hada Labo Gokujyun for dry-normal skin


Saya harus tau produk ini aman atau tidak, dan yang penting halal atau tidak. Saya melihat banyak review, review teratas milik mbak Mizha dan paaaas banget di blognya istri Ustadz Fahmi Salim (MUI) ini ternyata menuliskan bahwa produk ini walau belum memiliki sertifikat halal tapi tidak mengandung hal yang diharamkan syari'at. Animal free, bebas alkohol, tanpa parfum, tanpa pewarna, dan zat tambahan yang tidak diperlukan kulit. Ini juga klaim yang ada di webnya Rotho Indonesia. Sayang ih, blognya mba Mizha dicuri orang. Tulisan beliau masih ada, blognya juga masih ada, tapi sudah bukan milik mba Mizha lagi huhuhu... Semoga mba Mizha tetap semangat ngeblog.


Oke balik lagi.

Setelah aman saya memutuskan untuk mencoba. Saya beli lotionnya dulu, karena face wash saya masih ada dan gak tau kalau ada starter packnya. Jangan bayangin tekstur lotion ini kayak hand and body lotion ya.. Lotion ini bentuknya enceeeeer banget dan warnanya keruh, mirip air kelapa. Pas pertama nuang ke tangan saya sampe bingung gimana pakainya. di kemasan ada sih cara pakainya tapi kan sebagai orang awam di dunia per-skin-care-an, saya gak "nyambung" sama instruksi pemakaiannya hehe.. Akhirnya saya googling lagi cara pakai lotion hada labo. eh nemu videonya.



Pertama saya cuci muka seperti biasa lalu keringkan. Setelah itu tuang lotion ke telapak tangan sekitar 2-3 tetes. Iya TETES. Itu cukup banget buat semuka-muka sampe leher. Trus ratakan ke muka dengan cara ditepuk-tepuk perlahan sampai lotionnya terserap. Indikator terserapnya telapak tangan akan sedikit lengket dengan wajah. Efek lengket ini cuma sebentar kok, beberapa detik doang. Habis itu seharian deh gatel pengen pegangin muka mulu. Enaaaaaaaak banget muka, berasa enteng, halus, sehat, seger dan sama sekali gak berminyak di wajah saya.


Aroma lotion hada labo ini gak wangi, gak bau juga sih, kayaknya ada aroma sedikit tapi saya gak bisa mendeskripsikan aromanya gimana. Kalo di saya sih gak ganggu, soalnya setelah dua minggu pakai lotion hada labo ini hidung saya jadi bersih tanpa komedo. Jadi aromanya bisa diabaikan haha.. Mau black head, white head gak ada. Bersih banget karena formula hada labo ini gak menyumbat pori sehingga gak menimbulkan komedo.


Puas dengan hasil dua minggu pemakaian lotionnya, saya merayu suami buat beliin face washnya juga, kebetulan face wash saya sudah mau habis. Cara ngerayunya gini

Istri : Yah.. pegang deh pipi aku.. (tarik tangan suami, arahkan ke pipi)
Suami : kenapa pipinya?
Istri : Halus kaaan??
Suami : eh iya! kok bisa?
Istri : itu lho Yah pake lotionnya hada labo. Enak deh jadinya.. Yah sabun mukaku mau abis nih, beli sabun mukanya hada labo ya, penasaran jadi bagus gak ya di aku..
Suami : Berapaan?
Istri : Kalo gak salah 27 rebu doang...
Suami : Yaudah beli..

Mwahahaha...
Face Wash Hada Labo Shirojyun

Habis beli face wash, besoknya ngerayu lagi dengan cara yang sama buat beli serumnya, DIBELIIN dong sodara-sodaraaaa. Itu artinya hada labo di saya bagus. Soalnya suami saya ini orangnya penuh pertimbangan. Beliau takut saya mubazir, abis dibeli gak dipake. Biasa ya wanita kan absurd dan dekat dengan kemubaziran, soalnya kadang alasan belanja sesuatu cuma karena kemasannya lucu doang wkwkkw...


Kalo ngomongin Hada Labo di tahun 2016 ini kayaknya telat banget deh, soalnya di tahun 2012 hada labo ini booming banget di dunia beauty blogger Indonesia. Gileee.. kemane aje kite hehe..


Sampai sekarang saya sudah repurchase lotionnya tiga kali dalam kurun waktu 1,5 tahun ini. Bayangin deh segitu hematnya plus segitu gak telatennya saya hihihi.. Kalo face washnya sudah berbotol-botol entah berapa tube yang sudah habis. Sukaaaaa banget. Saat menyusui Syira dan hamil Dirga kemarin saya tetap pakai Hada Labo karena aman buat ibu menyusui dan ibu hamil.


Kalo kata temen, face wash yang bagus itu gak bikin muka berasa kaku apalagi ketarik sehabis dipakai. Hada Labo ini gak ngasih efek ketarik, kaku apalagi panas setelah dipakai buat cuci muka karena gak ada kandungan alkoholnya. Dan menurut beberapa beauty blogger aroma face wash Hada Labo ini gak wangi karena memang gak ada parfumnya, ada aroma sedikit. Awalnya saya juga agak gimana gitu sama aromanya, tapi sekarang udah biasa aja karena efeknya itu lho di wajah, jadi ya saya bertahan aja hihihi...

Karena saya jarang foto-foto, jadi foto setelah 1,5 tahun pakai Hada Labonya cuma ini ya..
maafkan ketidakbangetannya hahaha

Sekarang kulit wajah saya terlihat lebih sehat, bebas komedo, dan bekas jerawat tersamarkan. Puas banget deh pake produk ini. Namanya juga cerita perjalanan skin care jadi kurang detail ya.. Mungkin nanti saya harus nulis lebih detail lagi soal produk ini karena banyak banget teman-teman saya yang akhirnya konsultasi masalah skin care ini. Sekian dulu ya.. Semoga terinspirasi dan teredukasi, bahwa ternyata ada lho skin care bagus yang gak harus mahal.

Comments

  1. segeraaa ke minimarkeeeetttt

    ReplyDelete
  2. Replies
    1. wuih, Mbak. kau liat starter kitnya juga nih pas lagi ke salah satu drug store. Agak mupeng sih, Tapi belum tau efeknya. Buat kulit berjerawat aman ga ya?

      Delete
    2. aman mba, pakai yang kemasan putih yang ada tanda biru kecilnya, ada tulisan for oily skin

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini

Popular Posts