Tips Menyimpan Sayuran Hijau di dalam Kulkas Agar Tidak Busuk


Sebagai pribadi yang cukup rempong, saya punya problema sendiri setiap kali belanja keperluan dapur. Saya malas menunggu ibu sayur yang mampir ke rumah. Kenapa?

  • Karena ibu sayur baru akan nyamper ke rumah kami sekitar pukul 08.00-10.00 WIB. Ini adalah jam ribet bin ruwet banget di keluarga kami. Suami berangkat ke kantor dan anak-anak sudah bangun. Anak-anak akan ngintilin saya dan saya akan kesulitan belanja. Walaupun belanjanya di depan pager rumah tapi tetap saja rempong. Anak-anak akan lari-larian kesana kemari dan saya harus tetap mengawasi mereka agar tidak tertabrak motor atau hilang entah kemana.
  • Pukul 08.00-10.00 WIB itu bukan waktu yang tetap. Kadang ibu sayur datang jam delapan, kadang jam sembilan, kadang jam sepuluh, dan kadang tidak datang. hhmmmpppt...
  • Jam segitu pilihan sayur tinggal sedikit dan kondisinya sudah tidak segar
  • Kalau mau nitip belanja lewat ibu sayur bisa tapi ibunya sering lupa atau ibunya pun gak nemu pesanannya di pasar
  • Saya gak pede belanja bareng ibu-ibu tetangga yang sudah senior hihi.. (alasan yang ini "alesan" banget ya)
Akibatnya saya akhirnya belanja sayur ke pasar. Belanja ke pasar ini gak mungkin setiap hari kan. Saya biasanya belanja seminggu sekali. Setiap hari ke pasar selain bisa boros bensin, boros waktu juga boros tenaga. Makanya sebelum ke pasar saya bikin list belanjaan untuk keperluan dapur selama seminggu biar gak bingung di pasar. Jam 6.30 pagi sehabis olahraga saya berangkat ke pasar bersama suami.


Awalnya saya belanja lauk (ini penyebutan keluarga kami untuk protein hewani) saja seminggu sekali sedangkan sayur-sayuran minimal dua hari sekali mesti bolak-balik ke pasar atau nungguin ibu sayur. Tapi setelah tau cara penyimpanan bahan makanan yang benar termasuk sayur, sekarang belanja sayur hijau pun cuma seminggu sekali. Sayur hijau yang biasa kami beli adalah kangkung, bayam, selada, daun pucuk singkong, dan daun pepaya.


Berikut tips cara penyimpanan sayur hijau di dalam kulkas agar tidak busuk a la keluarga Wilopo:
  1. Cuci bersih sayur, jika sayurannya diikat maka buka dulu ikatannya. Keringkan dengan kain bersih
  2.  Siapkan wadah kedap udara  dan kain bersih kering lainnya. Masukkan kain bersih ke dalam wadah kedap udara. Usahakan kainnya lebih lebar dari wadah. Kain di sini berfungsi untuk membungkus sayur.
  3. Potong-potong sayur masukkan ke dalam wadah yang sudah dilapisi kain di dalamnya.

     
    Ayuk membantu memotong sayur
  4. Jika sayur telah dipotong semua, tutup sayur dengan kain hingga tertutup sempurna

     
  5. Tutup wadah kedap udara lalu simpan di kulkas. Sayur insyaAllah akan tetap segar sampai seminggu ke depan.
Kain bersih bisa digantikan dengan tissue makan yang tebal. Letakkan tissue di bagian atas dan bawah sayur dalam wadah kedap udara. Kain dan tissue berfungsi menjaga kelembaban sayur saat disimpan di dalam kulkas.  Sebaiknya setiap jenis sayur disimpan di dalam wadah yang terpisah.


Ada pula cara lain tanpa wadah kedap udara yaitu dengan membungkus sayur yang sudah dicuci (tanpa dipotong) dengan kain bersih lalu ikat kainnya dengan karet di ujung atas dan ujung bawah sayur kemudian langsung simpan di dalam kulkas. Tapi saya lebih memilih cara di atas karena selain penampilan dalam kulkas yang lebih rapih, juga karena jika harus terburu-buru memasak, sayurnya sudah terpotong rapi.



Semoga tipsnya bermanfaat ya terutama di bulan ramadhan nanti. Agar waktu para ibu rumah tangga untuk beribadah semakin banyak.


Semangat menyambut Ramadhan :)

Comments

  1. Penting nih karena aku gak sempat blanja tiap hari. Sedih kalau buang2 sayuran yg layu di kulkas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener mak, sedih karena kita jadi mubazir ya

      Delete
  2. wah pake kain lebih awet ya Mak. Aq juga suka nyimpenin sayur, tapi cuma di dalam kantong plastik, tanpa dicuci dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. temenku juga mba dewi, dia pake plastik dan gak dicuci dulu. dia pake plastik kiloan, katanya sayurnya bisa awet seminggu juga

      Delete
  3. Wah, baru tahu caranya dibungkus pakai kain. Makasih mba sharingnya. Bermanfaat buat saya.

    ReplyDelete
  4. wah.. baru tau ada cara gini. mudah dan gak ribet, sayur juga jadi tetap segar. makasih tipsnya mbak :)

    ReplyDelete
  5. lumayan..tips bermanfaat. kebetulan buat persiapan saur dan buka

    ReplyDelete
  6. ada yang bilang pake kertas mak, saya nyoba seledri, kemangi jatuhnya lebih awet. Belum pernah pake serbet, lagian serbet kotor semua, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak, pake kertas juga bisa, ini pake kain biar lebih "go green" aja :D

      Delete
  7. Aku seringnya pake koran mak, lebih simpek n bisa langsung dibuang kalo udah habis sayurnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. pake koran juga bisa mak, tapi konon katanya tinta cetak korannya bisa menempel ke sayur. selain itu pake kain bisa mengurangi sampah kertas :)

      Delete
  8. Saya pakai plastik Mbak. Itupun tahan 3harian. Selebihnya ya pasti busuk.

    ReplyDelete
  9. Biasanya sih pakai kertas koran, tapi cara ini boleh juga dipraktekin di rumah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. pake koran juga bisa mbak, tapi konon katanya tinta cetak korannya bisa menempel ke sayur. selain itu pake kain bisa mengurangi sampah kertas :)

      Delete
  10. wah baru tau penyimpanan seperti ini, harus dicoba dn diterapkn, bagus banget infonya

    ReplyDelete
  11. tips nya bermanfaat nih... saya sering banget ngalamin sayuran yang cepat layu. Makasih infonya ya...

    ReplyDelete
  12. Oh gitu toh caranya, selama ini aku cuma potong-potong, cuci terus masukin kantong plastik terus masukin kulkas. Tapi kalo kelamaan tetep kering juga mba, makasih infonya mba, bermanfaat banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kalo kelamaan kering ya, oleh karena itu jangan lama-lama nyimpen sayur hijau di kulkas hehe

      Delete
  13. terima kasih atas inspirasinya! Betul sekali, makanan lezat dan sehat memang sangat penting, akan tetapi mengolah memasak secara tepat juga sama pentingnya.

    regards,


    oxone

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini

Popular posts from this blog

Tutorial Menjahit Pashmina Instan ala Nurina Amira

Tutorial Bunga Tulip dari Kain Perca

Repurpose : Mengubah Kemeja dan Rok Jadi Gamis Kekinian