Apakah Jadi Ibu Rumah Tangga Itu Membosankan?

Pertanyaan macam apa ini hahaha...

Yang namanya rutinitas walaupun hobi bahkan passion kalau dijalani begitu-begitu saja ya pasti bosan. Begitu pun jadi ibu rumah tangga. Bosan, jenuh, itu wajar. Bahkan kadang kala aku merasa kecil. Kecil dalam artian, temen-temen udah kemana, aku ya "nampaknya" disini-sini aja. Temen udah kuliah lagi, udah jadi dosen, udah haji (oh Allah..), udah kerja di posisi ini itu, usaha udah sukses, udah punya sekian karyawan, udah berarti untuk banyak orang sedang aku kayaknya masih stuck ngurusin anaaaaak aja. Anaknya banyaaaak pula heuheu..

Tentu wajar kita merasa demikian. Setahun ada mungkin tiga kali aku curhat ke suami soal ini.

"Yah aku bosen, aku merasa ini worth gak ya yang aku kerjain"

Biasanya suamiku nyuruh istighfar dan mulai memuji mengatakan hal-hal yang bikin aku merasa berarti. Lalu kemudian ngajak jalan-jalan atau doi bawa makanan pulang.

"Nanti aku pulang kantor siap-siap ya kita keluar sebentar" kan seneng ya dengernya. Sekedar jalan-jalan sambil ngobrol ringan sama suami lalu jajan martabak aja udah alhamdulillah banget, tenang lagi rasa hati.

Sebenarnya rasa minder seolah-olah kerjaan yang aku kerjakan selama ini (jadi IRT) gak berarti, sering banget muncul. Obatnya ya istighfar, lalu cerita ke suami. Padahal jauh sebelum menikah, aku sudah bercita-cita jadi ibu rumah tangga dan punya banyak anak. Jadi walau aku sukaaaa sekali jadi IRT dan ngurus anakku sendiri, permasalahan bosan, jenuh, lelah ya manusiawi, tentu saja hadir.

Beberapa waktu yang lalu aku baru menyadari ternyata aku punya obat yang lebih ampuh untuk ngobatin rasa minder, bosan, jenuh dan lelah ini. Caranya adalah mengerjakan hobi, sesuatu yang aku sukai, yang gak ditarget waktu, yang gak ditarget buat dapet bayaran. Misalnya dengan nulis blog, berbagi resep, berbagi tips perawatan wajah dan kulit. Ternyata tulisanku tentang skin care bikin beberapa teman curhat via Whatsapp soal skin care. Dan aku suka ini. Aku suka berbagi, aku suka mempengaruhi orang (kalo kata temen deketku aku ini agak over persuasif alias racun hihi), aku suka dengerin orang cerita, dan aku suka kalau mereka sukses nyobain apa yang aku bagikan di blog.


Aku juga suka menjahit. Beberapa hasil jahitku sudah aku pasarkan. Kalau lagi suntuk sama urusan rumah aku kadang main ke ruang jahit, ngoprak-oprek kain bikin sesuatu yang bukan buat jualan. Misalnya bikin keset, bros, baju tidur anak dll. Aku puas, anak-anak senang, suami tenang dan emosiku hilang.

Dress anak yang aku jahit sendiri

Dulu waktu tahun pertama kuliah aku pernah belajar desain grafis sederhana sama kakak senior (kakaknya perempuan lho yaaaa...). Sekarang alhamdulillah ngoprek corel dan photoshop ini jadi penghasilan. Kalau lagi suntuk sama kerjaan rumah, aku juga terkadang ngoprek corel, bukan buat nyelesain deadline kerjaan. Aku ngerjain sesuatu cara sukarela aja. Misalnya bikinin desain display jualannya temen -yang display masih simple banget sampe gemes padahal produk jualannya bagus- (gyahahaha..), bikinin logo toko onlinenya temen, bikin gambar-gambar buat mainan anak, apa aja hitung-hitung latihan. Dan seneng gitu kalo orang lain seneng. 

Salah satu kerjaan buat ngilangin stress

Cara lainnya buat merasa bahagia ada di rumah adalah dengan berpenampilan cantik di rumah. Aku punya peralatan kosmetik lengkap, brushes, lipstick, blush on, eye shadow, dll. Punya semua ini dengan harapan suami suka kalo aku dandan. Ternyata suamiku suka aku pake blush on doang dong. Lipstick pun gak suka hahaha.. Tapi aku suka dandan. Jadi biar berasa happy gitu aku ya dandan aja di rumah. Pas suami gak ada. Aku pilih pakaian kesukaanku, pakai parfum dan taraaa.. terpancarlah sudah aura produktif. Sayang kali udah dandan malah leyeh-leyeh wahahaha.. sungguh aneh ya. Tapi ya intinya bahagia itu mudah, as simple as make yourself feel pretty aja. Walau aku feel pretty-nya pake lip pen dulu. Oh sungguh absurd.

Jadi pesannya jadi ibu rumah tangga walaupun itu passion kamu, cita-cita kamu, gak ada salahnya buat punya hobi yang bikin kamu seneng. Punya hobi yang mudah kamu jalani dari rumah, punya hobi yang jadi pengalihan rutinitas kamu. Atau nih bisa juga kamu bikin tantangan buat diri kamu sendiri, yang ringan tentu. Udah mah capek ngurusin rumah masa bikin tantangan berat pula hihi.. Misalnya kamu kasih tantangan ke diri kamu sendiri kalo kamu bisa belajar fotografi pake handphone biar foto anak-anaknya kece, mau share resep fotonya bagus dll. Kamu tantang diri kamu buat punya blog dan rutin nulis biar bisa curhat sambil berbagi hikmah. Kamu tantang diri kamu buat belajar desain grafis, belajar baking, dll.

Semoga tulisan ini ada faedahnya, ada hal baik yang bisa diambil.
Be happy ya moms..

Comments

Popular posts from this blog

Tutorial Menjahit Pashmina Instan ala Nurina Amira

Tutorial Bunga Tulip dari Kain Perca

Repurpose : Mengubah Kemeja dan Rok Jadi Gamis Kekinian